6 Tahun…

Gallery

Sejak menikah enam tahun lalu, kami sering sekali dibilang: gak seperti pasangan. Hehe..iya, jadi, banyak sekali orang yang melihat hubungan kami bentuknya lebih mirip persahabatan, atau bahkan kakak adik. Bahkan gak jarang juga hubungan kami dibanding-bandingkan dengan hubungan pernikahan pasangan lain.

Iya, dibandingkan dengan temen-temen lain, bahkan dibandingkan dengan romantisme adik saya dan istrinya, yang (katanya) keliatan banget deh suami-istrinya. Hahaha..

DSCF1580

(ini adalah nasip supir AKAP, dan saat yang nyupir lagi serius, dua orang ini malah foto2..bzz..)

Kadang saya bingung, standar baku nya apa sih, orang terlihat suami istri dan bukan?

Tapi ya gitu lah. Akhirnya saya mikir, mungkin karena saya dan poe lebih sering “gue” “elo”-an ya? atau karena kami emang bisa ngakak dan cela2an kaya sama teman? Dan ya, bisa jadi sih. Lagian saya sama poe kan temen dari lama. dari jaman SMA saat kita ketemu emang buat ngakak bareng. So, ya wajar aja kalo kami akrab banget.

Memang sih, kami berdua sama2 gak romantis (versi film2 holywood), dan menjalani setiap hari dengan perhitungan dan logika, gak terlalu banyak pake perasaan. Haha..jadi inget, dulu waktu masih pacaran beberapa bulan (lupa juga detilnya, pacarannya dari kapan aja gak pernah inget..hahaha), kami ngobrol serius dengan tema: PUTUS ATAU TERUS.

Jadi saya dan dia menganggap waktu pacarannya sudah cukup lama, dan sudah sampe ke limit. Kalo diterusin pacaran, kami yakin pasti kami akan bosen, dan nantinya mulai bertingkah. Jadi, harus jelas, kita mau kawin apa kagak. Kalo emang belom mau dua2nya, yaudah mendingan putus aja pas lagi akur. Ketimbang nanti malah aneh2, trus putusnya gak asik.

Pacaran kelamaan itu gak masuk akal, buat kami. Ya gak seru aja. Bertahun2, Cuma makan nonton jalan2 dll dll. Basi kan? Kalo nikah kan seru, konfliknya berubah terus, bisa punya anak, bisa punya rumah bareng, dan banyak hal yang bisa dialami such as harus mikirin bayar listrik, internet dll bareng, bisa mikirin rencana kedepan mau gimana, dll.

Akhirnya nikah. Dan ya bener, seru!! Hehe..

DSC_1054

Sekarang nikah udah 6 tahun, lalu masih aja dibilang kaya temenan. Saya akhirnya mikir, ini salah atau gak ya? maksudnya, komen orang2 itu menganggap; ada yang salah dengan hubungan kami atau gak sih sebetulnya? Dan pekan lalu saya menemukan jawabannya. Enggak ada yang salah dengan hubungan kami. Gak ada sama sekali.

**

Jadi, pekan lalu itu kami lagi macet2an sambil ngobrol. Tiba2 mulailah ngebahas rencana ini itu untuk investasi dan tabungan. Kemudian poe bilang sesuatu yang bikin saya ngerasa mellow mendadak; “Ya aku mah santai aja sih sekarang, kamu udah bisa berdiri diatas kaki kamu. Kalo aku gak ada pun, kamu tetap akan bisa hidup sama Abib.”

Heu. Kalimat yang sama dengan yang selalu dibilang mama dulu, pas saya protes, kenapa dirumah gak ada pembantu? Kenapa saya harus bertanggung jawab terhadap Adek saya? kenapa saya gak seperti anak-anak lain, yang dirumahnya selalu ada orang dan gak harus ngurusin rumah? Kenapa mama memutuskan untuk membekali anak-anaknya dengan kunci rumah masing-masing sejak usia kami 12 tahun, dan membagi tugas rumah tangga ber empat?

Kenapa saya gak bisa dapetin barang yang saya mau dengan mudah? Kenapa saya harus bisa cari uang sendiri? Kenapa saya harus jalan kemana-mana sendirian, dan gak ada yang nganterin? Dan sebagainya. Protes ala ABG lah.

Jawaban dia ya gitu. “Kalo mama mati besok, kamu akan jadi sampah masyarakat. Manja dan gak berguna. Mama maunya ninggalin anak yang bermanfaat buat dirinya sendiri dan orang banyak. Mama maunya kamu bisa berdiri diatas kaki kamu sendiri, dan Cuma bergantung sama Allah.”

Pedih. Dan lebih pedihnya adalah omongan itu sekarang terulang lagi, dari mulut suami. Heu.

Iya, jadi maksud omongan poe itu adalah: berbagai resiko yang mungkin terjadi kedepannya, karena dia memang banyak travelling saat bekerja. Dan enggak ada dia, tidak selalu berarti mati. Bisa juga misalnya tiba2 dia sakit dan lumpuh, atau tiba2 naik pesawat yang jatuh di belahan dunia mana gitu, kemudian dia harus terdampar sekian lama. “Kalo kamu gak bisa apa-apa, aku pasti akan sibuk mikirin kamu, dan gak bisa menyelamatkan diri. Karena kamu sudah bisa mandiri, aku akan fokus pada diri aku, dan bisa pulang lagi..”

So, ternyata, dia selama ini galak banget dan banyak ngajarin saya (dengan cara yang keras dan menyebalkan), ya untuk itu. supaya saya selalu siap, gak manja, dan gak bergantung sama siapapun kecuali sama Allah.

Dia memersiapkan segalanya buat kami. Bukan dengan memanjakan, dan memberikan segala kemudahan, tapi dengan menjadi pemimpin. Heuuu..

Saya harus bisa nyetir jarak jauh dari mana-mana, jam berapa aja, saya harus bisa keluar dari kotak nyaman yang selama ini memerangkap saya yang gak suka perubahan dan kebisingan. Saya harus bisa berubah, jadi lebih baik lagi. lebih fleksibel, lebih luwes, lebih bijak, lebih ramah, lebih perhatian. Bisa menghitung uang masuk dan keluar, bisa memertimbangkan suatu kejadian dari banyak aspek, termasuk perasaan (yang selama ini gak pernah masuk perhitungan saya). Dan sebagainya.

Dan ya, inilah yang saya butuh. Bukan romantis2 sampe semua orang bisa melihat cinta yang terbuyar-buyar dari kami saat bersama. Bukan.

Saya butuh bersama orang yang memegang kuat komitmennya untuk mengambil tanggung jawab kehidupan saya, dari kedua orangtua saya. saya butuh orang yang bisa bersahabat dengan saya, sekaligus jadi pemimpin yang saya patuhi karena sayang. Bukan karena takut atau males ribut.

Huhuhu..

Ini ya, ini, yang bikin mama saya menatap galak ke dalam kedua mata saya waktu saya memperkenalkan poe. Kemudian bilang: “Ini orang yang akan nikah sama kamu! Jangan macem-macem lagi..!!”

Padahal waktu itu saya baru banget pacaran sama poe, belom juga ngomongin nikah. HAHAHAHA..

20150505_123048

Mata tua emang gak pernah salah. Saya percaya.

Mama saya adalah orang yang selalu ngajarin agar saya gak serius2 pacaran, dan banyakin referensi, biar gak kena tipu. Mama saya adalah orang yang selalu suka sama semua teman yang saya kenalin, tapi kalo dibilang pacaran, komennya selalu “Yaelah, gausah diseriusin..”

Tapi saat melihat poe, dia gak pake begitu. langsung galak. Hehehe..

Dan lucu juga, mama itu adalah perempuan sensitif yang mudah terharu. Dia nangis pas saya wisuda, karena dia bangga sekaligus khawatir. Apakah saya akan cepat-ccepat bekerja, dan pergi jauh lagi? bagaimana masa depan saya? dll..

Lalu saat saya nikah, dia gak nangis sama sekali. Saya nanya, dan dia bilang “Kamu nikahnya sama Poe, mama gak punya kekhawatiran apapun sama dia..”

**

Kemudian kemarin saya sempat lagi iseng2 baca-baca artikel, dan nemu artikel ini dari huffingtonpost. Saya jadi nyengir, bacanya.

Kalimat: “Love, particularly the long-lasting kind, has been called one of the “most studied and least understood areas in psychology” ini lucu. Susah dimengerti. Tapi kemudian ada kalimat;  “In long-term partnerships that do succeed, romantic love tends to fade into companionship and a love more akin to friendship than to that of a couple in love.”

So, ya udah. Saya jadi makin yakin bahwa gak ada yang salah dengan hubungan kami. Kami adalah dua orang yang saling menyayangi dan sekaligus bersahabat. Saya adalah manusia paling beruntung di dunia karena dikasih suami kaya poe. Orang yang menyayangi saya sebenar2nya. Orang yang menjaga saya, mendidik saya, dan membuat saya tambah kuat juga berani menghadapi tantangan apapun.

Dia ini seperti perpanjangan tangan mama, yang selalu memersiapkan saya untuk seburuk apapun ujian yang akan diberikan Allah. Gokil. Iya, kami pasangan, kami suami dan istri, jadi kami adalah tim. Yang bekerja sama dan menjalankan tugas masing-masing, untuk saling menjaga dan menguatkan. Sungguh, saya bersyukur sekali. Dan saya jadi tau, ini toh yang namanya cinta? Berkomitmen dengan sepenuh jiwa dan raga.

Terimakasih ya, ded. Happy 6th anniversary. Semoga kamu gak mati duluan, kita mati bareng2 ajalah. Ditinggal mati, sesiap apapun mental, tetap aja sedih. Apalagi ditinggal mati kamu. Huhuhu..

DSC01980

(Oke, maap2 nih, sejak punya anak, ternyata hampir gak ada lah foto berdua. banyak alasan: biasanya saya yg megang kamera, jadi selalu keasyikan, ribet ini itu sampe gak sempet foto. tapi itu semua hanya pembenaran, yang terjadi sesungguhnya adalah: ya gak kepikiran lagi aja foto berdua. hahahaha…jadi pake stok lama aja ya, jaman dulu saat berat badan belum menyentuh 50-an *sigh*)

12 responses »

  1. Bagus banget tulisannya mbak 🙂 dan bener…. Sesiap apapun ditinggal mati, tetep lah kehilangan garwo akan terasa sedih sekali 🙂 (garwo = sigaraning nyowo alias belahan jiwa)

  2. Bener banget.. sesiap apapun kita ditinggal, kalo ditinggal mati tetep aja sebagian dari diri kita ilang.

    Beberapa tahun yg lalu ketika ayahku meninggal, saya ampe blank seharian. Yg sadar ya suami. Saya gak bisa mbayangin kalo yg tiada adalah pasangan. Dan suami saya seperti suaminya mbak, galak! Galak banget, karena dia mempersiapkan saya yg “manja” menurutnya supaya bisa tangguh kalau gk ada dia. Perpanjangan tangan almarhum ayah saya yg galak perkara kemandirian. But that for own sake, ya.

    Happy 6th anniversary, mbak dan mas poe!

    • hahahaha,,,*toss dulu deh. Iya, karena cara nunjukkin sayang gak harus sama ya, kita aja yang harus bisa ngerti…makasih banyak ya mbak. Semoga kita semua selalu bisa saling menguatkan hati 🙂

  3. ah mince.. lo bikin gw melow aje di kantor.. selamat enam tahun yasmina-poento.. semoga menjadi tim yang saling mengisi satu sama lain sampai kapan pun..

  4. Mba, makasih banyak yah postingannya. Saya tertohok. Selama ini kalau disuruh suami latihan nyetir mobil, saya selalu nolak dengan alasan “Kan ada Ayah (suami) yang nyupirin” Abis baca postingan ini jadi langsung melihat dari sudut pandang lain, dan mutusin buat resolusi 2016 mesti bisa nyetir mobil+punya SIM A. Btw, happy anniversary yah mba 😀

  5. Tamparan keras mbak….

    Saya juga sering merenung kalo malem dan sedih. Sering berpikir saya belum pantas atau siap jadi suami. Karena setelah 1 tahun 2 bulan pernikahan masih belum bisa menjadi pendidik dan pembimbing istri yang baik. Padahal itu kewajiban.

    Masih sangat membenci konflik dan perdebatan itu salah satu kelemahan terbesar saya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s