Series: Melbourne Trip (day 4)

Gallery

Day 4—24 Maret 2017

Untuk hari ini, saya emang gak ada rencana yang berarti banget sih kepingin kemana2nya. Akhirnya si ummi memutuskan agar yusuf dan shareef sekolah aja, biar gak kebanyakan bolos.

Studi banding biar kaya anggota DPR

Dan saya sih kepikiran kepingin main-main ke childcare setempat. Mengingat childcare itu emang kebanyakan lokasinya di suburb, dan deket rumah niar tu ada beberapa. Saya penasaran banget pengen liat dalemnya kaya apa, dan apa kegiatannya. Lagian kan ini hari terakhir saya nginep di suburb, besok udah di city.

Akhirnya pagi2 saya dan Abib ikutan si fadil nganter anak2nya sekolah, biar abis itu bisa melipir ke childcare terdekat. Saya sih request nya 2 childcare, biar ada perbandingan. So, usai anter sekolah, kami mampir ke early learning, di daerah Rowville. Menurut Fadil, didaerah itu memang kebanyakan pendatang.

Artinya, orang india, cina dan sebagainya. Jadi emang anak2 yang ada di childcare nya jarang bule. Aduhduhduh bagus banget deh itu childcare. Menyenangkan bgt gitu aura nya. Jadi di Melbourne, aturan pemerintahnya setiap tahapan usia harus dipisah ruangannya. Jadi ruangan di childcare itu dibagi tiga; usia bayi, 2-4 tahun dan usia kinder 4-5 tahun.

Mereka akan ketemu saat pagi2 circle time. Jam bukanya sih sama dengan di Jakarta, dari jam 7 pagi sampe jam 6 sore. Soalnya, menurut Fadil, kalo pagi itu suasana cukup macet perjlanan dari suburb ke city. Eh, yang disebut macet itu adalah: kalo normal, perjalanan ke city bisa ditempuh dengan 30 menit. Kalo macet jadi 45-50 menit. Bzz…gak macet ya buat manusia yang biasa menempuh jarak 1,5-2 jam tiap hari, kaya saya.

Di daycare itu saya dapet tour keliling yang menyenangkan. Dijabarkan semua kegiatan rutin, dan annual. Lalu dikasitau juga basic rules nya. Misalnya kebijakan kalo sakit, selama ingusnya ijo, itu anak gak boleh masuk. Dan kalo sakit di tengah hari, ya orang tuanya harus dtg jemput. Biar anak lain gak ketularan. Wah, disini mah susah banget deh minta kaya gitu

Tapi bayarannya juga lumayan banget. harga yang harus dibayar itu sekitar 4 juta rupiah per week. Ya tapi kalo melihat penghasilannya, wajar aja sih. Kalo disini sih bisa didemo hayati, hahaha..

Daycare kedua yang kami kunjungi adalah good start. Kali ini di daerah yang lebih dekat sama city. Disitu memang mayoritas bule. Tapi ya kurang lebih sama lah, dengan early learning. Pemisahan ruangan, kurikulum hingga standar safety yang diatur oleh pemerintah.

Di childcare juga wajib memelihara hewan. Bisa ikan, kelinci atau hamster. Jadi anak2 dilatih untuk bertanggung jawab memberi makan. Itu yang namanya safety sampe ke pintu2nya semua harus dilapisi karet lunak, biar anak2 gak kejepit. Saya bener2 dapet inspirasi sih dengan kunjungan2 ini. Layaknya ibu pejabat ya dong, STUDI BANDING. Hahahaha..

Kota ramah anak–BANGET

Eh tapi di sana emang sangat berpihak pada perkembangan anak sih. Channel tv yang menayangkan acara anak Cuma sampe jam 7 malem, di hari sekolah. artinya anak2 sudah harus tidur jam segitu. Film anak di bioskop juga Cuma diputar saat school holiday. Kalo anak usia sekolah, tapi belom disekolahin sama orang tuanya, ada petugas yang dateng buat assessment.

Public school gratis. Taman bermain dimana-mana dan gratis. Child carseat wajib. Emang sih, buat orang yang gak terbiasa sama aturan, ya gak enak banget. tapi buat saya yang seneng banget sama aturan, ya surga. Hehehe..

Anyway, mamanya fadil juga cerita. Bahwa ada himbauan bagi ibu rumah tangga untuk bersekolah dan biisa memilih bidangnya. Dia sendiri memilih early childhood education. Nah, setelah beres sekolah, dia bisa bikin family daycare.

Jadi, nanti ada petugas yang survey kelayakan rumahnya. Kalo oke, akan disubsidi untuk belanja alat belajar, mainan dan sebagainya. Setelah itu, rumah tersebut bisa menerima minimal 6 anak yang dititipkan dan proses belajar bisa dimulai. LUAR BIASA YA? Survey akan dilakukan berkala untuk mengecek kelayakannya.

Kalo gak mau bikin family daycare, ya bisa jadi tenaga pengajar di kinder, kaya mamanya fadil. Btw disana juga kalo mau jadi caregiver di daycare, ya harus lulus diploma atau minimal kursus early childhood. Nanti ditempatkan di berbagai childcare yang ada. So, semuanya professional.

Ngimpi banget ya, di Indo bisa kaya gitu? Kapan ya kira-kira?

20170324_203002

Kalo kami di taman main, kepingin bisa kaya gitu, butuh modalnya besaaaaar sekali. Tapi naikin tarif mah pasti kena complain. *curhat padahal kepingin sekali memberikan semua yang terbaik untuk anak2. Sebab, segala sesuatu kan dimulai dari 0-6 tahun. Mereka di Melbourne menyadari betul hal itu, jadi justru untuk para balita, harus optimal. Demi masa depan negara yang terus menerus lebih baik.

Ya tapi kan gak bisa lah ya nyalahin pemerintah yang lebih suka ngabisin duit buat dana kampanye, bikin psa, bikin video pencitraan, bikin kegiatan…ah sudahlah. Nanti ya, suatu hari nanti, kita pasti bisa bergerak untuk menciptakan dunia yang lebih layak bagi anak2. Boleh diaminin? Aaaamiiiin..

Ngobatin kangen rempah

Anyway, hari itu, setelah ini itu anu mampir sana sini, beberes ini itu, jemput anak2, kami mengakhirnya dengan berkunjung kerumah Arif. Sahabat si Fadil yang berasal dari Malaysia. Dia bikin syukuran kecil makan2 gulai karena menempati rumah baru. Jadi, saat 2 tahun lalu main ke melb, kami juga bareng Arif. Dan dia ini jago banget masak.

Makanya saat dengar mau makan masakan arif dan istrinya, saya sih seneng banget. dan makan dengan lahap banget. ahhahaa..seneng ya, main kerumah ini, main kerumah itu, ngobrol sana sini, makan2. Rasanya kaya punya lingkaran yang utuh dan solid.

IMG-20170408-WA0078

Di Indo, saya kesulitan sekali menyediakan waktu untuk sosialisasi seperti itu. Etapi ya mungkin kalo saya penduduk sana dan bekerja, saya juga sulit ya punya waktu santai?! Entah deh, yang jelas saya lagi liburan. Dan saya benar2 harus melemaskan otot, dan mengosongkan kepala dari kerjaan, untuk diisi dengan hal2 menyenangkan yang bisa memerkaya jiwa, dan ngasih insight bagus buat diaplikasikan di Indonesia. Betul?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s