Daily Archives: February 6, 2022

Mengasuh kucing; mengajarkan saya menjadi orang tua responsif

Image
Mengasuh kucing; mengajarkan saya menjadi orang tua responsif

Aling sakit. Mendadak.

Ya kalau sakit, untuk kucing, kecuali kita rajin banget cek darah dan rontgen berkala beberapa bulan sekali, hampir bisa dipastikan gak akan ketauan dia sakit apa gak.

Soalnya kucing itu kalo kerasa-kerasa sakit ya diem aja, malah mojok. Gak rewel. Gak menunjukkan komunikasi caper dengan suara atau gesture.

Kalau kucing-kucing saya biasanya nunjukin dengan pup atau pipis yang bukan di tempatnya. Itu biasanya dia ngasih sinyal kalo ada yang kerasa gak enak banget di badannya.

Nah untuk kasus Aling,

2 pekan yang lalu dia sudah nunjukin tu ciri-ciri gak enak badan. Dia diare dan pup di samping kotak pasirnya. Ketika diperiksa, keliatan ada iritasi di perut, tapi hasil tes darah masih bagus semua.

Ganti makanan, dan suplemen, keliatan enakan.

Gak Taunya hari minggu malem tiba-tiba bibirnya banyak item-item dan berlendir. Saya pikir Cuma kotor biasa jadi dibersihin dan dikasih vitamin.

Tau-tau selasa sore, napasnya tersengal-sengal sampe mangap napas dari mulut, kaya orang asma. Kelihatan sekali dia kesakitan setengah mati. Hati saya mencelos banget liatnya. Lemes sejadi-jadinya.

Ya Allah Aling..

Mana usianya kan udah tua, 13 tahun. Langsung travelling lah isi kepala, mikir jeleeek aja!

Sedih banget kan ya, tapi yaudah diurusin aja. Penanganan pertama; jangan sampe dehidrasi! Jadi, suapin minum air kelapa ijo. Trus pisahin di kamar, karena takut virus nanti yang lain ketularan. Lalu coba berikan sebanyak2nya udara.

Besoknya ke vet, dan bener ada flek di paru. Trus perut udah penuh udara karena dia napas pake mulut. Maka 4 hari ini saya bolak balik bawa Aling ke dokter. Jadi pagi dia udah di klinik, untuk dirawat dengan infus dan obat. Sorenya pulang dan saya rawat di rumah.

Berusaha suapin makan—air kaldu ayam, vitamin, diffuse essential oils. Tiap malem ada kali sejam sekali kebangun, karena tiap ada pergerakan saya kebangun. Liat dia kira2 kenapa.

Nyungsep2, oh kedinginan. Melet2, oh haus. Dan sebagainya, sampai akhirnya alhamdulillah hari ini mau makan dan bisa pup.

**

Trus saya jadi ngeh; iya ya, saya mengasuh Aling dari lahir sampe sekarang usianya 13 tahun tuh kan kenal banget ya sama dia. Mengasuh kucing kan berbeda sekali ya sama mengasuh manusia, karena manusia sih di usia 2-3 tahun udah bisa ngomong dan ngasitau apa yang dirasakan, apa yang dia mau.

Kucing kan gak bakalan ngomong.

Saya aja yang udah membangun koneksi yang bisa memahami apa yang dia rasa, sinyal2 yang dikasih untuk ngasitau apa maunya. Jadi saya ya emang harus jadi ibu yang paling dekat, paling erat, paling paham sama apa yang terjadi dengan anak-anak kaki empat. Saya harus lebih aware, lebih rajin ngecek, lebih percaya sama intuisi.

Tapi ya, mungkin kemampuan saya memahami apa yang terjadi dengan anak-anak hewan ini, yang membuat saya percaya banget sama intuisi Ketika anak-anak saya masih bayi. Jadi mudah responsif Ketika mereka ngasih sinyal-sinyal apapun untuk kemudian saya tindaklanjuti.

Kayanya emang Allah sudah mempersiapkan saya untuk punya anak, bahkan sejak saya masih jadi anak-anak ya? Hahahaha…

Koneksi. Berasa banget Ketika kamu adalah ibu kucing.

Soalnya saya dari kecil selalu menganggap; mengasuh hewan itu adalah hal yang serius. Dari dulu, setiap kali saya mungut hewan, mama selalu mengingatkan bahwa itu tanggung jawab saya. Mama gak akan bantuin, mama Cuma mau sayang2in aja. Karena yang memutuskan untuk memelihara kan saya.

Ya mama emang gitu sih, waktu saya hamil juga berulangkali diingetin; mama Cuma mau main, seneng2 aja. Mama akan ajarin kamu di awal melahirkan, sisanya u do it yourself. Jangan cari mama buat yang susah2, bukan tugas mama.

Hahahahaha

Good thing for me.

Saya jadi belajar lebih keras, dan selalu cari tau dengan sepenuh hati, karena saya tau banget bahwa ini sepenuh2nya tanggung jawab saya. Dari kecil, saya selalu berusaha cari tau soal kucing2 saya. Selalu berusaha baca, dan bahkan pas kuliah, saya lebih sering nongkrong di klinik hewan buat belajar soal hewan.

Sampe vet saya bilang

“Kamu ni lulus dari Bandung, ijazahnya dua; FISIP dan Kedokteran Hewan!”

hahahahaha..saking saya baca buku, dengerin dokter ngomong sampe assisting di ruang praktik. Tapi ya itu dia yang bikin saya konsisten, punya komitmen yang kuat dan terus2an bisa memepererat koneksi dengan anak-anak kaki empat.

Intuisi itu bukan Cuma feeling semata. Justru karena koneksi kuat, maka intuisi jadi kuat, Ketika ada yang enggak tepat yang saya lakukan adalah belajar. Saya bisa merasakan Ketika ada yang salah = intuisi. Nah itu yang mengarahkan saya menuju semangat belajar agar bisa mengatasi masalah.

Saya jadi tau, Ketika anak saya demam, saya akan responsive sama isyarat2nya. Gak panik dan buru2 langsung ke rumah sakit. Karena kan dokter Apin juga bilang; observasi dulu, liat baik2 dulu, jangan panik karena di rumah sakit banyak bakteri nosocomial, bisa jadi anak saya hanya commoncold malah tertular penyakit lain karena terlalu sering ke rumah sakit.

Jadi apa yang paling penting? Ya koneksi.

Koneksi gak hanya soal Kesehatan fisik, namun justru memahami perilaku. Memahami bahwa dibalik perilaku yang ditunjukkan itu, ada penyebabnya. Kaya kucing saya yang tiba2 pup sembarangan, kan solusinya bukan lantas saya omelin trus saya kurung di kandang.

Saya paham betul, kalau perilakunya udah ngaco, ini pasti ada yang dia rasakan. Maka yang saya lakukan adalah memeriksa seluruh bagian tubuhnya. Ada yang sakit apa gak? Ada yang gak tepat apa gak? Observasi dulu, kalau keliatan memburuk baru ke dokter. Atau saya cek, kenapa ya, apa dia udah gak kuat jalan jauh (in my case kucing tua yang tiba2 pipis sembarangan), atau dia takut sama kucing lain di rumah. Maka saya taro dulu kotak pasir di tempat paling dekat dengan dia.

Ya gitu, responsive. Sama seperti Ketika anak saya bertingkah, ya observasi dulu. Ajak ngobrol. Elus2. Ajak gambar bareng, sampe keluar semua tu curhatnya. Karena anak gak tetiba betingkah tantrum, begitu saja. Itu kan bentuk frustrasi. Nah kenapa? Itu dia yang harus dicari tau.

Iya, mulai dari AKARnya.

Makanya saya percaya banget bahwa koneksi itu asalnya dari akar. Mulai dari membesarkan akar, karena mereka yang tumbuh dengan koneksi akan punya secure attachment sebagai bekal masa depannya kelak. Itu akar yang harus dibentuk.

Ya layaknya ngurus tanaman aja. Kalau tetiba potel, masih bisa diusahakan dengan propagasi di air agar akarnya tumbuh lagi. Begitu juga rekoneksi kan? Cari tau akar masalahnya, dan tumbuhkan lagi si pondasi akar tersebut.

Hahahahaha…jadi panjang ya Allah. Mungkin basic-nya saya emang suka banget nurture, ya. Saya suka mengasuh, saya suka ngurusin, saya suka jagain, saya suka belajar dan

rasa penasaran saya bisa membunuh indominus rex.

Bekal utama menjadi manusia sih buat saya rasa penasaran. Karena dengan itu, kita akan terus belajar. Terus mencoba dan terus berusaha, tidak mudah menyerah. Persisten dan resilien.

Kalau asalnya udah semangat belajar, tentu akan lebih bisa memahami akan kebutuhan diri sendiri, dan kebutuhan orang lain atau hewan-hewan bahkan lingkungan sekitar. Semuanya berawal dari koneksi, dan itu berlaku pada siapapun dan apapun.

Saya tau, ini semua plotnya Allah untuk terus ngajarin Yasmina.

Saya percaya, semua pengalaman itu berharga, dan ada maknanya. Betul?