Series: Melbourne Trip (Day 1&2)

Gallery

Day 1—21 Maret 2017

Dua tahun lalu, saya sempat main ke Melbourne dan Sydney, Australia selama 10 hari. Tapi saking ribetnya jadi enggak nulis blog soal itu sama sekali. Lagian kayanya itinerary ga terlalu penting sih. Orang jalan2nya juga gitu2 aja.

Nah, hari ini, saya kembali ke Melbourne. Rencananya sekalian mau mampir ke Adelaide juga pekan depan. Tapi, kalau kunjungan sebelumnya pergi rame2 sama Poe dan Citra segala, kali ini Cuma berduaan sama Abib. Hihiyy

Awalnya karena tahun lalu saya ngajak poe jalan-jalan, lalu dia bilang “Kamu pergi sendiri aja deh sana, berdua abib. Aku kan gak tau kapan sempatnya, orang kerjaan banyak banget.”

Ucapan yang saya anggap sebagai: TANTANGAN!

Mana tahan gak nerima tantangan, ya kan? Yaudah hajar lah. Tapi kalau pergi berduaan Abib ke negara yang belum pernah dikunjungi belum berani. Apalagi kalau bahasanya bukan Bahasa inggris. Takut nyasar cuy. Hahaha..

Jadi, yaudahlah sekalian silaturahim ke rumah sahabat saya di Lysterfield, Melbourne. Nanti kalo yang ini sukses dan aman, baru deh nyoba negara lain.

Deg2an banget sbenarnya, mana langsung perjalanan jauh. Pernah sih ngintil poe kerja  ke beberapa kota, dan harus nunggu berduaan Abib, lalu jalan2 berdua. Tapi kan itu masih di Indo. Ada angkot, ojek, ada taksi, Bahasa sama, dan yaaahh…gak takut lah.

Tapi alhamdulillah di hari pertama ini semua berjalan lancar.

Berangkat ke melbourne

Berangkat dari Soekarno Hatta jam 23.35, pesawat langsung dan sampai Melbourne jam 10.30 waktu Melbourne. Saya sengaja udah boarding dari jam 9an. Lama sih nunggunya, tapi kan saya bawa koper gede 2 biji ya. Satu isi baju saya dan Abib, satu lagi isi titipan buat sahabat saya dari keluarganya. Belum lagi takut nervous dan sebagainya. Jadi mendingan gak mepet2 lah biar gak panik

20170320_210145

Beneran sih, karena saya harus angkut ke troli dan ke bagasi sendirian, mayan banget ngos2an. ALHAMDULILLAH banget Abib udah mandiri. Udah bisa bawa ransel dan barang2nya sendiri, udah bisa dimintain tolong ini itu, dan udah bisa dipercaya untuk selalu berada dalam jarak pandang saya.

20170320_222513

Dia semangat banget mau ketemu sahabat2nya di Melbourne, jadi girang melek sampe midnite pesawat berangkat. Hehehe..tapi dijalan sih tidur juga dengan damai. Ya kita tidur deh berduaan. Pesawat sempat beberapa kali terguncang karena cuaca buruk, tapi alhamdulillah aman.

20170321_051813

Sampe Melbourne, di custom juga semua aman. Ya karena saya emang gak bawa barang yang harus di declare dan bandara juga enggak terlalu penuh. Kendala ya tetep sama sih: gotong dua koper gede sendirian itu layaknya lagi nge-gym!

Sempat deg2an sih waktu di cek paspor. Mbaknya sampe ngeliatin muka saya berkali-kali dan bilang “You look different” pingin ngakak, karena di paspor tu pipi saya emang chubby banget. ya waktu itu lagi gendut2nya, gimana dong miss?! Tapi aman sih alhamdulillah..

Ya memang saya nya juga udah gak nervous saat di Bandara karena udah pernah kan.

Untungnya juga, sahabat saya pas banget deh jemputnya. Jd saya gak nunggu lama. Kami pergi makan di black seed café, santai2 sejenak, lalu jemput anak-anaknya Niar di sekolah, kemudian ya santai2 aja dirumah. Masih jet lag sih dengan perbedaan waktu dan kecapekan duduk.

20170321_130745

Nah tapi petualangan belum berakhir. Karena perjalanan masih panjang. Saya hanya akan tinggal dirumah sahabat saya 4 malam. Setelah itu, saya akan stay di city, dan bahkan terbang ke Adelaide 2 malam. Iya, berduaan aja.

Jadi masih deg2an.

Tapi semoga semua aman ya. Seneng juga sebenernya, si lima tahun ini kooperatif sekali, santai, dan bahkan udah bisa bantuin saya. Meski ada juga sedikit rengekan saat capek tapi belum bisa tidur, tapi minor kok. Masih aman.

Tantangan berangkat sudah terpenuhi. Bukan Cuma buat saya dan Abib, tapi buat bonding yang selama ini kita bentuk. Buat saya sih ini merupakan bentuk ujian. Katanya kan if you really want to know a person, travel together, ya?

Jadi saya mikir, kalo saya pengen tau seberapa berhasilnya segala upaya saya dan Abib untuk menjadi tim dan bisa sama-sama kooperatif dalam mengatasi persoalan, ya harus ujian! We might learn that together we’re a good team and we may return home closer than ever. So here we go, jalan berduaan ibu newbie dan si bayi yang siap melepas masa balita nya..

Wish us luck ya!

Day 2—22 Maret 2017

Pagi ini kami bangun dalam damai banget. Hehehehe..bukan apa2, shubuhnya aja jam 6 pagi. Dan sampe jam 7 pagi masih gelap. Niatnya mau jalan-jalan pagi ya kan, namun ternyata…MANA MUNGKIN hahahaha..

20170323_111058

Jadi yaudah menikmati nyamannya lysterfield ajah. Adem, seger, udara bersih, langit biru, hhhh…dihirup sepuasnya. setelah sarapan buah, kami sarapan telur rebus yang asli nyomot dari kandang ayam temennya Niar. Jadi ayam2 ini dipiara dengan baik, dikasih makan wortel, sawi dan berbagai macam sayur segar. Alhasil, telurnya ENAK BANGET. Asli ya, itu telur rasanya gurih, padahal gak pake apa2. Duh..

20170322_105408

Nah, hari ini sih sebenernya saya ga punya itinerary berarti karena hari main anak-anak aja. Sebebasnya deh, mau kemana. Dan ternyata si Niar, harus kerumah temannya karena ada acara. Sementara anak-anak mau main.

Half day-Nanny On the go

Yaudah, saya jadi nanny on the go, bawa yusuf, shareef dan malik juga Abib main. Kami di drop di mal chadstone, dan tujuan pertama: TOYS R US. Si Abib tu dari Jakarta udah heboh mau nyari mainan pj mask. Saya liat di Instagram, ada foto mainan itu di rak toys r us. Kirain di Melbourne udah ada, ternyata beluuuumm.

20170322_123647

Yaudah, biarin deh mereka main dan pilih mainan. Karena nyanyak lagi baik boleh pilih satu2. Hahahaa..

Setelah itu, kami jalan-jalan aja. Masuk k mart, lalu melek deh liat semuanya dibawah 10 dolar. Duhduhduh, masa baru hari kedua, udah belanja ini gimana iniiii..

Setelah itu kami makan siang. Di food court ada makanan Thailand yang halal. Duh, punya anak cowok 4 ekor itu SUSAH YA!!

Udah expect sih akan ribet, tapi hhh..ngos2an banget hayati. Gak kuat. Hahaha..

Jadi chadstone ini adalah mol yang cukup besar di suburb. Lengkap sih ada semuanyaaa. Akhiirnya abis makan, gotong aja tu bocah2 ke target. Biarin deh mereka jumpalitan, meanwhile saya kabita banget deh liat segala macem murah2. Bagus2 pula. Ish. Kzl.

Jadi aja beli ini beli itu anu dll. Untungnya, saat saya udah nyaris keluar tanduk ngadepin anak2 laki ini, emaknya dateng to the rescue. Hahaha..dateng sendirian sih, soalnya fadil ada kelas sore harus ngajar.

Ngemol di Chadstone

Saya meminta untuk duduk sejenak dong ya, ngopi di little sparrow. Pegel. Kami jajan kue, dan anak2 jajan sushi. Oiya, di Melbourne sushi nya juga on the go-mode gitu. Panjang kaya lontong, ga dipotong. Jadi kalo take away tinggal ngunyah. Sushi ala bule deh.

20170322_162523

Well akhirnya kami menghabiskan seharian alan-jalan, makan di papparich, lalu groceries di coles. Ya karena itu aja yang msh buka sih sebenernya. Chadstone nya sendiri jam 6 udah tutup, meski maghrib sebetulnya baru jam 7.30 pm.

Jam 9 dong fadil baru jemput. Juara deh! Hahaha..tadinya sih saya ngajak naik taksi atau bus, karena sebetulnya udah Lelah. Tapi ibu Niar bingung. Hehehe..iya sih, saya kan biasa pergi duaan doang sama abib, naik apa aja juga hayo. Tapi doi kan bawa bayi dan sebagainya.

Baru deh ya berasa punya anak banyak itu masya Allah. Saya kayanya gak bakalan sanggup deh. Beneran.

Hebat banget kalian yang bisa sukses memanage anak lebih dari 2. Saya kagum. Apalagi kalo yang macam sahabat saya ini, no helper, diluar negeri, semua harus dilakuin berduaan aja sama suaminya. Kalo saya sih emang enak ya, punya anak satu, udah cukup besar buat diajak jalan-jalan dalam damai. Bahkan udah bisa diajak duduk selonjor sambil ngopi.

Meet the possum

Eniwei, tadi dong, pas sampe rumah, saya sempet duduk2 santai di teras melepas pegel. Trus lagi enak2 ngelamun, tiba2 ada suara gresek2 dong di pohon. Sempat parno dan kepikiran “Gusti, setan bule nih..”

Tapi sebelum sempat ngajak foto bareng, ternyata yang nongol mahluk berekor panjang bermuka kaya tikus. Tadinya kirain musang, sampe akhirnya sadar, min, ini di lysterfield bukan di Bekasi. Iya, itu possum, hahaha…lucu anet. Baru itu saya liat penampakan possum beneran bukan di tivi.

Duh berasa banget deh di luar negeri nya. Huahahhahaa..

Dan iya sih, wong rumah fadil ini kan di desa ya. Depannya aja peternakan kuda dan peternakan sapi. Tapi jangan kebayang kaya di jawa ya, disini mah gak bau. Hehe..dan tu binatang2 berkeliaran bebas didalam pagar yang jangkauannya luas. Ah, impian saya banget deh. Punya farm yang hewannya bisa santai gitu kaya di film charlotte web.

Someday ya someday…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s