Ulang tahun Abib: Goodie Bag dan Lamborghini

Gallery

Horeeee akhirnya punya waktu buat nulis…hehehe

Malam ini, saya masih melek dengan jumawanya di plataran resort-labuhan bajo. Padahal besok, jam 6 pagi udah harus berangkat. Mau trekking ke pulau komodo, trus nyelem dehhhh.

Kapok? Enggak sih insya Allah. Deg2an? Iya banget. Tapi Indonesia terlalu luas untuk di-kapok-in. sayang, masih banyak tempat yang belum pernah disambangi. Buat apa? Biar bersyukur dan sadar, bahwa kita itu kaya banget. karenanya, peer masih banyak.

Dan ini juga yang ada di pikiran saya dan Poe, saat memutuskan untuk tidak mau merayakan ulang tahun abib, kemudian memilih untuk melakukan birthday trip setiap tahun. Trip yang akan dilakukan dengan singkat, tapi di Indonesia aja. Iya, agar Abib tahu bahwa Indonesia itu KEREN BANGET. Dan ini peer dia juga untuk berperan menjaga dan mencinta.

Ulang tahun Abib

7 November lalu, Abib ulang tahun ke 5. Ckckck masya Allah, udah gede ya. Udah habis deh golden age nya. Dan masuk ke fase baru. Udah bukan balita. Ah. Ini lebih deg2an rasanya. Hahaha..

Seperti biasa sih, kita bagi2 goodie bag ke teman-teman sekelas, dan kali ini plus ke teman-teman di taman main..

Sesungguhnya, saya dan poe lagi luar biasa banget overload kerjaan. Karena itu, udahlah, saya males mikir pesan-pesan goodie bag ketempat lain. Yang udah biasa aja. @idekuhandmade untuk goodiebag, keychain dan pencil case. @louloudybox untuk mainan bikin-bikinnya—sekarang bikin2nya topeng, ekor dan kaki kucing, anjing, ayam dan kelinci. Kali ini ditambahin @bookidea dan @babylanz untuk pesan customized notebook dan cookies lah sama mbak partner: citra.

img_20161111_073859

Tapi, Karena sekarang udah besar, jadi saya bisa dakwah. Hasek. Iya, maksudnya bisa punya misi di goodiebag nya. Kali ini saya milih: sayangi hewan disekitar kita. Kenapa? Karena kemarin itu saya baru lihat kelakuan anak kecil pada kucing kecil terlantar.

Anak-anak menyiksa kucing

Jadi, di masjid tempat Abib biasa ngaji sore, ada anak kucing masih bayi banget dibuang orang dalam keranjang. Kasian betul, dan Abib minta agar kita bisa bawa pulang tu bayi. Tadinya saya ragu, Karena takut ada induknya. Tapi, saat duduk di pekarangan masjid, saya lihat itu anak bayi dilempar-lempar sama anak-anak kecil, yang usia SD. Yang harusnya sudah ngerti akan rasa kasihan pada anak kucing.

Disitu saya merasa sedih.

Kaget juga sih sebenernya. Kok bisa ya, mereka kaya gitu sama mahluk gak berdaya. Saya jadi seakan nemu benang merah antara kesibukan para penyelamat hewan yang gak ada henti-hentinya, dari kucing yang lehernya bernanah Karena kelamaan dililit karet gelang, kucing yang disiram air panas, anjing yang dikubur hidup-hidup, anjing yang digebugin dan sebagainya, dengan perilaku tersebut.

Ya iya aja tu hewan2 disiksa. Wong anak-anak kecilnya aja kaya gitu.

Makanya, saya pengen ngasih pesan ke teman-teman Abib, agar sayang sama binatang. Kalo gak bisa mungut dan ngurus dirumah kaya Abib, seenggaknya bisa lho berbagi makanan dengan mereka. Atau ya, yang paling mudah deh, gak usah nyiksa. Sekian. Temen saya juga ada beberapa yang takut hewan berbulu, tapi enggak ada yang nyiksa. Mereka gak suka, tapi bukan berarti ngejahatin.

Peduli hewan sekitar

Urgent sih ya kayanya menanamkan rasa peduli sama hewan disekitar. Sebenarnya bukan Cuma berguna untuk kemaslahatan hewannya, tapi juga berpengaruh besar pada karakter anak. coba deh, bagaimana cara paling efektif mengajarkan seorang anak ttg kasih sayang dan memiliki kepedulian?

Perkara orang miskin dan punya cita-cita membangun Indonesia, adalah hal rumit yang susah dimengerti anak kecil. Tapi membuka pintu gerbang kelembutan hati dengan memandang hewan disekitar sebagai mahluk yang perlu dikasihi, akan membuat anak jadi lebih peka. Mereka akan belajar ttg rasa saling menyayangi antar mahluk Tuhan.

Anak dengan hati yang peka, akan lebih mampu mengenal emosi. Lalu mereka akan lebih mudah meregulasi nya. Dengan itu, mereka juga akan berprilaku baik. Anak dengan perilaku baik, akan lebih mudah untuk belajar, Karena lebih mudah konsentrasi dan tenang. Enak kan? Lagian, belajar memelihara hewan juga akan menanamkan rasa tanggung jawab, yang akan terus dibawa sampai dewasa. Win-win solution, bukan?

Hal yang kelihatannya kecil, tapi sesungguhnya punya dampak besar.

Dan gambar pets yang saya pilih, saya ambil dari buku dr Seuss. Karena abib fans berat semua buku-buku Dr Seuss. Sampai hapal dia quotes Lorax; “Unless. Someone like you care awful lot. nothing is going to get better. It’s not” hehehe…iya, kalo resah dengan keadaan sekarang, dan menginginkan perubahan, maka langkah pertama yang harus dilakukan tentunya: care awful lot. Modal itu akan membawa langkah kecil ke langkah besar.

Kado abib

Eeeeniweeeei, saat hari ultah si Abib, seperti  biasa saya bikinin kue. Dia request banana chocolate bread.

20161107_060341

Lalu seharian itu kita main, sekalian farewell-an sama yusuf shareef Karena mereka mau balik ke Melbourne. Ditutup dengan makan malem bareng-bareng, yang semua tamunya bawa kado: LEGO BIONICLE. Hahahaha..

screenshot_20161107-232733

Karena tiap ditanya abib mau kado apa? Jawabannya bionicle. Lalu dengan spesifik ngasih tau, abib belom punya yg ini, trus yang ini..bzzz…udah gede dia ya?

Serah aja deh Bib.

Cerita lamborghini

Saya juga ngasih kado kok. Kali ini rada istimewa. Karena berkaitan dengan janji dan pesan juga. Jadi, beberapa waktu lalu saya dan abib lagi macet2an di jalan. Trus ngobrol

A: abib kalo udah gede mau punya Lamborghini. Pasti keren!

Y: ya sih keren, tapi Lamborghini itu mahal lho. Aku percaya sih kamu bisa aja punya uang segitu banyak pas besar nanti. tapi, apa gak sayang Cuma dibeliin mobil aja?

A: iya ya? Mahal banget ya? Wah kalo gitu mendingan buat bikin sekolah gratis dong ya nyak? Biar kakak kakak bisa sekolah semua jadi ga ada tukang minta2 lagi

Y: wuidiiih iya bib bagus banget cita2 kamu. Aaaamiiin  ya rabbal alamin

A: oke kalo gitu abib mau Lamborghini dari kardus aja deh. Yang setirnya ada dua. Dan bisa dibuka atasnya, trus kapnya trus pintunya

Y: garuk2. Mumet. Tapi janji akan usahakan.

Mengingat keterbatasan kemampuan ye kan. Saya udah pasti gak bisa bikinin. Kalo kecil mungkin bisa dicari2 lah caranya. Kalo bisa dinaikin? Die. Nyerah! ahahahaha

Akhirnya saya gugling2 dan searching2 di Instagram. Sempat bahas sama mbak Nur-Ibu kardus. Tapi mbak Nur nya lagi banyak kegiatan. Cari lagi dan akhirnya nemu mas Sanjaya di Instagram yang memang menerima pesanan segala macam dari kardus. ALHAMDULILLAH.

Saya langsung serta merta pesan dan dia menyanggupi. Aduh senang sekali. Dan inillah Lamborghini si Abib. Kmarin lupa mau foto dia pas lagi mainin. Nanti deh di update kalo sudah plg kerumah.

Jadi ini keliatannya Cuma mobil kardus. Tapi buat saya dan Abib, ini berarti saya menepati janji dan dia memelajari satu hal baru untuk lay low dan memprioritaskan keuangan untuk hal2 yang jauh lebih bermanfaat. So, ya, banyak hal yang terjadi pada saya dan dia. Banyak bahasan yang kami lakukan, meski kebanyakan sambil mamacetan di jalan.

img-20161105-wa0014

Iya, untung macet. Jadi saya punya banyak waktu ngobrol. Selalu ada hal baik dari hal-hal yang keliatannya buruk, kan?

(OKEH. Sebenernya saya tadinya mau jadiin satu tulisan aja nih sama hari pertama di birthday trip. Tapi kayanya bakal kepanjangan. Potong aja deh disini. )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s