Kehilangan lagi….

Image
Kehilangan lagi….

Idup emang lucu ya, upside down banget. Kadang seneeeeeng terus. Tapi kadang juga dapet ujian yang bertubi-tubi sampe terasa beraaaaaaat gak keruan.

Curhat min? Biarin lah ya…

Jadi gini, akhir juli lalu, kami sekeluarga liburan lebaran ke bali. Well, bukan mudik sih, Cuma liburan aja rame-rame sekeluarga besar sama mertua. Lagipula disana juga kan ada saudara. Biar berasa lebaran banget lah.

Namun, karena liburannya pas si mbak dirumah masih mudik, ya artinya kami kesulitan meninggalkan anak-anak kaki empat dirumah. So, mulai lah mencari-cari pet hotel yang layak dan enggak jauh dari rumah. Biar nanti saat sudah kembali lagi ke jakarta, bisa langsung ambil, gak ditunda-tunda.

Saya kan anaknya rese, jadi susah betul percaya sama petshop. Parno ajalah bawaannya. Lagian kasian kan ngebayangin tu kucing2 akan dipajang di tengah petshop, rame, orang hilir mudik, ditowel2 anak kecil. AAAAARRGGGHH…

Akhirnya saya mikir, mungkin akan lebih baik kali dititipin di dokter hewan. Sebab, gimanapun, setidaknya dokter kan paham akan pentingnya kebersihan, perputaran udara, resiko penularan penyakit dan lain sebagainya. Lagipula kan kalau ada kejadian darurat, bisa segera ditangani. Ada dua klinik hewan yang pernah saya datangi dan lumayan lah, tapi yang satu itu meski besar,tempat perawatan kucingnya sumpek banget. Saya agak khawatir.

Akhirnya pilihan saya jatuh pada klinik hewan di daerah caman, tengah2 antara galaksi dengan jati asih. Saya dulu pernah kesana dan dokternya cukup oke karena tindakannya cepat, taktis, dan gak demen bekelin antibiotik. Kalo memang sakitnya ga ada obatnya, ya dia gak kasih obat. Ga diada-adain.

Ditinggallah 4 anak saya selama 6 hari. Sepanjang liburan, yang ada dikepala saya Cuma mereka. Saya sms dokternya sehari sampe 5-6 kali. Bayangin dah tuh enegnya jadi dia. abis mereka kan bukan kucing kandang. Atu dan aling pernah saya titipin duluuuu empat tahun lalu, di drh ida. Setelah itu, kita yang emang gak terlalu demen nginep2 ini gak pernah ninggalin mereka. Alhamdulillah selama ini kalo pergi2, selalu ada mbak dirumah. Jadi mereka ya dirumah aja.

Kata dokternya, mreka keliatan cukup stress. Cucut dan johnny gak mau makan dua hari. Tapi johnny masih mau makan raw foods nya. Sementara cucut yang emang ga gitu doyan daging mentah, ya gak makan apa2. Johnny bahkan sempet kejang satu kali. Atu dan aling cenderung diam. Usai liburan, sampe bandara, saya langsung menuju ke tempat mereka dititip. Saya KANGEN BANGET GAK KARUAN.

*Tiga hari berlalu*

Saya udah mulai hilir mudik kesana kesini ngurus ini itu yang kemarin tertunda karena pergi lama. tiba-tiba hari itu saat baru balik malem dan lagi selonjoran karena pegel banget, aling naik ke pangkuan saya dan mulai garuk-garuk. WADUH KUTU???

Ternyata….

Lebih parah.

Jamuran, scabies dan jamur item2 kecil seluruh badan. Gusti…kasian banget. Saya langsung buru2 sirimin jamur2nya itu pake cuka apel, ya penanganan pertama aja. Abis gak tega liat dia garuk2. Besooknya langsung ke drh Nyomie yang di duren sawit.

PhotoGrid_1438499564710

Dan yak, asli lah sebadan-badan banget sampe Aling harus digundulin, biar gampang ngobatinnya. Sedih banget saya liatnya. Ya kalo bulu sih santai yah, kan bisa tumbuh lagi. tapi liat kulitnya penuh jamur gitu pasti perih dan gatel kan rasanya.

Lalu saya rasanya keseeeeelllll banget. Gusti, udah lama banget gak ada yang kena kutu, jamur dan sebagainya, karena kucing2 saya kan udah tua dan ya gitu2 aja. Gak terkontaminasi apa2 dari manapun. INI NITIP SATU MINGGU DOANG KOK BISA JAMURAN SEBADAN-BADAN. Untung yang lain gak ada yang kena jamur sama sekali. Memang sih, biasanya kan karena daya tahan tubuhnya menurun.

Yaudah tapi hari itu saya sempat bersykur, karena Cuma kehilangan bulu yang mana bisa tumbuh lagi nantinya. Setidaknya gak kehilangan anak.
Dan ternyata…..

Saya salah.

Gak lama dari gundulin Aling, tiba-tiba saya menyadari si cucut keliatan agak berat nafasnya. Dan si Atu pupnya keras kaya batu. Untuk Atu, saya lebihin porsi raw food nya, biar dia gak konstipasi. Tapi cucut, gak saya apa2in. Hingga akhirnya satu malam dia tiba2 bibirnya membiru, dan nafas sesak bukan main sampai gak bisa tiduran.

IMG-20131009-01836

Itu jam 8.30 malam, dan yang ada di kepala saya Cuma nebulizer. Saya pikir, mungkin dia butuh di inhalasi. Jadi saya berangkat lagi ke dokter hewan yang kemarin saya titipin anak2. Dia raba-raba, dan dia bilang:

“Ini harus dirontgen mbak, tapi saya sih curiganya hernia diafragmatika. Kondisi memar dalam, saat ada benturan keras, dan membuat selaput diafragmanya robek. Lalu organ2 dari bawah, seperti usus, menjejal masuk ke dalam diafragma (tempat paru-paru dan jantung). Yah namanya juga kucing kampung kan suka main keluar, gak ketauan kebentur apa..”

KEBAYANG GAK PERASAAN SAYA? Itu diagnosa sudah berlalu hampir sebulan lalu, tapi setiap kali menyebut hernia diafragmatika, kepala saya berdenyut dan nafas saya sesak. Gak bisa terbayang apa rasanya usus masuk ke diafragma…

Dia gak memberikan tindakan apa2, karena ia yakin bahwa ini kasus hernia dan gak ada obatnya, kecuali operasi. Yaaaaang….hasilnya gak taulah, karena belum ada alat lengkap untuk penyakit macam ini di Indonesia. Dan itu sudah malam, klinik besar yang menyediakan fasilitas rontgen sudah tutup.

Maka saya menghabiskan semalaman itu dengan tidur di karpet berdua cucut, yang sesak semalaman dan Cuma bisa duduk tegak karena kesakitan. Itu hari senin, dan sellasanya saya ada meeting siang. tapi saya semalaman betul2 gak bisa tidur karena ngebayangin usus di diafragma. BISA GAK NGEBAYANGIN?

20150224_143000

Paginya, sebelum berangkat rontgen, saya whatsapp drh Erwin, karena saya udah desperate. Saya nanya soal hernia dan kemungkinan lain dari sesak nafas. Dia kasih saya link, gambar dan berbagai informasi. Biar saat ke drh tempat rontgen ini saya gak kosong banget, jadi nyambunglah sama diagnosa nya dari hasil rontgen.

IMG-20150824-WA0012

Sampai di klinik besar ini, hasilnya adalaaaah: CHF. Congestive heart failure. Gagal fungsi jantung, bawaan. AAAAARGGGHHH. Saya gimana ya ngejelasinnya, tapi yang jelas saya gak suka banget sama sikapnya ini dokter. Saya masuk, dia lagi megang hape. Lalu periksa sebentar dan bilang kemungkinan hernia tipis, dia curiganya CHF. Kemudian nyuruh asistennya untuk rontgen, dan harus hati2, kalau cucut melawan, jangan dipaksa, nanti jantungnya berhenti. Setelah itu, dia udah keluar lagi dr ruang praktek dan sibuk nanya2 soal pasien lain ke karyawan-karyawannya.

Saya diem aja, karena bawa abib. Lagian saya capek dan ngantuk banget kan semaleman gak tidur, kayanya udah ga ada energi. Saya sampe udah izin ga ikut meeting karena mikir si cucut bakalan langsung dioperasi. 15 menit kemudian, asistennya turun dari ruang rontgen dan bawa cucut serta hasil rontgen. Dan dokter itu memersilakan saya masuk lagi, kemudian memampang gambar thorax dan ia menceritakan bahwa cucut kena chf.

Yang bisa dilakukan hanya memberi obat biar gak tambah sesak. Sudah itu saja, karena yang rusak organnya, tidak bisa diperbaiki. Saya aga kebingungan. KALO CACAT BAWAAN BERARTI KAN DIA PERNAH JUGA SESAK YA, kok cucut enggak. Dokternya bilang: ya memang munculnya bisa suatu waktu aja, belum tentu muncul dari kecil.

Saya ragu. RAGU BANGET. Dan untuk kejadian ragu semacam ini, pada penyakit yang membingungkan dan tebak2an gini, saya Cuma punya dua tempat yang bisa dipercaya: Drh Erwin di Bandung, Drh Dudung atau Drh Danny di IPB. Rabu pagi, saya, abib dan citra meluncur ke dramaga. IYA CUCUT CUMA KUCING KAMPUNG. Kucing yang dibuang orang di depan pagar saya, saat masih ada tali puser menggelantung dan mata merem, dua tahun lalu. Tapi dia anak saya, kesayangan saya, terserah lah mau gondrong kek pesek kek mancung kek. Nyawanya berharga sekali.

Disana, Drh Danny kebingungan liat hasl rontgen. Katanya foto rontgennya blur, gak keliatan apa2. Ya saya manut saat dia minta untuk difoto ulang. Hari itu saya juga bawa atu yang konstipasi. Dan dia juga dirontgen. Hasilnya…

Atu: konstipasi berat, dan harus diganti makanannya, karena dia udah tua kan. Jadi gabisa lagi banyak2 makan kibbles. Kalo mau kibbles pun harus yang grain free. Daya tahan tubuh mudah menurun dan langsung bikin konstipasi. Itu sampe gassy dan penuh gitu perutnya. Tapi selebihnya fine.

Cucut: ehem. HYDRO THORAX. Ada cairan memenuhi paru-parunya. Yang mana penyebab nya memang susah banget dicari, tapi kemungkinan karena virus. Tapi sebetulnya rabu pagi itu dia udah mau makan. Meski dari senin-selasa dia gak mau makan sama sekali, minum pun susah. Akhirnya drh danny bilang ada dua opsi: 1. Cairannya disedot dengan cara ngebolongin dari luar. Namanya thoracentesis. Tapi keberhasilannya 50:50 krn ada resiko stress dan membuat jantung berhenti. Cuma kalo berhasil, lumayan banget. Eh namun kemungkinan cairan terisi kembali ya ada juga.
2. terapi obat, kontrol 2 minggu-1 bulan sekali. Resikonya lama, dan cucutnya capek karena susah nafas.

Saya GALAU. Akhirnya drh Danny bilang, coba obat dulu 2 minggu. Nanti dirontgen lagi setelah 2 minggu. Kalau bagus, ya terus obat aja. Gausah operasi. Dia juga pesan, kuatkan daya tahan tubuh dengan makanan yang baik. pulang dari bogor, saya gak bisa tidur lagi. akhirnya belajar sampe pagi. Cari tau makanan terbaik, penyakit ini itu, dan sebagainya.

Iya, udah lama banget sejak teteh meninggal 3 tahun lalu, saya gak belajar soal kucing. Saya melihara aja, banyakin makanan yang mentah dan emang ga ada apa2. Mereka semua tumbuh sehat. Bahkan si cucut yang ga pernah minum asi pun tumbuh normal. Akhirnya saya jorr-in makanan. saya kasih VCO di dagingnya. Saya olesin essential oil yang udah di dillute dengan VCO, ke badannya. Saya ganti kibblesnya dengan yang grain free. Saya peluk tiap malem. Saya ajak dia minum terus. Saya jemur sambil jalan2 diluar.

PhotoGrid_1440406821382

Dan yess, dia meembaik. Makannya makin banyak. Dia udah bisa guling2 manja dan ngajak saya main, meski masih belum bisa lari2. Dia udah bisa tidur nyenyak sambil rebahan. Pup nya lancar dan bagus. Semua bagus.

Masih sangat bagus sampai kemarin. Saya tinggal dia pagi2, setelah makan dan minum obat. Saya peluk dia seperti biasa dan bilang bahwa saya ada acara mungkin sampe malem.
Ya dia biasa aja. Manja dan gelendotan. Meski naaps masih putus2 kaya orang asma.

Tiba2 jam 8.30 malam saat saya udah didepan komplek, citra nelp dan bilang tadi nia (mbak yang dirumah) nelp dia dan bilang kalo cucut tiba2 gak bisa nafas, dan kejang. Dia nelp saya tapi gak bisa2. Mungkin sinyal. Kami langsung ngebut. Dan sampe rumah mendapati cucut…

Yang sudah kaku dan biru.

*brb *nangisDulu

Kata Nia, jam 7an tiba2 cucut masuk ke kandang sendiri. Diam aja ngelamun. lalu tiba2 sesak parah sampe kejang. Dan jam 8 meninggal.

Saya gak bisa ngomong apa2 dan Cuma bisa melukin cucut yang biru, tanda kehabisan oksigen. Inalillahi wa inna illaihi raajiun. Saya kehilangan dua anak dalam waktu yang sangat berdekatan. Rasanya pengeeeeen banget nyalahin orang. Nyalahin liburan ke bali. Nyalahin dokter yang bisa2nya bikin anak2 saya pada sakit. Nyalahin diri sendiri, karena pulang kemaleman dan ga ada disana saat cucut sesak.

Tapi, apa yang udah terjadi sama kita, pasti yang terbaik untuk semua, bukan?
Hmmmpppfff…padahal tadinya udah janjian sama citra dan drh danny mau kontrol selasa, besok. Masih deg2an mau liat hasil thorax nya lagi. mau ini mau itu.

Cut, gimana sih????? Huhuhuhuhuhu

Saya tuh kalo liat cucut selalu inget mamah. Soalnya saya nemuin dia pas mama mulai sakit, dua tahun lalu. Saya sambil nemenin mama, harus bawa2 kucing kemana-mana karena harus disusui 2 jam sekali. Lalu saat pekan terakhir sebelum mama meninggal, cucut itu sering bikin mama yang udah kepayahan tersenyum. Karena seneng gelendotan dan ajak mama main.

Buat saya cucut itu precious, karena dia satu2nya yang gak kapok sama abib. Sementara kucing2 lain udah pada males karena sering dikejar2 abib. Cucut ga peduli. Dia selalu rela ngasih badannya untuk dibejek2 gemes sama abib. Dan dia ga pernah ngelawan. That’s why, cucut yang selalu dicari abib buat nemenin tidurnya tiap malem.

20150126_173302

Sekarang ga ada lagi yang bisa kita godain tiap hari, ga ada lagi yang heboh lompat2 ngejar kecoa atau hewan kecil lainnya, gak ada lagi yang mau tidur dikelonin abib tiap malem. Saya tadinya berharap banyak dia bs sembuh dari paru2 basah itu, karena kucingnya citra survived dan hidup sampe skg. Tapi poe ngingetin saya: “Bejo kan disusui ibunya sampe 3 bulan, ibunya hamil dan makan bergizi, mereka tinggal dirumah risma yang bersih dan dikasih makanan sehat tiap hari. Lah cucut, ibunya udah pasti makan sampah, kemudian di umur beberapa hari, dia dipisah gitu aja. Ga pernah minum asi. ga ada jilatan ibu, ga ada pelukan ibu. Yang cucut punya tuh Cuma kamu, ibu manusia. Dan unfortunately, dia kucing. Setidaknya dia gak mati dijalanan hari itu, seenggaknya dia pernah tahu bahwa ada manusia yang sangat sayang sama dia. setidaknya dia sempet ngerasain punya keluarga. Allah lebih sayang sama dia..”

Dan saya pun nangis lagi…..

kucing1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s