Kamis Berpetualang ala Enyak dan Abib

Gallery

Saya udah niat banget, pekan ini mau melakukan ‘petualangan’ berdua Abib. Well, let’s jangan ngebayangin petualangan macam hiking, diving, caving…

Anak saya baru TUJUH BULAN usianya. Demikian.

Jadi, petualangan saya berdua sama Abib pekan ini adalah menjajal bus. Hehe.. hmm..terakhir kali saya naik bis/angkot adalah saat hamil. Setelah melahirkan, belom pernah lagi. Dan saya kangen banget…

Dulu, biar kata berdiri, pegel, gerah, tapi saya selalu dapet cerita baru setiap berangkat/pulang. Iya, cerita dari bau, omongan, penampilan, orang2 di dalem bis, yang selalu berganti setiap hari. SERU!

Maka, saya merasa, sekarang lah saatnya. Anak saya udah 7 bulan lebih, udah cukup besar. Well, memang cukup BERAT buat digendong dan dipangku, plus udah lumayan banyak maunya. Tapi, pasti lebih kasian bawa bayi kecil naik bis. So, saya pikir, now or NEVER.

Tentunya, petualangan nge bis ini tidak saya mulai dengan metromini atau kopaja. Saya memulainya dengan bus trans galaxy, dengan rute taman galaxy-komdak. Kebetulan, saya juga janjian sama Resna buat ngasih cd foto kawinannya di Senayan City. Haha,, janjian sama Resna ini, actually, Cuma modus. Biar izin dari daddy nya abib, yang khawatiran itu, keluar. Hihihi…

Naaaah, saya udah mempersiapkan rencana berpetualang ini sejak hari selasa. Maka, rabu pagi, saya udah bikin lauk makan abib buat tiga hari kedepan. Saya masukin freezer, jadi stok deh.

Bikin stok lauk ini, tentunya, mempersingkat waktu siap2. Karena si bus trans galaxy ini, Cuma beroperasi dari shubuh sampe jam 10 pagi. Saya berencana untuk naik bus yang jam 10 itu. Jadi, tadi pagi, sebelum abib bangun, saya udah beberes, kasih makan kucing, burung, dan siapin sarapan saya juga sarapan Abib—yang tinggal ngeblender buah ajah.

Saat abib bangun, Kamis pagi, kita sarapan bareng. Lalu siap2. Saya Cuma bawa 1 tas aja. Iya tas gede kulit selempang andalan saya yang warnanya item itu. (Saya ENGGAK suka diapers bag. Gimanapun itu bentuknya) makanan Abib saya bawa di cooler kecil, karena tempat makannya juga saya pake tupperware kecil2. Botol minumnya saya kosongin, biar enteng.

Tentunya, tidak lupa, SLEEPY WRAP. Haha..

Kami berangkat dari rumah jam 9 lewt dikit, jalan kaki sampe depan komplek. Then naik ojek. Well, ini juga pengalaman pertama si Abib naik ojek, eh, naik motor. Lumayan jauh tuh sampe ke tempat bis. Tapi dia diem aja, cenderung cengo dan pegangan erat. Hihihi..kocak.

Sampai di pangkalan, sudah nongkrong trans galaxy terakhir yang msh kosong. Saya milih bangku ketiga dari depan, biar deket pintu. Tapi gak dilewatin orang2. Dari awal saya udh bilang sama keneknya, saya bayar untuk 2 bangku. Karena trans galaxy ini bus kecil, jadi terlalu sempit kalo Cuma 1 bangku. Kasian si Abib.

Saat ditaro dan duduk di bangku bus, awalnya dia bingung. Abis itu girang, semua dipegangin, dan mau dimakan. Setelah itu tambah seneng liat orang-orang yang mulai masuk dan duduk. Matanya lirik sana lirik sini, lalu ketawa2. Lucu.

Ni dia muka si Abib di dalam bis:

(Reaksi pertama:Pegang2 kaca..hihi)

(Reaksi kedua: Tarik2 bangku..)

(Saya berusaha mengamankan dari tindakan2 yang lebih brutal..hehe)

Setelah bis nya jalan, setengah jam pertama dia masih anteng merhatiin jalanan. Tapi setelah itu hawa mulai terasa panas. Mengingat penumpang cukup padat, AC kurang dingin dan diluar silau banget. Hihi akhirnya dia minta netek. Dan keluarlah senjata andalan saya, si nursing apron. Maka sepanjang jalan dia netek kemudian tidur. Sambil keringetan, tentunya. 😀

Dan begitulah, sampe akhirnya tiba di komdak. Setelah itu, baru saya naik taksi sampai Senayan City. Di dalam taksi, saya senyam senyum sambil ngeliatin muka Abib. Rasanya lega banget. Waw…i did it! *lompat2kayadora*

Sebenarnya Kamis berpetualang ala enyak dan Abib tidak berakhir sampe disitu. Karena kami masih menghabiskan hari di Senayan City. Makan siang, ketemuan sama Resna, Turun naik beli kado dan bungkus kado daddy-nya Abib, beli buah, dan menggotong semuanya sendiri. (Yaiyalah..) saking pegelnya, sampe2 hari itu saya check in foursquare dan nulis “Kalo ktemu emak2 gendong anak, bawa tas gede dan bawa tentengan tas belanja, negor ya” hihihi..

Tapi itu biasa aja, karena petualangan ke public area ala enyak dan Abib sudah saya lakukan sejak Abib 2,5 bulan. Iya, berdua aja. Yang istimewa dari kamis berpetualang kali ini adalah BUS! Heyhooo…!

***

Selama ini, saya selalu ngerasa sedih kalo liat emak2 gendong anak, bawa tas gendut, dan naik bis. Kayanya capek banget. Ternyata, kemarin saya ngalamin sendiri. Dan rasanya? SERU! Yeah well, gak membantah sih pegelnya. Karena biasanya kan naik mobil atau naik taksi, jadi bawaan tinggal geletakin, trus gausah buru2 turun di halte. Adem, santai bisa selonjoran.

Sementara kalo naik bis kan gak se adem naik taksi, resiko cenderung lebih tinggi, harus nyiapin barang2 buat turun dari bis di halte, ga enak selonjor, dan bawaan harus dipegang erat2. Well, tapi tetap seru kok. Abib aja seneng.  Wajahnya terlihat kagum, dan girang. Mungkin dia merasa ajaib, karena perjalanan kali ini dilakukan beramai-ramai—in a real meaning.

Sounds lebay? Iya, mungkin. Tapi, ini truly yang saya rasain.

Daaan, alasan utama saya maksain diri pegal2 bawa abib naik bis, while saya sebenarnya masih punya ability untuk bawa dia pergi naik taksi/mobil sendiri : BELAJAR. Saya belajar untuk survive, dan saya mengajari Abib untuk survive.  Saya gak mau, masa golden age Abib dibombardir habis dengan fasilitas yang menyenangkan. Saya gak mau, dia kemudian tumbuh jadi manusia yang senseless. Begitu juga dengan saya.

Kebiasaan ‘enak’, dan duduk nyaman di zona aman, kerap membuat manusia lupa. Bahwa disini, disana, gak semua orang seberuntung saya, seberuntung Abib. Banyak wajah, dan banyak cerita di dalam bis. Di jalanan, diluar rumah, diluar zona nyaman kami. Disitu, saya biasanya belajar merasakan. Belajar mengenal, dan belajar menolak. Menolak lupa.

Semoga semua ini, akan ada gunanya untuk masa depan Abib.

Enyak loves u too much, Son. *kecupbasah* Mari kita berpetualang lagi, boy!!!! *penuhsemangat* *lirikKOPAJA*

8 responses »

  1. Eh mince kok pas sih ama notes gw di FB tentang Perjalanan. (http://www.facebook.com/notes/nur-farida-ahniar/perjalanan-itu-mendewasakan/10150874293482115) Naek angkutan umum itu emang membawa banyak pelajaran buat hidup kita ya. Bukan mereka yang butuh, tapi kita yang butuh pengalaman2 itu, mengenal empati, memperhatikan nasib orang lain, dll.

    Setuju untuk mengajarkan abib untuk terus mengenal perjalanan menyenangkan. Jadi inget ada sodara gw, anak terakhir cewek sendiri udah mau lulus kuliah, tapi nggak pernah naik angkutan umum yang lebih menantang (seperti bus, kereta, pesawat) untuk ke luar kota SAMA SEKALI. Kalau naik busway dan kopaja di Jakarta oke lah. Tapi nggak pernah keluar kota ama (even Jakarta-Bandung) bersama teman2nya, SELALU sama keluarganya naik mobil pribadi. Alasannya, orang tuanya (terutama ibunya) nggak pernah membolehkan, and gak tega anak perempuannya naik angkutan umum sendirian.

    Gw jadi nulis notes perjalanan itu, buat catatan untuk diri sendiri kalau punya anak semoga punya rasa ‘tega’ untuk membiarkan dia menemukan petualangannya. Karena gw ngerasain betapa seru-nya perjalanan demi perjalanan yang pernah gw lakukan, dan betapa perjalanan itu banyak mengajarkan kita. Makanya nggak adil juga kalau nanti gw terlalu “posesif” ama anak gw nanti.

    Langkah pertama untuk abib, perjalanan berikutnya pasti lebih seru :))

    *sorypanjaang

    • hihihi saking panjangnya sampe bingung mau bales apaan nungce.
      Ah, seru kok. ntar deh kalo elo udh punya anak, elo rasain sendri. Petualangan sama anak itu, so far, selalu serrrrruuuu.
      Manjain anak itu, sama dengan enggak sayang sama anak. Karena nanti dia gatau apa2, ga ngerti apa2, terus ketergantungan sama kita. Kan malah kasian ya?
      Semoga gue bisa terus berpetualang yg seru2 deh sama Abib…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s