Bahagia, rezeki, apalah..

Gallery

Kemarin mood saya berantakan banget. Gak enak hati, karena kaki rasanya sakit setengah mati (masih bekas sengatan racun stone fish kemarin), gak enak badan, leher kaku salah bantal, sesek nafas, dan kerjaan banyak tapi belom selesai2.

Saya kemarin harus bedrest, karena badannya udah meronta-ronta minta istirahat. Yang terjadi mood makin gak enak karena bosan. Akhirnya sore-sore keluar sebentar biar gak mumet, pengen cari udara seger aja. Tau-tau dijalanan papasan sama mobil yang jalannya lelet tapi ditengah-tengah.

Udah lagi gak mood, tambah bete ya kan. Berusaha nyalip kiri, mepet banget. Akhirnya ngomel sambil jalan dibelakang mobil itu. Eh tiba-tiba mobil itu minggir dan karena saya lagi buka jendela, maka keliatan jelas, bahwa yang nyetir adalah kakek2 dan sambil mangku anjing poodle kecil yang separo kepalanya diluar jendela.

Lucuuuu banget.

Saya sampe ketawa dan dadah-dadah ke mereka.

Setelah itu? Mood saya JAUH lebih enak. Dan yang terjadi adalah saya jadi senyam  senyum terus sepanjang sisa hari itu.

Sederhana? Iya. Rezeki itu sederhana.

Bahagia gak selalu sederhana. Tapi rezeki itu iya.

Apaan sih rezeki, min? hahaha…

Iya, kebanyakan dari kita kan selalu do’ain orang dengan “semoga banyak rezeki,” ya kan ya kan?

Biasanya “rezeki” dipake buat apa? Pekerjaan? Uang? Dan segala hal yang berkaitan dengan finansial, atau anak.

Buat saya, rezeki adalah dari pagi kebayang pengen ketoprak, tiba-tiba abang yang udah lama gak jualan lewat. Rezeki adalah lagi mumet macet, tau2 setel radio dan ada lagu kesukaan. Rezeki adalah kesel karena gak sempat cuci mobil, tau2 hujan deras. Hahaha..

Sesuatu yang bisa bikin saya mengucap “Alhamdulillah..” ya dong? *nyanyi ironic-alanis morisette*

Kadang sesuatu itu terlampau kecil, bahkan sampe saya juga suka gak sadar bahwa itu rezeki. Misalnya saat disenyumin orang. Jarang kan orang sekarang, gak kenal, papasan, lalu senyum? Kenal aja kadang gak senyum. Jadi sebetulnya disenyumin orang itu rezeki, bukan?

animals-funny-happiness-life-quotes-Favim.com-332440

Digelendotin kucing, didadahin anak kecil, diajak bercanda sama tukang somay, itu kan bentuk interaksi yang membangun koneksi. Dan aktivitas-aktivitas semacam itu, gak terjadi karena kebetulan. Saya juga gak percaya sih sama kebetulan. Segala sesuatu itu pasti udah diatur Allah buat kita, bukan?

Apalagi kalo akhirnya saya membalas senyum itu, mengelus kucing yang gelendotan, mendadahi balik si anak kecil dan ketawa denger joke tukang somay. Yang merasa senang bukan Cuma saya, kan? Mereka juga. Kaya cerita “pay it forward” ya? Tau kan? Pasti tau deh. Legend banget tu kisah soalnya, inspiratif.

Jadi hal kecil yang diatur untuk membuat saya merasa senang (meski kadang porsinya sedikit banget) itu, bisa jadi hal yang membuat orang lain senang juga. Lalu entah mereka nantinya akan membalas rasa tadi kepada orang lain-kaya pay it forward- atau mendoakan saya dengan kalimat yang baik.

Dengan ending, nanti saya juga akan mendoakan mereka dengan kalimat yang baik. Asyik ya?

Tapi saya pernah bahas ini sama seorang sahabat yang tajir badai. Ehem, dari kecil juga udah tajir sih, tapi sekarang tambah tajir Karena udah bisa nyari sendiri. buat saya, prinsipnya master oogway yang sangat simple tapi mengena itu “The more you take, the less u have” kena banget. Bahwa rezeki yang kita dapatkan itu udah diatur.

Dan ya, kalo bicara rezeki yang terkait finansial, kita harus mengusahakan terus, karena kita harus kuat untuk menguatkan orang lain. Tapi no, kita gak boleh terus-terusan. Ada saatnya berhenti, karena Tuhan tidak mengajarkan greedy. Kalau saya punya cita-cita punya gunung dan bisa nanam kopi, bisa bikin peternakan sapi, supaya Indonesia bisa menang lelang kopi internasional, atau punya susu dengan kualitas baik, ya saya harus berhenti sampai disitu.

Gak juga saya jadi kepengen punya negara. Gak juga saya jadi kepengen nguasain hajat hidup orang banyak. Ada saatnya “cukup”. Karena semakin banyak yang kita ambil, sebetulnya yang kita punya justru semakin sedikit.

Tapi sahabat saya bilang “Itu kata master Oogway yang masih lugu, belom tau nikmatnya punya uang banyak sampe pengen lagi-pengen lagi”

Lalu dia tambahin “orang yang menikmati kesusahan hidup itu lugu. Orang yang hidupnya sudah nikmat, pengen tambah nikmat. Itu kata Oogway yang masih lugu. Kalo kata Oogway yang sudah nikmat, the more u had…u gotta get more”

Hahahha. Make sense sebetulnya. Tapi sahabat gak harus selalu sama seiya sekata seiring sejalan kan? Buat saya, gak lah. Saya lebih suka dengan banyak rezeki kaya sekarang. Loh iya, banyak dong. Gimana enggak? Saya kesel, dikasih hiburan. Saya laper, dikasih ketoprak. Trus masa gak disyukuri?

Saya gak perlu punya hasrat “get more-get more” terus aja, dikasih melulu. Gak besar. Gak mahal. Gak bikin perubahan banyak, dan gak ngaruh apa2 sama jalannya dunia. Tapi selalu bisa bikin saya senang. Kenikmatan yang saya dapat mungkin Cuma sebatas disapa anjing dijendela mobil.

Kenikmatan dia mungkin bisa beli mobil mewah tiap bulan.

Tapi mungkin rasanya sama aja. Karena bahagia gak pernah bisa dikasih parameter, bukan?

Sounds naive? maybe. Tapi gapapalah naif, asal jangan bodoh. Hehe..

So yaudah, artinya saya dan dia sama. Sama-sama banyak rezeki. Cuma kalo dia harus dikejar-kejar dengan ambisius melakukan segala cara. Kalo saya, Cuma keluar rumah aja tau2 dikasih. Bedanya Cuma kalo dia hasilnya bisa dipamerin, saya…ya Cuma bisa dirasain sendiri aja.

hard-to-find-happiness

Tapi kalo bicara untung2an, lebih untung siapa, yang gak pake usaha lalu dapet rezeki, atau yang pontang panting kerja keras baru dikasih hasilnya? Hahahaha…lemesin aja shay.

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s