Ternyata regulasi emosi itu; penting.

Gallery

Pernah gak ngalamin bad mood yang gak jelas kenapa, pokoknya bad mood aja, sampe ga kepingin ngapa2in, gak kepingin senyum, males aja deh yang jelas segala hal yang terjadi didepan mata salah?

Saya rabu kemarin ngalamin itu. Hahaha..

Oke, biasanya kalo lagi gak mood, saya paksain. Mengingat bahwa saya kan idup dari program ke program, dari schedule ke schedule, jadi urusan minor kaya mood selalu berhasil dikesampingkan. Bodo amat. Kalo banyak kerjaan ya tetap harus selesai. Titik.

ch-bad-mood-friendship-need

Nah, rabu kemarin enggak. Saya gak mood tiba-tiba. Padahal saya udah duduk di office taman main, udah siap kerja, siap motret kegiatan (karena lagi ada kelas kreatif, dan tugas saya kan motret), tiba-tiba saya memutuskan untuk mendelegasikan kerjaan itu dan kabur ke head and brew. Iya coffeeshop terdekat punya carmel dan mamat.

Saya duduk aja disitu, karena emang lagi gak puasa juga sih. Ngobrol dan dengerin cerita barista-barista si sanda dan si bram. Bener-bener nempel sama kursi dan gak bergeser sedikitpun. Minum kopi hasil main ke Singapore kemarin, dan hasil malak fadil pulang kampung dari Melbourne. Makan kue. Dan ketawa-ketawa dengerin cerita.

Lumayan sih senep jadi ilang dikit.

Sore-an diajak nonton now you see me 2 sama citra dan resna, langsung aja ngangguk. Ayok deh hajar. Filmnya gak sebagus yang pertama, karena endingnya terlalu mudah ketebak, tapi seperti biasa sih filmnya tetap menghibur kok. Suka banget nontonnya. Tiba-tiba poento whatsapp dan ngajak nonton conjuring 2.

Abis now u see me, saya langsung naik gojek sendirian ke FX dan ketemuan sama poe, kemudian nonton film horror yang gak serem itu, sampe malem. Hahaha..baliknya jemput abib ke taman main dan saya nyetir pulang. Bad mood ilang? IYA BANGET. Kemudian dikepala saya jadi banyaaaaaaaaakkkk banget ide. Asli langsung mood dan cenghar banget itu malem2.

Dan saya jadi menemukan: selama ini saya terlalu ngepush diri sendiri. Saya terlalu keras sama  diri sendiri ya? Semua emosi di tekan dan dienyahkan dengan paksa. Untuk kemudian bisa tiba-tiba meledak di satu waktu yang gak jelas kapannya. Dan itu jelas gak sehat sama sekali. Heu.

Saya gak pernah percaya sama burn out, saya gak percaya sama manusia butuh istirahat. Saya selalu menganggap bahwa “I’ll sleep when I’m dead” jadi ya paksa aja. Sakit kek, capek kek, bosen kek, mumet kek, kalo schedule hari itu sudah jadi, ya harus kekejar semua. Padahal ya, karena gak mood rabu itu kan saya jadi gak ngerjain apa-apa. Means schedule saya jadinya berantakan.

2a07248b61ba36b186e75cb9ad3a1e08

Tapi ternyata, karena mood saya udah enak, kamis itu saya malahan jadi bisa ngerjain semua langsung dengan kapasitas dua kali lipat. Ok, sekarang saya jadi paham yang namanya: regulasi emosi. Hmm..

attachment-trauma-emotional-regulation-in-school-to-make-sense-of-nonsensical-behaviour-teachers-safeguarding-conference-barton-local-collaborative-trust-january-2015-44-638

Psikolog Abib sering banget menekankan bahwa yang terpenting adalah abib mampu meregulasi emosi. Jadi saat dia marah, biarkan dia selesaikan marah gak usah dipaksa untuk berhenti marah. Begitu juga saat senang, sedih dsb. So, dia gak menumpuk semuanya didalam diri, untuk kemudian meledak saat udah terlalu penuh.

Kalau dia menangis karena kecewa, ya biarkan aja emosi itu keluar dan menangislah dengan tenang. Dengan latihan kaya gitu, dia akan mengeluarkan emosi secukupnya gak berlebihan. Emosinya gak akan menguasai akalnya. Dan dia justru gak ngabisin energy untuk memanjakan rasa ini rasa itu. Artinya: dia akan menggunakan energy untuk memaksimalkan diri dalam melejitkan potensinya.

slide_5

Ya, buat abib saya menerapkan itu. Dan hasilnya tadi saya dapat dari gurunya saat ambil raport di sekolah. ini benar2 hari terakhir dia bersekolah di fitria. Setelah ini, dia akan sekolah di sasi. saya sudah  pernah cerita2 sama dia, bahwa ibu2 gurunya di fitria itu baik sekali. Mereka dengan sabar mau mengajari abib, mau menemani abib, dan mau bersenang-senang sama abib.

Saya ajak Abib beli hadiah sebagai tanda terimakasih, dan saya juga bilang mengucapkan terima kasih sama ibu guru itu akan menyenangkan hati mereka. Tapi saya benar2 enggak nyangka, kalau abib akan memberikan hadiah sambil memeluk guru-gurunya dan bilang:

“Ibuuu…maaf ya kalau abib suka nyebelin di kelas. Terima kasih ya sudah baik sama abib, sudah mau ngajarin abib, sudah mau nemenin abib sampe pinter. Maaf ya abis ini abib gak sekolah disini lagi. Nanti kita telepon2an aja yaaa”

Dan nangis lah guru2nya. Dan bengong lah saya.

Itu, kata2 romantis gitu dia dapet dari mana ya?

Slide11

Saya kan ibu yang straight to the point banget. Saya membiasakan abib dengan rutinitas. Saya ngajarin abib, kaya mama papa nya dory ngajarin dory. Schedule, ketepatan waktu, pujian secukupnya, tapi gak ada deh unsur romantis. Apalagi si poento. Tapi ya itu, saya menerapkan ajaran psikolog Abib untuk membiasakan dia mengeluarkan emosi dengan tepat, dan gak usah nahan-nahan. Gak maksa dirinya untuk melakukan sesuatu saat dia lagi gak mood.

Alhamdulillah ada hasilnya ya, bu..hahaha. itu kayanya perwujudan dari menggunakan kelebihan energy untuk melejitkan potensi ya? Karena si abib sesungguhnya emang peka, jauh lebih peka dari saya, dan bapaknya. Dia memang cenderung lebih sensitif, dan pintar sosialisasi. Itu kan potensi, ya? Nurturing banget deh. Kalo kata ahaparenting.com, website kesukaan saya untuk segala hal terkait pengasuhanIf parents are able to help kids feel safe enough to express their anger and explore the feelings underneath, kids are able to increasingly move past their anger into constructive problem-solving during the grade-school years.

Guru2 abib juga bilang; sekarang Abib banyak perkembangan. Dia sudah jauh lebih matang dan sudah paham bagaimana hidup bersmaa orang lain. Dia bisa berbagi, dia bisa mengantre, dia bisa bicara baik-baik meski sedang marah sama temannnya, dan dia gak pelit kata tolong, terima kasih dan maaf. Aduh hati saya berbunga-bunga banget.

Keinginan kuat dan dicapai dengan cara yang baik, hidup bersama orang (dan binatang) lain, saling membantu, bisa bersabar menunggu giliran, buat saya jauuuuuuuuuhhhh lebih penting ketimbang bisa baca tulis hitung dan duduk manis di kursi gak bergerak pada usia 4 tahun. Dirumah sih kadang masih keluar manjanya. Tapi ya namanya juga sama emaknya ya kan? Gapapalah. Segitu juga udah bagus, dia masih bisa manja sama tiger mother. Dulu saya mah enggak. Hahaha..

trauma-tst2

Dan ini, PELAJARAN PENTING BANGET BUAT SAYA. I pushed my self too hard, dan gagal meregulasi emosi.  Anak saya enggak, dan berhasil. So, tiba sudah saatnya saya yang harus belajar dari dia. Saya yang harus belajar bahwa sekali2 gak mood tu ya gapapa. Sekali2 menangis itu ya gapapa (yang ini nih yang susah). Gak semua harus ditahan dan dilupakan, karena ternyata enggak ada luapan emosi yang terlupakan. Mereka semua Cuma disembunyikan dan kemudian keluar dalam bentuk ledakan mengerikan.

Susah, tapi pasti bisa. Toh hasilnya udah jelas jadi jauh lebih baik. Okelah bib. Makasih ya. Kamu selalu berhasil jadi guru terbaik buat aku.

One response »

  1. Keknya sih kamu kena titik jenuh Kas secara yang namanya idup dari jadwal ke jadwal pasti suatu saat nanti empet sendiri. Ibarat minyak goreng, pas kena titik jenuh jadi panas toh. Sekali-sekali gak ngikutin apa kata kalender gak berarti khianatin diri kok. Ah… temanmu ini bijak sekali, Kas *elus jenggot imajiner*

    ““Ibuuu…maaf ya kalau abib suka nyebelin di kelas. Terima kasih ya sudah baik sama abib, sudah mau ngajarin abib, sudah mau nemenin abib sampe pinter. Maaf ya abis ini abib gak sekolah disini lagi. Nanti kita telepon2an aja yaaa” Dan nangis lah guru2nya. Dan bengong lah saya. Itu, kata2 romantis gitu dia dapet dari mana ya?”

    Yang pasti bukan dari emaknya! 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s