Tag Archives: solo

Quote

Ini dia hasil liburan keliling Jawa kemarin. Agak sedikit sinting dan bikin badan remuk, tapi sekarang, saya jadi tau rasanya punya keluarga. Setelah 17 tahun kehilangan…

Rasanya cukup menyenangkan. Ternyata semua tidak terjadi se mengerikan itu. Ternyata Tuhan kasih kesempatan emas buat kita bepergian. Lucu juga, seperti kehilangan barang kesayangan yang ternyata gak diambil orang. Ternyata barang itu cuma nyelip di kolong tempat tidur, dan gak pernah ketahuan karena si tempat tidur gak pernah digeser, dan gak pernah ada sapu atau pel yang sampai ke pojokan tempat si benda bersembunyi.

Sampai tiba-tiba, ada rasa ingin merombak kamar, dan VOILA, there u are…

Ain’t going anywhere. Just sitting there, waiting for a chance and a change to be found…. :)

***

Jadi liburan ini sengaja dirancang mama dan papa buat merayakan anaknya yang tiba2 jadi empat, setelah adek nikah. Dan begini ceritanya:

Kami memulai liburan kali ini dengan panik. Hehe

Dari pagi, sudah bangun, beresin rumah dan kucing2. Sarapan. Brangkat kerumah mamah. Ambil kucing mamah, dan meluncur ke dokter hewan langganan di lebak bulus, drh ida. Jumat di jakarta artinya macet..dan begitulah nasib kami. Kena macet.

Akhirnya sampai rumah udah jam 3 kurang, makan di warung umi, pesen ojek bang udin dan bang hasbi, sholat ashar dan langsung meluncur ke stasiun jatinegara. Seumur hidup baru saya ngerasain pergi bawa koper, naik ojek. Hehehehe..

Sampai stasiun, kereta yang harusnya tiba jam 4 teng, ngaret seperti biasa. Jadi kami baru jalan jam 4.30 sore. Kita naik kereta api executive BANGUN KARTA tujuan Jombang, tarifnya Rp 190 ribu per orang. Jadi rencananya kita akan turun di Semarang, karena kereta itu berhenti di beberapa tempat sebelom sampe ke jombang. Tujuan awalnya naik kereta dari sore biar bisa liat pemandangan, dan menikmati berbagai tempat yang belom pernah dilihat.

Sayangnya, pada realitanya, sepanjang perjalanan yang lancar jaya itu, kerjaan saya cuma makan, tidur, pipis, makan, tidur. Gak liat pemandangan juga. Mungkin karena saya sebenarnya capek dan berharap banyak bahwa yang akan saya temui selama tiga hari kedepan adalah liburan, truly liburan. Sampai akhirnya si kereta yang bukan argo itu menjejakkan rodanya di stasiun Tegal. Yang mana daripada yang mana, belom pernah saya liat seumur hidup. Saat itu, kereta berhenti dan saya langsung check in di foursquare sambil ketawa-ketawa sama poento, becanda satire soal pajak warteg. Tiba2 ada pengumuman bahwa ada longsor di perjalanan menuju ke Jombang. Jalur yang dilewatin kereta itu.

Akhirnya kereta itu mau gak mau harus nunggu sampe jalanan longsornya bisa dilewatin, dan kami, penumpang menuju semarang, diungsikan ke KA Argo Sundoro yang tujuannya memang menuju ke stasiun tawang, Semarang. Itu udah jam 10 malem. Dan kita berombong2 turun dari kereta. Agak rempong krn bawaannya banyak belom lagi ditambah diomelin bule-bule yang bahasanya aneh. Meskipun enggak lama saya jadi tahu kalo itu adalah orang Turkiye. Tahunya juga dari si poento yang langsung bilang “Kopek-in aja ten,” katanya. Hahaha..kopek itu bahasa Turkiye yang artinya “anjing”. Saya langsung ketawa karena inget jaman SMA dulu, waktu si Poento masih sekolah di PRIBADI yang notabene adalah sekolah dari yayasan Turkiye. Dan kata dari bahasa turki pertama yang saya tau adalah “kopek” dan “ maymun” yang artinya “monyet”. Iya, gak heran kalau ada orang turki yang ke Semarang karena disana juga ada sekolah dari yayasan punya negara sekuler itu. Well, kembali ke pindah kereta, hal yang paling ditakutiin pun terjadi, waktu naik ke kereta, gerbongnya udah penuh. Jadi para “pengungsi” dari BANGUNKARTA terpaksa menumpuk di lorong dan di ujung gerbong.

Saya, dan keluarga saya, yang kebetulan banyak nanya, akhirnya ribut kesana kemari buat cari informasi. Akhirnya ada petugas yang bilang bahwa pihak KA membuka gerbong 1 dan 2 yang tdnya ditutup. Waktu kami ajak penumpang lain, mereka menggeleng, karena katanya gerbong yg baru dibuka itu AC nya mati dan gelap. Itu bener. Tapi saat itu yang ada dipikiran kita cuma: “yang penting duduk”. Akhirnya kita taro pantat di kursi, dalam gerbong yang bau lembab itu. Masih gelap dan panas.

Alhamdulillah, 5 menit duduk, lampu dan AC nyala. Sayang, udara masih lembab dan bikin sesak. Jadi terpaksa, saya pake masker, biar gak bengek. Sepanjang perjalanan saya gak bisa tidur. Sekalinya bisa tidur ga taunya dibangunin. Katanya udah sampe. Saya tergopoh2 nyiapin barang, tapi lho? Kok orang2 ga ada yang turun yah? Pdhl seinget saya, tujuan akhir kereta ini kan stasiun tawang. Tujuan akhir kami juga. Kok kami malah turun duluan. Tapi karena orang yang harusnya jadi pimpinan rombongan (a.k.a si bokap) udah lari duluan, jadi kita langsung ngikutin dia. Sampe stasiun dia celingukan. Saat saya dan poento tanya, “emang disini dijemputnya?”. Jawaban yang keluar adalah minta digaplok. “Ini tawang, kan?”

Dengan mata melotot saya teriak, “bukaaaaan!!!” Akhirnya kita lari2 lagi ke dalem kereta. Untung aja kereta itu belom jalan. Cuma kasian aja mamah, jadi tergopoh2 harus naik turun pake rok dan pinggang tua-nya. Ditambah kehilangan kursi kita saat balik lagi masuk ke kereta, dan menyebabkan saya dan poento akhirnya berdiri di lorong depan WC sambil menikmati pemandangan midnite Semarang yang banjir. Ah Semarang…kota yang selalu bikin saya inget semua cerita soal UNDIP dan Ungaran..:)

Akhirnya, setelah sekitar 20 menit, sampe juga di stasiun tawang yang diguyur hujan dan banjir dimana-mana. Kita dijemput mobil hotel Grand Wahid Salatiga, hotel yang sudah kita booked sebelumnya. Perjalanan sekitar 1,5 jam sampe ke salatiga, saya tetep gak bisa tidur. Jadi saya berusaha menikmati perjalanan di dalam mobil livina yang jadi terasa sesak dengan kita ber enam dan barang-barang bawaan yang seabrek-abrek itu. Ngeliat kota tempat shooting GIE itu, bikin saya inget temen kampus yang emang asalnya dari Semarang. Klasik banget kota itu, sama klasiknya sama muka si bella. Hehehe… Waktu saya mulai tidur 10 menit-an, tiba-tiba dibangunin lagi karena sudah sampe.

Welcome to Grand Wahid, Salatiga. Hotel bintang empat yang warnanya terlalu gelap dan desain interiornya kaya hotel melati. Hehehe..kita disambut dengan boneka santa clause yang bisa main saxophone setiap dilewatin orang. Lumayan enak juga rasanya dudukin pantat di sofa lobby yang terbuat dari rotan imitasi dari plastik itu. Saya langsung ngebayangin kasur empuk…

Urus ini itu sampe sekitar jam 2.45 pagi, akhirnya kami nempatin kamar suite yang imut. Beneran kecil, terutama buat ukuran kamar suite. Ruang tamu mungil dan toilet tamu plus satu kamar lumayan besar dan kamar mandi. Jadi lah saya, poe dan papa tidur di sofa. Sebenernya saya bisa aja tidur di kamar sama mama dan rani, tapi kasian si poento suruh koor ngorok beduaan papa. Jadilah malam itu melayang sudah impian saya akan kasur empuk buat ngelurusin kaki. Meringkuk lagiiii joniiii….hehehe

ya, tapi gapapa sih. Soalnya gak tidur juga. Jam 3.30 saya merem, bangun jam 5.30. Gak ada rasanya. Mata masih kriyep-kriyep. Pagi di salatiga, Sabtu (11/12) itu diawali denga sarapan plus minum kopi dikamar. Habis itu mandi dan langsung breakfast di bawah. Ruang makan menarik yang kursinya putih dan alas meja orange. Hehe..jadi terlihat lebih cantik. Orange emang sexy. Sayang, makanan sarapannya kurang seksi. Roti tawar keras, roti isi yang apek, bubur ayam yang gak gurih, ditambah bunyi paku dipalu karena persis di hadapan restorannya lagi ada sedikit renovasi. Diluar sih, tapi cukup ganggu pemandangan, karena sebenarnya resto itu seharusnya langsung menghadap ke kolam renang dan koleksi beburungan milik si hotel. Jadi, seharusnya terlihat lebih ramah.

Habis sarapan, saya dan poento sibuk nanya2 travel buat pesen tiket pulang. Travel depan hotel gak online tiket kereta. Tapi katanya gak jauh dari situ, ada kantor pos yang online tiket kereta. Saya dan poento jalan kaki sampai ke kantor pos. sekalian liat-liat kota. Patut diketahui, hotel kita itu letaknya ditengah kota ramah tanpa mal. Jl Jend Sudirman, yang dikelilingi pasar lengkap dengan toko-toko kecil macam pemandangan di daerah alun-alun Bandung. Ternyata, berdasarkan informasi di kantor pos yang bangunannya ala bangunan kumpeni itu, tiket kereta dari Semarang-Jakarta untuk minggu malam udah abis. Akhirnya, kita memutuskan untuk balik ke hotel dengan saran agar beli tiket dari stasiun Solo aja. Karena kita berencana pergi kesana hari itu. Buat balik ke hotel, saya dan Poento naik becak yang bapaknya pasrah. Kenapa? Krn pas ditanya brapa harganya, dia jawab, “terserah”. Hehehe.

Sampai di hotel, duduk sebentar di loby, diskusi dan foto-foto, Akhirnya si supir travel yang kita sewa datang. Iya, sebelom berangkat si Poento udah googling dan nemuin tempat sewaan mobil yang namanya A&W rental car. Waktu liat di internet harganya Rp 400 ribu per 12 jam. Ternyata, saat ditelepon, harganya jadi Rp 550 ribu dari pagi sampai tengah malam. Harga berubah karena dia harus jemput kita ke Salatiga dulu, padahal dia asalnya dari Jogja. Tapi semua setuju, karena gak kebayang betapa repotnya kalo ngeteng. Ada nenek-nenek dan aki-aki loh di acara kita ini. Hehe.. oke, akhirnya kita langsung menuju Solo. Sekitar dua jam, saya celingukan dari dalem mobil avanza silver itu, ngeliat-liat perjalanan dari Salatiga menuju Solo. Sedikit foto-foto, sedikit ketiduran, dan sadar-sadar, saya udah bangun di tujuan petama kita di Solo. Stasiun Solo Balapan, untuk pesan tiket. Turun dari mobil, saya senyum-senyum sambil menggenggam tangan Poento. Enggak terasa yah, kita balik lagi ke Kota yang banyak sekali kenangannya itu buat kita berdua.

Dengan sedikit usaha, akhirnya kita dapat tiket pulang ke Jakarta buat jam 8 malem hari Minggu (12/12). Argo Dwipangga, harga tiketnya 300 ribu per orang. Hati udah tenang, kita melaju lagi. Berhbung udang waktunya shalat, habis dari situ, kita solat di masjid agung. Adem…tapi Solo hari itu emang lagi adem karena ujan rintik-rintik. Udaranya enaaak banget. Abis solat, kita akhirnya memutuskan untuk jalan kaki mau cari makan siang. Sayangnya, makanan-makanan enak yang dulu pernah saya sambangi, semua bukanya malem. Jadi, biar enggak ribet, kita memutuskan untuk makan di warung di Glabo. Tapi ya itu, karena belom malem, jadi makannya sempit2an di dalam warung, enggak lesehan seperti Glabo seharusnya, kalau malam. Niat biar gak ribet, yang akhirnya malah jadi super ribet. Hahaha…saking lamanya gak pergi sama orang tua saya, saya lupa kalo mereka itu ribeeeet banget sama makan di pinggiran. Beli aqua, diperhatiin botolnya. Takut palsu. Beli teh botol gak mau pake es, karena khwatir es nya dari air mentah yang ngeruk di kali kotor. Mau makan, pilih yang dimasak sampe mateng (bukan gado-gado yang sayurannya mentah). Semua piring, sendok dielapin sampe bersih (duileeeh…sekalian aja dicuci, mah, pah…). Dan masih ada seribu keribetan lainnya lah..

Setelah kenyang, karena ujan agak menderas, akhirnya kita telepon lagi si mas supir dan minta dianter ke kampung batik kauman. Sebenernya, kita mau naik becak, tapi ternyata Solo udah berubah. Seinget saya, setahun lalu, naik becak di Solo masih santai. Maksudnya si pengayuh becak itu gak pernah nyebutin besaran rupiah yang harus dibayar, pasrah dan menyenangkan. Tapi sekarang udah matre. Mungkin karena udah mulai rame? Ditambah dengan gaya kumpulan tukang becak yang mirip lalat, mengerubungi kita, akhirnya suasana gak nyaman. Itu dia yang bikin kita panggil lagi si bapak supir.

Sampe di Kampung Batik Kauman, saya jadi senyam senyum lagi. Tempat itu menyenangkan sekali. ditambah udara yang adem, dan dampak keberhasilan Pak Jokowi menyulap suasana Kota Solo jadi rapi dan ramah, komplit lah. Rasanya jadi benar-benar liburan..jauh dari hiruk pikuk Jakarta yang sumpek. Suasana itu juga yang membuat saya dan Poento gak minat belanja batik. Selain juga karena sudah mulai bosan dengan batik (Lebih tergoda dengan kain khas Indonesia dari wilayah lainnya). Kita Cuma anterin mama, ade dan rani belanja sambil ngobrol-ngobrol sama setiap empunya toko sambil foto-foto. Meskipun pada akhirnya, ada juga yang kita beli, tapi Cuma pajangan kucing, kalung, gelang.

Kampung batik ini emang klasik dan ramah. Karena setiap toko dibuka di rumah-rumah dalam gang, yang bisa disusuri sambil jalan santai. Batik-batik yang dijual juga relative murah. Daster hanya sekitar Rp 20 ribu, kemeja ratenya dari Rp 20-60 ribu, tergantung pembuatannya dari batik tulis, cap atau print. Pajangan-pajangan juga murah, Cuma sekitar 20-30 ribu, gitu juga kalung dan gelang. Malah ada beberapa toko yang memperbolehkan kita melihat langsung pembuatan batik tulis dan cap. Biasanya, memang ada orang-orang yang langsung menyambut pengunjung untuk menunjukkan toko-toko yang direkomendasikan dan banyak dikunjungi. Tapi ujungnya minta tariff guide sekitar Rp 10-20 ribu. Kalo gak mau, ya tinggal lambaikan tangan dan bilang “gak perlu”.

Sudah lelah keliling kampung Kauman, mamah masih penasaran sama Kampung batik Laweyan. Di Lawean ternyata lebih menarik, sebenarnya. Batik2nya lebih bagus, meskipun harganya lebih mahal. Baju atasan, harganya jadi sekitar 60-300 ribu. Daster juga lebih mahal, dari 60-150 ribu. Tapi ya keliatan lah bedanya. Di Laweyan ini, kita gak terlalu banyak keliling karena udah capek. Jadi kita duduk di kedai makan yang klasik, penuh hiasan kayu dan nuansa alam. Disini juga saya dapet minuman limun yang jadul dan rasanya enak bgt.

Laweyan adalah tujuan akhir kita. Setelah itu, sekitar jam 4.30 sore si supir mengantar kita balik ke Salatiga. Sampai di Hotel sudah jam 7 kurang dan kita langsung bebersih, siap-siap dan dianterin lagi buat belanja makanan buat oleh-oleh di jalan Letjend Sukowati. Beli enting-enting, kacang, keripik, gulali yang jadi khas Slatiga. Puas beli oleh-oleh, kita cari makan. Si pemilik Toko menganjurkan makan sate sapi suruh di dekat hotel. Tapi saya udah lama gak mau lagi makan sate, trauma karena pernah keracunan. Akhirnya kita keliling-keliling kota yang Cuma segitu-gitunya, sampe akhirnya nemu Foodcourt jalan diponegoro. Disitu saya dan poento makan nasi goreng item. Mama papa ade dan rani makan kepala kakap, dan seafood. Gak khas sih, tapi enak. Tempatnya juga bersih. Murah meriaaaaaahhh….Lumayanlah…

Malamnya, saya balik lagi deh meringkuk di sofa berdua poento. Duileeeh romantic bener kaya keong tidur satu cangkang berdua. Hahaha…

Bangun pagi di hari minggu (12/12), kamar udah sepi. Tinggal nyisa si papah yang asik ngorok di kamar. Yang lain udah cabut jalan-jalan nyari sarapan makanan asli Salatiga. Saya langsung lompat saat ngeliat dari jendela, kolam renang udah penuh anak kecil. Sebelum tambah penuh, saya harus segera menyikat itu kolam…

Pertama kali nyemplungin kaki, masyaAllah, DINGIN BENEEER!!! Kaya air kolam di puncak. Mana belom ada matahari, padahal itu udah jam 8.30 pagi. Tapi karena saya udah lama banget gak berenang, saya nyemplung juga dan ngabisin 30 lap bolak balik di kolam renang yang dalamnya Cuma 120 cm dan panjajngnya Cuma sekitar 50 meteran itu. Tapi si Poento, yang jarang bergerak itu, Cuma tahan sebentar dan menggigil. Hahaha…dasar pemalas! Akhirnya dia naik duluan dan saya bener-bener memuaskan diri berkeliling kolam.

Habis berenang, kita sempetin keliling taman di sekelilimg kolam. Karena ngeliat banyaknya kandang unggas. Ada ayam, burung kakaktua, dan berbagai jenis burung lain yang cantik-cantik. Tapi yang paling bikin girang adalah satu kandang lumayan besar berisi LOVE BIRD. Ada sekitar 8 ekor love bird dari berbagai jenis, grey head, green head, deuuuh cantik-cantik dan akur banget. Saya sampe ngeces. Kepengeeeeennn!!!! Tapi berhubung kita belom punya rumah, foto-fotoin aja dulu deh. Liat aja, suatu hari nanti saya bakalan punya love bird sendiri.

Gejala umum yang dirasakan abis berenang, terutama di air yang dinginnya kaya freezer kaya gitu adalah, LAPAR! Tanpa naik ke kamar, kita langsung cabut dan naik becak. Setelah gogling2, ternyata kebanyakan orang menyebut nasi sambal tumpang koyor dan rolade sebagai makanan paling enak di Salatiga. Ada satu restoran ngetop (cieeh ngetop) di jalan Kesambi, namanya kedai Bu Miah. Sayangnya, pas kita sambangi, restoran itu tutup. Akhirnya kita keliling lagi nyari sambal tumpang khas salatiga itu dan nemuin warung nasi tumpang koyor mak sabar di ujung jalan A. Yani.

Jadi, ternyata yang namanya sambel tumpang itu adalah makanan berkuah kaya opor yang isinya tempe bosok, tulang muda sapi atau biasa dibilang koyor, lidah sapi dan tahu dicampur tauco. Sambal tumpang itu biasanya disiramin di nasi atau ketan dengan tambahan menu daun singkong, daun pepaya atau irisan papaya muda plus sambel cabe. Saya sendiri sih lebih milih nasi dan daun papaya buat sambal tumpang pertama dalam hidup saya. Rasanya? ENAK!!!! Saya sih suka banget. Tapi Poento gak suka karena dia gak suka tauco. Suatu hari nanti akan saya masak itu makanan. Ehhehe tapi yang paling gila dari sarapan di Slatiga, adalah MURAH! Saya makan sambal tumpang plus nasi dan sayur, minum teh manis anget dua, makan tiga gorengan, bayarnya Cuma Rp 11 ribu!! Kurang gila gimana coba?

Puas makan sampe kenyang, kita minta si bapak becak nganterin kita keliling Salatiga. Bener-bener keliling aja, liat-liat kota yang adem itu. Tapi, di tengah jalan, lagi enak-enak ketawa, papa sms. Bunyinya : “Yas, Nek Odah Meninggal” inalillahi…adeknya nenek gue yang baik dan sayang banget sama kucing2 gue itu meninggal. Setelah sakit berbulan-bulan sih memang..akhirnya kita tergopoh-gopoh balik ke hotel. Sampe kamar, liat mama udah lagi sesenggukan. Huffff……

Dengan diskusi yang cukup panjang dan menyedihkan, akhirnya kita memutuskan buat check out dari hotel saat itu juga, a.k.a jam 13 siang, buat langsung ke Solo dan tukar tiket naik kereta langsung ke Bandung. Karena berdasarkan informasi dari pihak keluarga, katanya jenazah Nek Odah bakalan dibawa dan dimakamin di Ciamis senennya (13/12). Dengan mobil Hotel yang imut-imut manis, dan bawaan yang seabrek-abrek, kita langsung cabut ke Solo.

Sampai di Solo Balapan, suasana segera menjadi rempong. Berdasarkan informasi dari websitenya PT KAI, yang kita intip waktu masih di hotel, masih ada kereta langsung executive dari Solo-Bandung, KA Lodaya malam. Masih ada lebih dari 10 tiket. Sayangnya, saat sudah sampe di solo balapan, nothing. Gak ada lagi tiket lodaya. Tiket ke Bandung yang nyisa tinggal turangga, dua tiket. Dan tiket kereta bisnis. Akhirnya keputusan jatuh pada, Cuma si mama dan papa aja yang berangkat ke Bandung langsung dari Solo. While kita berempat, naik kereta yang ke Jakarta, ntar nyusul ke Bandung lagi. Tapi ternyata, kekuatan Tuhan bersama kami. Pas ngantri mau beli turangga, ternyata mbaknya bilang, msih ada bebrapa tiket lodaya malam executive, dari org2 yang cancel, tapi pisah gerbong. Harganya Rp 190 ribu. Hajaaaaar…..

Naik kereta jam 8.30 malam, sementara kita udh ngejogrok di stasiun itu dari jam setengah 5 sore. Akhirnya kita ajak si supir hotel yang masih nemenin buat makan di dapur solo. Enak banget, makan gudeg sambel krecek sama daun paya…hmmm…tapi harga sih saya gak tau. Maklum ditraktir papah. Hehe..tapi tempatnya nyaman, bersih, prasmanan dan makanannya enak. Letaknya juga gak jauh dari stasiun…daerah jalan A yani kalo gak salah.

Akhirnya magrib, kita udah nyampe lagi ke stasiun dan nungguin jam 8.30 malam.

Begitu kreta dateng, saya masuk dan menemui gerbong dengan udara yang SUPER lembab. Duduk di bangku yang bunyinya kriiieeeettt…trus bentuknya enggak stabil, alias oglak oglek kaya mau copot. 15 menit pertama saya garuk2 karena kursinya bikin gatel, dan posisi duduk yang gak nyaman. Tapi menit selanjutnya, blass, mati lampu! Hahaha…sadar2 udah jam stengah 6 pagi. Dan sudah sampe di daerah sekitar bandung.

Sampe di rumah nenek, suasana duka langsung menyergap. Saya gak tahan deh. Apalagi pas disuruh berdoa di depan jenazah. Rasanya mau pingsan. Dan disitulah berbaring, nenek kesayangan saya. Orang yang sabar dan gak banyak minta. Sedih banget rasanya….

Akhirnya, jam 8 pagi, perjalanan dimulai lagi. CIAMIS, here we goo…

Perjalanan yang juga diisi tidur karena badan udah ga nahan lagi. Jam 10 pagi sampe lah di Ciamis, kota kelahiran nenek dan mama saya. Nek Odah dimakamin di perkuburan keluarga. Dan sepanjang jenazahnya diturunin ke liang lahat, saya merinding. Jadi begini aja ya hidup orang. Lahir, besar, dewasa, tua, mati. Se simple itu. Menyebalkan sekali.

Saya kangen dia. Kangen celotehnya. Kangen sabarnya. Dan kangen muka gembiranya setiap saya dateng kesana bawa kucing. Ya akhirnya gitu aja, saya Cuma bisa kangen dan berdoa. Semoga amal ibadahnya diterima, dosanya diampunin, dilapangin kuburnya dan dimasukkan ke surga,,,amin..

Habis itu, kita main ke rumah sodara. Sodara yang sebenarnya masih dekat pertalian darahnya, tapi selalu absen dikunjungin. Seperti istilah “Silaturahim Cuma terjadi kalo ada yang menikah atau meninggal, udah” sedih juga yah. Padahal enak juga main2 kesitu. Mereka juga masih ingat saya, dan mengulang-ulang cerita “Enya, ieu si neng ami. Baheula mah leutik ayeuna geus gede, jangkung (pdhl saya pendek banget kaya liliput) geulis jiga mamahnya”…dan idung mamah mendadak besar. Hahaha…

Perjalanan pulang dimulai habis dzuhur. Tapi, di perjalanan, mang budi ajak kita mampir di RM Sarinah di Tasikmalaya. Disitu, kata dia, ada sop gurame paling enak. Pas saya cobain, itu restoran bukan Cuma punya sop gurame paling sedap tapi juga sambel dan es kelapa muda marquisa paling nikmaaaat….guramenya seger dan gemuk, dagingnya yang empuk berhasil menyesapkan semua rempah yang dijejalkan ke dalam sop. Beuuuh…Sayang, saya gak tau juga harganya. Tapi letaknya di dekat alun-alun kok.

Sampai lagi di Bandung sudah lewat ashar. Beresin barang, mandi dan bebersih, tiba2 sudah maghrib. Akhirnya selepas maghrib kita balik ke Jakarta, semua, minus mama. Yah pensiunan mah santai sih…yang lain kan harus kerja dan kuliah. Kita balik pake mobil yang tadi dipake buat ke ciamis, supir yang sama dan kuat sekali nampaknya doi. Haha..eniweiii, Sampai Jakarta, urus kucing, ini itu, dan Alhamdulillah…sampe juga di sarang mungil kita yang hangat.

Ahh…kalau sudah sampai di rumah, rumah yang nikmat barengan poento dan kucing2, rasanya sudah ga ada saingannya. The hell lah sama suite room, atau liburan. Ini liburan saya, ini kecintaan saya, ini tempat saya pulang, ini keluarga saya. Liburan bersama keluarga sumiarto yang berlangsung panjang dari Semarang-Salatiga-Solo-Bandung-ciamis kali ini memang layaknya hadiah. Hal yang gak saya sangka bisa sampe kejadian. Seperti secercah harapan bahwa saya gak kehilangan mereka…

Tapi, gimanapun rasa nyaman untuk jadi diri sndiri setiap saat, nyaman karena selalu dapet dukungan, nyaman karena merasa dicintai dan nyaman karena merasa mencintai, itu gak ada tandingannya. Dan itu adanya disini, sama keluarga mungil yang baru dibentuk Januari 2010 lalu. Sama Poe dan kucing2, mungkin ntar kedepannya sama anak2 kami yang mukanya harus mirip saya…hahaha…

Keluarga. Saya baru tau, ternyata bisa jadi penting juga ya?!

liburan panjang buat keluarga