Silakan Buang Sampah

Gallery

Ada tulisan “silakan buang sampah” di jidat saya.

iya kayanya gitu. makanya saya sering banget harus siap kuping denger cerita orang. Kadang pagi baru bangun tidur, kadang tengah malem pas udah mau tidur, kadang random siang bolong saat lagi duduk2 santai depan laptop.

Saya gak ngeluh, karena saya gak keberatan. Saya selalu suka dengerin cerita orang. Apalagi orang yang pinter cerita.

Tapi kadang, kalo yang disampaikan cerita sedih. Diceritakan bersama air mata dan isak tangis, saya suka kebawa. Saya suka kepikiran sampe seharian, bahkan bisa sampe besok2nya. Saya pengen bisa bantu melakukan sesuatu, biar isak tangis itu hilang. Biar air mata itu berganti tawa. Biar kesedihan itu berubah jadi ceria.

5-tear-jerker-moments-from-inside-out-so-much-sadness-468663.gif

Apa deh, sini saya bantuin. Saya mau kok.

Apa aja, asal besok2 gak ada lagi kisah sedihnya.

Karena, tau gak? Setiap kali air mata menyambut pagi saya, atau mengantar tidur saya, maka kesedihan yang kamu rasakan itu menyelinap masuk kedalam pikiran saya yang sudah penuh sesak dengan banyak hal. dan yang kaya begini pada akhirnya bikin saya gundah. Karena bingung.

iya, sebab,

Saya kurang pintar memaknai kesedihan. Buat saya, hal yang paling menyedihkan adalah mengalami masalah YANG TIDAK ADA SOLUSINYA. misalnya; rasa kangen saya sama mama setiap hari. Ini adalah kesedihan terberat yang pernah saya rasakan seumur hidup. Ya karena dicari kaya gimana juga, gak ada solusinya.

Selain kematian, harusnya setiap masalah ada solusinya kan?

Jadi, ayolah, jangan sedih. Kita cari solusi sama2 ya. Saya bantuin mikir, saya temenin kemana aja yang kamu mau, saya temenin kamu ngoceh sampe subuh juga boleh. Tapi jangan sedih. Saya jarang sedih, jadi gak tahan kalo dicurhatin tentang hal sedih. Saya gak bisa lihat orang nangis didepan saya. Pilihannya cuma ada dua: Bantuin cari solusi atau nampol (kalo orangnya nyebelin dan ceritanya ga mutu diulang2 doang tapi gak ada ujungnya)

Maka, tolong, cari saya kalo mau ditemenin, kalo mau dibantuin mikir. Tapi janji, abis itu airmatanya berhenti. Yah..

Bener deh, saya Gak tahan liat air mata, apalagi air mata yang gak ada ujungnya, air mata yang tidak mau berhenti dan tidak punya solusi.

Saya suka jadi kangen mama. Iya, karena itu yang terakhir saya lihat dari mata sayunya subuh itu. Aliran air mata di pipi, dan saya cuma bisa menatapnya sendu, tanpa bisa berbuat apa-apa. Saya gak bisa bantu dia menghilangkan sakitnya, saya bahkan gak tau, apa makna airmata itu, karena dia sudah tak lagi bisa bicara.

Saya ngerasa gak berguna. Dan saya gak suka ada di posisi itu.

Lain kali kalo mau curhat, tolong bikin saya berguna ya. Cuma jadi supir dan tempat buat kamu buang sampah yang ganjel pikiran juga gak apa. Asal saya bisa melakukan sesuatu buat bikin kamu bisa menghapus air mata….

(Iya, ini Yasmina lagi mumet. Iya, abis denger cerita sedih. Iya, gak tahan karena belum tau bisa bantu apa. Iya, tong sampah juga butuh buang sampah..)

(#np PHOTOGRAPH-ED SHEERAN)

(Iya, kangen buang sampah ke mama…)

 

3 responses »

  1. Kayaknya kamu kudu mulai narik tarif per jam macem psikolokh gitu Kas kalo ada yang mo murni curhat. Kudu dikapitalisasiin dong daripada kebawa banjir aer mata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s