Abib 5th birthday trip: FLORES (Day 1)

Gallery

Dan here we are, abib’s 5th birthday trip: FLORES.

Tadi pagi kami berangkat jam 10.30 dari Soeta. Sampe Labuan bajo jam 14.25. beda waktu sejam. Lalu dijemput sama supir dari plataran. Yang sebenernya bikin kaget juga. Jadi, saat research untuk milih destinasi, saya nemu beberapa blogger yang merekomendasikan @ibupenyu sebagai provider travel di flores. Ngikutin dong.

Apalagi Karena alex juga merekomendasikan. Soale terakhir saya ke Lombok, ngikutin rekomendasi dia; pak Aziz, hasilnya luar biasa banget memuaskan. Seneng banget sama pelayanannya. Ternyata si ibu penyu ini gak seperti pak Aziz. Sebab, kami rasanya jadi ngeteng-ngeteng dioper sana sini.

Waktu janjian di email, membahas itinerary dll, sih gak ada masalah. Mereka responsive dan infonya cukup lengkap. Itinerary juga udah dibikin dan kami sih setuju aja, Karena memang Cuma punya waktu 3 hari 2 malam. So gak banyak rikwes-lah. Semua juga udah masuk paket, termasuk booking hotel.

Dan ya gitu, ternyata saat di bandara, saya kaget. Kok dijemmput nya sama supir plataran. Saat menghubungi ibupenyu, katanya supir2 dari mereka sedang keluar semua.

Memang sih, itinerary kami di hari kedatangan Cuma dijemput bandara-makan siang-hotel-dijemput makan malam. Tapi sebelum berangkat, saya udah nanya, kalau nanti ingin main-main sebelum ke hotel, bisakah? Katanya, bisa. Bener aja kan, kami sudah makan siang di pesawat. Jadi sampe2 belum lapar.

img-20161111-wa0013

Tapi untungnya memang ibu penyu ini responsive, saat saya telp, dia langsung bicara sama supir plataran untuk antar kami ke goa batu cermin. Dan memang letaknya juga enggak terlalu jauh sama bandara. Yaudah, kami menikmati deh saatnya main-main di goa yang sebenarnya singkat dan gak terlalu menantang itu.

Goa batu cermin

Tapi segitu juga udah seru kok, Karena naik turun dan sebagainya, plus bawa anak lima tahun yang BAWEL BANGET ini yakan?

Segala macem ditanyain ke ranger nya. Jadi ngakak mulu deh. Sampe-sampe dikasih warning “Besok pas ketemu komodo, Abib jangan bawel atau teriak-teriak ya. Jangan tiba-tiba lari juga. Karena komodo sangat impulsive akan gerakan yg tiba-tiba” aduh! Saya jadi deg2an. Emang dasar hewan purba sih ya. Kaya t rex juga di Jurassic park kan. Lebih percaya pada penciuman ketimbang mata, peka pada gerakan, dan Karena mereka emang hidup di alam liar habitatnnya maka naluri membunuh ya udah pasti tinggi.

2016_1111_13593900

**

Btw si goa batu cermin ini, menurut pak ranger, adalah batuan laut yang Karena proses alam, jadi ada di permukaan. Dan tinggiiiiii banget. saya tu jadi penasaran banget sama sejarah flores. Karena sepanjang perjalanan, enggak sedikit saya lihat pohon2 yang khas banget, menunjukkan ciri pernah terendam air laut.

Didalam goa ada kelelawar, meski gak banyak. Disebut batu cermin karena di tengah goa ada semacam selipan gitu yang sinar matahari bisa masuk segaris lalu memantulkan cahaya dari bebatuan, kelihatannya seperti cermin.

Bukit dekat plataran

Setelah capek di goa, kami menuju hotel. Eh kata pak Edo, supir plataran itu, dekat hotel ada bukit kecil yang kalo dinaikin lumayanlah buat spot foto-foto. Naik juga dong, mayan ngabisin tenaga anak kecil siapa tau gak terlalu bawel. Hahahaha..

Menyenangkan dan menenangkan sih emang ya. Duduk diatas bukit sambil ngeliatin laut tenang dan pulau-pulau kecil gak berpenghuni. Hhhh..

img_20161111_161206

Bukit cinta

Sampe hotel, sempet2nya deh mainan air laut di pantai dulu. Mandi bebersih beberes, kami dijemput supir dari ibupenyu, namanya Emil. Dia tugasnya ngajak makan malam. Tapi, kami pingin liat sunset. Dia bilang bisa ke bukit cinta. Dan begitu sampe, saya tau banget kenapa dikasih nama begitu.

Buat anak UNPAD JATINANGOR, pasti tau tanjakan cinta, yang kalo dinaikin rasa kaki kaku banget saking curamnya. Nah bukit cinta 5 kali lebih sadis sodara-sodara. Tinggi dan licin. Tapi kami penasaran. Hahaha..

Dan Abib kuat lho naik bukit itu sendiri. kepeleset2 sih, tapi dia kuat sampe puncak. Emang dasar ye, tenaganya banyak banget. saya aja ¾ perjalanan udah batuk2. Hayati jompo, kak.

2016_1111_17202800

Diatas pemandangannya dahsyat men. Masya Allah. Indonesia ini KEREN BANGET. pantesan orang-orang yang hobby nya naik gunung itu suka kecanduan banget manjat. Saya Cuma naik bukit yang remah-remah rempeyek sisa kemarin gitu aja, takjub. Tapi enggak ah, saya mendingan berenang dilaut ketimbang suruh naik gunung. Gak sanggup kak, enggak sangguuuup…

Lumayan deh dapet foto-foto sunset. Cakep banget sih enggak lah, da aku mah apa atuh. Tapi seneng aja bisa liat orange nya matahari terbenam, diatas bukit, udara segar, dan pemandangan lautan luas. Yang gak seneng nya adalah, proses turun dari bukit. Soalnya udah gelap sis. Gusti, tadi masih terang aja pas naik keserimpet mulu, ini gelap, kebayang gak?

Si emil mah langsung sigap “Sini abib digendong om emil aja ya…” dan si Abib cepet banget tau2 udah menclok aja di bahu emil macam monyetnya si buta dari goa hantu. Dan voila gak sampe 10 menit kali, mereka tau2 udah teriak di bawah dadah2. Sementara duo jompo nyanyak dan ended berusaha keras turun sambil pegangan romantis bet, padahal mah takut ngegelundung aje. Kan gak lucu.

2016_1111_17254900

Perkara deh emang.

Makan di kampung ujung

Abis itu makan ikan di kampung ujung, dengan sensasi colo-colo Ambon. Iya, rasanya mirip2, pedas asem enak. Ikannya seger juga sih ya, jadi enak. Nah disitu kami baru ngeh bahwa si emil ini supir carteran, bukan kerja di ibu penyu. Jadi, dia banyak miskomunikasi nya. Gak tau jadwal, misalnya. Saya jadi bingung kan.

Mana besok berangkat pagi. Akhirnya saya wasapan sama mbak vindhya, yang baru deh kebayang besok akan spt apa. Jadi, ibupenyu ini beda banget sama pak aziz yang udah siap segala-galanya buat kita. Kan kalo pak aziz dari hari pertama jemput, kami sudah sama om Adi. Dan jadwal rapi, tempat makan juga sudah dipilihin yang enak.

Kemudiann dia juga paham banget besok rute nya kemana, naik apa dan teknisnya gimana. Jadi kami santai. Kalo ini, saya harus banyak banget nanya. Kaya perkara sarapan. Kan berangkat pagi buta, di itinerary yang dia kirim, katanya sarapan di kapal. So saya asumsikan disediakan dong. Ternyata enggak, jadi saya harus koordinasi dengan pihak hotel untuk bawain take away sarapan buat di kapal.

Lalu saat saya nanya teknis besok pagi itu, kami dijemput mobil lalu brangkat dari pelabuhan atau memang berangkat langsung dari pelabuhan hotel, dia belum jelas infonya. Kemudian kapal dari mana yang kami gunakan juga belum ada keterangan. Trus di itinerary dia kasih 2 opsi.

  1. Pulau komodo dan pink beach
  2. Pulau rinca (yang ada komodonya juga), pulau padar dan pulau kelor.

Di itinerary, dia rekomendasikan opsi 1. Tapi malam ini, katanya ombak tinggi, jadi mereka agak takut kalau jauh2. Karena si pulau komodo dan pink beach ini jaraknya 4 jam perjalanan laut dari labuhan bajo. Kalau opsi 2 hanya  2 jam perjalanan. Mayan ya. Untung kami bisa sewa phinisi untuk bertiga aja. Jadi, kelihatannya akan nyaman ya..

Rencana trekking dan menyelam

Yagitu deh, akhirnya sampai di hotel abis makan, kami ketemu sama kapten kapal yang ternyata phinisi nya pun dari plataran. Untung ni kapten orangnya komunikatif dan taktis. Jadi kami tenang sih. Dia bilang bsk kita akan berangkat dengan awak 6 orang. Horeeee rame yang bs diajak ngobrol.

Dan iya, dia memang merekomendasikan opsi 2 karena ombak sedang tinggi. Tapi dengan opsi itu, kami jadi bisa menyelam di selat tempat manta ray berlalu lalang. Wuiiih …harapan saya sih Cuma 1: lihat lumba-lumba.

Karena saya kan gak pernah ngizinin abib untuk liat sirkus lumba2. Saya gak mau, Karena kasihan. Jadi saya sering bilang “kita lihat dolphin di laut aja ya..” saya sendiri belum pernah lihat. Makanya pingin juga. Dan pingin Abib juga berkesempatan lihat. Biar dia tau bahwa melihat kawanan itu di habitatnya jauh lebih menyenangkan daripada ngeliat mereka disiksa harus bisa ini itu, di kolam renang.

We’ll see. Semoga setelah bali-lombok-ambon yang gak berhasil ketemu kawanan dolphins, besok jadi rezeki kami ketemu mereka. Aaaamiiin..

Mengajarkan nilai

Aanyyyway, Banyak hal yang ingin saya biasakan pada Abib. Banyak nilai yang ingin saya kuatkan pada Abib. Meski intinya Cuma kebaikan dan taat pada Allah. Tapi kan penjabarannya jadi banyak sekali. Hehehe..

Iya, memang akan jauh lebih mudah untuk ngajak Abib ke zoo. Akan jauh lebih mudah ngajak abib thawaf di mal. Akan jauh lebih santai ngajak abib nongkrong di café sambil masing2 pegang gadget. Akan jauh lebih murah bagiin ciki di goodie bag-nya. Akan jauh lebih praktis untuk ikut arus orang kebanyakan, Karena enggak perlu repot menjelaskan nilai-nilai pada Abib.

Tapi, saya td di pesawat baru aja baca quotes bagus dari buku creative schools tulisan Ken Robinson Ph.D. disitu, Mr Robinson nyeritain soal Rafe Esquith seorang guru yang melakukan banyak perubahan untuk berusaha mendobrak sistem pendidikan sama rata. Saya potong-potong aja deh, intinya:

“The real key to transforming education is the quality of teaching.”

“But If children are natural learners, why do they need teachers at all?” lalu dia menganalogikannya dengan membandingkan guru dengan tukang kebun. “Gardeners know that THEY DON’T MAKE PLANTS GROW. They don’t attach the roots, glue the leaves, and paint the petals. Plant grow themselves! THE JOB OF THE GARDENER IS TO CREATE THE BEST CONDITIONS FOR THAT TO HAPPEN. Good gardeners create those, and poor ones don’t”

Mari kita tutup dengan kalimat yang diucapkan Rafe dalam CBS evening news; “If I want those children to work hard, then I better be the hardest worker they ever saw”

Dan ibu, adalah sekolah pertama bagi anak-anaknya. Hehe..

Kewajiban saya, untuk transforming education. Kewajiban saya untuk create the best condition. Kewajiban saya untuk being the hardest worker, buat Abib.

Saya kadang juga capek kok. Tapi, kalo udah nyaris burn out, saya akan menguatkan dia dengan bilang “Aku percaya Abib pasti bisa. Masa Abib gak percaya sama diri Abib sendiri?” dia akan senyum dan balas menguatkan saya dengan bilang “Terima kasih nyanyak. Sudah percaya sama Abib..”

Alhamdulillah. Selamat ulang tahun ya bib. Semoga kita bisa terus saling menguatkan, agar nantinya kita bisa sama-sama bekerja keras untuk menguatkan yang lainnya…

Percayalah bib, di muka bumi ini Cuma ada 2 manusia yang paling sayang sama kamu, nyanyak dan deded. Meski kadang kami galak dan seneng ngasih tantangan sampe kamu terseok-seok. Hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s