Daily Archives: February 3, 2022

My Emotion Journey; Exhausted

Image

My Emotion Journey: Exhausted

Pergi ke psikolog enggak pernah jadi hal baru untuk saya.

Sejak saya kuliah, dan satu kost sama anak-anak psikologi, lalu di kelas saya sendiri belajar ilmu-ilmu psikologi, saya sudah paham bahwa saat butuh bantuan, enggak ada salahnya nyari psikolog.

Tapi dulu jaman kuliah, ya saya seringkali “berobat jalan” aja sama temen-temen, sisanya gak peduli. Karena saya enggak pandai merasakan emosi.

Nah Ketika menjadi ibu, dan mengalami banyak hambatan, tentu jalan pertama yang saya cari adalah psikolog anak. Dulu pertama kali ke Rainbow Castle dong, ketemu Devi dan konsultasi beberapa kali sampe akhirnya menjalani theraplay bareng Abib.

Terapi beberapa bulan itu membuat saya sadar bahwa, yang butuh diterapi ini bukan Abib. Tapi saya!

**

Inilah yang kemudian mengawali perjalanan saya diterapi oleh psikolog klinis dewasa. Kasus saya, engga Cuma butuh konsultasi, tapi butuh diterapi EMDR. (gugling aja sendiri ya, saya males jelasinnya)

Dan bolak balik ke psikolog saya lakoni beberapa saat hingga negara api menyerang, yes, pandemic. Yaudah saya skip nih 2 tahun karena EMDR enggak mungkin dilakukan secara online.

Ternyata 2 tahun ini saya menumpuk banyak banget hal dan Desember 2021 saya ngalamin trigger berat yang bikin semua hal muncul dan berantakan di kepala. Ya sih selama 2 tahun ini saya produktif banget, sertifikasi beberapa kali buat ilmu2 psikologi.

Ada beberapa tugas yang juga akhirnya membuat saya lebih banyak memahami diri sendiri. Ada beberapa kelas yang rasanya lebih dalem lagi deh berobat jalannya. Tapi ternyata Ketika trigger ini kejadian, rasanya tetap berat dan saya nyerah. saya sadar, saya butuh bantuan.

Psikolog saya belum mau terapi offline. Jadi saya mencari lagi. Dapat rekomendasi psikolog senior yang trnyata pertama kali membawa EMDR ke Indonesia. Waw lebih hebat nih, baiklah pasti enak diajak ngobrol.

**

Hari ini, saya sudah 2 kali konsultasi dan hasilnya: REMBES LUAR DALAM.

LUAR BIASA BANGET INI. Saya yang tadinya berasa enggak napak, enggak content, enggak tau kenapa dan harus ngapain langsung kaya dikasih suntikan ilmu kehidupan.

Kaya ada pintu yang selama ini saya tau ada di depan saya, tapi saya diemin aja. Saya memilih untuk tidak memasuki ruangan tersebut. Saya memilih untuk enggak penasaran dan enggak kepengen tau.

Lalu ibu psikolog ini membantu saya untuk berjalan pelan-pelan menuju pintu itu. Karena kuncian emosi saya hanya berani membuka pintu itu dan masuk ke dalamnya.

**

IYA TENTU SAJA ISINYA DERITA DAN AIR MATA

Saya memilih untuk mengabaikan, karena cara saya menjalani hidup adalah dengan BIG PICTURE.

Saya selalu melihat hidup dari big picture, lalu setting goals. Ketika saya sudah tau, apa yang harus saya kejar dan kapan saya harus berhasil mendapatkannya, baru deh saya breakdown semua hal-hal yang harus saya lakukan dalam rangka mengejar goals tersebut.

Saya bikin steps detail dan memulainya dari hal yang paling visible di depan mata. Nah, pola pikir ini selalu membuat saya menyingkirkan obstacles yang bisa menghambat goals.

Good kan di satu sisi saya selalu bisa mengejar setiap deadline, dan bahkan masih punya spare waktu untuk santai karena saya sudah selesai jauh sebelum deadline. Saya masih bisa punya waktu untuk nongkrong, menjalin relasi, mencari inspirasi untuk hal-hal lain yang bisa saya lakukan lagi.

MENYINGKIRKAN OBSTACLES itu ternyata; saya menyingkirkan emosi.

Hahahahaha…saya menyingkirkan rasa. Saya mengesampingkan kebutuhan diri untuk memahami hal-hal yang saya rasakan seperti; ngantuk, capek, bosen, sedih, terluka, dan sebagainya.

Selama ini saya—si yang selalu hidup di WAR ZONE— menganggap bahwa hal-hal tersebut enggak penting, dan berisiko pada kemampuan saya mengejar goals.

Oh, iya, efektif kok. Deadline dan goals semua tercapai. Tapi, gak content. Saya gak bisa ngerasain apa-apa, dan sebenernya jadi nggak jejak valuesnya.

**

Tapi ini bukan berarti berpikir dari big picture-nya yang salah, karena enggak ada yang salah dengan setting goals dan mem-breakdown-nya. Yang salah adalah hidup saya di masa lalu. Bahwa sepanjang usia saya menjalani hidup seperti kijang yang hidup di hutan terbakar.

Saya sibuk lari-lari menghindari terbakar.

“Untung larinya lurus ke depan ya, gak mencong-mencong trus nyeblos jurang…” kata bu psikolog. Hahahhaha bener juga. Tapi part ini sih tentu saja part mama si growth mindset, yang selalu ngajarin saya untuk mengejar goals.

**

Kalau menyesuaikan dengan atlas of the heart, kayanya saya seumur hidup ada di

PLACES WE GO WHEN THINGS DON’T GO AS PLANNED

Isinya apa aja sih?

Boredom, disappointment, expectations, regret, discouragement, resignation, Frustration.

Iya saya si tukang ngejar masa depan, si pinter bagi waktu, si tau apa aja yang harus dilakukan, si jago bertrategi, si gak kenal capek kalo semua belum di checklist, si taktis, sip inter negosiasi, si ngotot persisten, si kuat.

Jadi perkara state emosinya ya Cuma ada disitu. Kecewanya muncul dari hal-hal yang tidak sesuai dengan rencana, bentuk paling nyata dari anxious. Terpampang nyata bahwa seumur hidup Yasmina emang kejar-kejaran sama api karena takut kebakaran.

**

Di pertemuan kedua, saya cerita bahwa sejak pertemuan pertama itu saya lebih sering nangis dan gak tau kenapa nangis mulu. Trus diingetin lagi bahwa nangis itu obat, dengan nangis, saya bisa melepas banyak sumbatan2yang selama ini saya juga gak sadar bahwa itu terjadi karena nyumbat. Emang bloon..

Trus saya diminta membayangkan kalau saya melihat diri saya sendiri, seorang perempuan dewasa yang mendadak nangis, dan tersedu sedan, apa yang kira2 dirasakan..?

Tau gak apa jawaban saya?

“CAPEK…”

Iya, capek.

Dari semua pilihan emosi yang bisa saya pilih, segitu banyaknya, yang saya rasakan ternyata…”CAPEK”

Habis itu saya Meletus. Nangis dan cerita bahwa saya selelah itu menjadi yang paling kuat, yang paling pinter, yang paling berani, yang paling menjaga, yang selalu siap pasang badan di depan, yang selalu ada buat semua orang.

Trus bu psikolog senyum dan bilang

“Gak nyangka ya, kamu itu kayanya Cuma capek…”

Iya, saya emang enggak pernah takut mati. Makanya saya sering bilang kan, gak nyangka kalo umur saya nyampe juga ke 30 ternyata. Kok bisa?!

Itu semua karena saya enggak takut mati, enggak pernah mikir kalo saya bakalan panjang umur. Kayanya saya selalu menganggap hidup saya kurang berharga dan gak perlu ada.

Ternyata saya emang hidup, tapi seumur2 capek.

Disclaimer dulu deh; capek itu wajar dan boleh dirasakan. Bukannya saya enggak bersyukur, tapi saya Cuma capek. Dan kelihatannya itu gapapa banget ya?! Tapi ternyata saya seumur2 selalu menganggap capek itu salah. Jadi gak dirasain.

**

Well, intinya, emang paling bener sih nyari bantuan. Lebih tepatnya mencari bantuan dari professional yang memang punya kompetensi untuk membantu.

Akhirnya saya treatment sepekan sekali ke ibu psikolog. Sungguhlah rasanya sangat terbantu. Ini tuh kaya mecahin batu besar yang udah lama banget ngeganjel di hati tapi gak bisa disingkirin.

Pelan-pelan batunya diproses, pelan2 saya berani masuk ke dalam ruangan yang ‘terlarang’ itu. Saya berani terus mendesak masuk ke dalam ruangan yang penuh air mata dan rasa merana itu. Saya berani menghadapi semua dan meyakini bahwa, gak apa2 kok merasakan pedihnya luka. Gapapa kok merasa lemah dan gak berdaya. Gapapa kok sedih, dan bukan jadi yang paling kuat dan menjaga semua.

Kalau capek, ya istirahat, min. Bukan maksain sampe babak belur…