Lombok Trip: Day 2

Gallery

Hari kedua di Lombok. 22 Mei 2014.

Kami nginep di pool villa club senggigi. Villa nya ciamik. Satu villa ada dua lantai. Sebenarnya lantai 1 fungsinya hanya untuk ruang tamu, ruang makan dan santai-santai. Dan kamar plus kamar mandi utama ada di lantai 2.

20140524_083328

Tapi karena kita berempat, maka perlu extra bed. Dan diletakkan di lantai 1, yang sebenernya juga punyaa tivi lengkap dengan DVD player, kamar mandi, lemari dan sofa (yang sebenernya juga bisa berfungsi sebagai bed). Citra tidur disitu..

Diatas, ada 1 kasur besar, tv lengkap dengan DVD player, bath tub, dan lemari besar plus balkon dengan kursi dan meja. Pemandangannya kolam renang yang mengitari seluruh villa-villa. Super asyik. Oia, di teras lantai 1 juga tersedia jacuzzi gede yang muat 3-4 orang ukuran saya. Hehehe..

20140524_083024

20140524_083312

20140524_082541

Malem pertama, saya agak enggak bisa tidur karena kepengen nulis. Dan AC di kamar SUPER DINGIN. Maka, saya duduk di balkon atas kemudian nulis. Dengan keadaan pintu dibuka, biar bisa nge charge laptop. Sekitar 1,5 jam saya nulis, dan browsing-browsing. Setelah ngantuk, saya masuk kamar dan memejamkan mata.

Gak sampe 5 menit, DUARRR, nyamuknya banyaaaaakkkk banget. Ooo…ya ya ya sekarang ngerti kenapa AC nya dingin banget. Ini juga menjelaskan kenapa tempat tidur ada kelambunya, romantis bgt. Dan kemudian bisa dimengerti, kenapa di lemari ada lotion anti nyamuk dan obat nyamuk elektrik. Bah!

Sayangnya, saya selalu ngeri pake lotion anti nyamuk dan gak tahan bengek kalo pake obat nyamuk elektrik. Untung Abib punya semprotan anti nyamuk yang aman buat kulit bayi. Ok, jadi ini kelemahan villa nya. Sebelas dua belas sama bekasi.

**

Dan di hari kedua ini, saya bangun pagi dalam keadaan segeer dan bahagia. Ya gimana enggak, bangun-bangun, buka pintu, yang kedengaran suara ombak. Aishhh romantis banget. Seduh lemon hangat, dan selonjoran depan kolam. (oooh iya tentunya saya tetap bawa lemon dong…hahaha)

Niatnya mau beach running. Tapi dilarang Poe, katanya, jangan diforsir hari ini kan jadwalnya snorkeling. Yaudah manut.

Akhirnya kita sarapan di restoran hotel. Nah, disini kelemahan kedua. Menu nya DIKIT BANGET. Tapi buahnya sih ada. Pisang, apel, pir, pepaya, melon, nanas standarlah. Sisanya ada salad, omelette, dan nasi goreng/mie goreng beserta lauk2nya berupa sosis, daging asap dan lain-lain yang menurut poe dan citra kurang enak (saya enggak makan, soalnya). Tapi omelette nya lumayan kok. Ada roti-roti dan croissant juga. lumayanlah bisa dibekel buat abib.

Saat sarapan, si Abib udah ngejelimet pengen nyemplung ya kan. Mana tahan dia liat air. Akhirnya dia dibawa Citra main-main di pantai senggigi. Tapi sekarang tu pantai udah kurang bagus ya keliatannya. Mungkin karena sudah terlalu dekat sama kota. Ya tapi gak item juga kaya ancol sih…ahahhaa..

Menurut Adi, jadwal hari ini keliling pulau gili. Dan dia akan jemput jam 9. Haha…sayangnya, selesai sarapan, kita nyemplung dulu. Jadi aja baru siap jam 10. Tapi santai sih, karena gili enggak terlalu jauh dari Senggigi.

Ok, jadi sebenarnya, menuju pulau-pulau gili ini, ada kapal umum yang bisa ditumpangi. Bayarnya Rp 15 ribu per orang. Biasanya ke Gili Trawangan dulu, kemudian nanti kita bisa keliling gili meno dan gili air dengan charter boat kecil seharga Rp 350 ribu. Tapi, karena musim penuh, jadi nampaknya agak sulit untuk naik kapal umum. pak Azis dari awal bikin itinerary udah kasih opsi, enggak keliling Gili. Jadi Cuma ke gili trawangan aja. Karena kalo mau keliling harus charter boat dari awal sampe akhir. Dan itu nambahnya lumayan banyak.

Tapi kita mikirnya sayang aja, udah ke Lombok dong. Masa gak nyemplung di semua spot. Hihihihi…

Nah,, berangkat jam 10 itu, kita sempat mampir ke Bukit Malimbu 1 dan 2. Tujuannya Cuma motret. Ya karena dari bukit ini lah keliatan 3 gili yang terkenal itu. dan pemandangan yang LUAR BIASA banget. Saya sampe khilaf manjat-manjat. Ahahaha..

IMG_20140522_104907

IMG_9156

IMG_9159

IMG_9190

IMG_9207

IMG_9175

IMG_9265

IMG_9269

IMG-20140522-WA0014

Selesai acara motret-motret, lanjut lagi sekitar 20 menit perjalanan. Sampelah di pelabuhan Telok Kodek. Aheyy..kita naik kapal kayu yang ukurannya gede bisa muat 15 orang kali. Ada dua orang yang punya kapal nemenin kita. Namanya Miko dan Edi. Lumayanlah jadi rame. Tujuan pertama adalah ke Gili Air, karena cuaca diliat lagi bagus.

Tapi terjadi sebuah kedodolan. Jadi Bro Adi Cuma nyiapin roti buat ngasih makan ikan, tapi gak ngingetin kita buat nyiapin air minum. Duarrr…ya masa mau snorkeling gak bawa air minum. Hihihihihi…maklum anak kota. Suka kenyang kalo abis nenggak air asin. Akhirnya di Gili Air mampir dulu ke daratan buat beli minum.

IMG_9295 (anak ini, roti buat ikan, yang makan dia…)

Yang beli minum Cuma Poe dan Adi. Jadi saya dan Citra lumayan lama nunggu terombang ambing di kapal. Disitu jadi ngeh. Yang dateng semuanya wisatawan internasional ya, ada bule-bule berbikini, ada orang jepang-korea, dan orang-orang eksotik berbahasa spanyol. Mereka juga lagi snorkeling, dan bahkan ada yang udah siap-siap naik kapal untuk dianter ketengah laut dengan tujuan diving.

IMG_9325

Ok. Akhirnya tiba saatnya nyebur. Sebenernya tempat snorkeling ini gak terlalu jauh dari daratan pulau gili air. Dan disitu lumayan rame bule-bule snorkeling. Jadi, saya rada santai. Apalagi si Abib ketiduran. Dengan hasrat nyemplung yang udah ga tertahan, dan melihat air yang keliatannya tenang, saya dan Citra dengan SOK TAU nya bilang enggak mau pake life jacket. Lah biasanya juga snorkeling gak pake life jacket sehat-sehat aja. Lagian tu bule2 pada gak pake life jacket juga.

Nyebur lah kita, dan OH MY GOD, ikannya BANYAAAAKKK BANGET. Seru banget ngasih makan ikan. Jadi, tu ikan-ikan ramah banget kaya abib. Hahaha..kita sodorin roti, mereka langsung datang dan makan langsung dr tangan kita. Gak pake kabur. Mengerubungi tangan dan kaki kita. Ikannya warna warni, terumbu karangnya juga warna warni. Bagusnya…
Lagi seru-seru ngasih makan ikan, saya tiba-tiba denger Citra teriak “Bocoor..bocoor ni selangnyaaa..” saya naik dong liat keatas. Tau-tau kapalnya udah enggak keliatan. Gusti, kemana tu kapal? Saya liat citra lagi megap-megap sambil megangin tangan Edi yang ikut nyemplung. Saya-masih dengan kadar SOK TAU yang maksimal-ngelepas kacamata dan berenang kearah Citra..

Yang..berujung pada….enggak nyampe-nyampe.

OMBAKNYA KENCENG BANGET.

Hal yang kemudian terjadi adalah, kepala saya ketampar-tampar ombak dari depan, belakang, kiri, kanan. Gak pake kacamata, gak pake life jacket, dan gak ada karang yang bisa diinjek. Saya liat citra udah panik. Dan saya akhirnya jadi ikutan panik.

Kenyang banget minumin air asin. Dan mau pasang kacamata lagi udah susah,karena ombaknya kenceng banget, stabilin badan buat berenang aja susah banget. Edi sempet bilang mau balik dulu ke kapal ambil life jacket, tapi saya dan citra kadung panik banget jadi malah narik2 Edi. Saya berusaha injek karang, tapi susah banget karena badan kebawa ombak terus.

Liat ke kapal, jauh banget. Tapi kok gak ada satupun orang yang ribut ya liat kita teriak-teriak kepanikan. Semuanya keliatan santai aja. Untung aja Edi berhasil melepskan diri dari cengkraman dua cewek gila yang jejeritan gak karuan, dan renang balik ke kapal secepat kilat ngambil life jacket. Kita akhirnya bisa ngambang dan megangin tali buat balik ke kapal

Duduk dikapal dengan keadaan megap-megap. Jantung berdebar gak keruan. Dan kadar panik kelas dewa. Setelah minum, saya sama citra berpandangan dan NGAKAK.

Ah bego amat sih. Itu kan bukan di laut dalem, palingan juga 170-180 cm aja. Kita juga bisa nyari karang yang tinggi buat diinjek. Pantesan aja orang pada santai. Si Poe aja bilangnya “Kalian panik beneran ya, gue pikir bercanda…” hahahahaha hasyeem. Gini nih kalo idup kebanyakan becandanya, giliran beneran dikira bcanda.
Ok, pesan moral: DILARANG SOK TAU. perpaduan air dari selat lombok dan laut Bali itu ombaknya tinggi. Gunakan selalu life jacket, kecuali kemampuan berenang udah grade A. Dan fyi, selang citra bukan bocor. Tapi tu selang kalo ketampar ombak gede emang gitu, airnya masuk. Solusi: sembur aja airnya ntar juga keluar. Sekkian kebodohan kami.

Demi melihat kami yang megap-megap, akhirnya Adi memutuskan langsung cuss ke Gili Meno. Disitu, kata dia, kalo lagi beruntung, kita bisa liat penyu berenang. Dan, menurut dia, airnya juga lebih tenang ketimbang Gili Air.

**

Sampai di Gili Meno. Yak. Airnya memang keliatan lebih tenang. Tapi bukan berarti kami enggak pake life jacket. Hahahaha…traumaaa!! dan setelah nyemplung, hishhh, tenang buat lo enggak buat gue. Dese anak pantai, air segini dibilang tenang. Padahal mah ombaknya sama aja. Hahahaha,,,

Cuma hati kali ya yg lebih tenang. Udah pake life jacket soalnya. *blushing

IMG_9343

Tapi ya, pas nyemplungin kepala…masya Allah. Gili Meno ini LUAR BIASA. Airnya beniiiiiiiiiiiiiinnnnggggg banget kaya aquarium air laut di istana wapres. Dalem sih memang, ada 20-30 meter kali itu. tapi beniiiingnya masya Allah.rasanya sampe mau nangis. Atau nangis, tapi gak kerasa.

Mulailah berenang-berenang. Di Gili Meno ini memang bening, tapi ikannya enggak sebanyak di Gili Air tadi. Mungkin karena karangnya juga enggak sebanyak itu. yg banyak ikan-ikan kecil, yang selalu dalam kawanan. Ada juga sih, tapi enggak terlalu rame. Lagi santai-santai berenang ngikutin ombak, tiba-tiba si Edi yang berenang tanpa life jacket dan bisa nyebur sampe ke dasar dengan damainya itu nongol ke permukaan sambil teriak. “PENYU!!!”
Saya, Citra dan Poe langsung ngintil. Dan yess…

Ada dua ekor penyu besar lagi berenang dengan santai di dasar. Allah maha besar. Kali ini perasaan saya bener-bener trenyuh. Biasanya saya nonton animal planet atau sampe kenyang nontonin the adventure of sammy-nya Abib. Sekarang saya liat sendiri, dia berenang di laut. Di tempat yang sama dengan saya.

Sayang, gapunya kamera underwater. Etapi percuma juga sih, dia di dasar gitu, saya di permukaan. Hehehe…saya berusaha ngikutin penyunya, tapi kemudian mereka ilang ke bagian laut yang dasarnya aja udah enggak keliatan. Ok. Waktunya mundur, daripada kebawa ombak sampe ke sydney kaya nemo.

Puas banget dan merasa beruntung. Setelah itu berenang-berenang sebentar lagi dan diteriakin sama anak kecil yang KELAPARAN. Errr..

Jadi si Abib Cuma nyemplung sebentar, kemudian minta naik karena dua alasan: satu, ombaknya kenceng, dan dia yang kecil itu kelelep melulu. Dua, dia LAPER. Untung bawa bekel roti, jadi sambil jalan menuju gili trawangan, dia bisa nyemil. Ishh..ni anak kecil kelakuannya deh.

Sampe di Gili trawangan, kita semua naik ke daratan. Disitu ternyata ada penangkaran penyu, kaya di Bali. Senenglah si Abib liat penyu kecil-kecil. Sambil diajarin gak bener sama bro Adi. “Penyunya mana bib?” “Digigit semut, mati” “Semutnya mana?” “Bobo. Penuh (perutnya)”. Haahahahaha,,,

Gili trawangan ini RAME BETUL. Nah ini baru mirip ancol ramenya. Bedanya: lautnya tetap bersih dan isinya bule. Asli gak berasa di Indonesia, sampe liat waitressnya bawain menu. Hahahaha..

IMG_9353

Kita makan di saung pinggir pantai. Minum kelapa dari batoknya, makannya ikan bakar, tempe goreng, sambel matah, karedok. Rasanya ENAK BANGET!!! Asli ini enak banget. Abis kedinginan nyebur dan kena angin, trus makan ginian panas-panas. Hasilnya: NAMBAH berkali-kali.

Menurut Adi, Gili Trawangan ini ramenya udah kaya Senggigi. Karena banyak villa juga disini. Jadi banyak juga wisatawan yang dateng dan nginepnya di gili trawangan. Semacam pusat keramaian kedua. Lagian disini juga sering ada rave party. So, suasananya emang Bali banget sih jadinya.

IMG_9356

Setelah kenyang, kita nemenin Abib main-main pasir sebentar, nyemplung-nyemplung sebentar. Tapi karena rame banget, jadi agak males lama-lama di pinggir pantai. Jadi lanjut lagi snorkelingnya. Seperti pantai-pantai yang lain di Lombok, disini juga sama. Enggak jauh dari bibir pantai udah langsung dalem. Ya engggak dalem banget sih, 170-180 cm-an.

IMG_9364

Kita snorkeling bareng Edi, lagi. Dan kali ini udah enggak punya roti buat mancing ikan. Maka, si Edi tiba-tiba menyelam, nyomot karang sedikit, lalu menggesek-gesekkan karangnya di permukaan-tempat kita berada. Ikan langsung dateng. Hahaha..ikannya diboongin. Kasian…

Daaaannn…Gili trawangan berakhir jam 4 sore. Mandi bersih-bersih seadanya. Lalu naik kapal lagi balik ke villa.
Malemnya kita dijemput lagi sama Adi yang udah rapi, buat makan ke restoran ayam taliwang di Kota Mataram.

Tapi sebelom makan, saya minta mampir dulu ke toko oleh-oleh. Biar tenang aja, jadi perjalanan bsk-bsk engga keganggu. Dan pas hari pulang, bisa nyantai. Enggak enak aja sama keluarga dan tetanggga, mosok gak bawa apa2 sama sekali. Hihihihi…

Jadi aja, kita beli makanan yang semuanya dari rumput laut itu. Dodol, keripik, rengginang. Trus beli kaos-kaos dan souvenir yang ada tulisan Lomboknya. Yaudah gitu aja sih. Gak banyak juga pilihannya. Dan perut udah laper banget.
**

Belom ke Lombok kalo gak makan ayam taliwang, ya kan? Nama daerahnya desa Taliwang. Nama restorannya rm taliwang raya. Rasanya? Sama aja dengan ayam taliwang bersaudara Hj baiq yang di tebet. Hehehe..

Tapi enak kok. ENAK BANGET. Ayam pelecing, pelecing kangkung, cumi goreng tepung, gurame madu, es kelapa pake madu kristal, semua enak. Saya makannya nambah. Hadeh…

Tempatnya juga enak, ada saungnya. Kenyang banget!

Setelah itu, di perjalanan balik, tiba-tiba Adi mampir di sebuah warung yang udah tutup. Di daerah senggigi. “Jadi beli kopi gak?” kata doi. He? Udah malem gini. Tapi ternyata gapapa. Warung emang udah tutup, tapi orangnya belom tidur. Dan ternyata itu enggak jauh dari rumah si Adi.

Mereka itu petani kopi. Jadi kopinya asli, enggak dicampur detergen *eh hehaha maksudnya gak dicampur kopi lain, atau tepung atau apalah. Kopinya juga dijual dalam kemasan plastik bening biasa, gak ada mereknya. 1 kg harganya Cuma Rp 70 ribu. Saya sampe mangap. Lah murah amat…

Adi bingung waktu saya bilang ini kopi murah amat, untungnya dimana? Dia diem dan nanya “Emang di Jakarta harga kopi berapaan?”

Abis itu saya yang diem. Bingung mau jawab apa…

Kalo saya bilang, ada yang jual kopi segelas Rp 100 ribu, kira2 dia bisa mingkem gak ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s