Series: Melbourne Trip (day 5)

Gallery

Day 5—25 maret 2017

Nah, hari ini, jadwalnya memang saya dan Abib akan nginep di apartment fraser place di city. Letaknya di exploration lane. Ditengah kota sih, Cuma memang agak nyempil di lane (cieileh LANE, sebut aja GANG, min!). Tapi karena ini hari sabtu, jadi waktu lebih santai. Karena itu, kami berencana pergi rame-rame dulu, baru deh saya dianterin ke city.

Yarra Valley

Saya sengaja ninggalin koper gede di Lysterfield, karena jadwalnya senin ke Adelaide. Jadi bawa baju secukupnya aja pake koper cabin. Rencananya kami mau liat farm, lalu mampir puffing billy dan ke dandenong range main sama kakatua liar.

Perjalanannya lumayan seru, karena ke kampung banget. seneng deh liat kota kecil di daerah dandenong ini. Perjalanan cukup berliku, karena memang kaki gunung. Tapi adeeeeeemmmm banget dan udaranya segar syekali. Sepanjang perjalanan kami berkali-kali melewati farm, dan saya gak berhenti terkagum-kagum.

Jadi dulu waktu ikutan kelas kopi kan memang sempat dikasitau bahwa sapi adalah hewan manja yang kalo ga terpenuhi kebutuhannya bisa bunuh diri. Maka, kalau mau bikin farm dengan hasil susu juga daging yang baik, sapinya harus happy. Sapi gak bisa di kekep dalam kandang terus, kandangnya gak boleh kotor. Dan di Victoria ini, sapinya bebas main di ladang luaaaaaaaaaassssss, plus enggak kotor juga enggak bau.

Kaya mimpi liat sapi, kuda, domba yang gemuknya kaya gitu. Terlepas dari isu penyiksaan kuda untuk balapan, dan penyiksaan domba yang bulunya dipergunakan untuk merk sepatu terkenal di Australia itu, farm nya enak banget dipandang. Hijau segar dan bersih.

Disitu saya merasa tua, karena merasa amat nikmat memandangi desa. Hahahaha..

Berkali-kali juga saya melihat papan peringatan untuk berhati-hati, jangan ngebut, karena banyak hewan liar. Kata Fadil, biasanya wombat, kangaroo, sampai rubah masih sering bolak balik disitu. Dan sering kejadian tertabrak sama mobil yang ngebut. Padahal disitu ada rumah penduduk juga lho (yang BESAR DAN LUAS BANGET). saya kan jadi pingin bilang “Swiper no swiping!” berkali-kali. Hahahaha…

Sama aja sih sebenernya kaya di Jakarta ya, hayo ngacung yang sering liat mayat hewan di tol!!

Wild cockatoos!!

Nah, karena  saat itu udah jam 12an (as usual ya kesiangan hahaha), dan saya harus check in jam 3 (karena di Melb lagi banyak banget acara, ada F1, ada banyak expo. jadi, pihak apartment udah ngingetin check in biar masih dpt kamar yang dipengenin.) maka kami mendahulukan grants picnic ground, sherbrooke forrest, dandenong ranges, main sama kakatua.

Daann…tadi begitu sampe disana, ya Allah, hati saya kembali BAHAGIA SEJADI-JADINYA. Well, I am more comfortable around animals sih emang ya. Dan disitu, banyak sekali burung yang memang liar beterbangan bebas diatas pohon tinggi, lalu menukik kebawah, bertengger di dahan.

Sejak awal kami turun di parkiran, sudah disambut dengan nuri warna warni dan burung khas Australia, Cockaboora yang asyik aja nangkring. Suara burung yang rame banget ditambah Harum kayu khas hutan, angin yang semeriwing dan jejakan kaki di tanah lembab membuat saya kepingin duduk manis dan ngelamun.  Gusti, nikmat banget. sudah dapat dipastikan, kalau saya penduduk Victoria, tempat itu akan menjadi lokasi pelarian menikmati kesendirian.

DSCF2359

Nah, di lokasi tersebut, Cuma ada 1 area berpagar yang kita boleh ngasih makan burung. Lokasi terbuka di dekat souvenir shop nya. Dengan membayar 4 dolar, kita mendapatkan 1 tiket yang bisa ditukarkan dengan sepiring makanan untuk burung. Isinya tentu saja granola eh maksudnya biji2an hahaha..

DSCF2375

Sementara area lain dilarang keras memberi makan burung. Bahkan ancamannya denda besar. Hhiii..ngeri. anyway, di lokasi tersebut tuh gak habis-habis sebetulnya yang bisa di eksplor. Harusnya memang mengalokasikan waktu seharian biar puas. Lengkapnya bisa intip disini ya.

Balik ke kakatua. Saya akhirnya beli beberapa tiket, biar seru kan ngasih makannya. Dan bener aja, ya Allah masya Allah, hati rasanya senang banget. burung-burung besar itu sampe 5 ekor hinggap di saya, makan dari tangan saya. Memang didepan sudah ada papan peringatan bahwa ini hewan liar, jadi harus tetap hati2 karena mereka bisa aja menggigit. Yah apalagi si paruh bengkok kan, pengalaman banget deh saya dulu sama lovebirds2 tukang nyabik2 leher. Hehehe..

Seneng sih melihat burung besar2 itu terbang bebas dengan sayap yang gak di klep kaya di Jakarta. Oh iya, jangan sedih, bisa kok liat parrots aneka rupa di mangga dua. Tapi ada di lantai UG, dan semuanya di klep atau dikandang. Hehehe..

DSCF2386

DSCF2395

Trekking di kaki gunung

Ada sih terbersit pertanyaan: ini hewan liar yang dikasi makan di area feeding, kasian gak sih ya sebenernya? Mengingat dulu di pulau komodo kan hewan liar gak boleh dikasih makan sama sekali biar enggak ketergantungan sama manusia. Tapi, pertanyaan ini kemudian terjawab saat kami trekking menyusuri kaki gunung.

Iya, disitu masih hutan banget. dengan pohon tinggi aneka ragam, dan berbagai jenis buah, daun dan segala rupa makanan yang memang bisa dinikmati oleh paruh bengkok. Ya memang habitatnya sih kan, jadi sudah pasti disediakan Allah. Btw, trekking di hutan itu, rasanya seperti kembali ke Ambon. Banyak dedaunan herbal yang mirip dengan yang saya liat di Ambon, harumnya pun mirip.

Well, nuri warna warni juga kakatua kan sama banyaknya ya di ostrali dan di Ambon. Tapi gatau ya kalo sudah diselundupin didalam botol aqua. Atau di air keras untuk jadi pajangan. Hhh..

Kata Niar, pada musim2 tertentu, halaman belakang rumahnya bisa dipenuhi kakatua liar yang singgah dan main2 dengan damai. Jadi, mereka memang masih menjalani siklus alaminya untuk migrasi, dan berkembang biak juga mencari makan di alam ya?! KEREN BANGET!!

Setelah capek jalan, kami sempat duduk2 di kiosk nya. Banyak souvenirs dijual, tapi saya Cuma beli teh hasil dari yarra valley. Karena  Poe sukanya teh, jadi saya beliin. Minum kopi, makan kue dan makan eskrim sebentar ngilangin pegel. Sambil dengerin suara burung beraneka bunyi, duh..

Dan, tau2 udah jam 2 siang. Hahahaha..

Tadinya masih mau ke puffing billy, tapi kami udah lapar banget plus udah jam segitu. Lagian emang kami berencana untuk makan siang di hungry jack’s. kata fadil, ada yang halal di daerah hallam. Dan jaraknya hanya 30 menit-an dari dandenong. Saya belum pernah nyobain hungry jack’s, karena yang di city semuanya gak halal. Hehe..

Jadi rencana mengeksplor yarra valley, dandenong ranges juga naikin kereta itu harus ditunda lagi deh. Next time, please.

Hungry jack’s halal

Tapi alhamdulillah sih nyobain juga tu burger yang khas ostrali itu, karena ENAK!! Lebih enak daripada carl’s junior. Cuma seperti biasa, ngabisinnya butuh waktu banget. fyi, semua makanan di ostrali itu porsinya besaaaaar. Buat perut Indo kaya saya, luar biasa banget kalo bisa abis. Kebanyakan mah Cuma bisa makan setengah porsi lalu dibungkus. Untung adem, jadi laper mulu. So gak pernah mubadzir.

20170325_151514

Dari situ, saya dianterin ke apartment.

Jalan-jalan di Melbourne city

Kesenangan belum berhenti lho. Sampai di Fraser Place, ternyata mas reception nya literally mas2 jawa. Hahaha..asli Indonesia, namanya mas Ubay, Cuma udah 14 tahun aja gak pulang. Males, katanya. Jadi enak banget bisa ngakak2 pake gue-elo. Enaknya lagi, saya dapet voucher sarapan untuk besok. Hhehehee..padahal bayarnya gak inc. breakfast. Alhamdulillah rejeki.

Fadil ada acara jam 5, jadi dia Cuma nge drop dan langsung pulang. Saya dan Abib naro barang di kamar, cuci muka, rebahan bentar, trus LANJOOOT! Hahaha..maklum ya kita berdua gak ada capeknya.

We were strolling around city. Apalagi itu kan hari Sabtu, jadi toko juga restoran tutupnya lbh malem. Jalanan pun lebih rame dari hari biasa, so sayang2 lah kalo gak dipake buat ngider. Kami jalan2 lewatin Chinatown, muterin swanston, Collins dan sekitarnya. Mampir di target, lalu nyemil2 lucu di brunetti city square. Ditutup dengan mampir coles beli buah, sayur, telor dll, kemudian take away kfc, dan jam 8.30 malem ngejomprak di apartment deh. Makan malem ayam, sayur dan telor sambil nonton.

20170325_19241120170325_192326

20170325_210626

Baru berasa pergi berdua

Jam 10an Abib udah tidur dan saya masih ngelamun. Duh tenang banget suasana jadi agak susah merem, ditambah mikirin bsk mau kemana aja. Peralihan dari suara 5 anak laki, ke Cuma berduaan tu lumayan juga. Baru deh kerasa ya, ya ampun gila banget punya anak segitu banyak. Saya sih kayanya gak akan sanggup. Hebat banget niar dan fadil yang bisa survived dengan krusuhan itu setiap hari. thumbs up!!

Dan malam itu saya baru berasa deh, pergi berduaannya. Dari kemarin selalu rame, sekarang bener2 berdua. Deg2an? Enggak sama sekali. Saya merasa jauh lebih aman berada di Melbourne, ketimbang di Jakarta. Selalu ada orang yang menawarkan bantuan tiap liat saya repot, atau liat saya lagi mengerenyitkan dahi sambil ngeliatin google maps.

Selalu ada orang yang bisa diajak ngobrol dan ketawa tiap dilewatin. Cuek? Enggak, orang Melbourne gak cuek. Mereka JAUH LEBIH MANIS daripada orang Indo. Well, atau saya nya aja parno sama orang Jakarta yang jago2 hipnotis.

Dan abib juga ngerasa nyaman banget, karena kan dia tipikal orang yang super ramah dan seneng ngobrol. Tiap kali dia liat orang bawa anjing, gak pake ragu pasti disamperin dan anjingnya dielus2 lalu dia ngobrol. Jadi, saat ke Melb dua tahun lalu, dia pulang berbekal rasa kesal karena belum fasih berbahasa inggris. Sejak itu dia minta diajarin dan ikut kelas little stars di EF. Dia belajar dengan giat, dan semangat banget.

Maka saat berada di Melb kali ini, dia benar2 percaya diri mengaplikasikan pelajarannya dalam kehidupan sehari-hari. Asli saya sampe kagum. Gak sedikit lho orang yang menganggap saya ibu obsesif dan tega karena masukin anak di kelas Bahasa inggris, sejak balita. Saya sampe bosen bilang “ANAKNYA YANG MINTA! Gue mah sebenernya males banget nganterinnya..”

Karena emang begitu kejadiannya. Abib yang jauh lebih semangat belajar ketimbang saya. Tapi kan liat dia semangat, saya jadi ikut semangat. Ternyata dia memang dendam banget karena gak bisa ngobrol sama orang bule. Ini anak yasmina banget. dendamnya dibalas dengan belajar. Hehehe..

Ya alhamdulillah aja sih saya mah, karena kadang saya suka malu negur orang. Namun selalu selamat karena Abib. Iya, dia santai lho, saat kekenyangan makan kue, dia jalan aja sendiri ke masnya, dan minta box take away. Dia juga dengan santai ngobrol minta kue yang dia mau. Dia bahkan bisa nanya isle tempat coklat yang dia mau, saat kita ada di coles.

Selalu ada perkembangan yang mengejutkan dari anak kecil ya? Kadang kita sebagai orang tua Cuma harus percaya, bahwa dia pasti bisa. Duh, bib. Kamu itu sering banget bikin nyanyak malu hati, karena kamu jauh lebih hebat. Dia rajin banget ngumpulin koin kembalian, ditaro di kantong sampe berat, buat kemudian ditaro di box mereka yang homeless. Atau buat dikasih ke seniman jalanan, sambil dia senyumin dan dia puji “Good music. I loved it! Thank you..”

 

Yang kaya gitu, dapetnya jelas dari bapaknya. Kemudian menular juga ke saya, karena masa iya anak nya ramah emaknya judes? Punya anak itu literally mengubah hidup kita.

Bener sih pepatah “While we teach children all about life, our children teach us what life is all about..” alhamdulillah..

 

 

 

4 responses »

  1. Wah seru banget jalan2nya. Jadi kangen sama Melbourne juga 😊. Btw, Abib belajar bhs inggrisnya pas balita umur berapa mba?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s