Kisah si Rumah (Part 2)

Gallery

 

Selesainya renovasi rumah, memang melegakan hati. Tapi, kemudian menatap rumah yang kosong melompong, tentu saja membuat kami pengen beli furniture. Set ruang tamu, tempat tidur, AC, set meja makan, sofa ruang tengah, sofa kamar dan lemari. Itu Goal kami.

Tentu saja, belinya gak sekaligus. Hahaha..

Selesai membangun kamar dan kamar mandi, kami hidup tenang. Ya tenang lah, ga kemana-mana, gak ngapa2in, wong gak punya uang. Hehe. Kami mulai mencari rezeki lagi, dan menabung lagi. Saat itu, udah dekat hari kelahiran si bocah. Saya akhirnya resign. Tapi, masih adalah pemasukan sedikit-sedikit dari sana sini. Yang semuanya saya tabung. Toh saya juga gak keluar2 rumah.

Menabung, adalah hal yang amat RUMIT dan SULIT buat saya. Beneran deh. Dulu waktu kecil, saya sebenarnya dilatih menabung sama mama. Tapiiii, selalu GAGAL. Haha, karena saya memang lahir untuk menjadi boros. Untungnya, saya cukup pintar mencari uang. Misalnya, saat lebaran tiba, saya pasti dapat salam tempel yg lebih banyak dari adek, karena pintar approach. Atau, saya juga bisa jualan di sekolah.

Tiap papa-mama pulang dinas keluar kota/luar negeri, semua oleh2 perentilan yang nganggur dirumah, saya jual. Saya juga menawarkan jasa menggambar, menulis atau apa saja buat ngumpulin duit. Jadi, semua barang yang saya mau, bisa saya dapetin. Karena jurusnya mama tiap saya kepengen sesuatu adalah : “Beli sendiri lah, nanti mama tambahin ¼ nya. “ maksud dari kata2; beli sendiri-lah itu sudah jelas mengarah ke: “Nabung uang jajan”, ya kan? Tapi saya gak bisa. Ya akhirnya saya cari uang. Hahaha…tapi ya, uang di tangan saya, easy come, easy gone. Beda dengan adek saya, yang SUPER DISIPLIN sama  uang. Dia gak gampang dapet uang banyak, tapi kalo punya, tu uang awet banget ditangan. Hmmppff..*keplakpalasendiri

Eeeniweeeii, saat saya gak punya pekerjaan tetap, ditambah harus mengelola uang rumah tangga, dengan BANYAK keinginan, mau gak mau akhirnya saya harus bisa menabung. Eurgh. Benciiii banget deh awalnya. Tapi lama2 seneng.  Haha, saya sangat merasa bangga, saat berhasil menabung. Apalagi kemudian hasilnya bisa dinikmati.

Tabungan saya diawali dengan keinginan membeli AC baru untuk kamar kami, jadi AC lama bisa dipindahin ke kamar belakang. Dua bulan, ditambahin seperempatnya sama Poe, saya bisa beli AC panasonic inverter 1 pk. Hehe..akhirnya next target adalah: set ruang tamu, set meja makan dan LEMARI. Kalo sofa ruang tengah, tempat tidur dan sofa kamar itu dibeliin Poento, persis sebelum Abib lahir.

(menikah itu SERU, kaaaaan? Hahaha )

(Ini ruang tengah pas renovasi, ancuuur)

(Ini tampilannya setelah dilengkapi sofa, tapi sebelum tivi dipindahin ke lemari…)

(Ini sofa kamar, spot favorit saya. Sofa ruang tengah dan sofa kamar ini, beli di Informa saat diskon akhir tahun. Lumayan, 50 persen. )

Setelah Abib lahir, saya bener2 full dirumah. Dua bulan pertama kan beneran gak kemana-mana. Jadi hemaaaaat banget deh. Makan, masak sendiri. Jadi saya bisa menabung banyak. Akhirnya, suatu hari, saat lagi jajan sate padang di depan kami iseng2 mampir ke toko jati second yang difurnish ulang, depan gerbang taman galaxy. Banyak pilihan furniture nya. Meskipun sebenarnya saya ga terlalu suka kayu jati, karena BERAT banget nge geser2nya, tapi ada set ruang tamu yang cakep dan simple. Pas ditanya harganya, Rp 2 jutaan. Ahaaa…saya udah punya tuh segitu!!!!!!

Akhirnya, tu meja-kursi duduk santai deh di ruang tamu kami. Senangnya…

(Ini ruang tamu pas direnovasi, Gak jelas bentuknya)

(Ini diaaaa tampilannya sekarang!!)

Setelah itu, saya nabung lagi buat beli meja makan dan minta dibikinin lemari besar sama Sukidi (again). Hihihi.. Well, mengetatkan ikat pinggang itu terjadi dalam makna sebenarnya. Saya berusaha keras menahan diri, dan lebih banyak dirumah ketimbang keluar. Gak berani. Nanti bawaannya penge beli ini-itu. masak itu capek, tapi kalo gak masak, MAHAL. Efek bagusnya adalah saya jadi tau harga, BANGET. Tau bedanya warung ini dan itu, tau bedanya barang ini dan itu. truly Emak-emak! Haha..

Saat abib umur 3 bulanan dan udah enak dibawa-bawa, saya dan Poento iseng jalan2 ke toko furniture di bekasi. Buat cari meja makan. Di Bekasi, harga lebih murah daripada di Jakarta. Soale, rata2 pedagang di Bekasi juga punya toko di Jakarta dan menjual barang yang sama dengan harga yang lebih mahal. (hasil survey!hehe..). akhirnya, kami mendapatkan set meja makan simple, kayu mahoni yang enteng, dengan harga Rp 2 juta juga. Soalnya baru, bukan barang second kaya jati ruang tamu kami. Hehe..

(ni dia meja makannya)

Terakhir, sepekan lalu, akhirnya, lemari kami jadi. Lemari ini, adalah lega dari segala lega yang bisa  saya rasakan sejak punya rumah sendiri. SUPER LEGA! Kenapa? Karena lemari besar ini, nabungnya ampun2an susahnya. Harganya emang lumayan mahal, Rp 8 jutaan. Tapi, itu lebih murah ketimbang beli. Ukurannya gede banget loh. Bisa muat lebih dari 1.000 buku. Kok tau? Ya tau lah, karena saya sudah meng organize buku-buku saya yang jumlahnya 830 buah, dan masih banyak space kosong.

Awalnya, saya liat model lemari ini di majalah IKEA. Tapi warnanya disesuaikan dengan rumah kami yang didominasi warna kayu coklat tua. Kemudian, di bagian belakangnya, dipasangi cermin. Karena lemari ini fungsinya juga sebagai pembatas ruang, sementara, semenjak ada lemari, ruang tamu jadi keliatan sempit. Cermin, bisa membantu ‘menipu’. (liat foto set ruang tamu) Space diatas cermin itu, rencananya akan saya pasangi frame-frame foto.

Setelah lemari jadi, pe-ernya bukan duit lagi. Pe-ernya adalah nyiapin tenaga buat mengorganisir buku dan memasukannya ke dalam lemari. Selama ini, saya taro buku2 saya di dalam box container. Berdebu, bulukan, jamuran, kasian deh tu buku. Nah, saat harus membongkar dan memasukkan data, kemudian menempelinya dengan sticker nomor, disaat tidak punya pembantu dan anak bayi yang harus diperhatikan belum lagi ditambah pekerjaan rumah lainnya, itu adalah saatnya meminta bala bantuan.

Akhirnya, saya meng hire karyawan. Siapa lagi kalo bukaaaan,,,adek ipar saya @ct_ra yang kebetulan lagi minggu tenang jelang UTS, bahahaha. Sepekan pertama, saya udah menomeri sebagian buku. Tapi gak efektif ya, karena sendirian. Pekan berikutnya, saya kurung si citra LIMA HARI dirumah gak kemana-mana, buat bantuin saya. Di hari terakhir, bala bantuan tambahan datang @evaephaepaaa hehehehe…*kecuplengket

Kedua bocah itu sampe setres bantuin ngurusin buku2 saya. Hehe..dua minggu itu emang capeeeeeeeeekkkkk banget!!!!  Tapi puasssss. Karena sekarang semua buku2 saya, udah ada datanya di komputer, dan udah rapi tertata di dalam lemari. Ya masih ada sisanya sih sekardus, di bandung. Dan beberapa gelintir di atas, dan di mobil. Tapi gak lebih dari 50 lah, insyaAllah. Hehe..

So, meskipun jadi gak punya uang, tapi hati seneng banget. Selain karena buku2 udah rapi, rumah juga jadi tambah rapi karena barang perentilan bisa masuk ke lemari. Container2 gede yang tadinya ngerusak penampilan, sekarang juga udah disimpen di gudang. Praktis, ringkes, dan RAPI. Tentu saja, ditambah BANGGA. Karena, saya membayar furniture ini cash. Bukan Cuma pake uang seratus ribuan, tapi juga dengan uang receh lima ratusan, seribuan, dua ribuan, lima ribuan, sepuluh ribuan, dan duapuluh ribuan.

Setelah ini, saya juga memutuskan untuk meregangkan urat dulu. Boleh lah kita main2 ke inacraft dan beli beli produk lokal, jangan nabung melulu! Jangan terlalu keras-lah sama diri sendiri. Ya gak? Hehehe…

 

4 responses »

  1. Aiih seneng banget bacanya, sama min gw juga lagi nyari partisi kayak lemari kamu itu. Nyari ide maksudnya, wong rumahnya aja belum jadi haha… Sementara pilihannya lemari kotak2 kayak kamu itu tapi bolong, kalo kamu kan pake cermin hehe. Good idea tuh 🙂

    Kalau renovasi (untuk ningkat dan membuat ruang tidur utama yang luas dan penuh jendela) kayaknya masih nunggu 3-5 tahun ke depan haha, kayaknya butuh di atas 100 juta tuh (mulai ngitung pake reksadana dari sekarang hehe)

    Selamat ya min, kalau kata orang membangun rumah itu tidak akan pernah selesai, itulah proses dan kenikmatan tersendiri 🙂

    Setuju jangan terlalu keras ama diri sendiri, biar nabung ketat aku masih menganggarkan dana untuk vacation+seneng2 hehe. *angkatgelas 🙂

  2. yasmin, mau tanya donk. itu ukurannya berapa ya? kok geda bgtt. gwe pengen punya juga di rumah *rak yg udah dibeli ternyata kurang gede 😦

    btw, pertama kali baca blognya. tapi kita pernah ketemu kok, dinikahanlu 😛

    *istri temennya poento*

    salam kenal :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s