Menjadi Pemimpin yang Bertanggung Jawab (ini tentang ayah ya, bukan pilkada. Please deh..)

Gallery

Wow sungguh luar biasa ya sampai gak nulis sepanjang desember. Tapi memang gak ada topik menarik yang ingin ditulis kayanya, atau terlalu rungsing karena hidup dari deadline ke deadline? Hehehe..

Sudah masuk 2017 aja. Time flies ya..

Hari ini, ada satu insight yang masuk ke kepala saya, dan kayanya mau saya bagi. Hehehe..

Sebuah pertanyaan untuk ibu2: Apa yang Anda jawab, kalau anak nanya, “Ayah kemana sih, kok pulangnya malam terus?”

Kerja. Kan cari uang buat beliin mainan kamu. Atau kerja dong. Nanti juga pulang. Atau GAK TAU DEH KEMANA, INI JUGA IBU BINGUNG DARITADI DITELEPONIN GAK DIANGKAT.

Lalu whatsapp dengan capslock bilang “Anak kamu nyariin kamu, kamu dimana? Kenapa hp ga aktif? Kamu pergi kemana? Sama siapa? Awas ya kamu, nanti malem TIDUR DI TERAS!” AHHAHAHAHAHAHAHA…ok. Stop.

**

Poento sering pulang malam. Alasannya saya paham benar. YA KERJA LAH, MALIH. Ok. Jadi di sudirman sekarang ada kebijakan plat nomor ganjil genap, bukan? Nah kan gak setiap hari dong dia bisa melewati jalanan itu dengan mulus. Maka, seringkali nunggu sampe jam 8 malam.

2016_0213_17192200

Lagian emang nanggung juga sih, kalo balik sore, yang ada malah kena macet berjam-jam, laper, capek, ga kedapetan solat. Saya aja dari taman main pasti nunggu malem, baru balik. Males banget.

Abib gak selalu dapet momen untuk main sama Poento tiap hari. buat saya ya gapapa dong, kan ada saya. Buat apa juga saya gak kerja kantoran kalo gak bisa nemenin Abib?

Kadang Poe suka ikut nebeng saya plg, jadi nyamperin ke taman main. Kadang jalanan ramah, jadi bisa sampe rmh cepat. Ya kita kan idup di Jakarta, gak usah ribet lah. Liat jalanan aja udah ribet. Gitu selalu pikiran saya.

Lalu apa yang saya jawab, kalo Abib nanyain ended-nya? Ya jawab dengan logis lah “Ended kerja dong bib. Ended kan laki2, tanggung jawabnya sangat besar. Meski nyanyak kerja, tapi yang wajib Menuhin semua kebutuhan kita ya Ended.”

2016_0603_08090200

Nanti pertanyaan akan berkembang dan banyak, ya jawab aja satu-satu. “Ended itu hebat lho kerjanya, dia jagoan di kantor” atau “Penghidupan kan harus dicari, harus diusahakan, harus kerja keras, masa minta-minta. Rasulullah bilang kita harus berusaha lho, gak boleh minta-minta” atau “Jalanan kan macet, aku tau Abib kangen. Makanya, nanti kalo ended pulang, kita sambut dengan senang ya” atau “Abib sedih karena masih mau main sama Ended, aku tau. Tapi tak perlu nangis krn Ended nya mau berangkat kerja. Ended berjihad lho, harusnya kita doain, kita semangatin biar Ended kerjanya semangat” atau “Emang Abib mau Ended dirumah aja, rebahan, do nothing? Emang Abib mau punya Ended pemalas dan gak bertanggung jawab?”

Dan seterusnya. Intinya adalah; saya mau mengingatkan ke Abib beberapa poin:

  1. Bapaknya itu keluar rumah dengan tujuan baik, maka kita juga harus terus berprasangka baik
  2. Bapaknya itu keluar rumah untuk menghidupi kita, jadi kita harus bersyukur
  3. Tugas laki2 itu berat, jadi dia harus siap2
  4. Bekerja itu sama dengan berjihad, nilainya surga. Jadi harus didukung
  5. Menjadi pemalas itu bukan pilihan. Itu larangan.

Iya, biar apa? Ya karena Abib kan laki2. Saya gak mau yang dia tahu Cuma sekadar keluar cari uang buat beli mainan. Karena tugas pemimpin lebih berat dari itu, dan dia harus siap. Dia harus lihat contohnya: ENDED. Orang yang sepanjang hidupnya, dia tau, bekerja keras dan siap bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan kita.

2016_0417_06403100

Kenapa? Karena belakangan saya BANYAK BANGET melihat contoh lelaki, kepala keluarga, yang malas, enggan berusaha, enggan bekerja, dan tidak bertanggung jawab. Banyak, iya banyak.

Bukan, saya bukan memberikan pressure untuk anak saya. Saya memberikan contoh dan pemahaman. Saya kepengen dia belajar bahwa setiap kita sudah memegang job desk masing2. Jadi harus mengerti prioritas nya. Ayah, tugasnya memberikan penghidupan dan bertanggungjawab atas seluruh anggota keluarganya. Ibu, tugasnya mengatur rumah tangga, mengurus anak dan menjadi istri yang penuh dukungan.

Sisanya ya boleh dilakukan, tapi harus kembali pada prioritasnya. Kuno? Mungkin. Tapi buat saya itu saklek. Karena saya gak mau anak saya jadi orang yang merasa bahwa perempuan sekarang sudah kuat kok, sudah bisa mandiri, sudah bisa kerja, jadi gak perlu lah giat2 banget.

Saya mandiri kok. Saya kemana2 nyetir sendiri. saya antar abib 16 km dari rumah, jemput lagi 16 km plg kerumah. Saya ke taman main. Saya masih jadi penulis lepas. Bahkan gak jarang saya juga yang nyetir pulang malam2, saat poe terlalu capek dan tertidur dijalan. Kalau poe harus dinas di akhir pekan, sementara ada acara keluarga di bandung, ya saya jalan aja berduaan abib, nyetir sendiri.

Saya punya nia (alhamdulillah banget), sebagai support system yang bantu saya ngurus rumah, tapi yang ngasih jobdesk dan ngajarin kan saya juga. Saya full sama abib dari dia bangun sampe dia tidur. Me time saya, ya malem2 gini saat semua tidur, saya bisa santai sendirian. Tapi laki2 yang memenuhi tanggung jawab dari pilihan yang dia ambil, adalah wajib, buat saya. Dan ini gak ada hubungannya dengan kehidupan modern whatsoever.

Begitu juga dengan perempuan. Dan anak. kita semua memilih jalan hidup, jadi kuncinya Cuma prioritas dan tanggung jawab.

Makanya kadang saya suka terdiam kalau campaign “peran ayah” didengungkan. Saya mendukung 100 persen bahwa ayah wajib berperan dalam pengasuhan anak. ayah wajib menciptakan hubungan postiif dengan ibu. Ayah wajib juga ikut serta membantu dalam urusan rumah tangga. tapi saya takut kalau jadi kebablasan, dan bikin ayah betah dirumah kemudian lupa akan tanggung jawabnya sebagai pelindung dan provider.

Kekhawatiran ini bukannya tanpa alasan. Bener deh. Saya kan tempat curhat ya, jadi saya banyak banget dengar kisah soal laki2 malas kerja, laki2 yang gak tau harus kerja apa, laki2 yang ngerasa santai karena istrinya kerja, laki2 yang minta uang sama orang tuanya terus menerus, dan sebagainya.

Poento, adalah paket lengkap dari semua itu. Dari Abib bayi, dia selalu ikut serta dalam pengasuhan Abib. Ganti popok, mandiin, ngelonin, bahkan sampe gede gini, manusia yang paling saya percaya di dunia untuk meninggalkan Abib saat saya mau olahraga atau harus kerja ya Poento lah. Meski kadang Abib dikasih gorengan, permen dan screen time diluar waktunya, tapi…he’s the best dad I ever know.

Bahkan jauh lebih baik daripada ayah saya.

Mau masuk ke sekolah mana, mau ikut kegiatan apa, ya saya yang cari tau, bikin proposal, tapi persetujuannya ya  tetep di tangan dia. Nyapu, ngepel, cuci piring kalo lagi gak ada mbak? Beh, dia lebih jago drpada saya. Masakannya aja lebih enak kok. Dan dia pinter luar biasa, jadi hasil pekerjaannya bagus. Ya meski kadang harus dicubitin biar gak ketiduran. Hehehe…

2016_0423_11042100

Tapi gak semua orang seberuntung saya, kan? Ini ibarat penyalahgunaan momen aja. Kekhawatiran itu terus mengusik tatkala lihat temen2 tag suaminya untuk artikel atau infografik ttg peran ayah diluar bekerja itu. Apalagi ditambah kalimat “TUH YAH BACA!” hahahaha…

Dulu temen saya bilang “Ini bini gue bawel banget, gue balik kemaleman dikit disuruh kirim foto lagi dimana. Curiga lah, minta diperhatiin lah. Trus mulai deh jualan anak, bilang anak gue kangen lah, gue gak perhatian sama anak lah, padahal kalo gue mau bantuin dia ngurus anak disalah2in melulu. Tapi nanti weekend minta dijajanin baju baru, celana baru, tas baru. Sebulan sekali beli tas buat apaan sih?

Gue disuruh dirumah iya, disuruh bantu urus anak iya, tapi disuruh beliin barang macem2 juga. Emangnya gue apaan? Kalo dia mau gue banyak dirumah, ya udah hiburannya dirumah aja, kan gue juga duitnya jadi sedikit kalo gak ambil banyak kerjaan. Kalo mau jalan2 keluar negeri, ya sabar lah gue cari duit dulu!”

Hehehehe..

Hai bapak2, sudah merasa terwakilkan kah? Iya saya ibu. Iya saya istri. Tapi kalimat temen saya tadi itu bikin saya belajar banyak. Iya, dia bener juga. Selalu ada banyak faktor untuk satu perkara, benar?

2016_0820_19471000

Untung aja saya sering dicurhatin ya. Jadi saya belajar banyak dari kisah2 mereka. Dan jalan tengahnya emang perempuan please deh. Gak usah terlalu ribet. Iya bener temen saya, mikir lah sedikit. Hari gini kan susah nyari uang. Kasian juga kan laki2 itu. Dicurigain, dimarahin, disalah2in, disuruh turut serta urusan rumah tangga, tapi disuruh bayarin lipstik juga. MAUNYA APA DAH?

**

Saya percaya anak saya akan hidup di era yang lebih ngejelimet daripada era saya yang udah ngejelimet ini. Saat perempuan bawel banget menjunjung tinggi keinginannya akan emansipasi dan GIRL POWER namun dilain pihak tetep pengen dimiliki, dinikahi dan jadinya punya tuntutan 300 persen lebih banyak.

Saat laki-laki merasa perempuan sudah mandiri jadi males kerja, apalagi ditambah masih ada orangtua yang siap menjadi bemper tiap saat. Atau laki2 yang menjadikan kerja sebagai alasan biar gak dibawelin terus dirumah, dan gak perlu bantuin urusin anak dll.

Saat pendidikan yang dipercaya adalah post2 yang berseliweran di sosmed. Saat anak tumbuh tanpa contoh kemudian kehilangan pegangan. Saat orang tua lebih sibuk meributkan harga diri dan melupakan tanggung jawab. Saat harga cabe lebih mahal drpd daging sengkel. *eh

**

Karena itu saya, memilih untuk berada di jalan tengah. Solusi buat saya adalah bekerja sama dengan poento dan abib. Menjadi rekan buat mereka berdua. Dan sama-sama saling menguatkan satu sama lain.

Tugas saya, tugas poe, dan tugas Abib kami bagi dengan baik based on skala prioritas. Kami akan saling mengingatkan kalau ada yang lupa, dan akan selalu mendukung untuk segala yang baik. Menjadi ayah artinya berani menjadi pemimpin. Dan pemimpin yang baik adalah dia yang bertanggung jawab. Dia yang tahu persis apa jobdesk nya dan menjalankannya dengan sepenuh hati.

Kalau ada halangan, maka disitu peran saya sebagai wakil pemimpin. Job desk saya sama besar dengan pemimpin, tapi dalam bentuk berbeda. Saya juga bebas berkarya, selama prioritas sudah dipenuhi. Saya akan membantu tugas pemimpin, kalau dia berhalangan. Karena itu saya juga akan meminta bantuan Abib jika saya kewalahan. Dan ini biasa aja, kita bekerjasama persis seperti organisasi.

Menjadi contoh yang baik untuk Abib, tidak mudah. Karena itu, ketimbang sibuk pencitraan dan memerlihatkan sisi baiknya aja, lebih baik ajak abib untuk ikut serta berpartisipasi membangun keluarga ini. Dia akan lihat semua sisi dari ayah ibunya. Saat kami keteteran, berbeda pendapat, dan tidak bisa memenuhi tugas dengan baik. Tapi dia juga akan melihat upaya kami untuk berdamai, berdiskusi, dan berusaha mencari solusi untuk kemudian dijalankan lagi bersama.

Semoga suatu saat nanti dia bisa jadi pemimpin yang baik untuk keluarganya. Semoga dia bisa memahami bahwa tugasnya memang berat, jadi jangan menikah kalau belum siap. Semoga dia tahu bahwa kami bukan pelit dan tidak sayang, tapi kami ingin dia tau bahwa dia harus berusaha. Semoga dia mengerti bahwa bekerja itu bukan sekadar untuk beliin mainan, tapi juga bentuk tanggung jawab yang harus dia penuhi. Semoga dia bisa menjadi ayah yang baik, seperti Endednya. Aaamiin..

2016_0710_14225100

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s