Benih yang Jatuh Ke Dapur, Jadi Kue..

Gallery

Tuhan memercikkan benih-benih bayi dari langit. Benih yang jatuh kepada ibu menjadi anak-anak, benih yang jatuh ke tanah menjadi bunga..

(Seorang anak berumur 6 tahun)—dari novel Dunia Adin-Sundea.

…dan benih-benih yang jatuh ke dapur, menjadi kue. (Yasmina, stress hahahaha)

**

Kue. Kenapa kue? Karena kali ini saya mau cerita soal makanan. Soal cookies, cake, pie, dan cemilan-cemilan manis-gurih yang enak. Bukan resep sih, tapi tentang saya. Saya dan makanan-makanan itu.

Saya, Yasmina Hasni, adalah tukang makan kelas berat. Seberat beratnya.

Waktu SMA, saya pernah lomba makan sama sahabat yang juga tukang makan. Kami pergi ke pizza hut, pesan 2 buah pizza super supreme ukuran large, dan makan masing-masing. Itu masih ditambah soup dan salad. Habis, ludes, demikian. Kejadian macam ini gak Cuma sekali, tapi beribu kali, sepanjang masa ABG. While rata2 anak cewek seusia saya lagi giat2nya menjaga berat badan dan diet.

Pokoknya, saya ini tipikal anak yang bikin orangtua ngelus dada karena selalu kehabisan nasi dan lauk dirumah. Dari SMP sampe kuliah lah. Soalnya waktu kuliah, mulai ngekos, pola hidup berubah, jadi lebih hemat. MAU GAK MAU. *sedih

Poinnya, saya doyan makan. Sampe waktu hamil, saat orang2 mual dan disuruh naikin berat badan, saya kebanyakan makan. Dan disuruh diet, karena bayinya udah kegedean. Alhamdulillah, Allah gak pernah bikin badan saya terlalu gemuk. Mungkin karena saya pecicilan. YaGituDeh.

Saya pecinta makanan, segala jenis makanan. Gak ada makanan yang saya gak suka, kecuali duren. Udah itu doang. Karena saya bener2 gak bisa makannya, selalu mual.

Tapi seumur saya hidup- ANGKAT TANGANNYA YANG KENAL SAYA- gak pernah masak. Hahahaha..

Jadi, saat anak cewek SD main masak2an, saya selalu kebagian tugas cari bahannya. (Kue lumpur, saya yang cari lumpur, kumpulin daun2 dan sebagainya) gak pernah dikasih kepercayaan, berpura2 mengolah bahan. Ya, emang gak minat juga kali saya nya, hihihi…

Begitu terus sampe masakan beneran. Jaman di kosan dulu, saya tinggal serumah dengan pipit dan Iya yang sama2 jago masak. Boro2 boleh masuk dapur buat bantu2, perintahnya selalu “Udah deh lo duduk tenang aja depan tipi, jangan ganggu2 dapur. Ntar tinggal makan!” sensi bener ya?

Padahal bapak saya jago masak. Kalo weekend, dirumah pasti ada masakan unik dari berbagai belahan bumi. Mama saya, meskipun gak masak tiap hari, masakannya juga enak dan rapiiii bgt. Tapi saya? Gak pernah punya minat buat masak. SAMA SEKALI. Saya tukang makan, bukan tukang masak. Sekian.

**

Sampai tibalah saatnya menikah. Si Poento sih bukan tipikal manusia ribet yang minta bini nya masak makanan enak tiap hari. Sayangnya, saya jadi sadar diri.

(Ini dia kenapa saya sangat suka cerita peter pan, resiko bertambah dewasa itu emang berat! )

Sejak awal kan kami udah sepakat gak bakalan tinggal menumpang dirumah orangtua dari kedua belah pihak, otomatis harus bisa mandiri. Sementara, harga makanan jadi itu MAHAL. Sekali makan berdua bisa 50 ribu, kalo dua kali jadi 100 ribu sehari. Seminggu ya 700 ribu. Sebulan? Setaun? Yaelah..boros banget.

Sementara kalo masak? Belanja bahan mentah mingguan paling abisnya 200 ribu, buat 7 hari. Jauh banget kan? Ya itu kasar sih itungannya, tapi kira2 segituan lah. Sebulan, dua bulan, saya masih nurutin males. Lama2 berasa borosnya. Ya kalo dulu sebelum menikah, makan kan tinggal mangap dirumah orangtua, pas udah nikah dan tinggal sendiri baru berasa.

Finally, saya berniat masak. Butuh 25 TAHUN buat saya punya niat masak ini, hihihi. Mulailah saya browsing resep, beli buku resep biar ada gambar masakannya, dan belanja bahan serta alat masak. Si Poe jadi KORBAN masakan saya yang enggak ada enak2nya itu, selama berbulan-bulan. Hahaha kasian banget ya dia?

Ada kalanya enak, tapi yaaah, like once in a blue moon lah. Seringan gak enaknya. Hambar, keasinan, kebanyakan ini, kebanyakan itu, kurang ini, kurang itu. untungnya si doi yang jadi korban itu orangnya sabar banget, dan suportif. Biar gak enak ya tetap dimakan, gapake dicela, Cuma ngasih kritik kalo saya tanya. Baik ya? Alhamdu..lillah!!

Lama kelamaan, tangan saya yang tadinya selalu luka tiap motong-motong, selalu kecipratan minyak, mata yang selalu nangis tiap iris bawang, dan segala macam cedera karena kegiatan masak akhirnya berkurang. Ya karena mulai biasa. Komposisi yang tadinya harus sama persis dengan buku resep lama-lama bisa disesuaikan. Cukup lihai lah, meskipun ya gak jago juga. 😀

Tapi sayang, kemampuan gak pernah berkembang. Ya karena gak ada tuntutan itu. Saya kan juga kerja, jadi kalo lagi MALES banget masak, saya bisa alasan banyak kerjaan. Hehehe..apalagi sejak di Bekasi ada catering murah dan enak yang namanya apricot catering. Wuiih…saya jadinya masak sekali2 aja, atau Cuma bikinin sarapan.

**

Semua BERUBAH TOTAL saat saya punya anak. Saat Abib mulai Mpasi, saya mulai panik. Kepanikan yang lebih gawat daripada dulu pertama kali masakin Poento. Karena masakan anak bayi kan harus super baik, terjaga dan aman serta harus tetap enak biar doi gak males makan. Ya sebenernya GAMPANG sih, karena gak pake goreng yang lama2, gak kaya masak rendang gitu yang banyak bumbu trus masaknya lama. Masakan bayi tinggal cemplang cemplung jadi.

Sayangnya, anak bayi itu BOSENAN. Jadi, saat dia udah mulai menginjak usia 9 bulan, saya mulai kebingungan. Yang awal2 Mpasi, Abib makannya sekadar puree, bubur polos, dan tanpa bumbu2. Sejak 9 bulan mulai berkembang. Mulai makan tim, pake bawang2an, pake kaldu2an, dan sebagainya. Tapi tetap gaboleh pake gula garam.

Segala jenis masakan saya coba, saya akalin, saya ulik-ulik buat memperkenalkan ke lidah Abib. Cari tau mana yang aman dan ga bikin alergi, sembelit atau bahkan diare. Segala jenis protein hewani, nabati, sayuran, kacang2an, semua deh. Sgala aneh2 saya coba, biar abib nya doyan.

Naaah…waktu 9 bulan-12 bulan itu, Abib sempet susaaaaaaaaaah banget makan. Maunya nyemil. Karena itulah, saya akhirnya berkenalan dengan oven listrik. Ni oven sebenernya udah nongkrong manis dirumah saya sejak ulang tahun perkawinan pertama, hadiah dari mama. tapi gak pernah dipake buat manggang kue dan sebagainya.

photo (10)

Sejak ngalamin bocah bayi susah makan, saya kepengen bikinin dia biskuit. Karena saya GAK MAU nyerah dan ngebeliin dia biskuit instan. Mulailah dari yang paling sederhana dan lumer dimulut, sampe akhirnya berkembang ke pancake, cake, pie, cookies, kue kering, kue basah dan puding. Gila kan gila kan???

Well, selama abib masih asi, sebenrnya sih saya gak terlalu khawatir sama males makannya. Tapi saya gak mau nantinya jadi kebiasaan trus males nyoba masak yang variatif. Saya gak mau anak saya merasa tersisih dari lingkungannya yang bisa makan apa aja. Saya kekeuh, GAK MAU ngasih dia cemilan instan, tapi nanti kasian kalo dia sedih dan ngerasa dia gak bisa makan yang teman2nya makan.

I’ve been there…

Jadi saya berusaha keras, mencoba membuat makanan yang sama dengan makanan instan itu. so nantinya, saat ada orang kepo yang nanya2 soal cemilan abib, dia bisa jawab. “Aku gaboleh makan itu, tapi sama enyak dibikinin ini” Lebih sehat, lebih aman, lebih enak, Cuma emang lebih mahal sih. Heu..

Visioner ya gue? Haha bodo! Saya percaya, taste terbentuk sejak bayi. Eh bahkan sejak di dalem kandungan. Maka mulailah saya bereksperimen. GAGAL? Iyalah berkali-kali. Tenang aja! Hahaha..

Dari cookies ancur, kue bantet, gosong, gak enak, semua deh. Sampe akhirnya sekarang, alhamdulillah, udah bisa. Ya belom jago sih, tapi bisa deh…hahaha

Setidaknya sekarang saya udah berani bawa kue2 bikinan saya buat dicicipi khalayak umum. Kue bikinan saya yang minim gula. Yang banyak pake buah.  Yang aman buat bayi, tapi tetep enak. Akhirnya saya bisa mendengar pujian orang2 yang bilang kue buatan saya enak. Rasanya seneeeeeng banget, saat anak2 bocah bisa makan kue yang gak pake pengawet, tapi tetep enak.

Jadi sekarang, kalo ke supermarket, kita gak pernah lagi beli cemilan instan. Itu kue2 gak Cuma buat abib, tapi seisi rumah. Segala kebiasaan sehat yang saya bentuk untuk Abib, ya saya dan Poe ikuti. Sarapan buah, makan home food, minim gula garam, dan cemilan yang dbikin sendiri.

People change. Yess. Saya berubah. Dari sekadar tukang makan, sampe akhirnya bisa masak (meski ya tetep aja tukang makan…). Susah sih, tapi pasti bisa. Coba aja pilih dulu motivasinya, buat saya Poe dan Abib itu motivasi. Saya percaya, hal yang gak disuka, pasti bisa jadi hobby kalo punya motivasi.

photo (9)

(Saya sebenernya gak pede buat upload2 foto masakan macam emak2 socmed lainnya, abis bentuknya ga pernah cakep. hahaha..ini adalah menu sarapan saya dan Abib, yg pernah saya upload ke path..)

Saya gak doyan pisang, tapi sejak punya Abib, saya sadar bahwa pisang itu buah yg sehat. Dan Abib harus doyan. tapi, kalo saya nya gak doyan, nanti pasti diikutin Abib. Jadi saya sekarang makan pisang. Dari yang setengah mati nahan mual, sampe akhirnya biasa aja.

Karena pisang itu salah satu kebiasaan sehat, seperti juga makanan rumahan. Kalo bukan dari saya, ya mau dari siapa, while iklan dimana-mana gencar banget nipu dengan bilang makanan instan itu sehat2. Berubah itu, ya harus dimulai dari diri sendiri.

Ya kan?

photo (11)

(Mini apple pie dan banana pancakes kedemenan si Abib..)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s