Si Abib Pake Baju Cele..

Gallery

Gak bisa tidur (seperti biasa), lalu buka-buka folder foto di handphone buat ngapus2in sampah dari whatsapp group dll. Trus jadi liat foto-foto si Abib saat hari kartini kemarin, di sekolah. senyam senyum sendiri dan seneng.

Iya seneng, karena dia kocak banget. Pake baju cele (khas Ambon) dan mata sipit kemudian menghunus pedang. Semacam lawakan banget deh anak ini. Lalu jadi kepikiran, kenapa ya hari kartini harus dirayakan dengan parade baju daerah? Dari jaman saya kecil dulu, sampe sekarang, gak berubah. kemudian jadi berselancar deh…(makin gak bisa tidur)

2016_0423_09362700

Ok. Seperti yang kita semua tau (karena ada di buku sejarah SD), Raden Adjeng Kartini lahir pada 21 April 1879. Ayahnya bernama Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat yang merupakan bupati Jepara saat ini. Sementara, ibunya bernama M.A. Ngasirah yang juga merupakan keturunan dari tokoh agama di Jepara yang di segani saat itu , Kyai Haji Madirono. Lalu dia surat2an sama orang belanda, dipaksa nikah sama bupati rembang, dipoligami, dan kemudian bikin sekolah khusus perempuan juga menulis buku.

Segitu aja yang saya tau tentang Kartini. Dulu, sempat juga heran, mengapa hanya kartini yang hari lahirnya diperingati? Padahal banyak  kan pahlawan wanita lainnya. Kemudian hasil googling, banyak artikel yang juga membahas soal ini, dan isinya kebanyakan cemoohan provokatif yang males saya baca sampai habis.

Ah terserah lah. Bebas mau bahas sejarah apa saja, toh Cuma Tuhan yang tau kisah sebenarnya. saya gak mau tau juga. Karena belom tau tujuannya, untuk apa?

Nah, saat hari Kartini 21 April kemarin, beberapa teman posting juga soal perayaan hari kartini yang Cuma milik anak kecil, berdandan dengan baju daerah. Cheesy banget, padahal kenyataannya hingga kini emansipasi belum terbukti. Masih banyak orang yang menghina dan merendahkan perempuan, dll.

Bahkan ada juga yang bahas, perayaan hari kartini dengan parade baju daerah itu menyedihkan. Sebab, banyak orang tua murid yang merasa keberatan dengan biayanya. Beli, mahal. Sewa juga mahal, bisa 100-200 ribu. Itu kalo anaknya satu, kalo banyak, kan brasa. Belum lagi perayaan hari kartini oleh dharma wanita, atau mereka yang berada di jajaran pemerintahan. Ini juga ada tulisan yang bahas. Katanya, menghabiskan banyak uang, tanpa benar-benar memahami esensinya.

2016_0423_11043100

Yang lebih seru, ada juga perdebatan terkait agama Kartini. Salah satu situs menyebut bahhwa isi surat-surat Kartini kepada para sahabatnya yang kebanyakan elit-elit Belanda, sangat kental dengan pemikiran dan paham Theosofi. Sebuah aliran kebatinan Yahudi yang pada era 1900-an di Jawa begitu pesat berkembang. Diantaranya paham tentang pluralisme agama, paham tentang Tuhan, dan tentang amal manusia.

Namun, di republika (yang ini almamater, jadi disebut aja hahaha) ditulis bahwa justru karena Kartini-lah al Qur’an akhirnya diterjemahkan ke Bahasa Indonesia. Sebab dulu Kartini pernah menulis surat yang isinya:

Mengenai agamaku, Islam, aku harus menceritakan apa? Islam melarang umatnya mendiskusikan ajaran agamanya dengan umat lain. Lagi pula, aku beragama Islam karena nenek moyangku Islam. Bagaimana aku dapat mencintai agamaku, jika aku tidak mengerti dan tidak boleh memahaminya?

Alquran terlalu suci; tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun, agar bisa dipahami setiap Muslim. Di sini tidak ada orang yang mengerti Bahasa Arab. Di sini, orang belajar Alquran tapi tidak memahami apa yang dibaca.

Aku pikir, adalah gila orang diajar membaca tapi tidak diajar makna yang dibaca. Itu sama halnya engkau menyuruh aku menghafal Bahasa Inggris, tapi tidak memberi artinya.

Hingga akhirnya ada seorang kyai yang membantu Kartini untuk memahami Al Qur’an dan membuatnya bertekad memerbaiki citra islam yang selama ini kerap menjadi sasaran fitnah.

Tulisan siapa? Searching aja sendiri sana. Hahaha..

Yang mau saya bahas disini, seperti biasa, bukan perdebatannya. Gak penting lah, buat saya. Karena saya gak punya kompetensi. Yang saya bisa ya Cuma cerita. Dan saya mau cerita soal abib, kemarin, saat hari kartini.

Tiga pekan sebelum 21 April, saya dikasih surat pemberitahuan bahwa akan ada lomba baju daerah, sekalian acara membagikan piala lomba di bulan sebelumnya. Bzzzz…saat baca surat pemberitahuan itu, saya meringis. Dulu, jaman SD, saya Cuma satu kali mau ikutan acara lomba baju daerah di sekolah, dan kalah telak karena saya pake kebaya tapi jalannya kaya anak cowok. HHAHAHAHA..

Setelah itu ogah. Karena gak ada yang bisa jawab pertanyaan saya “Kenapa sih harus pake baju daerah, kan panas?” “Ngapain sih lomba baju daerah?” “Siapa sih Kartini, dia ngapain, apa hubungannya sama baju daerah?” lalu mama memutuskan agar saya gak usah ajalah masuk sekolah tiap hari itu. Bawel, mungkin, dia males mikirnya. Huahahaha..praktis sih emang emak gue.

Dan sekarang, seperti kata Sapardi Djoko Damono di acara diskusi asia literary festival 2016 kemarin, “Sekarang ini anak muda punya bahan melimpah dari internet, untuk belajar. Bisa menulis kan harus rajin membaca. Internet harusnya membuat orang pintar. Gadgets harus menantang kita untuk terus memasak hal-hal lama menjadi sesuatu yang baru.”

Nah, dulu jaman saya SD kan belom ada internet kaya sekarang. Mungkin karena itu, mama males banget jawabnya. Atau mungkin males juga ngejelasin, karena pasti akan muncul pertanyaan2 lain yang lebih nyebelin. Hahahaha..sementara saya sekarang gak bisa gitu kan. Si Abib tau banget, kalo apa aja yang dia tanya bisa langsung saya search dan voila bisa jawab.

Akhirnya saya bimbang. Ikutan acara gak ya?

Tapi si Abib udah keburu tahu, dan nanya-nanya. Plus ya dia kan anaknya panggung banget. Demen banget kalo disuruh tampil. Kasian kan kalo keberanian itu gak didukung? Emak2 di grup whtsapp bilang mau sewa baju, mau make up dll. Bah. Males banget. Kebayang tersiksanya saya dulu. Tapi kemudian ada jalan. Hihiyyy..

Kami kan mau ke Ambon. Yaudah aja sekalian cerita, yakan? Saya sama Poe waktu itu diskusi. Apa sih yang menyebabkan anak-anak enggan pake baju daerah? Gerah, ribet, gak berani tampil, misalnya. Lalu jadi ingat, dulu saya gak mau karena gak ngerti tujuannya apa.

2016_0423_11014900

Persis kan kaya isi artikel orang-orang yang protes, ngapain sih perayaan hari kartini harus parade baju daerah. Gak nyambung dan gak dapet esensi perjuangan perempuan. Iya saya setuju banget. Emang cheesy dan gak jelas kenapa. Saya juga setuju banget dengan poin menghambur2kan uang buat perayaan dan sewa baju. Apaan dah. Tapi kemudian, saya mikir, gimana cara nyeritain soal perjuangan Kartini ke anak-anak? gimana nyeritain (terutama ke anak TK ya) alasan mengapa kartini dianggap pahlawan? Padahal udah terlanjur ada hari kartini kan?

Nyeritain soal cut nyak dien atau Kristina martatiahahu jelas lebih mudah. Jelasin aja avengers versi Indonesia. Berantem, bambu runcing, perang, dan gerilya. Tapi semua jadi make sense. Mungkin orang juga bingung, gimana juga cara menjelaskannya, bukan? Kalo ada yang mau kasitau cara menjelaskan perjuangan kartini ke balita, boleh banget.

Iya, harusnya bikin perayaan yang lebih kreatif atau gak usah aja sekalian. Buat anak SD mungkin bisa lomba membuat essay. Atau buat anak TK bisa juga lomba menggambar kartini, atau lomba nyanyi lagu kartini. Story telling juga menarik sebetulnya. Nanti ya kalo udah punya sekolah, saya bikin kaya gitu. Berhubung sekarang belom, adanya daycare, itu juga banyakan bayi isinya. (eniwei, di taman main, kami ngasih bingkisan hari kartini untuk ibu-ibu, karena mereka hebat hehe..)

Eniwei, karena tepat banget sama tujuan ke Ambon, saya seneng. Pas aja gitu momennya. Saya jadi bisa cerita soal super heroes Indonesia ke Abib. Iya, saya belom cerita soal kartini nya, karena kan bingung tadi. Tapi saya cerita aja soal pahlawan2 dari Maluku. Kapiten Pattimura yang lebih keren dari Captain America, dan Kristina yang lebih keren dari Wonder Women. Senang banget si Abib dengernya. Alhasil saat di Ambon, dia minta lihat foto dan patung mereka. Hehe..

2016_0423_11294900

Lalu kami bertiga memutuskan, ya mumpung di Ambon beliin aja baju cele dan syal. Gak mahal kak. 100 rebu udah kumplit, dan bisa dipake lagi, karena si baju cele ini kaya baju koko aja. Adem dan motifnya standar kotak2, bisa dipake jalan2. Syalnya mah bisa saya pake. Celana pake yang ada, dan pedang pake punya Abib. Namanya juga anak cowok ya kan, pedang2 doang mah…BANYAK.

Kami ulang2 cerita tentang pattimura, dan memperlihatkan juga gambar-gambarnya dari internet. Kami makan sagu keras, dan cerita bahwa dulu Pattimura bawa perbekalan ini di hutan, agar bisa tetap makan berbulan-bulan gak basi. Itu dia alasan dia menang. Kami kasih tau juga, orang jahatnya dulu mau ngambil rempah-rempah, dan kami liatin juga rempah2 itu ke Abib. “Wah jadi dulu kita bertahun-tahun di rampok ya?” gitu katanya. Senang kan kalo dia paham?

Pada hari H, dia datang ke sekolah dengan penuh rasa bangga. Sambil menepuk dada, dia bilang “Abib kapiten pattimura, lebih keren dari Captain America. Pake baju cele, pegang pedang, mau melawan penjajah. Abib makan sagu keras, biar kuat, gak perlu kulkas..” HUAHAHHAHAHA…ngakak. Tapi bangga. Dan u know what? Dia satu-satunya anak yang hadir dengan pakaian paling adem, paling simple, paling sederhana. Tapi dia juga satu2nya yang bisa cerita tentang baju yang dikenakannya.

Semua senang?

C’est la vie, kak. Kita kan manusia, hidup di lingkungan sosial. Resiko menyekolahkan anak ya begitu. Ada norma sosial yang harus dia ikuti. Dan gak masalah buat saya juga poe, selama gak melenceng dari prinsip dasar keluarga kami juga agama kami. Gausah banyak ribut lah soal sejarah. Dibilang, yang tau realitanya Cuma Allah dan yang bersangkutan. Ngapain kita ngeributin orang mati?

2016_0423_11333900

Iya, mungkin Kartini berperan besar dalam pendidikan perempuan, namun mungkin juga ia berpaham Yahudi. Mungkin benar, ia yang meminta Al Qur’an diterjemahkan, tetapi mungkin ia harusnya tidak pantas diberi gelar pahlawan karena tak pernah menghunus pedang. Bebaslah.

Yang kami tekankan hanya: kami gak mau bikin Abib terjebak dalam perdebatan gak penting nantinya. Kami gak mau, yang terkenang di masa dewasanya nanti adala ketidaktahuan dan malah kebencian karena trauma disuruh kegerahan pake baju daerah. Lalu malahan jadi benci sama baju daerah, kaya saya. Kan mengajarkan kebencian gak boleh ya?

Gak harus gitu kok. Iya, Abib gak menang lomba fashion show nya (tapi dia menang lomba baca surat Al Fatihah weee.. hahaha). Dan memang bukan itu yang kami prioritaskan. Buat kami yang penting dia tau dulu, bahwa Indonesia ini kaya raya, punya segalanya. Tapi dirampok, karena kita pecah kaya avengers di film terbaru captain America.

2016_0423_11352300

Dan bahwa disela-sela kejahatan, kita harus berdiri tegak dalam prinsip kebaikan. Dianggap hero atau gak, urusan nanti. yang penting dia tau dulu, bahwa pernah ada orang-orang berani yang rela mati, demi membela negerinya. Membela rakyatnya. bahwa baju daerah itu, kebanggaan kita. Identitas kita sebagai orang Indonesia, dan bukan siksaan. Ya kaya kostum yang dipake para superheroes di tv itulah. Itu aja dulu deh ya kan?

Buat apa antipati sama sesuatu, dan membuat diri serta seluruh anggota keluarga jadi gak fleksibel. Prinsip saya dan poe kan, kami gak pernah tau kapan kita mati. Manusia itu selalu merasa “masih ada besok” padahal belom tentu. Dulu waktu mama sakit, pagi itu saya plg dari rumah sakit biar bisa tidur sebentar, kemudian siangan mau balik lagi gentian sama ade jagain mama. Apa yang terjadi?

Boro2 besok, siangan-nya aja saya gak dapet. Bukan, bukan curhat. Cuma sejak saat itu, saya tertampar keras. Bahwa usia itu milik Allah. Maka, apa yang saya tinggalkan kalo saya mati besok? Anak yang gak bisa bersosialisasi, karena memegang teguh prinsip, namun jadinya kaku kaya batu? Anak yang penuh kebencian, karena percaya sama segala bentuk perdebatan dan sejarah, lalu tanpa menyortir, menyerapnya begitu saja, kemudian Cuma ikut2an biar keren?

Saya dan poe gak mau. Setidaknya, kebaikan harus ditanamkan. Setidaknya, trust harus diajarkan. Setidaknya, secercah harapan harus diberikan. Dan begitulah yang kami lakukan. Kami tak mau Abib manyun karena harus naik panggung pake baju ala orang kawinan, karena dipaksa emaknya, tapi gak pernah ngerti kenapa dia harus melakukan itu. Kami juga gak mau menolak keras acara sosialisasi dan lebih memilih untuk gak dateng di tiap acara yang bikin ribet, dan dirasa gak ada gunanya.

Kami ingin dia datang karena ia ingin datang, lalu ia merasa senang karena kedatangannya. Ia merasa mendapatkan sesuatu yang baru baik ilmu maupun pengalaman. Lalu tersimpan di core memory nya untuk dipanggil kembali nanti saat dewasa. Kami Cuma ingin membesarkan anak yang memahami persoalan, dan tau betul posisinya dalam setiap perkara. Gak kaku, tapi juga gak terus-terusan jadi followers. Yagitulah.

Ribet banget ya saya ngomongin hari kartini aja. Hmmppfff..harusnya saya tidur lebih cepat, biar gak banyak ngomong gini. hahahaha…

Tapi kata Joko Pinurbo, di diskusi Asian literary festival 2016 juga, “Hal yang paling bikin saya gelisah karena zaman gadgets ini adalah ada label-label yang diperdebatkan. Diberi interpretasi tertentu begitu saja. Kita jadi generasi yang bukannya menguasai kata, tapi justru dipermainkan oleh kata-kata.…”

Bagus ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s