bantar gebang, i love you…

Gallery

Pernah liat bantar gebang?

tempat pemerintah provinsi DKI Jakarta ngebuang sampah warganya. disana ada lahan seluas 108 hektar yang terbentang
di Kecamatan Bantar Gebang, Kota Bekasi, Jawa Barat.
gak banyak juga orang jakarta yang pernah liat TPA yang sekarang udah ganti nama jadi Tempat Pembuangan Sampah
Terpadu (TPST) itu.

well, kalo gue ga dapet tugas liputan di Bekasi, gue mungkin juga ga bakalan ngeliat tempat yang
bau dan jorok itu.

tapi, believe it or not, dari pertama kali gue menginjakkan kaki kesana, gue langsung jatuh cinta..karena tempat itu
menyuguhkan BANYAK CERITA yang-saat itu-gue yakin bisa gue garap. (dan alhamdulillah, iya! hehe) tempat itu adalah
tempat terjorok yang mengajak diri gue berintrospeksi dan bersyukur akan hidup gue..

tempat itu terlalu ajaib. bayangin, dari jalan raya sebelum masuk ke wilayahnya aja uda kecium bau sampah.
belum lagi debu-debu dan kerikil yang beterbangan dari truk dan kontainer segede alahim yang lewat sana.
plus…PANASNYA LUAR BIASA! jadi lengkap kan, bau, debu dan panas…
senyampenya di dalem, gue disuguhin pemandangan ratusan gunung sampah yang tingginya puluhan meter. ada yang udah
diuruk pake tanah dan dipasangin pipa (untuk ngambil gas methana nya) dan ada juga yang masih berupa sampah
sesampah sampahnya. mobil-mobil pengeruk hilir mudik diatas pegunungan itu, sambil saingan sama ratusan pemulung
yang bergerilya mengejar sampah berharga yang bisa dijual lagi.
truk-truk dan gerobak sampah juga ngantri untuk ngebuang sampahnya dan membuat gunungan itu jadi lebih tinggi lagi.

awalnya, gue sama sekali gak jijik nyium bau dan ngeliat sampahnya. biasa aja. sampe gue ngeliat ada satu danau yang
warnanya item dan baunya LUAR BIASA. itu namanya danau air lindi. air lindi a.k.a leachet itu adalah air-air
dari sampah atau buangan tinja. (tau kan biasanya sampah buangan rumah tangga kan basah tu, nah air-airnya itu
dialirin kesitu..). awalnya, pas ngeliat, gue juga masih biasa aja. Tapiiii…gak lama gue ngeliat anak-anak kecil
lari-lari dan main di sekitar danau bau itu. saat itu juga rasanya gua mau peengsan…kejijikan berikutnya
adalah saat gue melihat diantara truk-truk dan gerobak sampah itu ada tukang mie ayam yang sedang asyik banget
meracik mienya dan disajikan ke muka bapak2 yang kemudian-oh lord-menyantapnya dengan bahagia.

jijik, tapi saat itu gua sadar bahwa ada sesuatu yang terjadi dengan tempat ini. ada suatu kebusukan yang
disembunyikan dibalik tumpukan kebusukan sampah ini. ada intrik, ada politik, dan ada uang basah dari balik basahnya
sampah-sampah ini. dari intrik-intrik itu, gue juga jadi sadar..pasti ada banyak orang yang dikorbankan untuk
kepentingan salah satu, salah dua, atau salah tiga orang yang mengambil BANYAK keuntungan dari sampahsampah
yang sebenarnya berharga ini. gak cuma manusia, tapi juga alam dan binatang..

Bantar gebang juga yang bikin gua sadar, bahwa ada golongan manusia
yang doyan makan sampah. hehehe….sayangnya, yang diambil dan dimakan sama orang-orang berperut gendut dan
berpakaian safari itu adalah buangan kita, warga DKI. sampah-sampah itu juga yang menyebabkan warga sekitarnya
gak bisa hidup layak. air tercemar, sawah tercemar, udara tercemar. tipping fee (uang kompensasi) yang gak sesuai,
juga bikin warga tetep miskin. belum lagi berbagai masalah lainnya yang bisa bikin ribuan warga dan pemulung
pendatang di sana nyumpahin warga jakarta setiap hari.

Kebayang gak sih lo, disumpain sama orang segitu banyak? kebayang gak kalo misalnya mereka nyumpahin “kurang ajar
ni orang dki buang sampah ga kira2, harusnya 4.500 ton taunya yang dibuang hampir 7000 ton, penanganannya juga ga
beres, pengelolaan sampah ngomong doang, ga patuh sama perjanjian dan peraturan, gua sumpahin biar dki kelelep sama
sampah,,,,” dan ada 12.000 orang yang ngomong begitu..kebayang gak?? sumpahan itu doa lho…dan doa orang yang
tertindas itu kan didenger Allah. hehehe..serem ya?

jadi, gue rasa sebaiknya, kita jangan terus-terusan mendukung oknum2 yang ambil keuntungan dari sampah. liat juga
sekarang pemerintah DKI yang kelimpungan mau buang sampah dimana, dan akhirnya mulai bkin tempat pengelolaan kecil
di wilayah2 (contohnya di pasar minggu) bahkan sekarng tu manusia itu udah sukses ngerayu kabupaten tangerang buat
buang sampah disana. GOKIL kan, semakin banyak wilayah yang tercemar sama sampah cuma karena pihak2 yang doyan
makan sampah dan KITA WARGA YANG GAK PEDULI SAMA SAMPAH!

jadi jangan cuma bisa nyalahin pihak itu. kalau mereka udah ga bisa diandelin, ya udah…kita mulai dari diri
sendiri dooong…pisahin sampah basah dan kering di rumah jadi yang sisa makanan bisa ditanem dan nantinya
bisa dimanfaatin buat kompos, jangan buang2 sampah plastik, RE USE, REDUCE AND RECYCLE
bawa tas belanja sendiri kalo kemana2,, banyak kok hal yang bisa kita lakuin kalo mau peduli sama sodara2 kita
yang hidupnya jadi GAK LAYAK KARENA KITA, sama alam dan lingkungan yang -rasain sendiri- jadi semakin ancur dan
semerawut gak keruan panasnya, banjirnya, ,, ya kan??

Rabu (22/4) ini hari bumi, gua mau ngajak semua orang buat berikrar sama dirinya sendiri. kita harus berubah!
kalo kita gak bisa mengubah ketamakan oknum2 pemakan sampah yang melakukan apapun buat pundi2 uang mereka, kita
ubah dong gaya hidup kita. so, mau gak mau sampah berkurang…(karena sebenrnyayang dibutuhin pemulung bukan smpah
organik, jadi kalo kita pisahin mereka akan sangat senang) akan ada banyak orang yang bahagia karena kita…
dampaknya juga nanti kita bisa rasain sendiri, karena lingkungan ga rusak..
kalo gak percaya, coba deh main ke bantar gebang. liat sendiri, kaya apa hasil karya kita dalam upaya merusak
alam ini…

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s