6 hal mustahil sebelum sarapan

Gallery

(From FB’s note, March 17th 2010)

Mata saya berbinar binar penuh harap.
Waktu itu.
Waktu saya liat trailer film alice in wonderland.

Dulu, waktu masih SD, papa pernah beliin buku “Alice’s Adventures in Wonderland” dan “Through The Looking-Glass”, tapi yang versi bergambar. Mama pernah bacain cerita itu, berulang-ulang, sampe saya baca sendiri, sampe itu buku2 lecek, kucel, robek dan hilang entah kemana.Buku cerita terkenal itu dikarang sama penulis asal Inggris yang namanya Charles Lutwidge Dodgson, alias Lewis Carroll. Dari yang saya baca, Kisah dongeng fantasi anak-anak yang diterbitkan pada 1865 ini sebenernya udah banyak diadaptasi ke dalam bentuk film, salah satunya oleh Disney, yang membuat film kartunnya pada tahun 1951. Alice’s Adventures in the Wonderland. Ceritanya tentang petualangan Alice di negeri ajaib. Kalo ga salah, awalnya Alice sama kakaknya berencana piknik di suatu lapangan, di bawah sebuah pohon rindang. Waktu Kakaknya Alice bacain cerita, Alice ngedengerin sambil ngantuk-ngantuk. Tiba-tiba Alice ngeliat kelinci pake baju yang lari sambil ngelihtin jam saku. Trus Alice ngikutim kelinci itu dan masuk ke sebuah liang di tanah. Dari situlah dimulai petualangan Alice menjelajah dunia ajaib yang sama sekali berbeda dengan dunia tempat Alice berasal. Ada banyak makhluk aneh yang kebanyakan binatang yang bisa bicara. kucing misterius yang bisa nyengir, ulat perokok di atas jamur yang besar, makhluk mirip kartu poker.
Badan alice juga bisa tiba-tiba membesar kaya raksasa dan kecil segede semut. Ada adu balap sama burung dodo buat ngeringin bajunya yang basah karena air matanya sendiri, ikutan jamuan minum teh, mad tea party yang semua obrolanny gak masuk akal, main croquet sama ratu hati, sampai jadi tersangka dalam pengadilan kasus pencurian kue tart Ratu Hati. Kalo yang Through the Looking Glass and What Alice Found There, itu pokoknya intinya ttg dunia yang dibalik cermin. Saat semuanya dianggap sebagai kebalikan dari dunia nyata. Si Alice berusaha masuk ke dalam cermin di kamarnya karena dia merasa penasaran dengan bagaimana bentuk dunia dibalik cermin. Disitulah ada tokoh Ratu Merah, Tweedledee dan Tweedledum, Humpty-Dumpty, puisi Jabberwocky, sama si ratu putih

Semua cerita itu masih suka terbayang di kepala. Sampai tiba saatnya saya nonton alice in wonderland dalam versi yang belom pernah saya baca. Tim burton, bagus. Johnny depp, no doubt. Tapi sebenernya yang paling saya suka itu Helena Bonham Carter, si ratu merah. Ahaha..perempuan cantik itu berubah jadi ratu devilish yang palanya lebih gede dari pantat sapi. Ceritanya juga asik, meski plotnya agak ga beraturan. Tapi tetep asik, karena saya kebayang masa kecil. Kebayang ekspresi muka mama waktu bacain cerita itu sebelum saya tidur. Kebayang khayalan saya, dan doa yang saya panjatkan “Tuhan, saya gak mau tumbuh dewasa,”. Alice in wonderland versi 3D dan berdurasi gak nyampe dua jam itu, sukses bikin saya bernostalgia. Apalagi saya nontonnya midnite, jadi jam 2 pagi saya dan poe meninggalkan XXI, saya banyak ngelamun. Ngayal, pastinya.

Berkhayal serunya makan Upelkuchen, kue yg bisa bikin badan tinggi gede. Atao minum Pishalver, minuman yang bikin kecil segede kutil. Sama ngelilingin wonderland di punggung bayard atau bandersnatch. Sintiiiing!!! Sampe khayalan saya ujung2nya sampe ke menyadari, heyy, cerita itu relevan banget ya sama jaman sekarang. Teriakan2 masyarakat wonderland, “Turunkan kepala besar brengsek,”. Atau perebutan kekuasaan antar kerajaan satu dan lainnya sampe para penjilat yang dengan sengaja menambal anggota tubuhnya biar diterima di istana dan seorang hypocrite yang selalu nempel sama si pemegang kekuasaan tapi pas jatoh, dia gak mau ikut2an. Manusia yang tamak, pemerintahan yang arogan, masyarakat yang menderita, para penjilat, pejuang yang dihabisi..
Aaaaaaaaaahhhhhhh!!!!
Tuh kan. Saya bukan anak2 lagi. Benci juga menyadari kalo isi kepala saya uda terlanjur terkontaminasi, dan susah diajak ngayal. Sedih. Tapi lebih sedih lagi, tadi pagi, pas nonton berita di tivi.

“Waspada pedofil” “bencana banjir” “longsor tewaskan 4 orang” “anak2 korban longsor ciwidey belum sekolah” “anak usia 5 tahun merokok” …begitu semua leadnya. Saya jadi ingat Ajan, anak kecil kerempeng temen saya di bandung. Umurnya waktu itu masih 7 taun. Saya ketemu dia tiap pagi di perempatan buah batu, selalu dengan luka baru di pelipisnya. Dia sih ketawa aja, sambil garuk2 bokong dan bilang, “ditempeleng mamah. Biasa kurang duit,” dan biasanya malakin saya buat beliin dia rokok super. Huff..kejadian kaya gitu pasti sekarang udah biasa bgt yah? Anak jaman sekarang. Rasanya mereka udah ga kaya saya waktu masih bocah. Dulu, masih byk lapangan, ga seserem sekarang, ga sepanas sekarang, bencana juga ga sebanyak sekarang. Ya, dan alhamdulillah, saya bisa sekolah dan ga harus banting tulang kerja. Jadi waktu kecil, saya punya banyak waktu buat baca buku, nonton film, ngayal, main, ngayal, main..sepert anak kecil seharusnya. Tapi anak sekarang? Tantangan mereka udah terlalu banyak. Itu kisah yang miskin, yang kaya? Duduk depan komputer, maenan fesbuk, maen game, makan,molor, jarang ketemu emaknya, maen lagi, nonton snetron sama si mbak, trus makan lagi, trus maen game lagi. Apa ga sama tuh sama karyawan? Rasanya isi kepala mereka udah sekotor saya.

Jadi tambah sedih. Pertama, menyadari saya sudah bukan kanak2, jadi sudah susah mengkhayal. Kedua, menyadari kalau bocah dibawah 10 taun jaman sekarang juga udah susah mengkhayal, sudah kehilangan masa kanak2nya sebelum itu semua harusnya ilang. Saya jadi inget omongan alice waktu mau menghajar mampus Jabberwocky. 6 hal mustahil sebelum sarapan.
1. Ada obat yg bs membuatmu menyusut
2. Kue yang bisa buatmu membesar
3. Binatang bs bicara
4. Kucing bisa menghilang
5. Ada tempat bernama wonderland
6. Aku bisa bunuh jabberwocky.
Dan setelah itu, dia sukses menyembelih kepala binatang aneh itu. Mungkin saya harus bikin 6 hal itu setiap hari. Dan memasukkan, “membuat anak2 indonesia kembali kepada khitahnya sebagai kanak-kanak”….
Cause impossible can be possible..amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s