(review) Kencan Romantis Versi Kami

Gallery

Oke. Yang mau saya tulis ini adalah pamer dalam bentuk review.
Bahahahaha

Jadi, karena kemarin anniversary pernikahan ke lima, ehem, jadi kami mikir2 kayanya seru juga ya kalo kita kencan berduaan. Udah tiga tahun, sejak punya Abib, kami enggak pernah lagi pergi berdua. Pernah sih, tapi palingan sejam dua jam, itu juga olahraga, atau kerja, atau pijet. Yagitulah..

So, langsunglah kita mengontak—SIAPA LAGI KALO BUKAAAN—Citra Anggraeny. Hehehehe…adek nya Poe yang juara banget itu. karena, ya, saya agak susah percaya sama orang lain buat ninggalin anak. Citra adalah satu2nya manusia yang tepat. Bisa dipercaya, dan masih single. Ehm ya maksdnya belom punya anak juga, jadi saya enggak ngerepotin.

Sebenarnya anniversary kita kan jatuh pada hari Jumat, tapi Citra nya ngantor. So, ditunda sehari deh, jadi hari Sabtu.

Order berikutnya yang harus saya kerjakan, selain mengontak mbak sitter, adalah mengerjakan ITINERARY. Hahhaha..mau kencan aje kudu pake proposal. Saya iya2 aja, begitu udah didepan laptop kemudian bingung. MAU KEMANEEE YEEE…

Sebaaaab, ehem, kami ini kan bukan tipikal pasangan yang romantis ya. Kami enggak punya tempat kenangan kencan pertama whatsoeva, orang ketemunya karena kerjaan, ya gitu aja. Kami enggak pernah candle light dinner, fine dining atau apapun itu yang romantis2. Bahkan ya, dari pacaran sampe nikah, kami enggak pernah2nya ngerayain anniversary. Well..ya..

Akhirnya saya googled. Dengan keywords “ideas, date, anniversary” HAHAHAHAHAHA….

Hasilnya? Stay at home, dvd-ing, popcorn? Adeuuuh ya itu mah like EVERYDAY sih. Masak2 bareng? Yo sama, kejadiannya tiap hari. Jalan2 keluar kota? Errr…MALES NYETIRNYA lah ya. Lagian capek doang, trus mana tahan ninggalin anak overnight. Marathon nonton bioskop? Adeuh semua filmnya udah kami tonton itu. secara liburan ya, filmnya rata2 aman buat anak2.

Akhirnya saya tutup tabs ideas, dan mulai mencoba berpikir kreatif. (yang mana merupakan hal yang amat berat buat gue)

AHA!

Maka, usulan saya jadi berupa;
Opsi 1: ke perbakin shooting range, kita nembak sampe gila. Lalu merosot di FX. Malamnya dinner di salt grill, 46th floor the plaza.
Opsi 2: go kart di hanggar, abis itu billiard, lalu dinner di salt grill.
Opsi 3: golf di driving range senayan, lalu nonton, kemudian dinner di salt grill
Opsi 4: pijet di kokuo/zen sampe lega, lalu nonton, kemudian dinner di salt grill
Hehehehe…

Dan Poe baca itinerarynya langsung cerah ceria. Hahaha…

Ok. Saya milih kegiatan2 itu karena, saya dan Poe kan hobby nya beda ya. Saya senengnya liat lukisan, pameran foto, nonton teater, nonton konser, keliling kota buat hunting foto dll. Sementara Poe lebih suka kegiatan nongkrong di kafe, nonton, tidur dirumah, ehmm..actually dia gapunya hobby sih. Tapi saya enggak mau maksain kesukaan saya dong, buat acara berdua.
Makanya, saya mikir kegiatan seru yang bisa dijalani berdua, biar sama2 senang.
Poe kemudian memilih nembak di shooting range, lalu billiard, kemudian dinner. Hihiyyyy

So, sabtu kemarin, berangkatlah kami dari jam 11 siang, ke senayan. Makan dulu di Puang coca sampe bloon. Enak bangeet kan makanan makassar, di depan lapangan tembak senayan inih.

Sesi 1 kami ngambil 150 peluru buat berdua. Senjata angin sih, bukan api. Berhubung kami enggak punya senapannya, so kami nyewa. Jadi paketnya adalah, sewa senapan, beli peluru dan sewa lapangan. SERU BANGET. Karena saya menang lawan Poe. Hahahaha..

Awalnya sih dodol ya karena senjata itu lumayan berat, dan ngarahin sasaran itu lumayan bikin pegal. Tapi lama-lama ya enak, karena udah biasa. Jatohnya; KETAGIHAN. Nambah lagi deh ke sesi 2, 150 peluru lagi. Dan SAYA MENANG LAGI. Hahahahayyy..

Setelah capek nembak, kami ngobrol2 deh disana sama orang-orang lain yang juga lagi latihan nembak disana. Seru juga ya komunitas ini. Dan Poe langsung kepengen punya senjata. Ya gapapa sih, asal jangan buat berburu aja….

PhotoGrid_1420269078196

Btw, shooting range ini buka tiap hari kecuali Minggu, dari jam 10 pagi sampe jam 5 sore. Bisa kok main tembak2an kapan aja, dateng aja kesana ketemu bang Adi.

Daaan nembak itu sampe jam 15.30. kemudian kami meluncur ke Grand Indonesia, buat main di Q Billiard yang…mahal ye? Hahahaha…saya saking udah lamanya gak main billiard, sampe shock denger harga meja per jam nya disitu. Udah gtu ada minimum ordernya pulak, ngeri kali kak. Tapi yaudah lah ya, soalnya kita mikirnya kan dinner di the plaza ya. Kalo main kejauhan nanti ribet.
Mau main di afterhour-sarinah, pas ditelepon, kata masnya, waiting listnya udah panjang. Err..ya disana kan emang Cuma ada dikit sih mejanya ya.

Tapi main billiard ini saya kalah sama Poe. Hhahahahaha…udah lama banget gak main, udah lupa kayanya.
Selesai dua kegiatan yang dodol banget untuk sebuah anniversary date, saatnya makan malem mainstream dong. Sekali-sekali ngerasain dinner yang romantis2 gmn gt. Hahaha..

Meskipun, ya gitu aja, saat duduk makan malem di lantai 46, pemandangan bunderan HI dan lampu2 jakarta, yang kami bahas…kerjaan masing2, nowadays world war, economic things, dan ngakak2 ngebahas kelakuan netizens yang enggak banget. Bahahaha..

Lagian ya, Poe ini adalah satu2nya laki yang gak pernah bikin saya deg2an kalo mau ketemuan, dari jaman pacaran. Hehe..tau kan, kalo orang baru pacaran gitu, yang saat cowoknya mau jemput dan jalan2 tu cewek akan dandan, milih baju, mandi sewangi mungkin lalu jaim dan deg2an seneng bahagia mau ketemu pacar?

Nah sama Poe kaga pernah. Dari awal pacaran, ya jalan sama dia nikmat aja, kaya jalan sama temen lama yang seru banget buat diajak ngakak. Enggak pernah2nya sibuk mikirin baju lah apalah. Ya nyaman. Jadi, ya kayanya sampe kapanpun ya gitu. Better nyaman ketimbang romantis versi film hollywood kan?
Oh iya, sedikit review buat salt grill. Ambience nya sih enak, meskit sebenernya masih enakan SKYE (menara BCA). Mungkin karena skye lebih tinggi ya? Entah deh..

PhotoGrid_1420288900895

Buat makanan…emmm… steaknya, menurut saya sih, kurang pas. Jadi, karena saya emang ga pernah berani makan daging yang medium well, maka saya mesennya yang well done. Hasilnya? Tenderloin yang poe pesen, dagingnya dry banget. Enggak ada juicy nya sama sekali, jadi pegel banget ngunyahnya. Lalu, scotch yang saya pesan, ya agak lumayan masih ada juicy nya. Tapi ya mungkin karena dagingnya kan rib eye ya, masih ada lemaknya. Sausnya sih lumayan enak.

Kalo urusan steak, masih enakan outback dan bahkan supersteak. Beneran deh. Tapi ini karena saya selalu mesen well done ya. Mungkin kalo medium well jadi lbh juicy…
Tapi, starternya, kami nyobain crab omelette yang masya Allah, ENAK BANGET. Itu omelette, yang diisi daging crab, yang LEMBUT banget, dan gak ada amis2nya sama skali. Ditambah saus wijen, dan rasa rempah yang bikin wangi. Gusti. Enak banget. Serius.

Buat dessert, kami pesan chocolate assiette dan panna cotta. Chocolate nya ini beneran coklat tebel, yang ada macaroon nya, ada wafernya, ada ice cream coklatnya, dan ada milk chocolate nya. Enak banget, tapi untuk sendirian, porsinya kegedean. Karena coklat kan, bukan cake coklat. Jadi bikin kenyang. Tapi macaroon nya enak, karena enggak kemanisan. Icecream coklatnya juga enak banget, karena masih berasa pahit.

Panna cotta nya spesial. Panna cotta vanilla, ada crackers caramelnya, ada kelapa dan markisanya, saosnya berasa asin manis yang lembut kaya santan. Gurih manis. ENAK BANGET. Makan sesuap, dan saya pengen nangis, karena inget mama. dia pasti suka banget dessert ini, karena isinya perpaduan semua makanan favorit dia. heu..

Maaf ya enggak ada foto makanannya. Saya terlalu lapar. Hahahahaha…

Jam 9 an malam, kami udah kelar makan, dan selesailah hari ini. AKHIRNYA ya, ngerasain juga jalan berduaan lagi. Kangen juga ngakak2 ngomong sebebas2nya. Karena kan kalo ada abib kami gabisa ngomong sembarangan. Kangen juga bisa melakukan hal2 yang enggak bisa dilakuin kalo bawa balita.
Tapi kangen aja kok, enggak mau tiap hari. Dulu kan udah pernah gila2an jaman muda, sekarang waktunya jadi panutan. Nanti pas anaknya dewasa, yang kalo menurut nyokap gak kerasa tau2 gede, kami bisa berduaan lagi sampe mati.

Aaamiiin.

2 responses »

  1. Assalamualaikum,,,klo boleh tanya cara supaya bisa nembak di perbakin shooting range gimana? langsung datangkah? atau booking dulu? harga nembak disana berapa? thnx… wassalam

    • haiii…

      langsung dateng aja mbaknya. dia buka tiap hari kok. gak usah booking. hahaha…harga ya. hmmm..aku agak lupa, kalo gak salah 150 peluru dan sewa senapan itu 300-400 ribu deh. yang mahal sewa senapannya, jadi kalo punya senapan sendiri mah kayanya cuma bayar peluru…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s