My 6 million idr’s baby…

Gallery

“90 persen keputusan konsumen berasal dari kondisi alam bawah sadar.” – Martin Linstorm, buyOLOGY.

Sudah baca buku ‘gila’ itu? Hehe..terimakasih banyak buat si setan stevy maradona yang mengunduhkan e-book nya buat semua orang. Karena buku itu cukup membantu memberikan kesadaran rasional dalam membeli barang. Apalagi buat saya, si tukang belanja. Yang seringkali pulang, dengan hati riang karena membawa tentengan, tapi sebulan kemudian bingung kenapa kamar jadi terasa sempit. Hahaha…

Btw, sekarang, buku itu sudah ada terjemahannya dan dijual di toko buku.

Tapi, kali ini, saya enggak pengen cerita soal buku. Saya mau cerita soal BELANJA KEBUTUHAN BAYI. Let’s say, ini part kedua setelah tulisan https://yasminahasni.wordpress.com/2011/06/29/hamil-itu-ternyata-mahal/

Karena, setelah direkap ulang, kami menghabiskan sekitar Rp 6 juta buat belanja barang2 si bayi. Eh, itu diluar biaya kotor macam ongkos, tambahan u/kurir angkut, dan lain-lain. Padahal itu Cuma beli barang yang wajib-wajib aja. Belom plus mainan/baju2 lucu/sepatu dan barang2 fancy lainnya. Itu juga sudah plus dapet kado2 pre natal yang melegakan…

Ok, saya akui, saya emang mudah tergiur. Saya pembelanja yang mengerikan, dan saya yakin 90 persen keputusan saya emang berasal dari kondisi alam bawah sadar. Tapi, buat belanja kebutuhan bayi, saya terdorong oleh kata-kata seorang teman. “Gak usah juga kali beli barang lengkap2 banget, ntar juga dapet kado. Kan bisarequest kado…”

Hmmm… gimana ya rasanya. Itu namanya ‘ngarep’ atau ‘rasional’? Emang, ada kok sahabat macem @evaephaepaaa yang dari awal nawarin untuk ngebeliin stroller dan ujungnya plus mainan juga. Tapi kan itu ‘kelas’nya epha, yang sahabat deket banget. Itu juga dia nawarin kok, bkn saya yg minta, ya kan ep? J Kalo kado dari temen2 atau saudara lain, masa saya harus minta-minta? Kan gak enak. Kalo orangnya lagi ga punya uang, gimana?! Intinya, saya berusaha untuk enggak nyusahin.

Jadi, langkah pertama yang saya lakukan waktu usia kandungan 6 bulan, adalah main ke ITC Kuningan, mampir ke salah satu toko bayi, dan minta list barang yang harus dimiliki saat bocahnya nongol nanti. Lalu? Setelah baca list itu, saya pingsan. Bukan, bukan Cuma  karena banyak, tapi juga karena, SUMPAH GUE GAK NGERTI!! Bedong sama popok, apa bedanya? Apa itu baby teether? Apa itu breast pump? Apa itu baby tafel? Apa bedanya stagen sama gurita ibu? Baby bouncer? Tatakan iler? Aaaaaarrrgghhhh…MAMPUS!

Saya, selain pembelanja, juga adalah manusia yang gak pernah megang bayi. Boro2 bayi, masuk balita keatas aja saya gak pernah nyolek. Saya sabar kok nunggu sampe anak itu ABG keatas dan baru mau nyolek. *eh intinya, saya bener2 buta. Suami saya? Apalagi!! Akhirnya, kami berkesimpulan bahwa kami perlu bantuan. Di saat-saat seperti ini, apalagi dengan keterbatasan stok teman perempuan-terutama yang sudah menikah dan punya anak, adalah waktunya memaksa sepupu saya, @inon23. You are my angel, dear..*KECUP

Kami sampe ngebela-belain ke Bandung, dan nyulik si emak2 anak 1 itu. Pertimbangannya, dia adalah manusia yang suka belanja, tapi ngarti barang bagus-jelek, plus harga mahal-murah. Jadi gak seenaknya ngebimbing kita untuk belanja di Mothercare, yang harganya bikin gak nafsu makan. Lagian, dia udah punya anak. Udah pasti ngerti dong barang2 apaan itu. Di Bandung, dia bawa kita ke 2 toko bayi yang cukup ternama yakni Mivi dan Lavie. (kenapa ya namanya harus begitu? Padahal kan orang sunda susah ngomong V, *ups hehe) perjalanan pertama dari rumah Inon di Balong Gede ke MIVI yang ada di jl. Prof Eyckman No 17 itu lumayan lama. Macet, karena udah rada sore. Lagian daerah RSHS kan emang macet. Letaknya si Mivi ini di deket toko tas terkenal di kalangan emak2 dan nenek2, Diaz.

Tokonya menyenangkan, mbak2nya juga helpfull dan kita bisa milih barang sendiri. Karena konsepnya kan kaya factory outlet/butik. Jadi beda lah ya sama belanja di ITC yang harus nyebutin dulu apa yang dicari, terus diambilin sama mbaknya. Belanja gaya ITC itu, susah buat amatir kaya saya. Karena waktu nyebutin, “Mbak beli bantal,” dia malah balik nanya “Mau bantal biasa yang udah ada sarungnya, atau bantal polos, atau bantal peang? Mau merek apa?” mampus kan? Sementara di Mivi, mbaknya akan menuntun ke section bantal-bantal dan selimut kemudian membiarkan kita memilih. Nice.

Hasil belanja di Mivi itu, hampir menyentuh angka Rp 2 juta. Padahal Cuma beli baju, celana, jumper, popok, bedong, selimut, kaoskaki, topi, tas, gendongan, bantal2, dan perlengkapan macam baby oil dll. Barang2 ukuran MINI aja, bisa mahal gitu. Nih ya, jadi, baju bayi juga ada beberapa merek. Dan katanya, merek yang paling bagus dan jadi favorit adalah merek nova. Itu juga yang harganya paling mahal. Padahal mah, kayanya sama  aja. Toh bahannya katun2 juga. Nova ini, baju tangan kutungnya Rp 11.900.  Sementara merek lain harganya sekitar Rp 8.500-10.500.  akhirnya saya beli random aja semua merek. Biar variatif warna-warni dan gambarnya. Lagian Cuma butuh setengah lusin kok buat masing2 baju tangan kutung, baju tangan panjang, baju tangan pendek, celana pendek dan celana panjang. Itu juga harganya gak ada yang lebih dari Rp 15 ribu/baju.

Kata inon,”Baju2 rumah kaya gitu emang sebentar kepakenya, tapi pas lagi kepake, ya sehari bisa ganti berkali-kali. Karena dia gumoh atau keringetan, kalo ga diganti takut masuk angin.” Waktu itu, saya memandang dia dan nanya, “Gumoh apaan?” dan dia melirik saya dengan sinis, sambil menghela nafas panjang. Hehehe…

Setelah itu, kita beralih ke toko bayi lainnya, LAVIE. Ni toko bayi, udah terkenal banget. Saya sampe sering denger cerita  temen2/sodara2 kesana. Inon bawa kita ke Lavie karena awalnya niat nyari stroller, dan biar gak penasaran aja. Di lavie, harga emang lebih murah dikit, ya beda2 Rp 1.000-2.000 lah. Konsepnya juga mirip. Tapi di Lavie, berantakan. Suasananya enggak nyaman, penuh orang, dan barang2nya harus diubek2. Mbak2nya juga kurang ramah dan kalo ditanya, jawabannya “Harusnya sih ada ditumpukan ini,” sambil pergi. Minta dilempar jolang. Tapi emang keunggulannya Lavie lebih deket, maksudnya, dia ada di tengah kota. Tepatnya di belakang RS Borromeous, dago. Jadi aksesnya lebih gampang.

Sayangnya, saya dan Poento enggak sreg2 sama stroller yang ada. Jadilah kita Cuma ngelengkapin barang2 aja yang belom ada. Kaya beli baby’s umbilical truss—nah looo apaan tuh kan? Haha jadi, kata si Inon, ntar bayi pas lahir harus dikasih gituan biar udelnya gak bodong. Kalo orang jaman dulu suka pake koin, kalo jaman skarang, jijay. Hehehe..selain itu, kita juga beli popok kain, lusinan. Harganya Rp 41 ribu-49 ribu/lusin. Kata Inon, kalo dirumah, pakein popok kain biar ketauan berapa kali pipis, jadi bisa ngukur banyak/gaknya ASI. Lagian ngurangin sampah plastik dari pampers.

Beli juga bedong, yang 90×110 sebanyak 4 bh, harganya Rp 45 ribu. Ada juga perlak yang harganya Rp 50 ribu, dan bantal peang yang harganya Rp 16.000. Katanya, biar pala si bayi enggak peang. Hehehe,,,ya pokoknya belanja di Lavie membuahkan bon sebesar Rp 400 ribu-an. So total belanja barang bayi periode 1: Rp. 2. 350.000.

Kirain udah. Ga taunya masih banyak. Lanjut aja ya? Nanggung..mumpung lagi seru. Hehe..

Nah, berbekal pengetahuan dari si Inon, saya berusaha membuat list sendiri. Yeah well, dengan bahan list dari toko bayi di ITC Kuningan, Mivi dan dari http://www.the-alvianto.com/search/label/Belanja%20Perlengkapan%20Bayi akhirnya, saya berhasil mengkategorikan barang2, memilih mana yang harus dibeli dan gak usah, juga mendata ulang harga. Biar pas belanja sendiri, bisa nawar dan enggak ketipu pedagang. Jadi tu list harga selalu saya bawa kemana-mana. Kalo berminat sama daftar harga detailnya, boleh loh hubungin saya. *ditulis disini kepanjangan, berasa buka toko*

Akhirnya perburuan di Jakarta pun dimulai. Waktu abis gajian, saya berpikir-pikir untuk beli box. Kata Inon, gak perlu. Karena kepakenya Cuma sebentar. Tapi kata nyokap, perlu! Karena lebih efektif buat tidur si bayi, dan kualitas tidur emaknya. Akhirnya saya coba liat2. Ternyata ada dua pilihan jenis, mau box kayu yang paten dan ukurannya lebih gede, atau box2 lipet yang praktis tapi ukurannya lebih kecil. Akhirnya pilihan saya jatuh pada box lipet aja. Selain karena keterbatasan ruang di kamar, kayanya lebih praktis aja, ada rodanya, ada getarnya, ada mainannya. Pilihan saya jatuh pada merk GRACO yang desainnya bagus, dan enggak norak. Oia, udah ada baby tafel mini nya juga. Harganya juga masih masuk akal: Rp 1.050.000 di wiwi zaza baby shop, ITC Kuningan, lantai semi dasar.

Stroller dan car seat, yang jadi hadiah Epa, juga saya yang milih. Hehe…akhirnya pilihan jatuh ke merek MAMALOVE. Merek ini gak terkenal, barangnya juga enggak banyak. Tapi strollernya rigid. Kokoh dan keliatan aman. Warnanya juga bagus. Harganya juga pas Rp 1.2 juta udah sama carseat. Baca di The Urban Mama, orang2 cerita soal stroller quinny. Harganya mahal banget Rp 4 juta keatas. Budget ga masuk lah, mau beli sendiri, mau dibeliin juga, tetep sayang. Kan yang penting tu stroller aman. Emang sih, si mamaloveini kalo dilipet jadi gede banget, tapi gapapalah.

Itu masuk belanja barang gede ya. Setelah itu masuk ke periode belanja barang kecil, tapi mahal. Macam cloth diapers. Euurgh,,,yang satu ini, mahal banget, tapi saya yakin saya harus beli. Bukan apa-apa, tapi karena, Pertama, saya udah pernah 6 bulan bolak balik liputan ke Bantar Gebang. Saya cukup tau bahwa sampah Jabodetabek itu udah keterlaluan. Udah gitu, dari pemerintah kita gak pernah kan ada upaya untuk daur ulang? Jadi sampah plastik dan sayur nyampur jadi satu. Kebayang gak, kalo saya tambahin lagi pake sampah pampers? Aduh.  Lagian saya liat adek saya, yang sudah melahirkan duluan, dia juga enggak pake pampers sama sekali, dia pake clodi. Dan baik2 aja tuh. Saya makin yakin buat pakein clodi. insyaAllah..

Clodi yang direkomendasikan emak2 di website adalah clodi2 impor, berbagai macam merk, macam bum genius, lulu bambu, dll. Sementara clodi lokal kurang recommended. Padahal harganya jauuuh. Clodi impor berkisar Rp 200-300 ribuan. Sementara yang lokal Rp 75-150 ribuan. Lumayan banget kan? Akhirnya saya memutuskan untuk membeli clodi di pameran ibu dan bayi agustus lalu. Enggak beli online. Biar bisa megang2 bahannya dan nanya2. Jadi saya beli yang impor juga, tentu saja dengan harga diskon pameran, jad sekitar Rp 185 ribu dan beli juga yang lokal. Test drive dulu laaah…hehehe..gak banyak2 kok, Cuma 5 biji. Plus insertnya 5 biji juga. Fyi, adek saya udah coba pake yang lokal, ternyata sama  bagusnya. So November nanti giliran saya yang coba…hehe

Di pameran itu, saya mennghabiskan uang sekitar Rp 1 juta untuk clodi, botol susu, dll. Eniwei, meskipun saya sekarang sudah jadi ibu rumah tangga, saya tetap berkeyakinan untuk memiliki breast pump, boto kaca ASI, dan botol susu. Dulu, waktu sempat wawancara pakar laktasi Utami Roesli, dia bilang, untuk kasih ASI, si bapak harus berperan. Misalnya, saat hari libur, kasih ibunya libur dengan tidur cukup. ASI udah dipump dan disimpen, jad kalo bayinya laper, si bapak yang ‘netein’ gitu juga berbagi tugas tiap harinya. Selain itu, breast pump, menurut dia, juga penting untuk tetap bisa ngasih ASI buat si bayi meski kondisi sulit. Misalnya kaya adek saya kemarin, yang wisuda. Ribet banget kan di tengah banyak manusia, pake kebaya dll, sementara anaknya lapar. Maka dikasihlah ASI yang udah disedot sebelumnya. So, nampaknya memang gak ada alasan untuk enggak ngasih ASI.

Hmmm..sayangnya, memang, si pompa ASI ini lumayan mahal. Semua ibu2 merekomendasikan merk Medela. Kalo yang mini elektrik harganya Rp 725 ribu, kalo swing Rp 1,4 juta. Hehe…sementara botol susunya avent, 2 botol: Rp 115 ribu. Botol kaca penyimpan ASI sih enggak mahal, Cuma Rp 1.500-an/botol. Untuk bawa2 ASI, butuh tas cooler dan ice pack nya. Saya beli di ACE hardware, karena tasnya bagus, praktis, kuat, enggak norak karena ga ada motif2nya dan –tentu saja- warnanya oren. Haha,,,harganya Rp 139 ribu, ice packnya Rp 19 ribu/pack.

Ok, belanja di periode selanjutnya adalah beli kasur untuk box bayinya. Waktu itu iseng2 jalan ke metropolitan mal, dan matahari lagi diskon. Aaaarrrgghh…ada kasur bayi peterrabbit dikon dari Rp 800 ribu jadi Rp 500 ribu. Lumayan banget. Udah dapet bantal guling juga, kasur dacron dan lengkap pinggiran empuknya. Sebagai penggemar berat miss potter, peter rabbit gak akan saya lewatin. *ini belanja impulsif, mungkin sebaiknya enggak ditiru* ditambah perentilan2 lain macam kelambu untuk di box, pembersih botol, sabun-shampoo-handuk, jolang mandi, bantal menyusui, wetbag, saya menambah Rp 1,5 juta lagi untuk berbelanja, melengkapi list, sampai lengkap.

Itu ya, saya ENGGAK beli loh yang namanya baby bouncer lah, kasur untuk stroller, playmate, baby monitor, steril botol, dll yang ada substitutnya. Misalnya, menurut temen kantor, sterilin botol pake panci aja. Direbus. Karena kalo pake alat steril suka berembun, dan harus dielap lagi, malah ga steril. So, panci ajalah yaaa…. 🙂

Periode terakhir yang dibeli adalah perlengkapan cuci dan jemur. Hehe.,,selama ini kan saya nyuci di cuci kiloan, sekarang, nampaknya harus nyuci sendiri tu barang2 bayi. So, saya harus beli macam tali jemuran, jepitan jemuran, jemuran yang muter2 itu, ember dan baskom khusus baju bayi-ini harus bebas dari bulu kucing- hehe, dan tentu saja excel buat nyimpen barang2 bayi itu. Kenapa gak beli lemari? Haha..selain space nya gak cukup, excel lebih murah dan lebih fleksibel. Ngapain beli barang lucu2an, anaknya juga ga ngerti. Ntar aja kalo dia udah gede, baru beli lemari buat dia. Buat saya menghias kamar bayi is a bulshit. Kalo makein anak baju bagus dan bikin dia keliatan yahuuud tuh baru asik. Hehehe…

Maka, selain jaket dan jumper GAP, barang bayi terakhir yang saya beli, adalah rompi zara. Hahaha…dulu, kalo zara big sale, saya pasti ngiler2 dan belanja buat saya ajah. Sekarang, beli barang bayiiii!!! Gila kan? Ya gapapa mumpung sale, harganya Cuma Rp 100 ribu. Kepake sebentar? Gapapa…santai aja. Kan bisa dipake orang lain nantinya…:) yang penting mah gaya duluuu!

Well, nyampe kan ke angka Rp 6 jt? Fffuuuh…*elapjidat. Itu belom sama biaya lahiran looohh…heu… yaudahlah ya, mau gimana. Biar mahal, biar sekarang jadi harus lebih ketat sama pengeluaran, ya gapapa. Prinsipnya, yang penting saya enggak nyusahin siapa2. Enggak ngarepin apa2 dari siapapun. Dateng, nengokin bayi saya aja, saya udah seneng. Ga dateng, Cuma nelepon, sms, bbm atau nge twit juga saya seneng lah. Biar banyak yang ngedoain.  Wise banget ya? Hehe…

Tapi bener kok, saya mau do’a nya aja. Biar semuanya lancar, biar saya bisa melahirkan dengan mulus, normal, sehat semua. Mau do’anya juga, biar anak saya, si Habibi, jadi orang yang sholeh, sehat, cerdas, tumbuh bahagia, dan punya integritas tinggi plus berdedikasi sama agama, negara dan keluarganya. Aaamiiin…

Eniwei, nampaknya beli perlengkapan bayi, saya lakukan dengan kesadaran yang cukup penuh dan pertimbangan yang cukup matang. Nampaknya neuro marketing belum kena ke saya lewat produk bayi. Hahaha…hmm..mungkin karena bayinya juga belum keluar ya? Kalo gitu, harus dilihat 3 tahun kedepan. 🙂

7 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s