Hidup untuk belajar dan belajar untuk hidup

Gallery

Dulu waktu kecil, saya enggak punya cita-cita jadi wartawan. Karena ayah saya wartawan, dan saya liat dia gak pernah santai, selalu parno dan galak.

Tapi, saya suka menulis. Saya bisa baca dari usia 3,5 tahun, dan setelah itu kerjaan saya bacaaaa terus. Yah namanya juga punya bapak wartawan dan punya ibu humas, dirumah saya isinya buku. Saya inget banget baca soal sejarah palestina waktu kelas 2 SD. Lalu baca novel little women, semua buku little house on the prairie (versi terjemahan) dan buku2 puisi Rendra di kelas 3 SD. Setelah itu ya semua buku saya baca.

2

Saya juga suka kok cerita2 kaya goosebumps, lupus, dan sebagainya. Tapi saya enggak begitu suka komik, Karena ngerasa sayang aja. Baca komik kan gak sampe 10 menit. Sementara waktu kecil, kami Cuma punya jatah boleh beli buku, satu minggu dua buku. Kalo saya belinya komik, di hari senin udah gapunya bacaan. Hahahaha..jadi kalo mau baca komik ya main aja kerumah temen, trus numpang baca deh.

img_0066

Kayanya ini yang akhirnya menjerumuskan saya 4 tahun di dunia jurnalistik. Hhhh…nasib.

Nah, selama jadi wartawan, satu hal yang saya selalu lakukan adalah; pantang berangkat dengan kepala kosong. Kalau sudah tau liputan apa, dan dimana, saya akan bacaaaaaa semua tentang itu. Rapat migas, saya baca isu terbaru dalam dan luar negeri ttg migas. Kalau saya liat ada dirut bank, ya baca soal kinerja bank-nya dan nyari celah buat bahan nanya.

Ini selalu terbawa sampe sekarang. Jadi, kemanapun saya pergi, apapun acara yang saya ikuti, kegiatan apa yang mau saya jalani, saya gak pernah dtg dengan kepala kosong. Kenapa? Pembelaan saya sih biar gak bego2 banget.

Tapi apa kata poe? “KAMU TAKUT DITOLAK.”

Pelan sih. Tapi nyebelin. Hahahaha..

Menerima tantangan

But then, iya sih kayanya. Saya maunya dateng seminar, atau pelatihan dengan modal. Jadi kalo diajak ngomong orang, saya enggak bloon. Saya yang emang hobi baca ini, ya gak keberatan kalo harus baca setumpuk bahan selama itu bikin saya enggak terasing sendirian. *ngaku

Padahal, saya itu sekarang sering ikut macem-macem ya Karena ditantang juga sama poe untuk bisa “keluar dari dunia yang saya kenal”. But still, gak berani kalo kosong. Lalu Poe makin manas-manasin ye kan, dia bilang “Kalo kamu mau bener-bener belajar, datenglah ke tempat yang kamu sama sekali asing. Dunia yang benar-benar diluar bidang kamu. Orang-orang yang bahkan bukan tipikal teman kamu.

Dan pembicaraan yang bisa bikin kamu diem, Karena gak ngerti apa-apa. Disitu kamu akan mendengarkan. Bukan sekadar menunggu jeda untuk bicara” JEDEEEERRR

Ini kalimat kemarin juga keluar dari mulut Najelaa shihab, founder cikal, waktu saya ikutan kelas kurikulum efektif. “Kebanyakan orang diam bukan mendengarkan atau menjadi pendengar yang baik. Mereka hanya menunggu jeda untuk kesempatan berbicara” hahaha..

Eniwei, kembali ke tantangan poe. Karena saya anaknya panasan gak tahan sama tantangan, saya ambillah tantangan itu. Oh iya, selain itu, beberapa waktu lalu I’a ngingetin saya tentang sesuatu yang pernah saya lakukan jaman SMA. Here you go:

screenshot_20161028-121230

Yangggg saya lupa sama sekali bahwa saya dulu gitu. Kata dia, eksperimen sosial adalah hobby saya. Jadi saya bikin beberapa kali sepanjang tiga tahun, dan belajar dari percobaan-percobaan itu. Het. Saya gak nyangka banget lho. Kirain saya ini robot banget dari dulu. Ternyata enggak.

Ternyata saya dulu iseng dan sering bikin eksperimen yang menggelitik. Sesuatu yang diluar pikiran orang. Kemana saya yang dulu ya? Kok sekarang hilang sama sekali sih…well, life happens mungkin ya. Gak tau juga.

Nah dua hal ini akhirnya bikin saya terpacu buat bereksperimen lagi, pada diri sendiri. Saya ikutan beberapa kelas workshop yang benar-benar diluar dunia saya. Iseng aja Cuma ngetes mental dan…ehm..menerima tantangan. Saya ikutan kelas marketing dan branding, lalu ikutan digital advertising (bari nanaonan urang teh..), kelas parenting bareng ibu-ibu yang gak nyambung sama sekali sama saya, dan itu, kelas kurikulum efektif bareng bapak dan ibu guru di cikal.

Hasilnya? BAHAGIA. Hahahaha..

Poento selalu benar. Indeed.

Thinking out of the box? Well, I dumped mine. Sekarang saya hidup diluar kotak.

Ikutan ini itu, belajar disana disini, ngobrol sama si ini dan si itu, ternyata menyenangkan dan saya BELAJAR BANYAK. Iya, dulu jadi wartawan juga kesana kesini dan melakukan semua itu, hal baru terjadi pada hidup saya setiap hari. Tapi ini beda. Dulu kan saya kerja, jadi seringkali setelah dapat yang saya cari (baca: berita yang nge-lead) ya saya bubar lah.

Kan harus ngetik berita, atau harus ikutan meeting di kantor, atau ya harus punya kehidupan bersosialisasi. Jadi dulu, dateng acara baru dan ketemu orang asing, Karena kerja. Saya punya kepentingan. Sekarang, ikutan ini itu pure Karena saya pengen ikutan aja. Dan akhirnya? Saya belajar hal baru, saya dengerin banyak cerita orang, saya punya teman-teman baru, dan fulfilled. Ini jadi me time saya, sekarang.

Pencarian jati diri

Saya sih enggak percaya kalo pencarian jati diri berakhir di saat kita memasuki masa dewasa, dan mengakhiri masa remaja. Usia 20-an gitu? Saya belum tau kok siapa saya. Hahaha…

calmnessinmind-who-am-i

(gambar dari sini)

Saya percaya bahwa mencari tahu “siapa saya” adalah pencarian yang gak berujung. Karena bidang ilmu itu banyaknya bukan main, kalo kita ngerasa sudah nemuin siapa saya di usia 20-an, berarti kesempatan untuk belajar hal baru jadi berhenti di usia yang sangat muda.

Saya masih penasaran lho, saya ini bisa apalagi ya?

Saya tu punya potensi apalagi ya?

Jadi masih pengen belajar disana sini dan cari tahu soal ini itu. Open minded? Iya banget. kecuali hal-hal prinsip seperti agama dan visi misi menjalani hidup- yang saya sebenarnya sangat konvensional dan gak bisa digoyahkan- saya siap membuka pikiran pada segala hal.

Buat apa? Ya Karena saya pingin tau siapa saya, dan saya pingin mengenal banyak hal. Buat apa? Ya biar bisa berbuat lebih banyak dong.

Inspirasi; si mamah

Dulu, jaman mama masih ada dan ngajar di LP Cipinang, kerjanya dengerin saya ngoceh soal hasil liputan hari itu. Saya suka cerita temuan saya seharian, saya suka cerita isu terbaru, saya suka cerita angka dan data (yang ini kadang dicatat sama dia), saya curhat soal dunia pertemanan dan bahkan saya bisa cerita soal biografi musisi metal yang baru saya baca. Semuanya dia dengarkan dengan baik, dan kadang bilang “NAH! Ini bagus buat bahan ngajar!”

Dia ngajar apa? AGAMA. Hehehehe..

Iya, dia ngajar qur’an. Dan dia ngajarin orang-orang di dalam LP cara mengaji yang benar, plus mengupas tuntas satu persatu ayat tersebut. Sejarahnya, kisahnya, pesannya, tafsirnya, sampe ke korelasi ke dunia masa kini. Iya, mama saya, ibu Ir Tita Widyawati MM. si pensiunan pegawai negeri kementerian pertanian, yang mengakhiri kariernya sebagai guru ngaji di penjara laki-laki.

Dia, sudah lebih dulu menjalani hidup diluar kotaknya. Dan saya (tadinya) gak mengambil pelajaran dari cara dia menjalani hidup. Hehehe.. sok sibuk sih. Kelewat canggih sih dia emang.

Nah, sekarang saya harus bisa dong melakukan sesuatu kaya dia. Kalo dia aja dulu belajar dari mana aja, bahkan dari anaknya, masa saya gak bisa?

Sesungguhnya memberi motivasi buat diri sendiri itu lebih sulit daripada nyeramahin orang, bukan?

Keluar dari zona nyaman

Makanya susah banget kan keluar dari zona nyaman. Keluar dari life as we know it. Tapi, sayangnya, itu harus dilakukan, eventually. Balik lagi aja ke “apa tujuan lo?”

Tujuan hidup kita apa dah? Tujuan hidup saya apa? Menjalani hidup yang bermanfaat bagi orang banyak, lalu mati masuk surga aaamiiin.

Sok bijak, iya. Tapi beneran sih kepengen. Dan itu kepengenan yang susah banget untuk dicapai. 10 persennya aja belom sampe, padahal usia udah 32 tahun. Hhh..

Banyak juga sih yang bilang “better jalanin satu hal sampe expert aja lah” ini juga saya setuju. Tapi kriteria expert ini siapa yang ngukur? Bukankah satu bidang ilmu selalu berkaitan dengan bidang ilmu yang lain? Kata siapa jadi scientist gak harus kreatif dan gak bersentuhan dengan bidang ilmu lain?

Kalo gak kreatif, giman bisa graham bell menemukan telepon, watt menemukan listrik? Gimana bisa seorang Leonardo da vinci yang terkenal sebagai pelukis tapi menemukan flying machine—ornithoper? Silakan dijawab aja. Tapi buat saya, belajar gak pernah salah. Dan ini yang harusnya saya terapkan kalo someday punya sekolah.

Anak-anak yang penuh hasrat menggebu untuk belajar. Bukan mereka yang harus dicubitin pagi-pagi agar mau berangkat skolah, kemudian menghabiskan waktu seharian dengan tidur, ngobrol dan curi2 makan dikelas, Karena bosan dengerin guru. (gue banget hahahaha) Karena kita semua pasti punya semiliar pertanyaan dan kegelisahan yang menuntut jawaban serta pemecahan. Dan caranya Cuma dengan belajar.

Keluar dari kotak, dan mari bermain-main di dunia yang sebetulnya sudah menyediakan jawaban atas segala hal. Tapi yang paling penting, jawab dulu pertanyaan paling pentingnya “Siapa saya? Apa tujuan hidup saya?” dari situ biasanya belajar gak ada ujungnya. Yuk!

 

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s