Teater koma: Semar Gugat

Gallery

Punya bapak kaya bapak saya emang sedikit nyentrik. Saat anak SD lainnya harus segera tidur agar bsk enggak terlambat ke sekolah, saya seringkali malah diajaknya nongkrong di TIM.

Dari teater, acara musik, ballet performance, puisi, dan pagelaran2 seni lainnya. Saya ingat betul, beberapa kali saya diajak nonton bengkel teater Rendra, lalu diajak juga liat kyai kanjeng nya Emha ainun nadjib yang saat itu bicara soal politik, partai dll.

Yang paling sering adalah nonton teater koma. Waktu SD sih saya gak ngerti ya makna dari cerita-ceritanya. Papa harus ngejelasin beberapa kali sampe saya akhirnya paham. Hahahhaa..dan hobi nonton teater koma terus berlangsung buat daughter-father night sampe saya menikah. Seru juga kadang sih. Karena seringkali kita naik motor beduaan. Lalu saat pulang, saya deg-degan sepanjang jalan karena takut bokap ngantuk. Sementara saya kan gak bisa nyetir motor. Heu.

“Kegilaan” bapak saya ini berdampak beberapa hal sama idup saya: saya jadi biasa begadang dan kebawa terus sampe sekarang, saya yang basic nya otak kiri banget ini jadi diseret-seret buat ikutin dia yang otak kanan banget, saya jadi sering diomelin mama karena begadang, tapi yang paling berasa adalah; saya jadi suka banget nonton pagelaran seni.

Saya menikahi poe, yang gak punya ketertarikan sama teater, atau puisi. Tapi dia anaknya rela nemenin saya nonton teater yang sampe tengah malem itu. Hahaha..untung baik ya dia. Jadi kadang suka nyengir kalo ada temen yang bilang “asyik ya elo punya suami yang satu hobby..” mungkin lebih tepatnya “enak ya gue punya suami yang baik dan mau nemenin nonton teater padahal mostly sih dia ketiduran saat nonton…”

IMG-20160306-WA0004

Actually, konser-konser yang kami tonton juga biasanya kesukaan saya,bukan dia. hahahahaha…kasian juga ya dia punya istri yang pemaksaan.  oke, balik ke teater.

Dan kemarin, kami baru saja nonton semar gugat. Ok. Sebenernya lakon ini pertama kali dimainkan tahun 1995. Cerita tentang rezim Soeharto. Dan Nano Riantiarno dapet S.E.A writer award di 1998 karena cerita ini. Abis nonton, iya emang baguuuus bgt.

2016_0305_21504200

Di lakon ini, untuk pertama kalinya:
1. Saya nangis liat endingnya
2. Poe melek sepanjang pertunjukkan bahkan masih kuat nyetir pulang
3. Saya ngelawan aturan. Gak boleh foto. Tapi saya nyolong ambil 2 buah foto. Hahhahaha…si robot kan jarang-jarang kaya gini. Maaf ya..heu
4. Beli tiket dari orang yang cancel karena saking (sok) sibuknya gak sempet booking tiket. Untung mbak Shanty ngasitau ada yang cancel. Makasih loh mbak..

Jadi ceritanya tu tentang semar yang dipermalukan sama arjuna, dan kemudian murka angkara. Dia minta dijadiin ganteng dan diubah nasibnya di dunia. Ujung-ujungnya dia berperang melawan kekuasaan arjuna yang otoriter karena hasutan ratu setan. Tapi kemudian…kalah. huhuhu

Sedih banget karena Larasati menanyakan keberadaan kakak-kakak arjuna, yang harus nya bisa melakukan sesuatu tapi malah memilih untuk bertapa, mencari pencerahan dari dewa-dewa. Kalimatnya itu lho yang bikin trenyuh: “apa gunanya bertapa begitu lama. Sementara dunia membutuhkan kiprahnya…?”

Jleb.

IMG-20160306-WA0002

Saya langsung di ledek sama poe dalam perjalanan pulang: “tuh nyak, makanya jangan bertapa mulu.” Bah. Hahahahaa..

Lalu saya ngeles “yaelah, semar yang dibilang sangat kuat dan disegani sama semua orang bahkan dewa aja kalah ngelawan setan. Aku bisa apa?”

Seperti biasa poe selalu pnya jawaban ” semar kalahnya kenapa coba? Karena saat perang dia jadi orang lain. Dia bukan semar. Dia raja, tapi orang biasa. Bukan si semar yang humble dan penuh kesabaran..” bzzz…ini suami saya emang orang jawa tulen sih, dia tau banget gitu cerita-cerita wayang dari ujung ke ujung. Ini juga alasannya dia kemarin malam gak ketiduran saat nonton. Karena dia suka kisah pewayangan. Hehehe..

Dan omongannya, bener juga ya? Heu..semar berperang, lalu kalah. Dia kalah, karena dia meminta jadi orang lain. Kemudian sadar, bahwa harusnya dia gak begitu. Sementara, ada orang-orang yang harusnya bisa membantu memerbaiki keadaan, malahan bertapa.

……

Dulu waktu awal jadi wartawan, saya punya cita-cita mulia untuk ikut serta mengambil peran dalam melakukan sesuatu, demi perubahan kearah yang lebih baik. Nyatanya? Satu-satunya perubahan yang pernah saya lakukan selama jadi wartawan cuma bikin press room istana presiden bebas asap rokok. Dan entah sekarang masih bertahan atau enggak, di pemerintahan yang baru ini. Udah itu doang. Mengecewakan ya.

Akhirnya saya mulai mikir logis dan gak mau punya ekspektasi lagi. Ya jalanin aja peran saya dengan baik karena saya gak mungkin bisa melakukan apa-apa. Poe ada dalam sistem dan berusaha melakukan sesuatu dari dalam. Dia gak pernah berhenti. Sementara saya? Nyerah. Hahahaha..

Jd inget ustadz di taklim kemarin bilang bahwa kita harus mulai mengerahkan tenaga masif, lalu masuk dalam sistem. Itu kelemahan mereka yang lurus, gak mau masuk sistem karena takut dan pesimis. Ini juga yang bikin sistem sekarang isinya itu-itu aja. Mereka yang suka sama kekuasaan dan gak punya nurani. Makanya, kita harus bisa bersama-sama berjuang untuk mengubah itu. Caranya? Ya masuk ke dalam sistem. Ini juga yang Yogi, temen saya di kantor dulu katakan, saat memutuskan untuk jadi karyawan pemda DKI.

Mungkin buat masuk kedalam sistem not my thing ya. Tapi abis nonton si semar, saya jadi punya tambahan sedikit semangat. Sebab tadinya semangat saya cuma mau kabur aja dari indonesia. Pikiran si logis dong ya, gapake hati. Ok. Harus bisa. Harus bisa melakukan sesuatu!! Biar gak nyesel kaya si semar. Dan biar enggak tersesat ngikutin anak buah ratu setan…

Kata Poe: “Strategi Semar juga salah sih, harusnya dia enggak terburu-buru. Ketimbang diperangi, mestinya dia ikut saja dulu pesta. Setelah itu hancurin dari dalem..” Hahahaha…iya juga ya, gimana mau ngancurin musuh, kalo kita bahkan gak kenal siapa dia. Gak tau titik lemahnya, gak tau ritmenya. Kaya baca musashi, ya? Hehehe..

3 responses »

  1. Dalam perang kalah-menang itu hal yang lumrah, Kas. Jikalau Semar menang terus, kapan ia belajar menjadi Semar nan bijaksana? Caem gak bahasa guwah?

    Aku setuju banget sama ngerubah dari dalem sistem. Berat sih, tapi kalo bukan manusia waras yang ngerubah dari dalem, siapa lagi coba? Masa iya orang2 waras harus terus nolak terjun cuma karena mereka udah sinis dan pesimis duluan ngeliat situasi acakadut macem gini sementara yang sedeng yang megang haluan? Kapan mo benernya?? Dibutuhkan orang2 macem Poe yang bersedia pasang badan buat babak-belur demi perubahan. InsyaAllah perjuanganmu tak sia2, nak Poe. Ah Fatihah bijak sekali. Sekali aja.

    Konon… *balik gogoleran, males mikir*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s