Selamat Menikmati Sekolah, Abib!

Gallery

Disela-sela keriuhan pemilihan presiden, euphoria piala dunia, indahnya ramadan, dan kesedihan mendalam atas serangan di Palestina, saya juga mengalami berbagai KERIUHAN. Hahha..

Well, Juli ini banyak hal baru yang terjadi dalam hidup saya. Banyak banget kegiatan baru, dan saya harus beradaptasi dengan cepat didalamnya. Padahal saya kan bukan orang yang mudah beradaptasi. *HelaNafas sebagai separuh vulcan, saya agak kaku (kalo gak mau dibilang galak..hahaha).

Salah satunya adalah ABIB MASUK SEKOLAH. Yipppiieee…

Yippiee buat dia, deg2an buat saya. Hahaha..

Sebab Abib ini adalah anak yang amat mudah beradaptasi. Dia santai, senang keramaian, senang jadi pusat perhatian, mudah akrab dan super ramah. Sementara saya kebalikannya.

Selasa, 1 Juli 2014 lalu, akhirnya anak kecil yang mulai bawel ini masuk playgroup A. Strata paling kecil dari seluruh tingkatan pendidikan. Di Fitria, playgroup A gak harus dimulai dari usia 3 tahun, tapi 2,5 tahun juga sudah boleh. Hihiy. Pas aja dengan Abib yang sekarang 2 tahun 8 bulan.

PhotoGrid_1404176310144

Nanggung lah soalnya dia 3 tahunnya kan November. Tahun ajaran baru nya Juli. Heuh..

Seperti yang sudah saya bayangkan, Abib memasuki halaman sekolah barunya itu dengan BAHAGIA. Jadi jadwalnya adalah Selasa-Rabu masuk untuk perkenalan. Orangtua masih boleh mendampingi, karena kegiatannya hanya bermain bersama-sama seluruh murid playgroup A dan B.
Setelah itu, Sabtu ada pemaparan program pendidikan selama satu tahun. Lalu Senin sudah masuk seperti biasa. Sebab, tanggal 16 Juli sudah mulai libur lagi. Kan lebaran..

20140701_080109

**

Padahal kan Abib itu hobinya bangun siang ya, tapi kalo hari sekolah, dia TERLALU BERSEMANGAT dan bangunnya pagi. Ok. Semoga begitu seterusnya ya. Jangan lah kau jadi seperti mamakmu ini yang telat masuk sekolah terus seumur hidupnya. Hahahahaha…

kemudian, saat anak-anak lain masih menangis saat pertama kali berkenalan dengan teman-teman baru dan guru-guru, Abib mah udah narik-narik baju gurunya, karena sejak awal saya udah diusir disuruh pulang. SAKITNYA DISINI BIB. *megangDada

20140701_091041

Ok, itu sesuatu yang harus disyukuri. Alhamdulillah anak saya enggak manja. Dia sama sekali tidak bermasalah dengan sosialisasi. Cuma, saat harus ikut kegiatan yang bersama-sama, dia cepat bosan. Sebagaimana anak dengan cara belajar yang kinestetik, dia gak tahan berlama-lama berada dalam satu posisi. Heuh. Ini nih yang masih jadi peer.

Tapi sisanya, selama dua hari perkenalan itu, saya enggak perlu ada disamping Abib. Karena dia hanya sesekali melirik mencari saya. Tapi sisanya, dia asik aja bermain dengan orang-orang baru disekitarnya.

So, saat Senin sudah masuk sekolah betulan, saya benar-benar datang nge drop dan pulang lagi. Kemudian menjemput saat usai sekolah.
Seperti yang udah saya bilang, sekolah buat abib adalah kegiatan yang super menyenangkan. Dia mau sekolah setiap hari, padahal sekolahnya Cuma 3 hari dalam satu pekan. Tapi buat saya, ini peer yang luar biasa.

20140701_080142

**

Hmmm,,gini, alasan saya menyekolahkan Abib di usia 2,5 taun, bukan karena saya terobsesi punya anak yang cepet bisa baca atau cepat bisa berhitung atau apalah. Karena di KB juga enggak ada tuh pelajaran yang saklek begitu. isinya kan main2 aja. Tapi karena Abib yang sudah minta sekolah. Sebab di kepala dia, sekolah adalah kegiatan bermain (ya dan harusnya begitu ya..).

Dia senang punya lingkungan baru, dan kegiatan yang seru beramai-ramai. Dia udah mulai bosan kalo dirumah melulu. Mosok tiap-tiap main ke playground, gak sehat lah. Gak sehat buat keuangan kami HUAHAHAHA. Sementara disekitar rumah saya enggak ada anak seumuran Abib. Yagitulah.

Kalo ditanya siap enggak siap, nanyanya bukan ke Abib. Karena Abib siap 100 persen. Nanya nya plis ke saya. Karena saya yang ENGGAK SIAP. Heuh..

1. Gak siap karena otomatis harus bangun lebih pagi, siapin sarapan Abib. Karena Abib kan sarapannya buah, jadi enggak bisa disiapin dari malam. Sementara saya ini bukan orang yang suka in a rush di pagi hari. Buat saya, pagi itu buat santai2 duduk di teras sambil baca buku. Dan sekarang, Abib sudah harus ada di sekolah Pk 7.20. OMG
Padahal kalo pagi, selain siapin sarapan, saya juga harus masakin Abib. Soalnya, kalo udah kesiangan biasanya jadi males masak lagi. Lalu harus ngurusin burung, ngasih makan kucing. Dll dll

2. Gak siap karena saya takut deh ada di lingkungan baru. Harus beradaptasi dengan orangtua2 murid lainnya. Terbiasa berkoordinasi dengan guru2. Bla bla bla.

Yang bikin agak getir adalah sebab dari kali pertama aja saya udah mayan berbeda sama orangtua murid lain.

1. Di hari perkenalan, Cuma ada saya dan Abib yang dtg ke sekolah. Sementara anak-anak lain, tim pengantar nya kaya rombongan haji. Ada neneknya, ada ayahnya, ada mbaknya, ada ibunya. Belum lagi kakak-kakaknya. Di hari pertama sih akhirnya Poe nongol buat jemput kami. Tapi ya that’s it. Kan dia harus kerja, masa Cuma karena anaknya hari pertama di sekolah, dia lalu bolos. Janganlah. Uang negara itu. hahaha..

2. Di hari pertemuan orangtua murid, Poe terlalu malas untuk bangun. Hahahaha…ya wajar sih, saya juga males bgt. Tapi masa engga dtg. Jadi aja, saya datang sama Citra. Sementara orangtua lain dtg sepasang suami istri.

3. Di hari pertama sekolah, saya satu2nya yang anter abib naik sepeda. Hahaha..sebab menurut saya, costnya lebih MURAH. Cuma pake tenaga, engga pake bensin. Dan itung2 maksain olahraga pagi ya kan. Murah dan sehat.

4. Tapi sayangnya, karena saya bukan morning person dan terlalu banyak yang harus saya kerjain di pagi hari, maka saya santai aja dtg ke sekolahan pake celana kaen, jaket dan sendal jepit dalam keadaan BELOM MANDI. Ya kan mikirnya nganter doang, trus balik baru mandi. Ehhhh gak taunya rata2 orangtua murid udah cakep. Ibu2nya udah bedakan lipstikan wangi2. Yah kan, salah lagi gue. *MelipirPulang

5. Kemudian, seinget saya waktu itu ibu guru nya abib bilang “Setelah diantar, ibu gak boleh masuk lagi. Pulang aja gapapa, nanti dijemput lagi” so saya santai aja ya kan. Gak boleh masuk juga. eh enggak taunya rata2 emak2 itu duduk, ngobrol seru sambil nunggu sampe jam sekolah bubar. Duar. Sementara saya kan belom mandi, masa duduk disitu. Lagian masih ada hal-hal yang harus saya kerjain dirumah mumpung Abib enggak ada. Misalnya ngeberesin tulisan, atau ngerjain hitungan kerjaan dll.

Dalam hati saya bertanya-tanya. Hebat banget sih emak2 ini, pagi2 sudah pada cantik. Padahal saya udah gak tidur lagi loh habis sahur. HAHAHAHAHA….*JedotinPalaKeTembok

6. Tapi untungnya ada 1 perbedaan yang bikin seneng. Anak saya dtg tepat waktu. Lalu dtg dalam keadaan sudah kenyang sarapan. Karena dia kan sarapan buah. Jadi sekarang jadwalnya adalah bangun-sarapan buah-sekolah-sarapan snack-tidur siang-makan siang.
Yagitulah. Jadi sebenernya ini yang sekolah kayanya mah, saya. Hahaha..hadeeh. Yah semoga Abib tetap happy dan saya bisa sakseis gak bikin abib malu, atau mengalami kesusahan. Hehe..

Saya mungkin belom pantes jadi orangtua murid. Tapi Abib udah pantes banget jadi murid. Yaudah deh nanti saya yang belajar. Heuh, now i feel you ma. Sekarang saya ngarti banget kenapa mama saya baweeel banget tiap pagi. Sekarang saya ngerti kenapa dia maleeees banget dtg ke sekolah buat pertemuan orangtua. Sekarang saya PAHAM BANGET kenapa dia selalu maksain bikin sarapan pagi buta sebelum dia berangkat ke kantor.

Jadi ibu itu, sesungguhnya, AMAT RUMIT. Tapi, ya harus happy. Karena happy atau enggaknya seisi rumah, tergantung ibunya. Lagian, orang yang mudah happy datangnya dari hati yang mudah bersyukur. Hehe,..semoga saya bisa ya. SEMANGAAAAATT!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s