Series: Melbourne Trip (day 6)

Gallery

Day 6—26 Maret 2017

STROLLING AROUND CITY, Berlanjuuut!!!

Hari ini, yasmina dan Abib bangun pagi, dan langsung segar karena mau jalan2 ke pasar. Dua tahun lalu Cuma sempat mampir ke Queen vic market, sekarang mau ke Prahran Market. Pagi2 bangun, langsung mandi, dan sarapan dibawah. Menu sarapan sih standar, buah, roti, kopi, telur dan daging2an.

Nenek-nenek dari world war 2

Kami ya Cuma makan buah dan telur. Lalu langsung nyari tram menuju Prahran. Ternyata bisa naik tram dari stop 8 di melb central, dekat apartment. Harusnya naik route 72 itu langsung nyampe sekitar 30 menit ke prahran. Tapi karena saat itu F1 grand prix masih berlangsung, jadi ada perubahan lajur tram dan kami harus berganti satu kali.

20170326_100215

Ditambah station nya juga dibikin darurat, so kami agak kebingungan sih nyari route nya. Tetiba ada nenek2 di sebelah saya yang ngegerutu “God I hate those people, the race, f1 and all of their stuffs!” bla bla..saya ketawa aja disampingnya. Lalu saya tawarin untuk jalan bareng, jd dia gak takut karena ada temennya.

Ngobrol-ngobrol dan ternyata usia si nenek ini udah…84 tahun. EIGHTY FOUR! Saya sampe ngulang 3 kali buat make sure. Dia aslinya dari Poland, dan pindah ke Australia saat ribut World war 2, waktu itu dia masih remaja, katanya. Saya penasaran dong nanya, bukannya di Eropa lebih enak ya?

“NO! I hate Europe. Can u imagine lived in Poland, at that time and being a jewish as well?”

Dan saya melotot. Waw. Manusia didepan saya ini saksi sejarah!!!!!! LUCKY ME! Jadi saya makin seru dengerin cerita dia, gimana kehidupannya di sana dulu, keluarganya, dan sampe akhirnya dia memutuskan untuk cabut ke Australia, dan menganggap kehidupannya kini amat menyenangkan. She loves Australia.

Suaminya orang Australia, anak2nya lahir disini, dan dia bilang mereka semua juga sudah tua. Hehehe..

Iya, ibu ini masih sehat, pendengarannya masih bagus, dan dia msh bisa lihat saya juga jalanan dengan jelas. Saya bilang ke dia kalo hal itu mengagumkan banget, saya cerita bahwa nenek saya 90 tahun sudah sering jatoh dan sekarang gak bisa jalan. Padahal, seumur hidup, perempuan paling kuat yang saya kenal ya nenek saya.

Lalu dia bilang “Pada akhirnya semua yang harusnya tua ya harus tua. Bunga harus layu, daun harus gugur. Saya juga gak tau kan, saat nanti sudah seumur nenekmu, akan jadi seperti apa? Jangan-jangan sudah meninggal..” iya sih bener juga. Tapi, untuk seorang 84 tahun, bepergian sendiri naik tram dengan tenang, bukan Cuma karena orangnya kuat. Tapi juga karena selalu ada orang lain yang mau bantuin, dan tram nya nyaman.

Semoga someday saya bisa menikmati masa tua dengan tenang seperti itu. Kembali sendiri, dan tenang di hati…

Prahran Market

Anyway, saya akhirnya turun di prahran, dan nenek itu masih meneruskan perjalanan. Saking serunya dengerin dia cerita soal nazi, perang dan keluarga, saya sampe lupa lho nanya dia mau kemana dan siapa namanya. Hahaha…

Dari station jalan dikit, dan tadaaaaa…prahran market! Bentuknya ya mirip sama queenvic tapi lebih kecil, dan lebih nyeni. Jadi karena kios pedagangnya gak terlalu banyak, stall nya bagus-bagus deh. Ada hiasan2nya, dan tampilannya juga gak kaya pasar sama sekali. Tapi karena agak jauh, saya emang gak berniat belanaja buah sayur dll. Jadi foto2 aja. Lalu di corner organic’s product, saya beli deh tuh macem2 kebutuhan kaya lotion, bumbu, dsb, (emak2 banget ye kan)

Lagipula seneng ngajak Abib main ke pasar, dia kan selalu keliatan sangat menikmati makanan, bahan masakan, dan kegiatan memasak. I got your back and you got mine, baby. Saya akan selalu berusaha mendukung apapun yang baik dan digemarinya. Ya dong?

Aaaanyway, Kemudian ditutup dengan ngopi lah dong ya. Disitu kan ada satu coffeeshop terkenal yang namanya market lane coffee. Dia jual coffee beans, dan saya kepingin beli, tapi gak tau rasanya kan. Eh ternyata mereka punya opsi untuk coffee tasting. Beli 1 paket isi 3 filter coffee untuk diminum di kedai. Yihaaa

Yaudah saya cobain lah semuanya. Dan ngerasain 1 coffee beans yang sesungguhnya sangat berasa blaccurrant. Jadi tadinya ga minat beli karena heavy body tulisannya. Tapi setelah diseduhin, rasanya kaya jus blackcurrant. Luar biasa!

Belom2 udah berat deh tas nya belanjaan.

Makan siang di BLOK M. *lah

Yaudah, beres dari prahran aja udah jam 12an. Langsung naik tram lagi dan balik kke city, karena Abib laper lalu udah kangen makan nasi katanya. Hahahahaha..

Jadi kita makan di BLOK M. Lah jauh ya? Hahahaha..restoran blok m maksudnya, di little bourke street. Karena niar bilang enak. Ya ternyata enak buat lidah ostrali yang udah lama gak makan pecel lele sambel terasi sih. Buat saya mah ya kurang aja rasanya. Kurang mecin mungkin,, hahahaha

Tapi emang lumayan sih asa di lembur, isinya orang Indo semua dan makanan Indo semua dengan porsi ostrali. Lele dan ayamnya gede banget sis! Tapi si abib abis aja sih. Mungkin dia emang bener2 kangen ya sama nasi dan teman2nya. Somebody should start built NASI UDUK KEBON KACANG here. Pasti laku deh.

Patagonia, yeay!

Dari sana, nyebrang lah ngopi di brother baba budan tapi seperti biasanya, penuh. Kan tempatnya emang kecil, jadi take away dan beli beans lagi. Trus sambil jalan mampir di outdore store masih di jalan yang sama. Jejerannya little bourke street emang isinya toko2 outdoor equipments semua. Da akumah apa atuh, jauh2 ke Melbourne kepingin beli tas PATAGONIA. Yang ga ada di indo.

Dan dapet, yihaaaaa…!!!

20170326_154032

Seneng banget dan langsung dipake (kaya anak SD ya?), karena tasnya enteng, tahan air dan gede! Mengingat Melbourne kan cuacanya super labil ya, bisa tau2 panas terik then mendadak ujan angin. 4 seasons in one day, everyday! Hahaha..

Selain itu, ya karena sejak saya menamatkan buku-nya Yvon Chouinard yang menceritakan tentang management Patagonia, dan filosofi lengkapnya, saya jadi amat penasaran sama brand ini. Buku itu masuk kategori buku wajib baca, bahkan worth it untuk dibaca berulang-ulang, sebab keren banget dan amat komprehensif. Bentuk branding dan campaign yang bikin saya bener-bener kepengen punya barangnya.

Dr Seuss Exhibition

sempat juga mampir ke pameran nya dr seuss. YA AMPUN HAPPY NYA kami berdua sebagai fans berat karya2 dr Seuss, dan sebagian besar bukunya kami udah punya. Jadi menikmati banget ngeliatin gambar-gambar nya dipajang, sambil heboh cerita. “Look ini sneetches!” “Ih ini ada si Horton!” sayang ya gambarnya MAHAL banget, jadi gak sanggup beli. Hahahaha..

Lalu yaudah deh literally jalan-jalan lagi, beli sepatu tahan air buat deded, jajan yoyo buat abib, ngemil kacang, nonton pengamen, kejar2an, balapan pencet tombol lampu merah, dan tetiba niar nelp udah jalan menuju city. Yaudah, kami tutup acara jalan berdua di hari minggu itu dengan hamdallah dan ngopi lagi di sensory lab. Hahahahaha…

Kalo di melb ini, jalan kaki sehari bisa 14 km, lalu ngopi biisa 6 gelas sehari. Hidup yang menyenangkan.

Liat Penguin di St Kilda Beach

Sampe hotel udah ada tu geng rusuh fachni’s family. Rencananya kita  mau menikmati sunset di st Kilda beach, sambil liat penguin. Jadi, pelabuhan st Kilda ini juga rumah bagi penguin kecil jenis Eudyptula Minor. Mereka tinggal dibalik bebatuan, bertelur dan menetas disitu. Sepanjang siang sampe sore hari, mereka mencari makan di lautan. Nanti saat sunset, mereka kembalii lagi ke sarangnya.

Nongol satu demi satu dari lautan, kemudian jalan menuju sarang.

Kalo yang terkenal dan penguinnya banyak, memang harus niat ke Phillips Island. Tapi kan jauh, dan naik kapal nyebrang laut. Sama Poe gak boleh. Nah 2 taun lalu, kami juga pernah ke St Kilda, tapi karena udara dingin banget akhirnya gak nungguin sampe sunset. Hehehe..

Penasarannya sampe ke ubun2 saya tuh. Karena to be honest, saya belum pernah liat penguin liar. Selalu mereka yang ada didalam captivity. Ya iyalah di negara tropis mana ada penguin hahaha..

Dan kemarin kita nunggunya emang lumayan lama sih, ada kali 1,5 jam. Karena kan kita nyampe sana jam 6.30 sore, ya sunsetnya jam 7.30 kan. Ada beberapa petugas dengan rompi hijau yang terus2an ngingetin kita; jangan foto pake blitz, kaki jangan turun ke pasir karena penguin nanti takut buat naik dari laut. Dan akhirnya, saat matahari benar-benar tenggelam, mulailah nongol satu persatu itu penguin mini.

DSCF2481

Masya Allah. Saya trenyuh banget. mereka perlahan naik ke daratan dan berjalan uget uget ke arah bebatuan. Duh, gimana gitu kan ya rasanya. Ajaib. Meanwhile di Jakarta ada sebuah resto baru yang membuat para penguin terperangkap di dalam kaca, di st Kilda, mereka muncul dari laut dengan tenang, di habitatnya…

(karena gak dapet foto, ini ada video yang sebetulnya gak jelas juga, dan maaf ya komen2nya emang gengges sih kalo udah berduaan si niar! hahaha..)

Susah sih emang motretnya, karena gelap. Penjaga menyinari mereka dengan lampu merah yang kaya buat pointer saat presentasi itu. Dan mereka gak apa2 sih sebenernya, actually mereka keliatan cukup terbiasa. Well some of them takut dan buru2 ngumpet, tapi ada juga yang banci tampil. Hehehe..

Gemas sekali, pengen meluk.

Setelah sekitar 1 jam nontonin kejadian alam yang -buat saya- keren banget itu, terbitlah lapar. Yaiyalah, angin laut malem ya kan.

BBQ di taman

Lucky us, di St Kilda memang ada park yang bisa dipergunakan untuk bbq. Jadi ada tempat manggangnya, dan meja kursi kebun. Fadhil udah siap dengan berkilo-kilo lambchop, sosis dan ayam buat di bbq. Kami berbagi alat bbq itu dengan sepasang suami istri dari Korea yang bbq an nya lebih heboh pake suki segala.

Suasana jadi seru banget, dan yang jelas KENYANG!

Alhamdulillah.

Jam 9.30 malam kami udah sampe lagi di apartment. Dan langsung mandi, siap2 pake baju pergi, agar besoknya bisa bangun pagi menuju Adelaide. Yihaaa…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s