Anak naik fase (lagi) Ibu Kebingungan (lagi) (part 2)

Gallery

Oke langsung lanjut part 2 ya..

**

Jadi, intinya adalah koneksi ya, ibu2. Bukan lagi sensori, kognitif. Tapi KONEKSI. Hhhhh…

Ancamannya: Kalau fase ini enggak berhasil, pernah dengar inferiority complex? Anxiety? Depresi? Kecanduan narkoba? Jadi, fase ini HARUS BERHASIL. Ya Allah gini2 amat dah. Teknis sih pada dasarnya masih sama. Labeli perasaanya dan perbanyak sentuhan. Kalau dia tiba-tiba nantang, atau ketakutan, atau gak pede, atau betingkah, jangan dipelototin. HAHAHAHAAH…jangan min, jangan!! *ngomongsendiri*

Senyum, peluk dia dan bilang “Iya, aku bisa liat kamu takut/sedih/marah/lagi gak mood” oh iya, HINDARI KATA “MALES” karena itu konotasinya negatif. Better ganti pake “Gak mood”. Dan poin penting lainnya: DON’T TAKE IT PERSONALLY. Anak ini bukan musuh. Dia enggak betingkah on purpose untuk nyakitin hati kita. Dia Cuma lagi kebingungan, dan banyak pikiran. So harusnya saya KASIAN, bukannya MARAH. Hhhh..

Kalau saya tetap ada buat dia, gak marahin dan malah ngertiin perasaannya, yang dia tangkap adalah:EMAK GUE KEREN BANGET. Dia gak ninggalin gue, meski gue lagi kaya gini. Saat meltdown, saat worst side gue keluar, dia malah nemenin gue. Dia malah senyum. Berarti dia sayang banget sama gue. Berarti gue akan selalu punya dia untuk melewati setiap kesusahan.

2016_0128_10164300

Ssst…tapi ini BEDA BANGET YA SAMA PERMISIF. Contohnya: si Abib suka males banget ngancingin baju. Dan kalo pagi masih ngantuk pengen buru2 sekolah, yang terjadi adalah dia mewek karena kesel susah ngancingin bajunya. Padahal sebenernya dia udah bisa. Ini kan napsuin banget ya? pagi2 men, udah denger suara mewek gak jelas. Pengennya ngandangin aja, gembok, tinggalin! Bye

Yang disebut dengan permisif adalah: “Yaudah jangan nangis, sini2 nyanyak kancingin..” udah. Sementara memberikan respon positif yang bisa membangun koneksi adalah: “Kamu masih ngantuk nyanyak ngerti. Aku tau kamu bisa kok ngancingin baju sendiri, tapi kali ini aku bantuin dulu ya..”

Percaya gak? BERHASIL LHO. Gak pernah lagi tu ada kejadian drama kancing pagi. Meski dia masih ngantuk, ya dia ngancinginn aja. Setelah ngancingin, dia bilang : “Abib bisa, nyak..” kebayang gak bahagianya saya? HAHAHAHAHA..

Sementara hasil dari pengasuhan permisif, ya pesan yang ditangkap adalah: Ya udah lah mewek aja, nanti juga dibantuin. Santai aja, gak harus usaha biar bisa. MAU NGANCINGIN BAJU ANAK SAMPE SMA??

DSC_2225

Jadi urusan kognitif dll itu mah dia udah bisa dibiarin main sendiri, udah bisa mimpin permainan dan gak perlu terlalu diatur-atur lagi, sebab dia udah punya cara dan imajinasinya sendiri. Justru sekarang ini saatnya saya harus jadi temannya. saya harus lebih santai dan sabar. SABAAAAR…!!

Gak usah pasang ekspektasi yang terlalu tinggi, sebab jika sudah tiba masa peka nya, ya dia juga pasti bisa. Dia akan lebih banyak meniru contoh yang saya berikan. Makanya, kalo saya menanggapi perilaku negatifnya dengan ngomel, ya itu yang akan dia lakukan. Sementara kalo saya bisa membangun koneksi, ia juga bakalan ngerti bahwa menanggapi perilaku jelek dari lingkungan itu harus ditanggapi dengan perilaku yang besar hati. dia masih akan terus nge-push bad side nya ke saya, dan yaudah, terima aja. Emang lagi masanya.

Saya juga diminta untuk menambah sisi humor saat berurusan dengan dia. iya ya, kalo sama teman aja, santai banget. Bisa menanggapi dengan ngakak dan becandaan. Kenapa kalo sama anak, susah banget ya? KONEKSI LEBIH PENTING DARIPADA SEMUA TEKNIK PARENTING.

2016_0127_21015400

Ketimbang bikin aturan, lebih baik mulai ajak dia buat bikin aturan bareng-bareng. Dan berlaku buat semua orang. Accept him for being himself. Anaknya udah gede, yasmina. Please deh..

Lalu, kalo dia lagi gak pede. Coba bikin Industry vs inferiority. Industry itu, coba bareng2 cari tau, apa hal yang dia paling ok. Bidang apa yang dia keliatan paling menonjol. Untuk melawan inferiority nya. Biar dia enggak merasa kerdil. JANGAN PERNAH MEMBANDINGKAN DIA DENGAN ANAK LAIN. kalo abib, industry nya: dia sayang sama anak kecil, dia sayang sama binatang, dia sangat tertarik dengan air, dia suka makan dan masak, dia senang banget cerita dan baca buku.

IMG_20160205_215112

Lalu, mulai fokuskan dia pada hal-hal yang dia paling suka dan paling oke itu. misalnya berkegiatan yang berkaitan dengan air, binatang, buku, makanan, anak-anak. plusnya, bahkan ini bisa kita jadikan arahan untuk masa depannya nanti. Misalnya jadi oceanograf, dokter hewan, Buka toko kue (ini mah emaknya yang pengen..hahaha..), kepedulian sosial pada anak2 dll.

DSC_0084

Abib ini anak yang enggak betaaaah dirumah. Dia lebih milih main keluar, main ujan, main sepeda dll. termasuk milih les2nya sendiri. Dia yang minta sekolah, dia yang minta belajar bahasa inggris, dia yang minta ngaji, dia seneng berenang, dan kemarin dia minta les masak juga beladiri. Bzz..saya sih sebenernya males banget dah nganter2nya. Tapi dia suka banget keluar dan main sama sebayanya.

DSC_0187

Menurut Mbak Devi sih ini gak masalah, selama gak ada unsur paksaan. Lagian bagus juga untuk mendalami industry nya itu. Kalo dia memang sudah benar2 menunjukkan keengganannya, ya gak usah di push. Cari tau dulu apa penyebabnya, kalo emang karena dia udah bener2 gak mau, yaudah. Saya sih seneng2 aja hahaha..lumayan jadi ada waktu santai. Kaya kemarin dia mogok sekolah 2 minggu, saya mah seneng banget. Lumayan pagi2 gak keburu2. Eh sekarang udah napsu lagi sekolah. Errr…

Oh iya, di akhir konsultasi, Mbak Devi kembali nanya: ada perubahan signifikan gak belakangan ini? saya tadinya gak ngeh. Kalo dulu kan memang banyak kejadian kematian kucing ya, dan itu ternyata bikin dia terpukul. Kalo sekarangg,,,,,

Aha! Ended belakangan ini lagi deadline, dan sering pulang larut. Jadi, pagi berangkat dia msh tidur, dan pulang malam dia sudah tidur. Ternyata dia KEHILANGAN BAPAKNYA. Yailah bib, sensi bener. Hahahaha..dan kami, yang lempeng2 ini, biasa2 aja. Gak ngerasa ngelakuin salah.

Mbak Devi pesan: Kalau memang harus pulang larut, biasakan pamit aja dulu. Telepon khusus untuk ngasitau bahwa ayahnya plg malem. Saya juga harus banyak ngejelasin bahwa kadang pekerjaan menuntut kita untuk profesional. Tugas ended sebagai pemimpin keluarga itu wajib bekerja. Tugas nyanyak yang utama itu ngurus Abib. Toh tiap weekend seluruh waktu Ended juga buat Abib. Lagian gak setiap malam juga lemburnya, kan. Ada juga kok dia plg habis isya. Soalnya repot juga sih, kalo ended balik jam 5, sampe rumah jam 8. Sama aja dengan balik jam 7. Malah ga dapet solat maghrib kan, kasian.

Salahin aja pemerintah bib. Kenapa gak bisa bikin jalanan lancar dan pemerataan penduduk…*eh hahahahaha…

Intinya mah, tiap ada perubahan, sekecil apapun, segala sesuatunya harus dikomunikasikan sampe dia ngerti. Jangan tiba2, dan jangan terburu2. Sebenernya poin baiknya sih, Abib kan jadi ngerti bahwa laki2 itu pemimpin, dia penanggung jawab anggota keluarga, dan dia wajib bekerja. Dia kan laki-laki. Gak pengen juga dong saya, punya anak yang gedenya manja dan gak bisa jadi leader buat anak istrinya nanti.

Ya gitulah. Segala sesuatu mulainya memang dari orang tua. Trauma itu gak usah dipanjang-panjangin, luka lama itu harus segera dilupain. Karena sekarang, ada manusia baru yang harus dibina. Anak yang jadi tanggung jawab orang tuanya. Sebab nanti di hari persidangan, orang tua akan ditanya, dan anak akan bersaksi. NGERI BANGET KAN??

Ini bukan Cuma upaya untuk ngurangn sampah masyarakat, mendidik anak dengan optimal bukan perkara biar dilihat sebagai orang tua terbaik di dunia, bukan juga buat menghasilkan produk unggul yang nantinya akan sukses versi dunia. tapi ini mengenai, mendidik seorang manusia yang nantinya akan dilepas di dunia nyata, yang kejam ini.

Bagaimana dia bisa bertahan, lalu maju dan tetap bertahan pada nilai2 kebaikan, tetap taat pada Tuhannya, mandiri, bertanggung jawab, dan masuk surga. Kedengaran sederhana ya? kenyataannya enggak. Lalu ngapain saya masih nginget2 hal sedih dan sibuk sama kecamuk pikiran saya sendiri, sementara tanggung jawab saya ditelantarkan?

DSC_0019

Punya anak itu hal besar. Dan gak bisa disepelekan. Bikin mumet emang, tapi kalo bisa disabar-sabarin, hasilnya kerasa banget kok. Saya juga jadi ga terlalu capek ngomel, meski sebetulnya ngomel itu capek, tapi enak kan ya ibu2? Hahahahaha…

Semoga fase ini berhasil ya bib. Aaaaamiiin..

6 responses »

  1. Rrrrrrrrrrr gw gak bisa ngadepin si nomer 2.. Tiap mewek tiap betingkah, yg mana sehari bisa lebih dr 10 kali betingkah dan mewek, jurus gw adalah melotot dan ngomel!! Hfftttt tiaaaaaaap hari gw searching gmanaaa caranya ngadepin dia.. Di praktekin cuma sanggup sehari dua hari, sisanya nyerah krn makin luarrrr biasaaaa… Lama2 kupingnya nyeriiiii.. Rasanya pengen gw kasiin orang 😝😝😝😝 emang nih, musti cari kata2 positif.. Buka kamussssss

    • masa sih bung? Haarusnya enggak deh. Kayanya teori ini berlaku untuk siapa aja deh. Empati dan refleksi. Ntar deh ya, gue lagi belajar theraplay. Kalo udah paham, gue share lagi. Siapa tau berguna. Hehehehe..

  2. Mbak, makasih banyak yaa sharingnya, khususnya yang tentang permisif itu, membuka wawasan banget. Anak naik fase konsekuensinya emang orang tuanya juga harus naik kelas ya, hehehe. Semangat Mbak!

  3. Kan baca ginian aja gue mewek. Hari ini anaknya ulang tahun tapi malah betingkah sampe gue tinggalin dia main sendirian di bawah trus gue nangis2 di kamar. Trus gue inget pernah baca judul postingan ini, gue buka dan JENG JENG main mewek 😥

    Ya ALLAH pegel hati banget ya ngadepin anak yang lagi fase beginian. Tapi kalimat ini nampar gue banget Min:

    “Ya gitulah. Segala sesuatu mulainya memang dari orang tua. Trauma itu gak usah dipanjang-panjangin, luka lama itu harus segera dilupain. Karena sekarang, ada manusia baru yang harus dibina. Anak yang jadi tanggung jawab orang tuanya. Sebab nanti di hari persidangan, orang tua akan ditanya, dan anak akan bersaksi. NGERI BANGET KAN??”

    Kelar deh Min kepala gue makin pusing hahahahaha… tapi thanks banget ya tulisan ini bikin gue mau ngedeketin anak gue lagi, tadi mah boro. Dia sentuh aja gue ngehindar melulu 😥

    • buahahahahahahhaha…yah emang gitu deh sah. rasanya kaya ditampar-tampar, dan bikin sedih kalo dikritik psikolog. Tapi bener. HHHHHH..
      mumpung masih balita ya kan, msh bisa dibenerin insya Allah. kalo udah ABG mampus aja guue.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s