Maluku Trip: Day 3

Gallery

Hari ketiga.

Bangun pagi-pagi dan minum lemon. Kaki masih nyut2an tapi udah jauh lebih baik. Mungkin karena udah bisa dibawa tidur, jadi rada berkurang tegangnya. Bengkak maksimal sih masih, hahaha..

DSCF5309

Resna dan keluarga sih pagi-pagi udah sempet ke snorkeling ke tebing batu, mata air belanda dan keliling2. Ah boro-boro lah sampe ke pulau batok atau pulau kelelawar, saya mah Cuma bisa meringis aja di kamar. Heu.

Pagi-pagi sempat merayu poe untuk main-main pasir sebentar, tapi dipelototin. Huhuhu..ya abis, masa Cuma sekali doang main di pantainya. Kan sedih banget. Mana si Abib juga jadi stuck di kamar bareng-bareng. Kasian banget deh lihatnya.

DSCF5306

Akhirnya buat menghibur diri, kita kasih makan ikan dari teras villa. Lemparin roti dan ikan ramaiii banget mengerubung rebutan ikan. Seneng lihatnya. Ya lumayanlah ngurangin sedih. Meski hasrat nyebur sebetulnya masih tinggi banget.

DSCF5301

Kesel juga sih ya, karena dari semalaman susah tidur itu, suara kecipak kecipuk ikan benar-benar menggoda untuk nyemplung. Resek banget tu ikan, rasanya kan seperti dipanggil-panggil untuk ikutan renang. Hahahaha…lebay ya?

Dan sekitar jam 9-an Resna masuk kamar untuk ngecek barang, karena sebentar lagi harus sudah siap pulang ke Ambon. Kalimat pembukanya itu ngeselin banget “Lo udah resmi dinyatakan laki-laki min. kemarin Om Dullah bilang “Itu perempuang kuat sekali tenaganya nahan sakit, kaya laki-laki dia, bisa tahan segitunya..” huahahahahaha.” Hettt..jangan sampe aja gue sumpahin lo ngalamin yang gue rasain ya resna!!

DSCF5313

Jam 10.00 kami berangkat meninggalkan Ora, kali ini ke sawai aja, desa yang kemarin saya dirawat. Biar perjalanan kapalnya lebih singkat. Sampai di Sawai, saya berasa artis, karena semua orang menyapa dan menanyakan kabar. Ya Gusti. Gini-gini amat.

Sampe mobil saya cerita ke Nando. Lalu dengan kalem dia bilang “Iya usi, kejadian macam itu sudah beberapa kali..” bener-bener ya si Nando. Saya langsung melotot dan bilang “Kenapa kemarin gak ceritaaaaa???” hish.

Perjalanan dari sawai ke pelabuhan memang lebih jauh sedikit, ketimbang dari saleman. Dan jalanannya banyak yang rusak. Ngantuk tapi susah tidur, karena sepanjang jalan si Nando sering banget nglakson. Maklum sih jalanannya sempit dan berliku, jadi khawatir ada mobil dari arah berlawanan. Yaudahlah saya ngobrol aja sama Nando.

DSCF5310

Di Maluku itu, adat istiadat ternyata gak begitu banyak ritualnya. Tidak  seperti di jawa, atau bali. Disana, orang menikah atau meninggal, ya tata caranya mengikuti agama masing-masing saja. Hanya ada beberapa suku yang punya ritual-ritual khusus. Aneh juga ya? Saya pikir di Indonesia ini semua wilayahnya punya ritual khusus.

Nando juga cerita, kalau di Pulau Seram itu sebetulnya banyak transmigran. Jadi, punya lahan padi. Makanya di Ambon sekarang ini memang sudah tinggal orang tua saja yang mengonsumsi sagu. Anak-anak mudanya semua makan nasi. Lho, sayang juga ya? Padahal disana juga jagungnya manis-manis banget. Tapi karbo utama tetap nasi.

Sampai di kapal, saya udah siap-siap mau naik lagi ke dek, karena masih penasaran mau liat lumba-lumba. Sayangnya, sekali lagi, dipelototin sama poe. Huahahahaha..ya berhubung saya udah diurusin sebegitunya, mau gak mau manut lah. Inget betapa beratnya dia nahan capek kemarin, jadi gak tega. So, sepanjang jalan, duduk manis didalam ruangan. Gak jadi berburu foto lumba-lumba. *helanafas*

Sampai di Tulehu sudah dijemput lagi sama Om Adin. Mamanya resna ngajak lihat belut raksasa yang biasa disebut morea. Adanya di kampung waai. Semua orang langsung ngeliat ke saya dan nanya saya kuat atau gak. plis deh. Saya langsung ngangguk lah. Tauk deh kuat atau gak, bodo amat. Seenggaknya saya liat sesuatu lagi yang baru. Jangan gini2 amat atuh lah.

DSCF5356

Dan belutnya memang besar banget. Namanya kolam waiselaka. Airnya jernih banget, dan ternyata punya lubang yang -diyakini- terhubung ke laut. Nah disitulah suka muncul si belut yang panjangnya lebih dari satu meter. Kolamnya sendiri luas dan bahkan dipergunakan juga untuk mandi dan mencuci pakaian oleh warga. Meski, yang sebelah kiri didekat tebing airnya gak boleh dipake untuk apapun karena airnya digunakan untuk minum.

Morea-morea ini Cuma bisa dipanggil sama pawangnya. Dan cara manggilnya adalah dengan mengelus-elus permukaan air dengan telur ayam. Karena si belut ini doyan makan telur. Setelah belut muncul, telur dipecahkan dan diletakkan diatas permukaan air. Langsung deh dimakan sama belut. Si Abib langsung girang dan minta turun.

DSCF5347

Iya, dia doang. Awalnya ditemani resna, ujungnya sendirian aja. Saya pingin banget ikut nyebur, tapi sekali lagi, gak boleh sama semua orang. Hmmppppff..

Setelah waktu makan, morea yang ada 4 ekor itu berenang-berenang aja di air, mengitari kaki orang-orang yang sedang mencuci. Kuat banget deh sama air deterjen. Heu. Katanya sih ada satu yang galak, dan dikandangi karena suka menggigit orang. Tapi saya juga gak liat sih. Katanya, jumlahnya juga sebetulnya ada banyak, tapi gak semua suka muncul. Mungkin mereka-mereka yang suka tampil aja ya yang nongol. Hahaha..

DSCF5326

Puas ngeliatin belut dan nemenin anak kecil pecicilan gendong belut, kami balik ke mobil. Didepan mobil ternyata ada penjual buah. Bentuknya persis dukuh, tapi bukan dukuh. Namanya buah langsat. Rasanya mirip duku, tapi lebih segar. Apa ya nyebut rasanya? Bukan asam, tapi segar. Acid, bukan sour. Ya gitulah. Menurut website agrobisnis sih langsat dan dukuh masih satu family. Buat saya yang doyan banget dukuh, langsat ini lebih enak.

Lumayanlah menghibur hati.

Setelah itu kita nongkrong deh di tukang rujak pantai natsepa. Semua tukang rujak disitu disebut mama. Ada mama merry, mama meng lainsaputty dan mama mama lainnya. Semua jual rujak, sagu manis, kelapa muda dan pisang goreng. Rujaknya beda sama di Jakarta. Karena ini rasanya jadi kaya martabak kacang coklat. Kacangnya buwanyaaak banget, dan pake kenari. Buah-buahannya sih hampir miriplah, timun, jambu, bedanya ada buah lobi-lobi. Kata si mama, disebut lobi-lobi kalau manis. Tapi kalau asam disebutnya tomi-tomi. Hahaha..

Kenyang dan senang. Makanan memang selalu sukses menghibur hati.

Acara selanjutnya: UGD. Hahaha..saya dipelototin semua orang karena udah minta kesini kesana aja, berasa sehat. Yaudahlah mampir UGD dan ditertawakan sama dokter jaga. Sialan. Kata dia “Lain kali ke Maluku bawa kenangan colo-colo sa, jang kaki bengkak, usi.” Resek banget. Hahaha..untung dokter dan perawatnya baik-baik hati sekali. Saya disuntikkin dexametason dan dibekelin juga obat minum.

Berikutnya ya balik ke hotel, bebersih, lalu cari oleh-oleh. Syarat aja sih karena sebetulnya enggak banyak pilihan oleh-oleh dari Ambon. Makanan kebanyakan sagu keras. Dan pastinya ga cocok sama orang jawa. Mereka itu punya banyak cemilan sagu keras, yang dimakannya harus sambil dicocol teh atau kopi. Karena itu adalah sumber makanan utama waktu perang. Bayangkanlah itu makanan bisa tahan berbulan-bulan kan, tanpa perlu kulkas atau penyimpanan khusus. “Itu dia makanya pattimura bisa menang..” kata Om Adin. Luar biasa.

Yang bisa dibeli buat oleh-oleh dari ambon palingan Cuma roti kenari sama bangket. Oh, sama minyak kayu putih deh palingan. Nah tapi, Abib di sekolahnya ada acara hari kartini. Dan dia udah kadung ngefans sama pattimura. So dia mau pake baju cele. Jadi kami mampir di toko pakaian. Alhamdulillah ada tu baju cele. Beli sekalian dengan ikat kepala.

Sayang pilihan kaos2nya juga kurang oke bahannya. Jadi saya gak beli apa-apa lagi. Memang dari Ambon mah ga ada oleh-oleh, kecuali gigitan ikan bisa. Eh.

Puas belanja, saya minta ngopi. Dipelototin sih, tapi saya memohon. Hahahaha..akhirnya semua ngangguk. Pasien bandel amat ini abis disuntikkin steroid malah minta kopi. Sebetulnya tu obat bikin saya jadi lapar terus gak tertahankan. Nah, sebelum ke Ambon, saya sudah sempat buka-buka Instagram nyari kedai kopi kekinian.

Karena kan rata-rata kedai kopi disana ya kopi khas, si rarobang itu. Dan kedai-kedai lawas yang sarat pesan revolusi didalamnya. Saya penasaran juga dengan keberadaan coffeeshop third wave dong. Ternyata ada lho. Namanya workshop coffee ambon. Letaknya di jalan Dr sinatala, tengah kota juga. Iya memang beans yang tersedia layaknya coffeeshop di Jakarta. Banyak juga pilihan jenis kopi, dan ada mesin espresso.

DSCF5366

Isinya kebanyakan memang anak muda kekinian. Tapi tetap sih, bau rokok. Dan tetap, ada panggungnya. Hehehe..

Kopinya, buat saya, biasa aja. Cemilannya porsi kuli hahaha..tapi ambience nya itu lho, yang gak ada di Jakarta. Tiap malam mereka punya pagelaran seni. Entah nyanyian, atau puisi. Seru banget ya? Barista nya juga melayani sambil nyanyi-nyanyi dan joged. Kocak. Jadi suasananya hangat dan ramah. Sayangnya kami udah super lelah, jadi gak terlalu melebur didalamnya.

Balik hotel, packing. Ah. Besok pulang. Selesai beberes, saya duduk manis di Kasur dan ngeliatin foto-foto. Ah. Cuma dapet sedikit dan gak bagus.

Lalu ngeliatin kaki. Grrr…yang ada dikepala saya adalah, saya harus kursus diving. Saya mau liat lebih banyak ikan. Dan mau belajar tentang venom lebih banyak lagi. Someday saya harus balik lagi ke maluku dan berpetualang ke tempat lain.

Sebab Om Adin cerita kalo kepulauan Kei itu sebetulnya lebih bagus lagi. Disana ada gosong pantai yang panjaaaaaang sekali sampai ke tengah laut. Sayangnya jarak dari Ambon masih harus naik pesawat kecil lagi selama satu jam. Dan itu sebetulnya daerah kelahiran mamanya Resna. Ok. Someday ya. Someday..

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s