Polisi Tidur Melecehkan Kecerdasan? Lalu Gimana..?

Standard

Dulu, bokap pernah ngomel2 saat di kompleks rumah ada kebijakan menambah jumlah polisi tidur, karena banyak terjadi kecelakaan, yang disebabkan oleh kendaraan melintas dengan kecepatan tinggi dalam kompleks.

Dia bilang: “Polisi tidur itu pembodohan. Sebab, ini berarti pihak yang membuat polisi tidur meremehkan kecerdasan warga. Mengganggap warga gak bisa diatur dengan rambu-rambu ketentuan batas kecepatan, dan harus di “gajlugin” biar gak ngebut..”

Saya jawab “Lah kan emang iya gak bisa dibilangin”

Dia jawab lagi “Gini nih yang susah..manusia kan punya otak,bisa diajarin baca, bisa diajak ngerti. Polisi tidur itu seolah menganggap manusia enggak bisa diajarin. Coba terapkan dulu sistem denda yang mahal, kalo melanggar. Lalu kasih ketentuan batas kecepatan…”

Saya potong “Siapa yang mau ngawasin pelanggarannya? Wong macet ngejelimet dijalanan aja gak ada yang atur?”

Dia memandang saya “Ya pake cctv..”

Saya nyengir “Pertama, anggaran siapa yang mau provide cctv di semua wilayah? Kedua, yakin kagak dipretelin? Ketiga, lahan basah baru tuh buat korupsi..”

Dia ikut nyengir “Ya iya sih, susah juga ya sistemnya udah bobrok gini. Perkara polisi tidur aja bisa jadi merembet kemana-mana. Tapi kamu gak boleh gitu, harus terus punya harapan dong sama negara ini. “

Saya ngakak “Iya pa, harapan mah ada. Gimana kalo papa aja coba dulu berlakukan sistemnya di komplek. Makanya, ikutan dong gabung sama RT RW biar bisa punya suara…”

Dia melengos.

Hahaha…papa saya paling males kalo harus ikutan acara RT RW, dimanapun. Ya susah juga kalo bisanya protes doang, ya? Tapi memang ngejelimet juga perkara polisi tidur ini.

Saya sendiri sekarang sering kesel banget dengan polisi tidur. Asal tau aja ya, di Bekasi tu jalanannya ancur banget. Bolong disana sini, jadi kalo nyetir mobil sedan, tersiksanya minta ampun. Eh ini pake ditambah lagi pake polisi tidur yang tajem-tajem, dimana-mana. Makin lengkaplah penderitaan.

Saya sih sebenernya setuju banget dengan ucapan papa bahwa keberadaan polisi tidur itu melecehkan kecerdasan warga. Saya bisa kok nurut sama rambu, kalo emang ada rambunya. Bener deh. Tapi kita terlanjur biasa dengan rasa tidak percaya kepada warga lain yang meolewati wilayah. “Takutnya ngebut, kan banyak anak kecil…” gitu kata pak RT saya, saat semangat banget mandorin pengerjaan polisi tidur keberapa ratus ribu gitu di kompleks.

“Ya polisi tidur kan adanya di jalanan-jalanan yang enggak utama aja, soalnya enggak ada polisi beneran yang bisa ngatur. Jadi, kita khawatir…” gitu katanya lagi.

Emang di jalanan besar ada polisi? Ada sih. Tapi emang… #ahsudahlah capek banget nyalah2in. Emang aja salah kita ya gak mau diatur.

Nah, kemarin, saya dan keluarga punya kesempatan main kerumah sahabat saya di Melbourne, Australia. Dia sih udah sering cerita tentang kotanya itu, yang disiplin, yang pajaknya mahal tapi jalanannya bagus, yang melahirkan dikasih duit, yang bayi harus duduk di carseat nya dengan safety belt, dan sebagainya.

Maka, hal yang pertama yang saya perhatikan dalam perjalanan dari airport menuju city, adalah keberadaan polisi maupun polisi tidur. Hasilnya? Enggak ada. Ok, itu mungkin jalan utama, jadi gamungkin ada polisi tidur. Tapi polisi lalu lintas pun enggak ada. Cuma semua orang nurut sama rambu yang dipasang.

IMG_1039

Lewat jalan A, 60 km. Jalan B, 40 km. Sengebut2nya di tol, maksimal ya 80 km/jam. Semua orang taat aja. Pegang hp sambil nyetir, ga berani. Anak kecil gak di safety belt, gak berani. Asli nyaman banget. Gapake deg2an. Mana jalanannnya mulus banget kaya muka dian sastro. Nyetir elf juga berani deh gue. (yakalii…)

Akhirnya, kita kerumah sahabat saya itu didaerah suburb, satu jam perjalanan dari city. Yang mana terasa jauh banget, karena satu jam nya bukan karena macet. Hahaha..

IMG_1044

Di suburb, rumah dia daerah dandenong-hampton park-rowville situ deh, ternyata juga enggak ada polisi tidur. Asli enggak ada. Dan biarpun daerahnya sepi, ya orang tetep aja taat sama aturan. Nyebrang, nunggu lampu hijau penyeberang nyala. Nyetir, ya sesuai ketetapan rambu kecepatan.

Temen saya bilang, denda kalo melanggar di Australia itu GEDE BANGET. Dan gak ada tuh pake polisi harus stop in kita di jalanan. Tau-tau nanti udah dateng aja tagihan kerumah, dan ngeri jumlahnya bisa sampe 200AUD, cuma karena melanggar batas kecepatan. Ditambah lagi banyak orang yang pengen jadi permanent resident, maka dalam masa percobaannya gak boleh melanggar aturan apapun.

Plus disana, untuk dapetin SIM aja, rumitnya minta ampun. Harus melewati banyaaaaaaak banget masa percobaan. Ya salah satunya, gak boleh juga melanggar. Nanti sim nya enggak dapet-dapet.

Makanya, orang Indo di Aus memang kebanyakan akan ngomelin anaknya dengan “AYOK duduk!! Kalo jumpalitan di mobil nanti keliatan police, lalu kita ditangkap. Mau ditangkap??”

Kalo di Indonesia, hahahaha…

Oh well, Gusti. Saya jadi gak tau mau bicara apa. Hal yang sama juga saya dapati di Sydney, karena kemarin kita juga sempet dateng kesana 3 hari.

Ok. Kayanya otak manusia dimana-mana sama aja ya? Tuhan Cuma membedakan fisik ras orang bule, orang asia, orang afrika. Tapi kalo otak sih kayanya semua sama ya kapasitasnya?

Lalu bagaimana cara mengatur manusia? Apa yang salah ya? Kalau kita terapkan denda yang besar, kira2 pelaksana hukumnya bisa gak ya? Kalo mau ada kamera disetiap rambu, kira2 aman gak ya keberadaannya? ah, tuh kan pesimis lagi. Heu…

Balik ke Bekasi, rasanya saya mau langsung jadi ketua RW trus bikin ketetapan rambu aja dan ngabisin semua polisi tidur di kompleks. Ya maksudnya, mungkin saya harus bener2 terlibat dalam sistem terkecil, dan menyosialisasikan aturan seperti itu ya? Kebijakan denda mahal, demi terciptanya manusia-manusia yang bisa diatur?

Atau saya mau diem aja, ngomel-ngomel sendiri, tapi gak berbuat apapun?

Atau,,,

Ngumpulin duit buat pindahan, trus ngajuin buat jadi permanent resident di Australia?
Hahahaha…*LapKeringet

6 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s