Road Trip Asia bagian 1

Gallery

Tahun lalu, saya dan poe ‘merayakan’ anniversary dengan berolahraga. Nembak, dan billiar, ditutup dengan makan malam ‘sok’ romantis. hahaha..

Nah, tahun ini, tadinyaa saya udah bikin itinerary serupa. Tapi saya mau ngajak dia main panahan, scuba diving, wakeboarding, paralayang. Pilih dua kegiatan. Dan seperti biasa juga saya udah minta citra untuk ngosongin jadwalnya di tanggal 2 januari.

Nah, tadinya Poe udah mau panahan dan wakeboarding. Lalu tiba-tiba, 3 hari sebelum tanggal 2 januari, dia nyeletuk; “Kita ke malacca yuk!! Kata temen aku bisa naik bis dari singapore”

Hett..gila kali.

Tapi kemudian, di 31 Desember, dia minta saya gugling selengkap2nya soal liburan ke malacca via singapore dan via malaysia. Dia bilang, tanggal 1 gue pilih dan lo pesen tiket.

NAH INI YANG SAYA BILANG; KAMI BERDUA BEDA BANGET. Saya, gak akan mungkin bikin acara sedadakan itu, apalagi pergi jauh. Well ya singapore ga sejauh ambon sih. Tapi tetep kan, gak sedeket bandung?

Ya akhirnya saat petasan meledak2, saya mah gugling. Dan menemukan banyak hal. Ya, bahwa perjalanan bus dari malaysia ke malacca hanya 2 jam, dan singapore ke malacca bisa 4 jam lebih. Kemudian saya nemu juga source utk beli tiket bis online, dan hotel yang tersedia baik di Malaysia maupun singapore. Tiket juga masih ada, tapi harganya gila. Bzz..ya iyalah.

Nah, tanggal 1 pagi, poe baca semua hasil gugling saya. kemudian dengan santai juga bilang; “Nah kita kan masih punya voucher2 diskon tuh, pake aja. Gini aja deh, kita berangkat dari soetta-KL. Lalu naik bis ke malacca. Main seharian di malacca sampe sore, kemudian naik bis lagi ke singapore. Nginep di singapore. Baliknya tanggal 3 sore deh. Pesen tiketnya deh!”

*nelenludah*

Pertanyaan pertama yang keluar dr mulut saya adalah: ABIB??

Akhirnya saya dan poe ngobrol sama abib, nanya. Dia mau ikut atau gak? Kita mau jalan2 naik pesawat lalu naik bis.

Jawaban abib? ENGGAK AH. Bawain oleh2 mainan aja. Heee????

Iya dia kayanya udah bs ngebayangin perjalanannya gak seru. Mungkin krn dia gak denger kata mainan, playground, atau apalah. Saya tanya citra, dia oke aja jaga abib 2 hari. Deg2an gak ketulungan. Tapi memang sih beberapa hari sebelumnya, Abib baru saja nginep buat pertama kalinya di rumah tante saya, barengan sepupu2 saya yang masih kecil.

Iya, dia sleepover dirumah orang lain, tanpa saya dan poe. Hasilnya? Baik2 aja. Dia gak rewel, gak minta pulang. Cuma nanyain saya kemana, sekali aja, malem2. Lalu tante dan oom saya mengalihkan pembicaraan, kemudian udah deh. Dia lupa. Heu, iya sih, dia emang anaknya gitu. Gampang banget move on, gak kaya emaknya. Padahal ya, itu semaleman saya melek gabisa tidur. Dia nya mah santai aja. Hahahaha..bzz

So ya udah, kami dapet tiket jam 4.40 pagi buat berangkat ke KL, hari Sabtu, 2 Januari 2016. Dan malam itu saya enggak tidur, karena takut gak bisa bangun jam 3. Ya mengingat biasanya emang baru tidur jam 3 pagi ya. itu hasilnya, nulis blog soal anniversary. Hahaha..

Packing mah seadanya aja, masing2 bawa 1 ransel. Travelling gak bawa anak kecil, ya gak bawa apa2 lah. Ga perlu mikirin back up cemilan takut dia kelaparan, bawa buku2 atau mainan takut dia bosan dijalan, gak perlu mikir bawa baju ganti yg banyak takut dia kegerahan, dan sebagainya. Yg udah jadi orgtua pasti paham ya kan.

**

2 januari 2016

Sampe bandara jam 4 pagi. Lalu check in di counter garuda. Ternyata gak ngeh bahwa di tiket itu tulisannya, tiket garuda, tapi penerbangannya pake malaysia airlines. Bzz..bodoh deh. Baru sekali itu pengalaman kami, beli tiket apa, terbangnya pake pesawat apa. Tapi kata petugasnya emang gitu kadang2. Maskapai saling kerjasama.

Akhirnya tergopoh2 lah kami ke counter MA. Untung gak pake lama. pas banget deh masuk boarding, pesawat dibuka. Luar biasa. Dan sejak duduk, yang saya lakukan langsung…TIDUR. ya menurut ngana? Kan belom tidur semalaman. Di taksi juga gak bisa tidur karena ngebut.

Untung di taksi udah makan jeruk 4 biji. Jadi kenyang dan gak perlu bangun buat sarapan di pesawat. Bablas aja tidur terus sampe di KLIA. Alhamdulillah perjalanan lancar dan nyaman. Hhh…tapi iya sih ya, kalo perginya gak sama anak, di pesawat ya tidur aja, ga khawatir. Coba kalo sama abib, pasti deg2an.

Sampe di KL, kami langsung nyebrang ke KLIA2 dan ke stasiun bis di bandara. Sebetulnya, kami sudah beli tiket jam 9 pagi untuk naik bis ke malacca center dari terminal bersepadu selatan. Yang, katanya, berjarak sekitar 6 menit dari KLIA2, dengan bis. Tapi, si poe malas, dan kebetulan ada tiket bis starmart express seharga 22 ringgit per orang. Bis ini sebetulnya tujuan singapore, tapi berhenti di Malacca central. So yaudah. Naik deh

DSCF2264

DSCF2265

Di badan bis, tulisannya: EXECUTIVE BUS. MASSAGE Coach. Saya nyengir2 gak percaya. Ya kali, bisnya pake kursi pijet. Ternyata..BENERAN DONG!! Kursinya asli kursi pijet. Alhamdulillah ya Allah. Enak banget. Tidur lagi kita. Padahal td udh sempet beli sandwich di KLIA. Tapi asli gak kemakan, karena saya tidur sepanjang jalan menuju Malacca.

DSCF2268

DSCF2271

DSCF2577

Sempat kebangun sebentar, tapi ya perjalanannya juga gak seru, karena kita lewat tol. Iya, tolnya panjaaaaaang banget. Diluar tol, pemandangannya kebun sawit, dan yaudah gitu aja. So tidur lagi. saat sampe di Malacca Central jam 11 siang, kata Poe, tadi lumayan banyak jg ngeliat rumah2 penduduk.

DSCF2277

Terminal bus malacca sentral ya seperti terminal bis di Indo sih. Banyak tukang dagang, banyak tempat makan dan kamar mandinya super bau. Saya mau pipis sampe gak jadi. Ga tahan baunya. Dari malacca sentral ke tengah kota Malacca makan perjalanan sekitar 10 menit. tadinya kita mau naik bis, tapi keburu males nunggunya. So naik taksi, 25 ringgit.

**

Di Malacca, kami keliling kota naik becak yang heboh. Asli heboh. Kami naik yang versi hello kitty, dengan iringan lagu dangdut indo. Tapi nih ya, ngeselinnya, tiap becak beda2 lagu dan kelihatannya tergantung penumpangnya. Sebab, ada becak dengan penumpang emak2 berjilbab lagu yang di stel adalah lagu religius. Kemudian ada bule2, yang distel ya lagu berbahasa inggris. TRUS KENAPA BAGIAN GUE YANG DISTEL LAGU DANGDUT YA??? zzzzz..

IMG-20160102-WA0000

Kami keliling benteng2, museum2, kemudian naik menara taming sari, dan river cruise tentunya. Gak usah pake penjelasan soal sejarah malacca deh ye. Gugling aja, banyak kok infonya. Yang jelas semuanya cakep aja buat difoto. Dan seru banget. Ya tentunya seru, kalo gak bawa anak kecil. Karena si Abib pasti bosen kalo ikutan.

DSCF2321

DSCF2359

DSCF2348

semangat banget dah gayanya. hahaha..

DSCF2377 - Copy

 

Naik menara taming sari itu tarifnya 20 ringgit per orang. Lumayan juga sih tinggi, jadi bisa liat kota Malacca, dan pelabuhannya yang bersejarah itu dari atas. Kalo ngebayangin inget baca sejarahnya jadi merinding. Ini dulu adalah kota yang dipimpin sama orang dari Indonesia, kemudian jadi tempat persinggahan sampe akhirnya dijajah dan berubah total. Ya itu juga kalo cerita sejarahnya gak bohong. Hahahaha..

DSCF2439

IMG-20160103-WA0024

Info pentingnya yang mau saya sampaikan adalah: KAGA ADA LOCKER BUAT NITIP TAS dimana2. Hahaha..jadi saya dan poe mikirnya kan malacca sering disambangi backpacker ya, pasti ada deh locker kaya di singapore atau australi. Ternyata gak. Heu. Jadi harus gotong2 tas kemana2. Bukan apa2 sih, kaki mah kuat aja jalan. Punggung aja udah renta. Sekali lagi, ini bukan tujuan wisata balita. Ya kecuali kalo emang niat nginep di Malacca nya.

DSCF2304

Jadi si kota Malacca ini emang kecil. Bisa ngider pake becak seharga 25 ringgit, selama sekitar 20 menit aja. Itu yang banyak benteng2 dan peninggalan sejarahnya. Sementara di sisi lain kota, deket rumah sakit mahkota yang terkenal banyak disambangi orang Indo untuk general check up itu ya sama aja dengan di jkt. Banyak mall nya. Jadi semacam berkeliling di kota tua, Jakarta lah rasanya.

DSCF2370 - Copy

Cuma disana emang bersih dan teratur. Dan untungnya hari itu juga cuaca bersahabat banget. Adeeemmm..

DSCF2384 - Copy

Kata bapak tukang becaknya, Malacca emang kota wisata aja, so para pekerja gak tinggal di Malacca. Mereka tinggal di daerah lain, yang jaraknya sekitar 20 km dari situ. Naik motor, lewat tol. Ya disana emang boleh sih motor naik tol. Kalo disini dibolehin, saya mah nyerah aja deh. Gak ada motor aja tol udah bikin pegel, apalagi ada motornya.

Takut kepanjangan, cerita lanjut di bagian kedua yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s