Semoga Terus Sampe Tua, ya..

Gallery

Sepupu saya, Inon. Adalah orang yang tumbuh bersama saya. Hehehe..

20151222_084909

Ya gak literally tinggal satu rumah dan gede bareng sih, dia di Bandung dan saya di Jakarta. Tapi, usia kami cuma selisih satu tahun, dan buat saya, dia ini adalah saudara terdekat.

Dulu waktu kecil sampe SMA, saya sering sekali liburan sekolah ke Bandung. Intinya mah ketemu sama Inon, karena dulu juga belom ada chat apps kaya jaman sekarang kan. Jadi kalo kangen ya hrs ketemu. Dan waktu kecil, kami adalah dua anak bandel yang serng banget diomelin nenek. Sampe gede….

ya tetep anak bandel. HAHAHAHA…

20151222_084801

Kalau liburan ke Bandung, kegiatan yang kami lakukan adalah jalan-jalan lalu ngabisin duit. Kemudian kebingungan karena sekali jalan, uang jajan seminggu abis. Iya, dari dulu sampe sekarang, dia ya temen saya belanja. Sepertinya itu emang mengalir deras di darah kami deh. HAHAHAHA..

Kemudian saat saya kuliah di Bandung, ketemu dia tambah sering. Kami jadi tim, partner in crime yang akan selalu jagain satu sama lain. Dia akan ngabur ke kost an saya, kalo pulang malem main sama temen2nya. Biar gak diomelin, pasti alesannya nginep di kostan saya. (Semoga bapaknya ga baca hahahaa)

20151222_084852

Dia juga adalah orang pertama yang akan saya telepon, kalo butuh diselamatkan dari teman-teman yang gak asyik. Hehehe..

Lalu entah kenapa, sepertinya yang kami alami, senang maupun sedih terjadi bersamaan. Dia menikah Desember 2009 dan saya menikah Januari 2010. Mama saya meninggal November 2013 dan mamanya dia meninggal Desember 2013. Jadi kami seolah senasib sepenanggungan.

DSCF1721

Malam sebelum dia menikah, saya yang tidur dikamarnya dan nemenin dia berbagi galau. Begitu juga malam sebelum saya menikah, dia tuh yang nginep dikamar saya lalu nemenin saya ngakak-ngakak sampe pagi. Ajaib.

dan saat kami bersedih karena kehilangan mama masing-masing, ya dia yang paling ngerti apa yang saya rasain. Saya dan Inon sama-sama susah tidur cepat, dan kalo ketemu pasti  bisa ngobrol sampe subuh beduaan. Dari kecil, sampe sekarang. Hahahhaa..ada aja bahan yang dibahas.

DSC_1906

Banyak kesamaan saya dan dia, kecuali di bagian kefemininan. Karena dia gape banget sama barang-barang perempuan, dari dulu hobinya bebersih badan, addicted sama lotion, dan sekarang jadi make up artist. Sementara saya, ya…gini ajalah. Jadi dulu kalo dia nginep di kostan saya, dia selalu bawa alat mandi dan segala lotion lengkap. karena di kost an saya cuma ada biore for men. Seadanya ya sis..

Lucunya, sekarang ini, suami saya dan suami Inon jadi akrab banget. Sahabatan, sampe kalo ngobrol berdua rasanya lebih intim daripada ngobrol sama kami masing-masing, dirumah. Daaan Abib juga bersahabat akrab sama kedua anaknya Fiya, dan Ale.

IMG_9046

Belakangan, kami juga jadi sering pergi bareng. Trip ke Singapore, ke Bali, nginep di Bandung, dan dia juga nginep di Jakarta.

IMG_0636

DSC_2520

Saya kenal teman-teman Inon, dan teman-teman saya juga kenal Inon. Rasanya menyenangkan sekali punya saudara sepupu, yang juga sahabat berbagi segala rasa, gak pake gengsi, gak pake ribet. Kita bisa cerita apa aja, bahkan yang paling privat, dan selalu saling memercayai.

DSCF1848

Di mata saya, dia adalah salah satu perempuan hebat yang selalu saya jadiin bahan perbandingan buat diri sendiri. Karena dia punya banyak skill, pinter ngatur uang (meski doyan belanja), dan mandiri banget. Karena dia kuat, jadi saya belajar untuk kuat. Dari persahabatan kami juga saya merasa bahwa gimanapun saya orangnya, Saya tau bahwa saya akan selalu punya seseorang untuk mendukung saya. Dan bahkan menyemangati, hingga bisa maju dan push to the limit. Always good to know, we’re capable of so much more than we even understand, kan?

Buat saya, sisterhood means having a friend who will be there for life, and who was there in its beginning.  We share childhood memories that nobody else can connect to in quite that special way. She may drive me crazy, or yaaahh…she may inspire me. This is the person who has known me my entire life, who should love me and stand by me no matter what, and yet it’s her who knows exactly where to drive the knife to hurt me the most.

Iya tulisan ini dibuat karena saya lagi kangen aja sama Inon. Rasanya udah gateeeel banget mulut pengen cerita macem2. KANGEN!!

dan iya, baru sadar kalo kami jarang foto berdua. Ada sih, dulu, jaman foto box. Mungkin bsk2 harus diseringin wefie nya sis. Hahahhaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s