Pediatrics, Yes or No?

Gallery

Hello, perkenalkan. Detail adalah nama tengah saya. Hehe…

Saya emang manusia yang agak ribet soal detail, dalam banyak hal, terutama dalam memelihara. Well, saya gak mau gambling, apalagi kalo ada urusannya sama nyawa. Dulu, waktu pertama melihara kucing, saya sampe niat buat ikut mama ke Bogor. Dia kuliah S2, di kampus dramaga-IPB, saya ngendon di perpustakaan, buat baca ensiklopedia dan semua referensi tentang kucing. Maklum ya, dulu mah jaman SD itu, belom punya internet.

Sampe akhirnya saya melihara, dan peliharaan terus berkembang dari kucing-anjing-kelinci-marmut dan banyak jenis mamalia. Saya gak pernah kenyang baca semua tentang mamalia, baik jenisnya, penyakitnya, dan semua tentang hewan peliharaan itu. Sampe akhirnya saya juga ketemu para dokter hewan yang baik dan mau ngasih kuliah gratis di jalan lombok. Ikut gabung sama ICA, ikut seminar2 dan belajar juga ke rumah sakit hewan di IPB.

Waktu saya melihara kelinci, di Jatinangor, juga gitu. Selain ke dokter hewan, saya jadi kenal baik sama anak2 fakultas peternakan. Buat memperlengkap ilmu, saya juga mempelajari berbagai jenis makanan, shampoo, vitamin, obat kutu, obat jamur sampe jenis tempat makan dan minum yang dijual di petshop. Dari kualitas, harga, sampe yang peliharaan saya suka dan bisa pake. Saya juga belajar, bagaimana kokoh dan cici di petshop bisa dapet barang, harga asli dan menghitung2 biar saya ga kena tipu.

Itu binatang peliharaan. Kebayang gak, gimana saya akan memperlakukan anak saya? Hehehe…

Pada dasarnya, saya emang selalu penasaran dan pengen belajar hal baru. Punya anak, TRULY hal baru banget buat saya. Binatang peliharaan, actualy bukan hal baru. Karena dari saya lahir, mama papa udah biasa melihara binatang. Tapi anak kecil, oh Lord, saya amatir se-amatir-amatirnya. Karena itu, saya beli buku2 yang kira2 lengkap, saya ikutan forum emak2, saya buka website demi website, saya tanya2 ke temen2 yang udah lebih berpengalaman.

Yang belum saya temukan: DOKTER ANAK yang bisa jadi tempat saya belajar, macam drh erwin-tempat saya belajar tentang binatang.

Waktu melahirkan, dari rumah sakit udah otomatis nyediain dokter anak. Tapi ya, ni dokter GAK BANGET. Saya males deh nyebutin namanya disini, takut kejadiannya kaya Prita hehehe. Tapi saya udah nulis keluhan2 saya tentang dokter anak ini di kesan dan pesan yang disediain suster saat kunjungan rumah.  Jadi, waktu saya masih di kamar operasi, ni dokter udah ngasih intro ke Poento. “Pak, nanti biasanya habis cesar, si ibu air susunya belom keluar sampe 2-3 hari. Sedangkan kebutuhan bayi setelah 2 hari, udah cukup tinggi. Bayi anda sepertinya ada potensi alergi, kalo ntar diperlukan tambahan, kita berikan terlebih dahulu susu sapi yang khusus. Tidak mengandung laktosa. Bla bla”

WTF!! Trus dia juga bilang “Kemungkinan dalam waktu selama beberapa hari, berat badan bayi akan turun. Tapi kita harus jaga jangan sampe le bih dari 10 persen. Kalo lebih, kita kasih susu khusus ini juga” nah nah…berasa ngomong sama marketing susu, ya? Hari gini ya, dokter kan harusnya menenangkan pasien buat memacu hormon oksitosin, demi mendukung ASI lancar.  Fyi, sebelum melahirkan, saya dan Poento udah pernah konsultasi laktasi. Dan dokternya bilang, ”Dalam 2 hari bayi masih punya cadangan makanan, jadi jangan khawatir kalo ASI masih sedikit. Lagipula, lambungnya masih sebesar kelereng. Jadi dia juga gak butuh makan banyak2. Kalo dikasih susu formula, ya ujungnya Cuma kebuang-buang. “

Karena itu juga, udah otomatis berat badan si bayi turun, bukan?  Jadi harusnya memang gak ada yang perlu dikhawatirkan. Dokter konsultasi laktasi itu malah bilang,”Susuin aja terus, meskipun masih dikit, itu bisa memacu air susunya biar banyak. Jangan nyerah!”

Beda banget kan pesannya sama si pediatric itu?! MENGERIKAN

Saat saya udah dikamar, dia juga bilang gitu ke saya. Another message soal SUSU KHUSUS. Mama saya sampe bingung,”Kok gitu sih ngomongnya, bukannya malah bikin down dan nurunin produksi ASI ya kalo dia ngomong kaya gitu?” iya mah, ember!

Udah gitu, celahnya ditambah lagi. “Ini bayinya agak kuning, tadi tes bilirubinnya 7,9. Masih ada kemungkinan meningkat, kalo meningkat, harus disinar. Saat disinar, dia akan butuh susu dalam jumlah yang lbh banyak. Sementara ASI kan masih sedikit,” ah ah ah,,,benci banget!!

Akhirnya, saya dan Poento makin males dengerin dia. Besoknya saat dia kunjungan, dia ngingetin untuk imunisasi polio dan hepatitis. Saya dan Poento masih berusaha kasih dia kesempatan sekali lagi. Dengan cara nanya, “Imunisasi itu apa sih dok? Bisa gak tolong jelasin ke kita…”

U know, apa jawabannya? “Itu sudah jadi program pemerintah sejak lama!” saya langsung berasa lagi doorstop mantan menteri ESDM, Darwin Saleh. Orang yang bisa jawab, “Saya kan masih belajar,” saat udah jadi menteri satu tahun. Gak usah juga saya nanya sama pediatric yang kuliah bertahun2 Cuma buat jawaban program pemerintah. Tanya sama emak2 petugas posyandu yang gak sekolah juga jawabannya bakal begitu.

Akhirnya kita ulang lagi, “Maksudnya, kita mau nanya, apa penjelasan imunisasi. Apa dampaknya, bahannya apa, definisinya, bagus atau tidak,” dan dia menjawab: “Imunisasi itu menyuntikkan virus yang telah dilemahkan untuk membentuk antibodi” YAELAAAAH…jaman SMP juga saya udah tau jawaban itu. emang dia ga bisa ngejelasin informasi terbaru, penelitian mutakhir, riset terakhir soal imunisasi???

Saat saya bilang gitu, suaranya berubah tinggi dan bilang, “Program di RS ini adalah imunisasi teratur. Kalo mau, bapak dan ibu bisa tandatangani persetujuan, kalo gak mau ya tinggal menolak aja. Yang penting saya udah menjelaskan. Gini ya, saya ini gak gampang untuk jadi dokter. Kuliah kedokteran 6 tahun, spesialis anak 4 thn. Sekarang saya lagi ambil spesialis lagi, dan masih kuliah. Udah capek2 saya sekolah, ntar kalo bapak/ibu gak tanda tangan kemudian ada missunderstanding dan nama saya jadi jelek, kan izin praktek saya bisa diberhentikan..”

Kira2 dia kenapa ya? Hehehe

Akhirnya saya dan Poento memutuskan, kaga usah deh imunisasi2-an.  Well, alasannya bukan Cuma karena si dokter nyolot itu aja sih, tapi sebenernya udah sejak lama kita ragu2 akan imunisasi. Sikap si dokter itu, akhirnya jadi trigger dan bikin kita mantap untuk enggak memberikann imunisasi buat Abib. insyaAllah gapapa lah.

Setelah pulang dari rumah sakit, kita menolak perintah RS untuk kontrol lagi ke dokter itu. kita coba cari dokter lain, masih di RS yang sama. Adalah satu orang dokter lagi yang kita coba. Masih muda, tapi namanya udah terkenal di kalangan emak2 di website. Katanya dia cukup oke. Iya, doi memang oke. Dia gak kaya si dokter sebelumnya, kita dateng Cuma buat kontrol, dan dia memerintahkan untuk tes bilirubin karena si Abib terlihat masih kuning. Saat di tes, ternyata bilirubinnya naik jadi 13. Dia harus disinar. Sayangnya, untuk disinar, Abib harus rawat inap dua hari. Saya keberatan. Kasian banget deh udah gitu gimana coba ASI nya.

Akhirnya kita coba cari second opinion dari dokter lain. Yang ini, namanya Prof Agus. Tetangga sebelah yang cerita soal dia. “JAGO BANGET” katanya. So kita coba lah datengin ni profesor. Tapi, seperti yang sudah bisa ditebak, semakin dianggap jago seorang dokter, antriannya macam antre tiket early bird suatu konser. Bayangin ya, dia itu praktek setiap hari, senin-sabtu. Senin-jumat praktek jam 5-9 malem. Sabtu jam 8-12 siang. Setiap hari dia membatasi pasiennya tidak boleh lebih dari 50 orang. Dan setiap hari itu, pasiennya pasti 50 orang. Gila.

Jadi kita daftar lewat telepon, kemudian harus datang jam 4 untuk naro buku. Nanti nomor urut kita berdasarkan urutan buku. Saat kita dateng jam 4, guess what, udah ada 11 buku di situ. Ckckck…alhasil, kita nunggu dipanggil sampe jam 7 malem. Kasian kan si Abib. Berisik, penuh, dan yang dateng semuanya orang sakit. Nunggu segitu lama. Dan di dalem, saat ketemu dokter, boro2 punya waktu banyak untuk ngobrol dan konsultasi macam dateng ke drh Erwin, gak nyampe 10 menit kita udah disuruh keluar. Dia Cuma meriksa Abib, dan bilang “Kondisinya oke, gak kuning ah segini mah, tapi untuk lebih pastinya dia tes bilirubin lagi aja ya, paling Cuma 15 mnt”

Udah. That’s it. Akhirnya kita turun ke lab, dan saya harus ngeliat anak saya ditusuk lagi. Bad news, tiba2 si suster bilang “Penuh, jadi mungkin harus nunggu sejam,” saya dan Poe nyerah. No. This is enough. Kasian anak saya. Akhirnya, jam 8 itu juga kita pulang dan bilang mau ambil hasil tesnya besok aja. Dokternya juga bilang oke, karena menurut dia kondisi Abib oke.

Hummppfff…Prof Agus emang oke, tapi antreannya enggak banget buat anak bayi. Mau tau dampaknya, sumeng deh si Abib dari jam 10 malem sampe besoknya jam 12 siang. Rewel enggak berenti2, perut kembung, nangis terus, gak tenang, dan ga bisa ditaro. Badannya juga jadi agak anget. Seharian dari pagi sampe siang itu saya engga bisa ngapa2in, gak bisa makan, gak bisa pipis, karena Abib nya gak bisa ditinggal. Untung aja si Poento baik, jam makan siang dia pulang dan ambil alih Abib biar saya bisa istirahat.

Dan ini adalah hasilnya, setelah si Poento pulang dan menenangkan Abib. hehe…

Well, susah banget cari dokter anak. Sejak kemarin itu, nampaknya saya dan Poe nyerah. Udahlah, toh kita juga sudah memutuskan untuk enggak imunisasi. Mungkin udah jalannya, kita gak perlu ke dokter anak. Heu…

Semoga semuanya baik2 aja, dan Abib gak sakit2an macam saya waktu kecil. Semoga kita ga perlu sampe dateng lagi ke dokter. Semoga Abib bisa tumbuh dengan baik, cukup dengan ASI dan keberadaan enyak-daddynya. Aamiin…

6 responses »

  1. iiiiiihh ikutan gondok gw denger dokter model bgitu. kalo lo mau, gw ada bbrp dokter rekomendid di bekasi raya ini. yg pstnya pro-asi, RUM, dan ramah pasien.. 🙂 btw, pengen nengokin abib deh, bbmin alamat yah mine..

  2. Assalamuálaikum…
    Salam kenal, sy iva, ibu dr 2 anak batita. Lg nyari2 sharing ibu2 yg berhenti kerja *sebagai panutan*, eeh ketemu blog ini deh….

    Nyari dokter anak emg susah yaa, alhamd sy udh nemu dokter anak yg enak, di markas sehat. Iya, namanya markas sehat, di daerah ps minggu, ragunan gitu. Errr, jauh ya dr rumah?
    Dokter2 dsini enak, msh muda dan idealis, qt bisa tanya2 apa aja, dan ga ada batasan waktu utk tiap pasien. Sy pernah tuh nanya2 sampe ampir stg jam, dan dokternya dgn sabar trs memberikan jawaban yg oke. Kalo ga diingetin suami, mgkn sy bakalan ngobrol trs ama dokter itu, hehee…
    Emg jauh bgt sih, tp qt bisa janjian via tlp (02171284653). Dan janjiannya itu waktu kedatangan pasien, misalnya hari sabtu tgl sekian jam 9 pagi. Jd ga ada ceritanya nunggu berjam-jam dan ketemu ama pasien2 yg sakit. Paling cm ketemu ama 1 pasien sblm dan sesudah qt aja.
    Gud lak hunting dokternya yaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s