Terdampar di dunia pendidikan anak

Gallery

Aaaaaarrrggghhh..

Lama banget ga nulis disini, ya? Karena yasmina lagi (sok) sibuk. Maklumin aja lah, namanya juga ibu pejabat. *benerin sanggul*

Gak nyangka ternyata running a business itu sebegininya ya? Tapi gapapa, saya seneng kok. Karena ini hal baru dalam hidup saya. Dan ini sebetulnya pekerjaan yang amat menyenangkan sih, karena tetap gak harus “ngantor” setiap hari, menjalani rutinitas dengan baju rapi dan harus menempuh perjalanan macet yang berbarengan dengan semua orang.

2016_0628_10545700

Sebelumnya, kerja menjadi wartawan juga gitu. Tapi ini beda rasanya. Beda capeknya dan beda kepuasannya. Bonus terbesarnya sih sebetulnya; tetap bisa bareng abib setiap hari. Kurang apa lagi coba? *posesif*

Meskipun kerjaannya ya gak jauh-jauh dari media. Pegang socmed, bikin konten, bikin konsep, edukasi, motret, nulis artikel, bikin jadwal, notulen meeting, ketemu orang baru terus. Cuma dulu buat nyecer berita, sekarang bikin temen buat jaringan. Ya seada-adanya kemampuan deh. Bisanya kan itu, sis.

Nah tapi pekan ini spesial banget! Karena jumlah anak di taman main mendadak membludak (tapi masih sesuai kapasitas sih, tenaaang!) sama anak harian dan mingguan yang mbaknya belum balik dari kampung pasca lebaran. Seru sih rame. Yang gak enaknya adalah; adaptasi tiap anak kan beda2 ya? Ada yang mudah banget adaptasi, dan ada yang ngamuk mulu.

2016_0713_12301800

Karena itu, saya, si judes yang bisanya kerja dibelakang layar ini, dan enggak disukai anak-anak, jadi mau gak mau harus ikutan terjun pegang anak. CAPEKNYA LUAR BIASA! Tapi jadi belajar hal baru; menjadi guru itu benar-benar bukan pekerjaan mudah. *sungkem

Nenek saya guru, mama saya sebelum meninggal juga akhirnya jadi guru, adik saya juga sekarang jadi guru, om saya dosen, dan saya sih sebetulnya gak pernah berminat untuk jadi guru. Cuma ya kok takdirnya bergelut didunia pendidikan anak sih? Hahahaa..

2016_0518_14010500

Tapi ini kayanya saya “disumpahin” deh sama mama. Jadi inget, dulu itu, saya sukaaaaaa banget baca biografi orang-orang terkenal. Ya terutama musisi-musisi sih. Kaya marylin manson, kurt cobain, sid vicious, Noel Gallagher. Saya suka banget baca cerita kehidupan chaos seseorang, makanya senengannya series kaya orange is the new black, shameless, weeds. Reality bites, man.

Nah saya suka cerita tu sama mama. Untung banget deh punya mama yang asik gt, dia selalu siap dengerin cerita saya, meski yang dibaca kaya gituan. Dan mama selalu punya konklusi. Dia bilang “Bad Parenting, itu!” tapi ketimbang men judge pola asuh orangtua, dia malahan sering banget bilang “Makanya kamu konsentrasi aja di dunia pendidikan anak. itu pondasinya. Coba itu yang selalu dikuatkan, gak ada lagi anak-anak cerdas yang jadi jahat atau merasa hidupnya ga berguna. Kalau dia dibesarkan dengan pola asuh yang salah, setidaknya di sekolah, ada tempat dia bisa mengadu dan bisa menemukan rumah..”

2016_0525_14203300

Juara kan ibu Tita? Hehehe..

Daaaaan BOOM! Omongan orang tua emang doa ya. Kalo aja dia masih ada, mama pasti sangat happy liat taman main. Hehehe..

Sebab kenyataannya memang demikian. Saya menemukan begitu banyak anak yang perilakunya ajaib. Penyendiri ekstrim, Agresif, hobi memerlakukan care givers daycare kaya budak-nya, kesenggol nangis, dan sebagainya. Kasus seperti ini, gak sedikit saya temui di balita-balita berwajah manis itu.

2016_0711_17170000

Untungnya sudah dapet pelatihan dari psikolog anak kan. Kalo nemu kasus istimewa, jangan diambil hati. Jangan pernah marah sama anaknya, karena mereka sebetulnya enggak ngerti. Ubah perspektif jadi kasian. Ya dong, kalau dia bisa ngamuk2 dan nendangin ibu guru bayi, berarti kan sebetulnya ada sesuatu yang mengganjal dalam hatinya dan gak bisa keluar. Ada sesuatu yang besar sedang berusaha dia tutupi. Insecure. Ada kebutuhan dasar yang gak terpenuhi. Dan biasanya: attachment juga koneksi. Sedih kan?

Jadi poin besarnya ya tetap seperti kata Dr Laura Markham: BANGUN KONEKSI SEBELUM KOREKSI. Biasanya diawali dengan ngajak anak main tapi sebetulnya ada tujuannya. Misalnya main dengan baby lotion, balurin lotion ke tangan kaki sambil dielus-elus dan sama-sama menghitung jari, saling menyentuh. Ini momen yang biasanya mengagetkan deh.

2016_0711_17185700

Jadi banyak anak yang saat dielus-elus tangannya, lalu terus meminta tangan ibu guru untuk tetap memegang tangannya, bahkan mengelus rambutnya. Padahal sebelumnya abis teriak “STAY AWAY FROM ME, U’RE A BAD TEACHER!” sedih kan? Saya sampe baper.

Saya gak nyalahin orang tua sih, tau kan saya gak seneng nyalahin personal. Saya senengnya nyalahin pemerintah *lah hahahaha…Gak lah saya gak seneng nyalahin siapa2.

Saya pengennya melakukan sesuatu. karena saya inget banget di buku heavier than heaven, kurt cobain, si anak jenius itu, di usia 14 tahun punya cita-cita terkenal lalu mati bunuh diri. Sedih sekali.

2016_0715_14100800

Kok bisa-bisanya ya? Tapi setelah jadi ibu, dan berkecimpung di dunia pendidikan anak, saya baru paham. Ya bisa-lah. Bisa banget, malah. Gimana enggak, wong bertingkah karena cari kasih sayang, pengen didengar, pengen diperhatikan, dan biasanya di sekolahan atau dirumah, malah dihukum atau dicuekin karena gak bisa ikut aturan. Lah ya gak bakalan ketemu. Yang ngajar tetep spaneng, yang diajar makin jadi. Ya gak?

Makanya, sedih kan kalo banyak anak2 cerdas berakhir seperti kurt cobain? Bener kata mama saya, kuncinya adalah mendidik anak sejak dini. Gak muluk-muluk sih, dia harus jadi anak perfect. Karena ya gak bakalan ada. Tapi setidaknya dia tahu bahwa dia aman. Setidaknya kami bisa membangun koneksi dengan dia, dan bisa menanamkan nilai-nilai kebaikan.

Life skills before calistung! Dan ngajarin life skills itu harus bangun koneksi dulu, karena sebetulnya lebih susah ngajak anak kecil gantian mainan ketimbang belajar kenal huruf. Percayalah!

2016_0715_15012300

Mengatakan “Aku bisa lihat kamu ingin sekali mainan itu, dan kamu kesal harus menunggu giliran. Aku ada disini kok nemenin kamu nunggu giliran..” itu SYULIT SIS. Karena yang paling mudah adalah “Ayok, gantian, berbagi ayook!!” sambil maksa. Atau “Yaudah, kamu main yang lain aja ya, nih ada ini ada itu” atau “Mau permen gak?” dan “Udah ah masa gitu aja nangis!” lalu ditinggalin. HAHAHAHAHA…

Bukan…bukan sekadar demi pelanggan puas. Karena kami juga pasti akan minta waktu ngobrol sama orangtuanya, biar bisa bekerjasama bareng-bareng mendidik si anak. Dan di bagian ini, gak selalu berjalan dengan mulus. Padahal kan customer kami, ya orangtuanya. Hehehe…

Well, ya beginilah, curhat yasmina terdampar di dunia pendidikan anak. Kejutan mewah dari Allah. Iya, mewah karena benar-benar gak nyangka deh kok ternyata saya bisa juga ya ngerasain hal ini sama anak orang. Saya ini bukan orang child-friendly, saya animal-friendly.

Kebanyakan anak-anak gak suka sama saya, karena saya juga gak tau cara ngegodain anak kecil. Anak saya aja gak pernah saya godain huahahahhaa..tapi ternyata, saya bisa amat sedih lihat anak-anak yang teriak kenceng dan mengamuk karena cari perhatian. Dan ternyata, saya suka pekerjaan yang dulu sebetulnya terasa asing ini.

Mungkin emang do’a ibu itu bisa membentuk karakter seseorang. Mungkin logikanya saat menanggapi cerita saya masuk sama logika saya. Mungkin karena saat itu mama selalu mau dengerin cerita saya, jadi saya selalu dengerin dia.

Mungkin karena dia selalu siap jadi teman saya, dan enggak pernah marah meski yang saya baca buku-buku tentang musisi mati bunuh diri atau menghina agama saat sedang mencari jati diri, jadi saya gak pernah merasa sendirian, makanya pesan dia akhirnya secara psikologis tertanam aja di kepala saya. Entah ya.

Tapi ya takdir kan memang sudah tertulis. Dan mungkin emang sudah takdir saya aja, jadi bagian dari dunia pendidikan anak. that’s it. Sederhana.

Sesederhana kata dr seuss: The more that u read, the more things you will know. The more that u learn, the more places u will go.

Saya gak tau takdir akan membawa perjalanan saya kemana lagi. Tapi saya akan berusaha untuk selalu siap dengan kejutan kehidupan. Karena ternyata, baca buku biografi aja bisa membawa saya terpental sampai sejauh ini, dari bayangan saya dulu akan masa depan. Hehehe..

 

3 responses »

  1. Saya sendiri lagi nunggu panggilan kedua test di Sekolah Alam Bintaro. Masih deg2an nunggu email lama bener mbak.
    Interesting article mbak. Tengkyu 4 sharing.

      • Bukan anak ku mbak. Tapi aku yang lagi nunggu panggilan test lowongan jadi guru. He..
        Jadi pas baca artikel ini, jadi makin tercerahkan bayangin nanti kalau diterima.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s