(review)Abib’s birthday trip: Batu, Malang, Day 3

Gallery

Haiii…jumpa lagi dengan kisah di Malang. Ini bagian terakhir.

Oke, jadi itinerary hari ini adalah:

Minggu, 8 November 2015

KITA FLIGHT NYA JAM 14.30 dari Bandara Malang

08.00 BREAKFAST

09.30 check out

Perjalanan ke kota malang, sekitar 16 km, 35 menit.

10.30 beli oleh2

11.00 makan siang di resto inggil

12.00 mampir toko oen, mampir coffee shop enak, take away

13.00 HARUS UDAH SAMPE BANDARA

14.30 pulang

Kenyataannya:

Kami bangun pagi, lalu Abib udah enggak tahan liat kolam renang. Hahahhaa.. dia belom tau aja kalo tu kolam airnya dingin banget. Cuma yaudahlah, kita tetap nyemplung. Itung2 olahraga. (macam gak cukup olahraga jalan kaki di hari kedua)

IMG_9840

Kolamnya memang asyik sih, Cuma DINGINNYA BANGET. Ahhh..kenapa sih gak kaya di mercure Bandung tu yang kolam renangnya air anget. Kan enak. Hahaha…

IMG_9844

Kami kuat berenang Cuma setengah jam. Sebetulnya disebelah kolam renang ada whirl poolnya, tapi pas saya liat, isinya bapak2 semua. Idih eke males. Hahahaha..

Yaudahlah abis berenang, langsung siap2 dan sarapan. Malemnya saya udah kabarin driver untuk dtg jam 09.30 pagi, karena mau ke Malang dulu. Ternyata, karena drivernya ganti lagi, maka dia dateng terlambat. Jam segitu msh dijalan. Bzz..ngeselin.

Mana pagi itu, resto nya rameeeeeee banget. Jadi ni hotel lagi ada banyak grup dari kantor yang menginap. So, penuh sepenuh2nya. Makanan gak habis sih, Cuma berisik aja jadi gak nyaman.

IMG_9850

Aaanyway, jam 10.00 si driver dtg dan kami check out.

Trus si driver ini bilang kalo beli oleh2 di Lancar Jaya. Saya sih sebenernya Cuma mau beli oleh-oleh basa basi aja, ya namanya abis pergi ya kan. Sekadar makasih sama tetangga karena udah turut bantu jaga rumah dan jaga si nia. Lalu buat bokap dan mertua. Udah gitu aja.

So, ya di lancar jaya beli jus apel, kripik2 doang. Saya pingin beli pia cap mangkok, yang rasanya paling enak sedunia. Iya, jadi Poe pernah bawain ni pia waktu balik dari Surabaya. Rasanya enak banget. Lebih enak daripada pia legong Bali yang belinya sampe antre2 gak keruan.

Tapi drivernya gak tau. Bzz. Jadi ya kami nyari di maps. Untung gak jauh dari situ. Kemasan si pia cap mangkok ini ada yang super besar, besar, dan kecil2. Yang di box itu aneka rasa. menurut saya sih semua enak, yang coklat paling enak. Hahaha..

pia mangkok

Selesailah urusan oleh-oleh, tapi udah jam 12. Ya gitu deh ngaret kan. So, yaudah kami memutuskan untuk makan siang di toko oen aja. Lagian, ada coffeeshop enak dekat situ, pengen take away kopi.

Hehehe…wajib buat saya adalah nyobain toko kue dan beli kopi yang paling direkomendasiin orang-orang, dari sebuah tempat. kalo memang penghasil kopi, tentunya saya akan bawa pulang biji atau bubuk kopinya buat dinikmati dirumah. Begitu juga dengan patisserie.

Dan di Malang ini, saya kecewa. Huhuhu..

Toko oen yang terkenal karena oldiest dan klasik ini, ternyata gak istimewa. Saya makan lidah tumis berdua abib, poe makan steak. Dan rasanya biasa aja. Bisa dimakan, tapi biasa aja. Saya beli roti coklat, kacang, coklat keju, dan rasanya biasa aja. Emang sih berasa rotinya homemade, dan resep jaman dulu yang empuk tapi masih bertekstur. Tapi coklatnya Cuma diujung roti. Hahaha..

Masih enakan roti Bistro di pasar baru jakarta, atau roti sidodadi di Bandung deh, kalo mau klasik2an. Cookiesnya juga biasa aja. Eskrimnya juga biasa aja. Yang enak itu pastel dan risolnya. Nah ini baru enak banget, apalagi dimakan anget2.

Nah setelah dari Oen, saya mau ke nomaden coffee. Letaknya gak jauh, bisa jalan kaki dari Oen. Tapi ternyata TUTUP. Huhuhuhu…bukanya baru jam 4 sore. Padahal sebetulnya cukup banyak juga coffeeshop di Malang, tapi letaknya ga ada yang searah kami ke Bandara. Lalu, saya penasaran sama Nomaden ini, karena  dia punya konsep jualan kopi keliling. Kaya tukang eskrim. Ih kayanya keren.

nomaden 2

nomaden

(foto2nya ngambil dari sini)

So, liburan kali ini betul-betul tanpa kue enak, tanpa kopi dan tanpa pantai.

Yaudahlah ya, kan temanya mau nyenengin Abib. Dia seneng kok. Hehehe..

Dannn jam 13.30 kami udah sampe di Bandara.

Secara keseluruhan, trip kali ini menyenangkan sekaligus melelahkan. Hahaha..tapi cukup puas kok, buat weekend getaway aja.

Yang cukup menyebalkan dari whole trip ini cuma driver. Jadi, saya dapet rekomendasi bahwa Pak Imron ini oke. Makanya saya kontak dia, sejak sepekan sebelum berangkat ke Malang. Memang sih, kontak2an kami aja gak asik. Karena dia sibuk banget, dan itinerary yang saya kasih juga jadinya gak nyambung mulu sama dia.

Ribetlah.

Tapi yaudahkan daripada enggak ada. Dan saya pikir, ya mungkin emang dia lagi sibuk aja. Nah, h-1 berangkat ke Malang, dia bilang bahwa dia sendiri yang akan nemenin kami selama 3 hari. Ternyata, dari hari pertama, sampai hari ketiga, ya bukan dia. hari pertama dan kedua adalah Pak Ruben. Di hari terakhir ini, yang jemput kami adalah Pak Syaiful.

Malam hari kedua itu memang Pak Imron telp saya dan bilang bahwa dia ditabrak. Jadi sampai malam masih ngurusin mobil di Polres. So hari kedua masih sama Pak Ruben. Sementara di hari kedua itu, Pak Imron janji akan datang dan antar kami pada hari ketiga. Ternyata katanya dia masih harus ngurusin mobilnya. Sampai-sampai pak syaiful aja baru diberitahu harus jemput kami, mendadak, pagi-pagi. Makanya dia terlambat datang ke hotel.

Dan kedua driver itu gak ada yang paham banget sama Batu juga Malang, so kami harus gugling2 sendiri. Gak terlalu bisa diandalkan lah buat tau tempat2 disitu.

Ah, gak ada deh yang kaya Pak Azis di Lombok, dan Pak Erik di Bali. Tapi yaudahlah gapapa, untung masih ada. Coba kalo ga ada, ribet banget pasti. Hahaha..

Oiya, pas di boarding, saya baru liat itu malang strudel. Pin nyobain, tapi udah keburu males gerak. Ah yaudah lah, next time aja. Saya masih penasaran kok sama Bromo.

Iya, jadi pergi ke Malang-Batu ini sebetulnya adalah juga perjalanan yang penuh rasa. karena tempat terakhir yang Mama saya kunjungi sebelum meninggal adalah Malang-Batu-Bromo. Sepulang dari trip sepekan itu, mama hebooooh betul cerita soal kerennya pemandangan disana. Dan betapa bahagia hatinya bisa sampe ke Bromo.

Yes, karena dia seumur hidup penyakitan dan gapernah tahan sama udara dingin. Maka, sampai ke Bromo, adalah pencapaian besar buat dia. meski, ya, setelah itu dia sakit, dan terus sakit, sampai akhirnya meninggal.

Papa saya melarang mama untuk pergi, waktu itu. tapi saya belain dia, karena menurut saya, apa salahnya sih, pergi ketempat yang dia gak pernah kunjungi seumur hidupnya?

Setelah dia sakit itu, saya rada nyesel, kenapa ya saya belain dia? harusnya saya ikut ngelarang. Tapi, disaat-saat seperti ini, Poe selalu benar. Iya, dia bilang: “Gak apa-apa sih, justru dia puas kan, sudah sampai ketempat yang dia takuti seumur hidupnya. Mati dan hidup kan takdir Allah. Pergi atau gak pergi, mama bisa aja sakit lalu meninggal. Setidaknya, dia sakit setelah pergi dari tempat yang indah dan menyenangkan hatinya. sesuatu yang dikenangnya dengan senyum. Coba kalo dia sakit, dan gak ada kenangan indah, lebih gak enak pasti…”

Omongan yang bikin saya makin penasaran sama Bromo. Someday harus kesana. Saya mau liat, tempat terakhir yang bisa bikin mama bahagia itu..

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s