“Emang kita deket ya, Mbak?”

Gallery

Hal yang seringkali saya lakukan setiap habis nonton film bagus adalah gugling berita-berita terkait film itu, atau terkait para pemainnya dan sutradaranya. Biasanya suka nemu cerita menarik aja. Entah terkait film nya atau sekadar cerita-cerita seru lainnya.

Kaya hari ini, sambil nungguin abib, saya baca-baca soal joseph gordon-levitt. Saya suka banget sama dia, bukan Cuma karena GANTENG kelas dunia, tapi juga karena saya enggak pernah tahu ttg kehidupannya. Iya, jadi saya gak pernah bisa nebak-nebak kaya apa karakter aslinya, dan setiap nonton filmnya, saya jadi amat menikmati peran-peran yang dia mainkan.

Lho iya dong. Coba kalo sodara kandung saya main film. Peran apapun yang dia mainkan pasti akan bikin saya cengengesan, karena kenal dia aslinya kaya apa. Ga enak kan nontonnya?

Ternyata di sini, joe bilang, dia emang sengaja bersikap seperti itu. dia sengaja menjaga kehidupan pribadinya dari ruang publik. Dia menghindari sikap curhat blak-blakan apa adanya didepan umum.

‘I get up in movies and I play other people, so when the audience is watching me in movies, I don’t want them thinking about me and who I’m dating, and blah blah blah,’ he added.
‘I want them to see the character, the story that I’m telling, you know.’

Aduh joseph. Kamu sesuatu banget deh. Hahahahaha..

Tapi kayanya kita semua juga harus begitu ya? membedakan ruang privat dan ruang publik. Saya juga selalu ngerasa bahwa semakin orang-orang tahu bahwa ada seorang yasmina hasni yang hidup di dunia ini, saya semakin hati-hati bicara. Iya, saya sering curhat disini atau di laman socmed. Tapi, fyi, kadang itu becanda kok, gak beneran.

Lagipula curhat saya biasanya bukan mengenai hal-hal yang amat personal, dan berusaha semaksimal mungkin untuk menjaga identitas orang lain yang dikisahkan, juga berusaha agar curhat itu ada manfaatnya buat orang lain. Karena sebetulnya saya takut, lah hari gini, orang yang akrab aja susah dipercaya, apalagi yang ga kenal. Bukankah ini hal yang sangat penting untuk dikhawatirkan?

Ini juga salah satu alasan saya maleeeeeeeeesssss banget nongkrong di sekolahan Abib. Hhh..

Udah setahun setengah si Abib sekolah, saya belum juga punya temen ngobrol. Karena isu yang diangkat-buat saya-terlalu domestik. Ih bukannya saya tengil ya, kan saya juga ibu rumah tangga. Tapi sebetulnya kalo Cuma isu rumah tangga, atau jualan barang, masih gapapa lah. Masih ada yang bisa saya samber.

Yang berat adalah mendengarkan curhat dari hati terdalam, yang dibagi dengan suara kencang, didepan khalayak. Bener kata Mbak Kiki, pingin banget saya tepok pundaknya sambil bilang “Mbak, emang kita deket ya?” duh. Ya kali deh ngebahas urusan pribadi didepan semua orang. Percayalah, ibu itu bukan selebritis, yang hidupnya di kepo in semua orang.

gossip

Akhirnya ya saya males banget kan ada disitu berlama-lama. jengah juga dengerinnya.

Oke, bukannya judgement ya. tapi kebanyakan nongkrong dan ngobrol ngalor ngidul itu, seringkali ujungnya adalah: menciptakan konflik. Enggak semua ibu2 kaya gini, engggak, bener deh. tapi, kebanyakan sahabat2 saya yang saya ajak membahas soal ini pasti juga merasakan hal yang sama kok. Mereka enggak betah dengan situasi janggal macam begitu.

Gimana gak mau menciptakan konflik, kalo semua orang berebutan komentar soal idup orang lain? lalu perempuan kan sensitif ya perasaannya, suka gampang tersinggung. Komentar tersebut akhirnya bikin dia sakit hati, lalu bikin geng dalam geng. Bikin grup dalam grup chat. Buat ngebahas si ibu yang komennya nyakitin.

TRUS SALAH SIAPA KALO HIDUPNYA DIKOMENTARIN? Kan dia yang mulai curhat. Gak pake curhat aja orang lain seneng banget ikut campur sama idup orang lain. kaya saya yang suka nganter abib naik sepeda. Emang aman? Gak. Ada aja yang komen kok, “Emang aman ya? nanti jatoh ih anaknya..” “Kasian ih duduknya kaya gitu..” atau kalau hujan gerimis, dan saya tetap bawa abib ujan2an: “Ujan bu, kasian anaknya kehujanan nanti sakit..”

Gini ya, saya kan ibunya. Saya gak mungkin berangkat tanpa ngecek apapun. Saya sudah pasti ngecek boncengannya, bannya, dan ngecek tenaga saya. saya juga nanya dulu sama abib, mau naik sepeda atau enggak. Dan duduknya nyaman atau gak? Kalau gerimis, selama enggak ada petir dan angin kencang, biasanya saya emang santai aja ajak abib main hujan. Sesungguhnya anak-anak itu sangat suka main hujan, dan insya Allah enggak sakit. Kan sampai rumah langsung ganti baju, dan minum anget. Lagian siapa sih yang bilang hujan bikin sakit?

Boleh gak sih kalo kita semua tau batasannya ngurusin idup orang lain, atau mencari perhatian dengan curhat pribadi, biar idupnya diurusin orang lain? mama selalu bilang “What happens in the garage, stays in the garage”

gossip 2

Masih banyaaaaaaaaaaakkkkkk banget hal penting yang bisa dibahas di ruang publik, dan akan bermanfaat kedepannya. Benaran deh. Misalnya membahas situasi penduduk di sumatera yang masih bergelut dengan asap. Lalu sama-sama patungan bikin acara charity buat bantu mereka. bisa juga membahas acara yang berguna untuk kreativitas anak, lalu sama-sama hadir dan belajar.

Atau membahas kedai kopi yang enak disekitaran, kemudian bikin kedai kopi bareng-bareng. Bisa juga ngebahas isi kajian agama, lalu sama-sama membahas dan belajar bareng. APAAN KEK.

Yasudahlah, kayanya saya malah jadi pihak yang ghibah disini. Hehehe.. maaf ya. habis saya sering ngerasa kesel, karena menghadapi kenyataan bahwa saya enggak bisa punya teman yang enak diajak ngobrol.

Maaf juga, karena saya enggak nongkrong tiap hari, mungkin saya jadi enggak tahu bahwa ada saatnya mereka melakukan kegiatan yang berguna. Mungkin saya aja yang engga tahu karena enggak pernah ada disana.

Mungkin besok-besok saya harus coba lagi duduk dan belajar ngobrol sama mereka. atau mungkin, saya lah yang harus memulai ya? harusnya saya enggak mengutuk dalam gelap. Harusnya saya yang menyalakan lilin, ya?

Harusnya saya yang melempar isu dan kita bisa melakukan kegiatan yang berguna, bersama-sama. Ah bodoh bener saya ini. hehehe..

Saya takut dan bodoh, iya. Padahal, kalo kata otong koil: “Siapa coba yang paling kasihan? Ya orang-orang yang tiap hari ngomel saat liat berita..” hahahaa…lah gue itu. kasihan emang. Saya ngeluh disini, diruang publik, padahal belum pernah berusaha melakukan sesuatu. Belum pernah mencoba mengutarakan isi pikiran saya, dan meminta pendapat yang lain.

Saya, seperti kebanyakan manusia pada umumnya, terlalu takut untuk ditolak. Padahal pendekatan persuasif itu kan dimulai dari bergabung dulu. Lalu bisa ngasih input, setelah orang-orang merasa nyaman dengan kehadiran kita. Bukannya kabur kaya saya.

Pembelaan saya sih: sayang ih waktu 3 jam, mendingan buat saya baca buku, atau dirumah dan menyelesaikan urusan lain. padahal sih, kalo saya mau ada perubahan, ya harusnya saya yang mulai ya? harusnya saya bangun lebih pagi, menyelesaikan semua urusan yang harus diberesin, lalu mulai sesekali bergabung sama ibu2 itu biar nyambung.

Baru deh ngajak mereka buat melakukan hal-hal yang selama ini menurut saya “lebih berguna”.

Okeh. Mari berhenti mengeluh, dan mulai beraksi. Doain saya ya!!!

4 responses »

  1. Nggak juga sih Min kudu 3 jam ngikutin para ibu2 itu, kan banyak kerjaan yang harus diselesein juga. Kalo gue liat Ande sih ya, dulu kayaknya juga nggak ikutan grup2 rumpi orang tua murid, tapi kok ya bisa aja tetep dikenal. Gue belum masuk ke fase itu sih ya jadinya belom kebayang juga. Mungkin ya nyapa2 bentar cukup kali ya, istilahnya setor muka gitu. Toh kalo mereka penasaran sama lo mereka akan liat kegiatan lo yang lainnya, yang lebih manfaat. Hahahahahaha.. sotoy abis gue :))

    Btw, gue pernah nggak sih cerita tg nyokap lo dan hujan ini? Waktu kita nemenin anak2 main di Playparq Kemang, nyokap lo kan juga ikut ya. Itu membekas banget pesen nyokap lo ke gue “kata siapa sih hujan bikin sakit? Asal habis itu langsung tuker baju dan minum anget2. Anak-anak kan suka main hujan, seru kan?”. Waktu itu hujan dan banyak ibu2 yang manggil anak2nya yang lagi asik main masuk ke kantin biar nggak kehujanan.

    • Ahhahhahahahah ya kaga sah. Kan gue juga gapunya waktu kalo saban hari nongkrong mah. Maksudnya sih sesekali nyoba ngobrol. Karena u know me and muke judes gue yg setiap org liat juga udeh senep buat ngajak ngomong toh? Gue akan mencoba utk senyum dan negor sih keknya. Gitu aja gue udh nervous. Hahahahhaha

      Ujan dan nyokap gue pernah ada di komen lo di blog ini saat nyokap gue meninggal. Ya gara2 dia juga gue susah begaul sama ibu2. Apalagi dia kan, mana mau. Arisan komplek aja ga pernah mau dtg. Hmmpffttt…hahahahaha ya kita coba ubah pelan2 sapa tau berguna. Tapi kalo banyakan ga berguna nya mah yo wes tinggalin. Bye. hahahaha…

  2. Gile keren banget gw dikutipp!

    Tapi beneran deh ibu2 rempong tukang rumpi hanya bikin pusing kepala. Seharusnya begitu anak masuk sekolah ada pengumuman jg dr sekolah, dilarang ngomongin yang tidak penting diantara sesama ortu.

    Kehidupan domestik itu memang gak mudah. Mending kerja kemana2 ketauan dpt uang. Makanya mereka yg berkutat dalam kehidupan domestik harus pandai2 punya headphone keren pas nungguin anaknya sekolah. Hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s