Alasan Untuk Menikah..

Gallery

“Anak lo lucu deh, seneng ya punya anak. Doain ya biar gue cepet nyusul, udah tua euy” gitu kata temen saya di BBM. Hehehe..saya sebenernya bisa sih jawab singkat, macam : “Yoi, insyaAllah, aaamiiin..” selesai urusan, kan?

Tapi hari itu, saya lagi lowong. Abib lagi tidur, dan bolehlah komen yang agak banyak. So, saya bilang: “Trus alasan lo menikah karena udah ngerasa tua? Umur lo kan baru 28, emang udah tua? Belom kali” gak lama muncul lagi balasan “He eh sih, tapi kan gue udah waktunya married, kebanyakan temen gue udah married, trus gue belom”..

Saya jadi cengengesan. Saya bilang lagi: “Emang knapa kalo temen2 lo udah married, dan elo belom? Masalah?”. Dia jawab lagi: “Kan biar umurnya gak terlalu jauh sama anak, jadi bisa main bareng” yang ini, dengan lantang dong ya, saya bisa jawab. “Nyokap melahirkan gue di umur 33 tahun, doi bisa main sama gue dari kecil sampe sekarang, ga ada masalah”.

Setelah itu, mulailah keluar beribu-ribu alasan lain dari dia. Dari mulai, udah bosen ditanyain sama orang2, “kapan married?”. Sampe berlanjut ke “Biar gak ngebanyakin dosa, pacaran melulu” hehehe…itu, alasan dosa itu juga bisa saya jawab. Saya bilang: “Kalo menikah, kemudian tiap hari ngerasanin pasangan lo karena gak bahagia, juga bikin dosa. Besar malah”.

Ngambek. Boleh deh, terserah. Hehehe..karena menurut saya, alasan dia menikah enggak ada yang proper. Menikah itu, lagi2 menurut saya, merupakan HAL BESAR. Sama besarnya dengan keputusan mau punya anak. Jauuuuuh lebih besar ketimbang keputusan nerima cowok untuk jadi pacar. Karena pacar, means nothing. Ribet, tinggal putusin. Nah merid?

Ya sebenernya sih bukan urusan saya, dia mau married dengan alasan2 itu. Gapapa siiih…beneran deh. Obrolan ini emang Cuma buat opening, karena saya gak akan ngebahas kehidupan temen saya itu. hehehe..

Buat saya, ngapain nikah kalo belom siap? Ngapain punya anak kalo belom siap? Hmm..ini bukan berarti saya mendiskriditkan Tuhan. gak sama sekali. Ya kalo gak dikasih pilihan, mau gimana lagi. Take it as rezeki. Tapi, yang saya maksud adalah, kisah kebanyakan. Iya, kisah kebanyakan adalah: kita dikasih pilihan, mau menikah atau tidak..?

Saya menikah, Januari 2010. Dengan penuh kesadaran, dan kesiapan. Demikian.

Seumur saya hidup, gak pernah tu punya pikiran seperti pikiran temen saya itu. mau buru2 nikah karena temen2 udah pada nikah, atau bosen jawab pertanyaan, atau takut ketuaan punya anak, bla bla. Ya sekali lagi, buat saya, alasan2 itu Cuma dibuat2. Alasan alias PEMBENARAN karena ikut-ikutan!

Udah cukup sadis? Hehe..tapi bener kan?

Galau gitu kalo malem. Buka2 FB, twitter, dp bbm, “Duh kok semua orang udah nikah, punya aak, kok gue belom?” abis itu jadi kelabakan. Siapa aja yang deketin, diajakin nikah. Hehe pertanyaan yang diawali “kapan” itu mah gak akan ada habisnya kalo didengerin terus. Beneran deh. Dulu, saya gak pernah kepikiran buat nikah. Maleeees gitu ngebayangin married.

Di kepala saya, married itu disaster. Haha..kayanya ribet gitu, harus ngurus rumah tangga, mertua, keluarga baru, apalagi ditambah anak. Oh no! Mungkin karena itu, orangtua saya juga selow2 aja, demi melihat anaknya ini tak terlihat kepengen nikah. Di rumah, yang dari dulu heboh mau nikah muda itu adik saya. Dan, dari dulu, saya juga meyakini bahwa dia pasti akan nikah duluan. Tapi, saya sih santai aja. Kalo udah kepengen, dan punya alasan yang proper, ya harus diwujudkan! Sementara saya, kepengen aja belom boro2 nemuin alasan yang proper..

Tapi ternyata, Tuhan berkata lain. 2009, saya ketemu Poento. Yang, notabene adalah anak SMA pribadi. Temen lama.  Awalnya ketemu as a friend, kangen2an biasa. Mana saya tau kalo akhirnya kita malah pacaran. Daaan, saya juga gak tau kenapa Tuhan akhirnya menjadikan kita suami-istri. Hal ini diluar kekuasaan saya.

Yang ada didalam kendali saya adalah, saya yakin, poento merupakan sosok laki-laki terbaik dari yang terbaik yang pernah saya temui. Setidaknya untuk jadi suami saya dan ayahnya anak saya. Hehe..maka, saya mulai merangkai alasan di kepala, selain alasan for the sake of Allah swt tentunya. Alasan saya memutuskan untuk siap menikah, membutuhkan waktu satu tahun untuk diwujudkan.

Untuk itu, saya selaluuu aja inget kata nabi: Wanita dinikahi karena empat faktor, yakni karena harta kekayaannya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. Hendaknya pilihlah yang beragama agar berkah kedua tanganmu. (HR. Muslim) begitu juga dengan pria toh?

Saya, meyakini bahwa menikah harus dilandasi dengan cinta, pada awalnya. Iya, karena saya itu gampaaaang naksir, tapi susah merasakan cinta. Jadi, kalo saya bisa ngerasain cinta sama seseorang, brarti saya yakin bisa melakukan yang terbaik nantinya. Saya juga meyakini bahwa menikah itu harus dilandasi dengan percaya, kalo saya masih punya kecurigaan2 tak beralasan, itu berarti saya belum percaya sama dia. Dan berarti, hubungan itu masih harus dipertanyakan. Hahaha

Selain ituuu, saya juga yakin bahwa menikahi seseorang, saya harus KENAL baik sama dia, keluarganya dan teman-temannya. Hey, saya gamau terima kucing dalam karung. Lalu, saya juga yakin bahwa menikahi seseorang itu harus dengan sosok yang KLIK. Gak harus sama, saling mengisi lebih baik. Tapi klik. Jadi kalo ngobrol enak, kalo sharing pas bla bla.

Dan semua itu pasti akan saya dapatkan, kalo pria itu beragama. That’s it.

Dari semua itu, intinya, alasan saya menikah cukup besar. Saya ingin BAHAGIA dan bermanfaat untuk banyak orang. Loh, ya kan? Saya kepengen, kalo nikah, pernikahan ini akan jadi berkah. Buat kami, dan buat banyak orang. Kebahagiaan yang saya rasakan, karena yakin menikahi orang yang saya cari, bisa saya bagi dalam berbagai bentuk.

Dapet kan poin saya? Intinya: saya mau menikah, karena saya ingin punya kehidupan di dunia dan akhirat yang bahagia plus bermanfaat buat banyak orang. Itu alasan besarnya. Kalo di breakdown, kebahagiaan itu akan muncul kalo saya ikhlas. Naah, keihlasan itu akan muncul jika saya menikahi orang yang saya cintai, saya percaya, saya kenal dan klik sama saya. Orang yang beragama. Gitu aja. Bisa sih kalo mau di breakdown lagi satu2, tapi males ya nulisnya…hehe..

Eeniwei, Kalo gak ada itu semua, saya gak mau menikah. Picky? Maybe..tapi toh akhirnya Tuhan tetap ngasih saya yang terbaik. Menjadi seseorang yang pemilih, gak selalu salah kok. Selama yang diyakini benar.

(Gak banyak loh orang yang mau nemenin hunting foto ke tempat sampah BESAAAR..hehe)

Jadi, saya gak peduli sama umur kek, omongan orang kek, apa kek.  Simple kan sebenernya? Cuma memang enggak gampang. Tapi, bukan berarti gak mungkin. Jadi selama satu tahun itu saya menilai, menimbang, mengukur dan memutuskan. Poento insyaAllah bisa. Aheeeyyy…

Sekarang, sudah 2 tahun lebih saya menikahi poento. Sampe saat ini, perasaan saya masih sama. Cinta, percaya, kenal dan klik.

Saya yakiiiin banget, sesuatu itu bakalan berkah, kalo kita juga seneng, ikhlas dan sepenuh hati ngerjainnya. Sepakat?

7 responses »

  1. “Saya juga meyakini bahwa menikah itu harus dilandasi dengan percaya, kalo saya masih punya kecurigaan2 tak beralasan, itu berarti saya belum percaya sama dia. Dan berarti, hubungan itu masih harus dipertanyakan.”

    Mantab nih. Harus di quote dan disebarluaskan 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s