Sudah geser ke rute baru..

Gallery

(From FB’s note, February 2nd 2010)

Sekarang, setiap harinya, saya memulai sebuah rute baru..Setelah 25 tahun saya melawati rute yang sama dari pasar minggu ke depok, dari pasar minggu ke buaran, dari pasar minggu ke dpr, dari pasar minggu ke thamrin, dari pasar minggu ke buncit..dari pasar minggu..semua dari pasar minggu, karena orangtua saya tinggal di rumah yg juga saya tempati sejak bayi, di pasar minggu, tentunya…

Kini, saya pindah. Pindah ke otista. Baru tiga minggu dan -sejujurnya- masih aneh.

Oke, begini. saya bukan tipikal manusia yang sangat mudah beradaptasi dan ini adalah perubahan yang -kalo kata Barney di How I met your mother- Legenda—-RY!!;) aneh, karena kini kalau ditanya “rumahnya dimana?” Saya harus terbiasa dengan jawaban baru “otista” padahal biasanya saya jawab “pasar minggu”. Itu satu, lainnya..skarang saya juga harus belajar lagi rute baru dari otista- kantor wapres di kebon sirih. Karena desk ini juga baru, jadi saya juga masih kaku. Oke. Biasanya, kalo saya mau ke arah kebon sirih, saya harus naik transjakarta sampe dukuh atas, kemudian, transit dan naik sampai BI lalu jalan kaki atau naik ojek. Sekarang, saya harus naik transjakarta (juga! Hehe I love that big bus) ke arah harmoni dari halte bidaracina, kemudian sambung lagi yang ke arah blok m. Sebenernya memang lebih mudah berangkat dari otista ini. Jaraknya lebih dekat, dan saya gak perlu melewati mampang atau pancoran (kalo gak naik transjak) yang macetnya laknat selaknat laknatnya itu. Jalanan yang SELALU bikin manajemen waktu saya berantakan, karena waktu macetnya yang unpredictable atau mood petugas penjaga bus way nya yang sama berantakannya, buat nutupin tu jalan khusus biar ga dimasukin kendaraan lain.

Enak. Kemana2 dekat. Tapi tetap masih aneh rasanya. Sebab, seumur saya hidup, belum pernah saya ngerasain pindah rumah di jakarta. 2002, Saya pindah ke jatinangor. 2003, saya pindah ke margahayu, bandung sampai 2005. Kemudian saya sempat tinggal di buah batu sampai awal 2006, dan saya memutuskan buat kembali ke jatinangor. Setelah itu lulus, dan kembali ke pasar minggu. Dunia saya, ada disitu. Sd-smp saya di jakarta selatan, tetangga2 saya semuanya teman sd dan smp. Semua jalan, belokan, gang dan jalan tikusnya saya tau persis. Letak atm mandiri, bca, bni, bri, saya tau. Letak indomaret, alfamart, sampe warung-warung dan tukang koran juga saya tahu. Mau makan ayam goreng, nasi goreng, dendeng balado, soto betawi, bubur ayam, saya tau. Bahkan saya tau persis bedanya harga pulsa di kios ini dan kios itu. Semua titik dan pojok dari wilayah pasar minggu dan skitarnya di jakarta selatan, adalah memori buat saya. Tempat saya tumbuh dari berat badan masih sekitar 5 kilo-an sampe 55 kilo. Semuanya, saya anggap, saksi bisu yang kalo bisa ngomong pasti bisa ceritakan gimana saya dari dulu sampe sekarang.

Sekarang, pindah ke kontrakan mungil yang -sebenarnya- nyaman ini, adalah sebuah langkah besar pertama yang pernah saya lakukan, pindah tempat tinggal di jakarta. Meninggalkan rumah nyaman saya, kamar mungil saya, kucing-kucing yang senang menyampahi tanaman dan teras depan rumah, tetangga-tetangga yang sampe detik ini masih panggil saya “ami” dan -tentu aja- orangtua saya. Memulai segala sesuatunya dari nol lagi. Kenalan sama pak RT, tetangga, tukang sampah. Cari-cari warung, amat-amatin kios pulsa, cari alfa dan indomart, cari jalan2 tikus, cari rute bis kesana dan kesini, cari-cari ATM terdekat, cari-cari tukang koran buat langganan (yang unfortunately, sampe detik ini belom berhasil ditemukan dan alhasil saya ketinggalan banyak berita pagi kecuali dari website. And u know why? Krn disini gak ada yang punya kebiasaan langganan koran,,what the..) dan mencari-cari jiwa saya agar segera berada disini. Hehe..untungnya, saya sudah cukup berpengalaman dengan itu karena dr dulu di bandung juga saya biasa tinggal sendiri. Tapi, syukurlah, kali ini saya memulai dari nol-nya tidak sendirian kaya dulu. Saya bareng poe. Rekan seumur hidup saya yang benar-benar bisa diajak kerjasama. Dia yang mudah sekali beradaptasi selalu bantu saya untuk menghadapi kenyataan bahwa sekarang kita harus mulai isi rumah mungil-yang mungkin hanya kita tempati setahun, mungkin juga lebih- ini dengan benda2 yang membuat kami nyaman, kita harus mencari tau semua yang kita belum tau, dan membantu saya terbiasa dengan kehidupan non komplek yang luar biasa berisik dengan suara bocah teriak-teriak, suara bapak2 ronda, sampe suara odong2 nyanyiin lagu balonku buat jadi weker..

Ya gapapa. Memang fase ini harus kami lewati. Kalo kata mama, “mendidik anak yang baru menikah itu seperti ngajarin anak burung terbang, lepasin, dan dia akan belajar dewasa..” Jadilah kami dilepas. (Meskipun sebenarnya saya juga liat binar2 bayang kaca d matanya waktu anter kami pindahan) meski tertatih-tatih, meski tergopoh-gopoh, saya sih yakin, keputusan pindahan ini adalah keputusan terbaik buat kami. Karenanya, rute baru yang- mulai sekarang sampai entah kapan- akan saya lewati terus ini harus saya pelajari dengan sangat baik.

Senang dan lega. Apalagi, saat sekitar beberapa hari lalu saya harus melewati pasar minggu dan jalan masuk komplek saya untuk suatu urusan. Ada rasa berdesir yang sulit untuk saya terjemahkan saat melihatnya. Sekitar semenit, bayangan wajah semua orang yang hidup didalamnya berkelibat. Dan saya senyum..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s