Maluku Trip: Day 1

Gallery

Jalan-jalan lagi, April 2016, kali ini tujuannya Maluku.

Sebenernya seumur hidup, tempat di Indonesia yang selalu bikin penasaran adalah Papua. Tapi dari dulu belom dapet kesempatan buat menjejakkan kaki kesana. Bisa aja sih, tapi Poe rada parno kalo diajakin ke daerah-daerah yang sering diberitakan rawan konflik dll.

Saya udah sering ngajak ke papua, aceh dll yang pantainya bagus, ikannya banyak, dan bisa dapetin banyak cerita. Tapi dia selalu nyengir. Suami ini emang orangnya kurang suka tantangan. HAHAHAHA..

Nahhh, kebetulaaaan banget, awal tahun, resna cerita kalo dia mau ajak nyokapnya pulang kampung ke Ambon. Langsung aja saya nyamber minta ikutan. Hahaha..macam benalu ini, nempel aja. Ajak Poe, sebenernya jawaban dia masih nyengir doang. Takut mungkin, karena maluku dan sekitarnya kan memang pernah kerusuhan sampe bertahun-tahun ya, dulu.

Padahal ini momen banget dehh. Mumpung ada yang orang asli daerah nya yang barengan, jadi gak buta2 banget gitu. Mumpung garuda tujuan Ambon juga lagi diskon 50 PERSEN. Karena ya, kalo pake harga normal, ke Ambon bertiga PP itu bisa sampe 18 juta. Bzzz..

Yang kaya gini nih bisa dimaklumin aja kenapa orang Indo lebih suka liburan ke negara2 sebelah. Harganya jauuuuhhh. Hahaha..

Yasudah, akhirnya hajar juga. Ke Ambon!! Yipppiieee..

Kami berangkat sehari setelah Resna dan keluarganya. Biar Poe gak perlu ambil cuti kebanyakan, jadi berangkatnya kamis (14/4). Baliknya sih barengan, Minggu (17/4). Perjalanan ke Ambon itu makan waktu 3 jam lebih, dan perbedaan waktu nya dengan Jakarta adalah 2 jam. So, kita naik pesawat jam 8.15 WIB, sampe Ambon jam 13.55 WIT.

DSCF5093

Bawaan saya udah lumayan banyak, karena kamera lensa dll yang seabrek. Sempet dimarahin poe sih, karena sibuk banget ngurusin hasrat motret. Heu. Ini adalah omelan pertama, yang pada akhirnya beneran kejadian. Ah..

DSCF5088

Sampe Ambon, kami dijemput resna dan langsung makan siang di restoran seafood ratu gurih di kota. Fyi, emang gak ada pilihan sih di Ambon, selain seafood. Karena  ketika mesen ayam, rasa ayamnya gak seger. Hehehe..buat saya sih alhamdulillah banget, jarang-jarang bisa makan ikan laut segar di Jakarta, toh?

20160417_134936

(tulisan di bandara, gimana gitu baca nya. berasa banget di Ambon hahaha..)

Makan pertama langsung kepiting, ikan dan tentunya sambal khas Ambon, colo-colo. Jadi semua sambalnya enaaaaaaak banget, karena ada rasa asam nya. Iya, disana itu hobby banget pake jeruk nipis buat semua masakan. Yang dimaksud colo-colo itu sendiri sebetulnya Cuma air jeruk nipis,  pake tomat potong, cabe dan sedikit kecap manis. Pilihannya ada juga sambel ulek, dan rasanya tetap ada asam-asamnya. Enak banget.

DSCF5114

DSCF5117

Kami nginep di swiss bell hotel, di tengah kota. Rencananya memang jumat pagi, baru berangkat ke pantai Ora. Jadi hari pertama belum ketemu pantai. Yang kemudian di protes sama anak kecil, karena doi udah siap banget berenang. Tadinya mau mencoba menghibur dengan ngajak renang di hotel. Ternyata…..

 

Di hotel gak ada kolam renangnya. Hahaha

DSCF5135

Kata resna, di Ambon gak butuh kolam renang. Setiap orang berenang di laut. Bahkan belajar berenang pertama kalinya pun di laut. Bzz..ya maaf ya bib.

Malamnya, kita makan lagi. Kali ini di imperial resto, dan barengan sama nyokap bokap resna serta teman-temannya yang banyak. Seru banget.

Makan di Ambon, apalagi makan malam, harus siap sedia disuguhi nyanyian. Budaya nyanyi dan  manggung itu emang mendarah daging disana. Pantas aja suaranya bagus-bagus ya orang maluku. Tiap malam nyanyi terus. Kemana aja pergi, makanan jadi terasa gak penting, yang penting ngumpul dan nyanyi. Makan malam rasa kondangan. Hahaha..

Ini jelas bentuk intimidasi buat manusia yang bersuara sember, kaya saya.

Habis makan malam, kami belom ngantuk. Padahal di Ambon sih udah jam 9 malam. Mungkin krn badannya masih jam Jakarta. Pergilah kami ke kedai kopi yang terkenal disana. Sebetulnya dari yang saya baca, ada beberapa kedai. Tapi malam itu kami nyobain rumah kopi sibu-sibu. Di tengah kota juga. Ambon sendiri, katanya, enggak punya lahan perkebunan kopi. Namun bukan berarti gak ada budaya nongkrong, diskusi, nyanyi, ditemani si hitam, toh?

20160414_220950

Sampai di sibu-sibu, rasanya seperti masuk ke tempat diskusi berat dan klasik jaman bapak saya dulu suka nongkrong sama teman-temannya. Hiasan dindingnya itu lho. Ada puluhan poster berpigura dan foto-foto yang dipajang rapat. Semuanya artis dari Ambon. Katanya, si empunya kafe ngumpulin poster dan foto-foto itu emang sudah lebih dari 10 tahun. Yang paling banyak sih poster kelompok musik dan musisi maluku era lama.

wall-of-fame

Sayangnya, bau rokok. Heu. Tapi ya gimana kan, namanya juga tempat diskusi aktivis. Oiya, katanya sibu-sibu ini juga sering dijadikan tempat nongkrong aktivis waktu masa-masa kerusuhan. Disitu saya pesan kopi rarobang. Kopi hitam, pake jahe dan taburan kenari. Kata Om Adin, yang anter-anter kami, kopi rarobang itu sering juga digunakan sebagai obat kuat, kalau ditambah telur. Bahahaha..

Poe pesan kopi susu dan coklat. Saya gak nyobain sih, karena ga doyan susu kan. Cemilannya pisang goreng pake sambal. Gak terlalu kaget, karena pernah juga nyobain yang macam begitu di makassar. Kopinya sendiri, rasa bandrek. Enak sih, karena emang Ambon lagi hujan terus. Dinginnya beneran, lho. Mungkin karena suasananya masih alam asli ya.

Malam itu, Om Adin banyak cerita soal kerusuhan silam. Kata dia, sebelum kerusuhan, Ambon memang penduduknya terbagi dua, muslim dan Kristen. Tapi baik-baik saja. Resna sendiri dari lahir sampai SMP memang besar di Ambon, lalu memutuskan pindah ke pulau jawa, karena kerusuhan makin menggila. Dulu, jaman SMA, ada 3 orang teman angkatan saya yang juga begitu.

Pindah dari Ambon, ke Jakarta, karena orangtuanya meninggal di kerusuhan. Sedih sekali ya? Untung si resna sih enggak kehilangan anggota keluarga. Sekarang ini, kata Om Adin, di Ambon ya baik-baik saja. Enggak ada rusuh-rusuh. Om Adin bilang, orang Ambon memang karakternya “sumbu pendek” khas orang pesisir. Mudah naik darah. Tapi sebetulnya mereka pemalu dan pekerja keras. Jadi serba salah.

Tapi satu yang  jelas, orang Ambon ini kuat-kuat tenaganya dan suaranya bagus. Well, kecuali si resna ya. Mungkin karena dia mix majalengka. Huahahaha…

Nah, usai ngopi, kita sempat jalan-jalan muterin kota. Karena Resna napak tilas, dan Abib kekeuh mau liat kapten pattimura dan Kristina marta tiahahu. Sebelum ke Ambon, saya udah sempat bercerita soal dua pahlawan ini. Saya bilang, Indonesia juga punya super hero. Kapten Pattimura ini gak kalah dengan captain America. Abib happy banget, karena merasa dekat dengan superhero. Hehe..

(foto ngambil dari sini dan sini, karena udah malem pas kesana jadi ga motret)

Sambil keliling, saya jadi merhatiin, kota Ambon ini persis banget bentuknya kaya kota-kota di Eropa. Undak-undakan. Mungkin karena asalnya perbukitan ya. Jadi susunan perumahannya macam terasering. Baguuuus sekali ngeliatin lampu-lampunya. Ditambah jalanan yang sepi anti macet, dan udara yang sejuk. Deuuh..menyenangkan.

Kebayang ya, warga asli yang hidup nyaman itu dulu pernah diporak porandakan perpecahan sebegitu ngerinya. Tapi gak taulah, terlalu banyak versi dari cerita kerusuhan silam. Let’s gausah bahas itu. Sekarang Ambon udah nyaman kok. Gak perlu parno. Datang aja, dan nikmati Ambon yang indah dan punya buanyaaak makanan enak.

 

 

 

 

 

 

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s