Series: Melbourne Trip (day 7)

Gallery

Day 7—27 Maret 2017

Hari ini, saya dapet ujian berat dari Allah SWT.

Ok, cerita dari awal deh.

To the airport

Jadi, saya dan Abib udah bangun dari jam 5. Cuci muka seadanya, dan langsung ke lobby karena semua udah siap. Urus check out sambil nunggu shuttle.

Why shuttle? Well, bad decision actually.

2 tahun lalu kami pergi ke Sydney, dari Melb. Dan kami naik uber menuju bandara. Sama sih, jam 5 pagi. Gak ada masalah, memang. Tapi karena kali ini saya Cuma berdua Abib, jadi agak parno. Pikir saya sih shuttle kan lebih aman karena rame2. Memang saya ngerti konsekuensi nya harus jemput sana sini sebelum ke bandara. Makanya saya ambil yang jam 5.20.

Tiket saya untuk naik tiger air jam 8.10. itungan saya harusnya aman dong..

Tapi Allah berkata lain.

Tiger air

Kami sampe bandara jam 7 kurang 15. Tapi karena shuttle, ya kami dituurunin di terminal 1. Sementara tiger air dari terminal 4. Jalan dulu lah lumayan jauh, saya gotong koper cabin yang kecil dan Abib bawa ranselnya. Masih sambil ngantuk kita jalan berdua setengah lari.

Jam 7 teng, kami sampe tempat check in. lalu saat saya berusaha scan tiket, kok gak bisa. Nanya lah, dan ucapan petugas yang pelan itu terasa menggelegar bagai petir. “U’re late, the gate’s closed!”

Hah?????

Kan pesawatnya jam 8.10. masa iya udah closed??? Saya berusaha merayu petugas2 yang ada, tapi mereka bilang, sudah closed dari jam 6.45.

Ya Allah sedihnya.

Saya nanya2 tiket lain, adanya malam. Saya cek pesawat lain, hanya ada 1 penerbangan jam 1 siang, virgin air, dan harga tiketnya 259 aud each. Yailah. Padahal saya udah beli tiger air itu 259 untuk berdua PP Melb Adelaide. Kan berasa banget bedanya

Saya telp fadil dan minta ide alternative transportasi lain. Dia bilang, ada bus. Tapi berangkatnya jam 8 dari city, which I wont make it. Ada kereta tapi sama aja berangkat pagi. Fadil sempat ngusulin sewa mobil dan nyetir kesana. Saya sih berani aja, tapi kan ini Australia ya. Kalo sampe ada apa2 lalu saya ketangkep gapunya sim international, gimana?

Well, akhirnya saya duduk ngopi dan sarapan berdua Abib yang gak banyak komen.

Saat itu saya mau banget marah dan meluapkan kekesalan. Fadhil sempat cerita bahwa tiger air memang keras sekali soal waktu, dia juga pernah telat 10 menit, dan gak bisa masuk.

Saya whatsapp poe, tapi di Indo saat itu kan masih jam 3.30, ya poe masih tidur lah. Saya desperated banget, tapi saat liat muka Abib, kekesalan itu luruh.

Kenapa? Karena dia santai banget. gak ada kekesalan, gak ada kesedihan, dan dia justru senyum untuk menenangkan saya.

Ya Allah, saya punya anak paling hebat sedunia. Kalo saya jadi dia mungkin saya akan cranky. Ya bayangin aja, abis seharian pergi kemarinnya, lalu jam 5 pagi dibangunin paksa, jalan jauh sambil bawa ransel, dengan berbekal janji untuk having fun di Adelaide, siangnya. Kemudian pupus begitu aja, karena saya gak teliti atau nanya soal waktu tutup gate.

My bad..

Saya terlalu santai, dan menganggap bahwa pintu gerbangnya seperti biasa, tutup 1 jam sebelum keberangkatan. Saya gak memertimbangkan waktu tempuh saat memilih shuttle over uber. Saya salah, dan anak saya gak nyalahin saya sama sekali.

Berkali-kali saya mengucap syukur dalam hati, karena dia justru yang menenangkan saya. Bahkan saat saya menyampaikan keputusan akhir untuk tidak memaksakan diri berangkat, dia sempat terlihat kecewa, tapi kemudian bilang “It’s ok, we can just go back to the city..”

Sayang sih emang tiketnya, tapi saya lebih sayang ngabisin 259 aud kali 2, dan nunggu di airport sampe jam 1 siang. Kasian juga si Abib. Mendingan buat pesan apartemen di melb, toh, saya kan emang rencananya di Adelaide Cuma 2 malem, lalu balik ke apartment lain di city. Saya booking aja apt itu jadi utk 4 malem.

Alhamdulillah ada kamar.

Mantra city central

Kembalilah kami ke Melbourne, dengan skybus. Saya janji, hari senin itu, kami akan jalan-jalan ke sanctuary dan liat kangaroo ke Abib. Karena tadinya kami berencana main ke mount lofty, sekalian mampir main sama kangaroo di Adelaide. Udahlah, saya kan harus move on dan punya plan B.

Di jalanan menuju city, saya sibuk gugling nyari sanctuary yang bisa dikunjungi dengan naik kereta dari city, dan gak terlalu jauh atau ribet ganti2 kereta. Sampailah pencarian ke Ballarat wildlife. So, sesampainya di city, kami langsung check in dan pergi lagi.

Anyway, untuk 2 malem pertama, ternyata kami dapet upgrade kamar jadi rooftop di Mantra City Central Apartement yang kami booked. Wih, kamarnya LUAR BIASA KEREN BANGET.

3 lantai gitu, jadi lantai pertama untuk kitchen dan living room, lantai 2 untuk dua buah kamar dan bathroom, sementara diatas ada rooftop untuk duduk2 cakep menikmati Melbourne. Duh. Coba ada deded, pasti tambah seru.

Ok, ballarat.

Saya tau sih disana tempat penambangan emas, dulunya. Tapi kami baru berangkat dari city jam 10an, menurut gmaps, perjalanan akan makan waktu 1 jam 20 menit. Yaudahlah, gak akan keburu kalo kepingin mengunjungi gold museum; sovereign hill. Fokus saya ke wildlife aja, karena itu yang saya janjikan ke Abib, toh?

20170327_105157

Agak ngeselin karena saya salah lagi baca rute nya gmaps. Jadi, karena naiknya dari Melbourne central station, kami harus ganti kereta di sunshine, lalu lanjut kreta lain dengan rute Ararat. Station Ballarat itu sebelum Ararat, nah, lalu saya salah baca. Disitu sebetulnya tulisannya melton route. Nah, saya ngiranya, kami ganti kereta lagi di Melton. Which is sebetulnya saya bisa langsung sampe Ballarat via melton, bukan turun di Melton. Bzzz..

Jadi aja saya dan Abib sempat nunggu kereta selanjutnya sekitar 1 jam di Melton. Dengan kondisi lapar berat dan ngantuk dong yakan. Untung di station ada kue2, pisang, minuman dan sandwich. Yaudah makan aja yang ada, yang penting ganjel biar gak masup angin. Hehehe..

20170327_124456

Disitu saya BERSYUKUUUURRRR lagi. Ya Allah, anak saya ini kuat banget. ini abis bangun subuh ke airport lho, lalu turun 2 stasiun, lapar dan ngantuk, dia sama sekali gak ngeluh. Asli!

Saya tadinya kepingin banget ngedumel, tapi jadi malu. Masa ini anak 5 tahun gak ada keluhan sedikitpun, emaknya ngeluh? Seneng juga sebenernya duduk di Melton, soalnya jadi ngobrol sama bule2 kampung sonoh. Si Abib seneng ngobrol sama bule2 asli ostrali yang logatnya medok banget gak keruan itu.

Dia cengengesan aja dengerinnya. Yeyeyeyeah, I know (dan kedengeran kaya I kneouuuowww gt di kuping), yeyeyeyeyeah…gitu mulu kan. Lucu.

Saya ngobrol, cerita2 soal kereta, gugling soal daerah situ, ngeliatin burung2, beli roti buat ngasih makan burung, ngetawain orang, seru2 liatin kakak2 yang dtg pake sepeda atau skateboard. God, he is a treasure. Alhamdulillah..

Jam 1, kereta kami datang, dan perjalanan yang harus ditempuh ya masih sekitar 50 menit lagi. Tapi karena udah cukup kenyang dan ngantuk banget, saya sempet ketiduran sebentar. Abib sih tidur sepanjang jalan. Saya takut bablas, karena kan pemberhentian terakhirnya bukan Ballarat. Takut kelewatan.

Jam 2 kurang sampe deh di ballarat station. Kata Gmaps, kita harus naik bus no. 22 menuju wildlife. Jadi, kami nyebrang ke bus stop dan nunggu. Gak lama, dateng deh bis nya. Dan sepanjang jalan saya terkagum2 liat the city of Ballarat. Ini kota tua banget, tampilannya. KEREN ASLI.

Kalo gak karena buru2, saya pingin banget jalan2 dulu dan hunting foto disana.

Btw saat itu ujan deres mendadak. Biasalah ya, ostrali. Cuaca labil selabil hati ABG. Untung saya udh siap jas ujan dan payung. Sekitar 20 menitan, sampe deh kami di wildlife nya. Luar biasa banget sebetulnya punggung saya pegel, pingin diirebahin. Tapi ya itu tadi, Abib segar banget. jadi saya keikutan segar.

BALLARAT WILDLIFE PARK

Tempatnya lebih nyaman buat menikmati sore, ketimbang moonlit sanctuary yang 2 taun lalu pernah saya kunjungi. Tapi, karena ujan deras, jadi ya susah juga sih santai2nya. Seperti biasa, kami beli makanan kangaroo dan begitu buka pintu masuk, baaaa…langsung disambut sama teman2 marsupial itu. Senangnya. Ilang semua capek deh.

Saya dan Abib yang animals crazy freak ya bahagia banget. dan lucky us, saat itu lagi ada kakak2 SMA kunjungan. Jadi bisa numpang liat beberapa pertunjukan, yang biasanya harus nunggu jam tertentu atau gak disajikan tiiap hari. seperti ngasih makan buaya, pake tikus dan kelinci. Duh, ya, saya liatnya kepingin banget bawain tikus dari Indo yang gede2. Hahahaha..

Abib seneng banget liatnya, dan ya seperti biasa, dia ngbrol sama kakak-kakak yang juga takjub liatin si penjaga masuk ke kandang dan berinteraksi sama buaya macam kawan lama. Duhh I wish I went there with another adult, jadi ga repot sendiri bawa barang, pegang payung dan liatin Abib biar sempet motret. Karena seru banget.

Ada kura2 besar, ada wallaby, , ada koala, tazmanian devil, ada owl, dan koleksi reptilnya jg banyak

Lived in captivity?

Saya sempat ngobrol sama salah satu mbaknya (ngobrol mulu ye yasmina). Dan dia bilang, hewan2 yang ada di wildlife situ adalah mereka yang mengalami kecelakaan, atau tidak pernah hidup di alam liar. Seperti icon-nya; Patrick the wombat. Duh itu kisahnya mengharukan deh. Jadi mamanya Patrick ini tertabrak saat menyebrang di jalanan, dan mayatnya telentang begitu aja.

Sampe ada seseorang yang berhenti, lalu mengira mama wombat itu masih idup. Ketika dia angkat, dia ngeliat kantongnya, dia rogoh, dan dia menemukan Patrick di dalamnya. Ya Allah kebayang ih

Jadi dia serahin baby wombat itu ke Ballarat wildlife. Cerita selanjutnya baca aja ya di web nya.

(nah ini tadinya saya kasian aja gitu liatnya, taunya pas ngobrol, baru tau kalo mereka gapapa..hhehe)

Lalu ada elang yang sayapnya tertembak, ada ular yang luka parah, dan sebagainya. So iya, sekarang mereka hidup dalam captivity, tapi mereka baik2 aja. Kami juga sempat menyaksikan pertunjukan ngasih makan tazmanian devil yang rebutan tikus, lalu liat koala makan lahap. Jalan-jalan, dan menemukan si Abib udah lagi ngobrol sama sepasang oma dan opa yang agak takut memegang kangaroo. Si Abib yang bilang “They’re kind, don’t be afraid. Look at me..” sambil peluk kangaroo dengan tenang. Hehe..

Sayang aja sih ujan, jadi kami gak bisa explore terlalu lama. Dan saat itu tetiba udah jam 3.30, saya takut si Abib sakit, jadi kami putuskan untuk udahan aja dari tamannya. Lalu neduh di café buat makan. Yang halal Cuma burger dan chips, yaudah saya pesan itu plus hot tea. Seenggaknya perut anget, karena perjalanan kita masih panjang. Dan takut keburu gelap. Lagian, wildlife juga tutup jam 5 sore.

Kami duduk manis  di café sambil ngeliatin burung2 dan ngobrol lagi. Abib makan banyak banget sambil ketawa2 kaya gak ada apa2. Dan u know what, he said thank you. Wait, what? THANK YOU??

God, harusnya saya yang bilang thank you duluan kan? Dia bilang, makasih udah berusaha keras untuk memenuhi janji demi dia. Ya Allah, kalo gak mikir banyak orang sih, saya pasti mewek sejadi2nya. Jadi saya Cuma peluk dia lalu bilang “Nyanyak yang makasih banyak bib, makasih karena sudah begitu kuat dan hebat, makasih karena sudah bersabar menghadapi ujian, makasih karena tidak mengeluh sama sekali. Makasih karena kamu sudah jadi teman baik untuk nyanyak..”

Tuh kan nulisnya aja mewek.

Tapi asli saya terharu banget, dan disitu saya sadar bahwa saya punya anak yang hatinya sangat lembut. Persis kaya bapaknya. Beda banget sama saya yang cuek dan dingin. Anak saya hangaaaaat sekali.

Eits, belum selesai dong. Kan kami masih harus pulang.

Duduk di halte depan wildlife itu lumayan lama, dan saya nebak2 aja kira dateng jam berapa tu bis ya? Dodol deh. Akhirnya karena gak sabar, saya ajak abib jalan kaki ke ujung, cari halte lain atau at least orang yang bs ditanya. Dan, saat kami sampe di belokan, bis nya dateng. Bzzz…yasmina!!! *selfToyor

Helpful community

Yaudah, karena wallahualam dah udara Victoria, jam 5 itu malah terang benderang cenderung anget, ya sekalian aja jemur baju lepek. Jalan kaki sampe halte lain. Di jalan sempet liat2 rumah besar yang keren2, balapan lari, ikutan main sama kakak yang lagi ajak jalan2 pitbull, sempat ngobrol sama opa yang lagi ajak jalan2 dua maltese nya, kemudian dia ngejelasin deh caranya liat tabel jam di halte. Duileh. Ternyata udah ada dong schedule bus nya.

DSCF2542

Dan hal yang paling saya kagumi disana ya itu, semua orang sangat helpful. Jadi saat saya dan Abib lagi ngejomprak, tiba2 ada ibu2 yang lewat lalu nanya apakah saya nunggu bus. Dia lalu kasitau, kalo mau ke city, mendingan nunggu di halte lain, karena jaraknya lebih dekat, letaknya di ujung jalan, belok kanan. Lalu dengan santainya dia bilang “I’ll show you..”

Dan dia jalan bareng saya, lumayan loh itu ada kali 500 meter. Ngobrol2 santai sambil jalan. Sampe di halte, dia memastikan saya paham betul jam lewat bus, dan bilang “So everything’s ok, mate? I can leave u?” saya kaget. Ya ampun so sweet amat. Dan jantung saya sampe melorot saat liat dia jalan kaki kearah berlawanan. Jadi tadi dia kesini bener2 karena Cuma mau anter saya, bukan karena searah sama tujuan dia?

Gila, yang kaya gitu masih ada gak sih di kehidupan kota besar saya? Saat semua orang mau berbaik hati, kalo diselipin uang? Saya sampe kasitau Abib, “Ibu itu baik betul ya bib? Kalau semua orang di dunia sebaik itu, mungkin gak akan ada perang ya?”

Sekitar 20 menit kemudian bis datang, dan kami pun duduk manis menuju city. Di station, saya baru menemukan…TERNYATA ADA KERETA LANGSUNG SAMPE KE SOUTHERN CROSS STATION yang letaknya gak sampe 1 km dari apartemen. Bzzzz!!!

Ya udah, sepanjang perjalanan saya tidur dalam damai. Karena gak takut salah, toh pemberhentian terakhirnya memang di city. Dan itu Victoria, saya merasa jauh lebih aman ketimbang berada di kampung halaman saya sendiri. jam 7.30, jelang maghrib kami sudah sampe dengan selamat dan LAPAR lagi.

Thank God for Abib

Beli sushi di stasiun untuk di take away, mampir groceries dikit di coles, lalu jam 8 udah duduk manis depan tv, nonton my kitchen rules di tv sambil seseruan ngomentarin orang masak.

20170327_205241

Saya sempat menitikkan air mata, karena- menurut jam pintar saya- hari itu kami berjalan kaki sepanjang 16 km. ENAM BELAS KILOMETER. Saya dan anak 5 tahun.

Tanpa ngeluh, tanpa cranky, tanpa drama. Gimana coba saya gak mau bersyukur sampe ke ubun2?

Habis makan, kami mandi dan rebahan manis di Kasur sambil baca buku dan ketawa2 berdua. Gak lama, Abib tidur dengan nyenyak sampe ngorok dan saya akhirnya punya kesempatan untuk nangis.

Iya, nangis sejadi-jadinya karena saya tau saya harus ngeluarin kesel akan perubahan rencana yang buat manusia tabel kaya saya sebetulnya MENYEBALKAN SEKALI. Saya harus ngeluarin emosi karena tadi seharian ditahan, demi terlihat kuat dihadapan Abib. Saya harus memberikan pengakuan pada diri saya sendiri, bahwa menjadi single mother itu SANGAT BERAT.

DSCF2544

Saya harus meng-acknowledge hati saya, bahwa menjadi ayah yang memangku seluruh tanggung jawab dan keselamatn anggota keluarganya itu sama sekali bukan hal mudah. Harus menjadi yang paling kuat, harus menjadi yang paling taktis, harus bisa mengendalikan emosi, harus tenang dan berpikir jernih, harus tetap logis, dan harus bisa tetap senyum karena hari masih panjang.

Saya juga menangis karena bahagia dan bersyukur.

Ya Allah, ujian hari ini memang berat sekali, tapi hadiahnya juga BESAR SEKALI.

Saya tau, mungkin saya bukan pengambil keputusan yang bijak, tapi hari ini saya berani melakukannya. Saya tau, saya bukan ibu yang baik, tapi hari ini saya baru menyadari bahwa anak saya tumbuh dengan sangat baik karena ia pembelajar yang baik, dan ia belajar dari semua orang.

Dan yang terpenting, saya dapatin collateral beauty dari ujian hari ini.

Iya, saya dapet. Saya benar2 belajar banyak dan merenungi banyak sekali hal hari ini. Saya berkenalan dengan banyak orang baru, saya belajar berani untuk menerjang sesuatu yang sama sekali baru, lingkungan baru, rute yang belum pernah saya lalui dan melakukan kesalahan lalu berusaha untuk memerbaikinya. Dan saya melakukannya berdua. IYA, BERDUA ANAK 5 TAHUN!

DSCF2537

Well yasmina, you get what u’ve always wanted. Petualangan seru berdua Abib.

Saya ibu, saya perempuan kuat, tapi saya akui, saya gak bisa terus menerus melakukannya tanpa bantuan poento. Saya mengaku kalah. Dan percayalah, kalau kamu kenal saya, kamu akan tersenyum.

Karena Yasmina gak pernah kalah.

Dan kali ini, saya mengaku kalah. Saya butuh Poento, dan saya butuh Abib. Saya butuh keluarga untuk tetap menjadi kuat. Hal yang tadinya saya pikir, enggak penting2 banget.

Saya harus tetap kuat untuk mereka, tapi saya gak akan bisa jadi kuat tanpa mereka.

Sekarang saya ngerti kenapa mama selalu berbisik “Jadilah yang paling kuat, tapi tidak boleh sombong. Karena menjadi sombong, artinya kamu belum kuat..”

Terimakasih atas hari ini ya Allah. Terima kasih. Sungguh..

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s