Saat Listrik pun Harus Dibagi

Video

Dulu, saya pernah liputan acaranya pak Jusuf Kalla di suatu hotel di Jakarta. Acara seminar bisnis. Isinya sih standar-lah soal perkembangan bisnis dan prospek Indonesia kedepannya, tapi catch up line nya cakep banget:

“Kalangan businessman itu ganteng-ganteng ya, pada pake kemeja, dasi dan jas rapi. Pantes saja di gedung-gedung sentra bisnis, AC nya dingin. Kalo ndak dingin tentu pada kepanasan. Bagaimana kalau diganti bajunya pake batik? Selain bantu mempromosikan budaya sendiri, juga bisa membantu penghematan energi. Ya toh? Kan batik tipis, jadi AC tidak perlu terlalu dingin lagi…”

Gerrr…semua ketawa. Iya juga ya, kenapa hal-hal kecil macam itu tidak pernah kepikiran?

Saya jadi inget acara kawinan seorang temen di salah satu gedung  mewah beberapa waktu lalu. Acaranya ciamik banget, dan berlangsung selama 4 jam karena dia bikin dua sesi. Sesi pertama untuk keluarga dan temen2 orangtua, saat makin malem, dia bikin sesi untuk teman2nya. Dengan konsep yang lebih hip, dan anak muda banget. Makanannya enak, lampu2 gemerlap, band pengiring yang berganti2 macam konser, plus pendingin ruangan yang sakses bikin saya bersin-bersin melulu. Hehehe…maap tipikal masyarakat tropis, mak.

Disitu, saya ngobrol sama seorang kawan. Pembicaraan ngalor ngidul gak jelas yang berujung pada pembahasan omongan pak JK itu. kemudian si kawan saya bilang, “Ya juga ya, kan sampe sekarang masih Byar-Pet terus, alias pemadaman bergilir listrik. Jadi artinya kalo ada tempat2 macam gedung kawinan ini lagi berpesta pora dengan penggunaan listrik yang menggila, berarti ada wilayah yang lagi susah payah mati lampu dong ya? Padahal bayar listrik mahal bener tiap bulan…”

Trekdungjess…

Iya ya?! Jadi, kawinan temen saya yang megah meriah itu udah bikin orang2 di belahan Indonesia lain ngalamin mati lampu ber jam-jam gitu? Lah, kasian ya? Abis itu, saya jadi mikir rada panjang.

Berarti, kalo orang kota macam saya ini yang demennye ngemol, berarti saya turut berpatisipasi juga dalam pemadaman bergilir, gitu? Kan mol tetep buka dengan gagah dan ngabisin banyak energi listrik, kalo pengunjungnya masih banyak. Jam bukanya juga otomatis lebih lama, ya?! Atau mungkin kebiasaan-kebiasaan kecil tapi rutin dirumah, macam dispenser yang nyala terus, AC yang nonstop, lampu yang enggak pernah mati, semuanya ngabisin energi dan ujung2nya rakyat juga dong yang rugi?! Termasuk saya…

Mana bayar listriknya mahal pulak. Hmmppf..jadi malu. Apalagi, masih BANYAK banget wilayah di Indonesia yang belom dipasang listrik. Gak usah deh jauh2 ke kalimantan, sulawesi, nusa tenggara. Waktu itu saya main ke daerah Anyer aja, masih banyak yang belum dapet listrik.

Ya kasarnya mungkin jadi kaya video ini..

Hehehe…

Well, kalo Mumbai bisa, kenapa Jakarta gak bisa ya? Hmm..saya mau ah mulai.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s