Selamat Datang Akhir Pekan

Gallery

Yeayyy hari ini sudah jumat, bseok Sabtu.

Senang rasanya hati ini kalau mendengar Sabtu sudah didepan mata. Saya memang bukan orang kantoran yang mengalami libur di hari Sabtu, tapi suami saya libur.

Artinya, kami berkumpul bersama. Artinya, saya ada partner yang bisa urusin Abib. Artinya, buat mereka berdua bangun siang, dan buat saya….LARI PAGI.

Hehehehe…

Ya kalo hari biasa saya gak pernah lari, sebab, saya enggak mungkin meninggalkan Abib yang bangun siang. Lagian kalo hari biasa, jam 5.30 pagi aja udah rame orang berangkat kerja. Maklum, suburb. Hehe..

Sementara saat Sabtu tiba, hmmm…saya berangkat lari jam 6 juga masih sepi.

Seumur hidup saya gak suka lari. Kalo jalan, sejauh apapun juga saya jabanin, suka banget. Apalagi kalo sendirian, atau sama sahabat yang juga suka jalan, jadi gak ada yang ngeluh capek hehe. Olahraga saya biasanya hanya renang. Tapi belakangan, karena saya hampir enggak mungkin berenang sendirian, olahraga yang bisa saya nikmati sendiri, hanya lari.

So be it

**
Maka, sabtu pagi buat saya adalah moment yang amat menyenangkan.

Cuma sabtu pagi lah saya bisa bangun sndirian, menikmati sarapan buah dan minum lemon hangat, kemudian siap-siap. Saya enggak harus terburu-buru nyiapin sarapan buat Daddy dan Abib, karena biasanya mereka masih tidur2an sampe saya pulang lari.

Saya tidak terganggu apapun, siapapun, sejak subuh sampe jam delapan-an.

Saya bisa lari…lari…lari yang jauh dan lama.

Momen yang romantis banget.

Cuma ada saya, iPod, dan suara desah nafas memburu yang kemudian tersengal.

Kalo orang bilang, momen ini namanya “Me Time”, hehe, saat perempuan a.k.a emak2 biasanya memilih me time di salon dan spa. Lari, buat saya adalah me time yang sangat berharga. Tentunya, selain momen bisa duduk nulis, baca dan nonton sendirian malam-malam.

Ok. Harap dimengerti, bahwa untuk emak2 rumah tangga kaya saya, yang kalaupun sedang ada kerjaan aja harus bawa anak, sendirian selama dua jam itu beanr-benar hadiah.
**

Olahraga. Lari. Bukan melulu upaya merampingkan tubuh dan menyehatkan badan. Lari sendirian itu seperti lari dari kenyataan. Buat dua jam, saya enggak denger suara bocah, enggak harus mikir apa-apa, enggak harus merasakan kesedihan, kepedihan, kelelahan dan kejenuhan. Saya Cuma lari, lari dan lariii…
Rasanya kaya hidup di dunia saya sendiri.

Nikmat banget.

Merasakan butir keringat yang menetes di punggung, di tangan, dan di kening. Menikmati senyum orang-orang yang juga berolahraga. Dihembus angin pagi yang masih segar.

Apalagi mengingat modalnya enggak terlalu besar. Cukup beli 1 sepatu lari yang nyaman, baju lengan panjang bahan dri fit, celana training yang nyaman, kerudung bahan kaos yang adem, kantong kecil iPod buat di lengan, dan tentunya si Ipod yang, kalo punya saya sih, udah nemenin tiap hari dari jaman liputan dulu.

Dua jam aja, dan saya menabung energi bahagia buat sepekan. Yes, Cuma dua jam. Bukan apa-apa, kalo lebih dari dua jam capek aja sih. Hahaha..

Sempurna buat menghilangkan kejenuhan…

woman_hijab_630

(gambar dari sini)
**

Tapi mungkin kalo abis ini saya punya sepeda yang enak, saya akan perpanjang rute yang biasanya dari gerbang depan- gerbang belakang grand galaxy city, atau keliling pondok pekayon indah, jadi ke summmarecon Bekasi. Atau…ke senayan?

#kode

*cengir

Selamat menikmati akhir pekaaan!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s