Kisah Cloth Diapers (Bag 2)

Gallery

Di cerita clodi (bag 1), saya cerita soal alasan saya memilih clodi ketimbang disposable diapers.

Di tulisan yang ini saya mau bikin review.

Iya, review clodi, masa review onderdil mobil. Hehe..

Oke,

Pertama-tama, sorry to say, saya lebih memilih produk impor ketimbang lokal. Kenapa? Karena bahannya lebih lembut, lebih gampang dibersiin dan karetnya juga awet. meskipun demikian, saya juga punya kok beberapa produk lokal.

Menurut saya, clodi yang paling yahud adalah BLUEBERRY deluxe bamboo insert.

blueberry

Kenapa? Karena bahannya nyaman, insert bamboo nya gampang banget dicuci (gak usah berkali-kali dikucek) dan clodi yg paling enak buat dipake tidur malem karena daya tampungnya besar.  Jadi gak nembus pas pagi-pagi. Meskipun daya tampungnya bagus, tapi clodi ini gak bulky.

Cuma, harganya MAHAL banget. Heuh. Rp 315.000 dapet 2 buah insert panjang dan pendek.

Merek berikutnya yang saya suka adalah CHARLIE BANANA

charlie banana

Sebab, saya gak begitu suka motif yang terlalu rame seperti kebanyakan clodi. Gak macho aja gitu, anak gue kan laki. Hihi…jadi lebih suka yang polos-polos. Si charlie banana ini punya koleksi warna tersier yang cakep-cakep. Bahannya juga enak, dan lubang untuk nyelipin insert nya tertutup rapi. Jadi kalo pup, bisa terhindar dari nembus ke dalem insert.

Sayang, ukuran covernya, menurut saya, kurang gede. Kan saya suka masukin 2 buah insert, apalagi kalo buat tidur malam. Nah, jadilah bulky banget karena ukurannya kurang lebar. Insert microfibernya juga butuh perhatian khusus. A.k.a membilasnya butuh lebih sering biar gak keras, setelah kering.

Tapi ya, ni merek harganya rasional: Rp 200 ribu, dengan kualitas yang baik. Paling worth it!

Nah, nah, setelah itu, saya juga sukaaa pake RUMPAROOZ.

Rumparooz

Ukurannya agak mirip sama charlie banana, kurang lebar. Tapi, dia punya keunggulan yaitu ada sepasang internal gussets di  kiri dan kanan lapisan dalam clodi nya. Jadi kalo bayinya pecicilan, gussets itu bisa menahan ‘offside’. Yess, ngaruh. Insertnya juga gak se-kaku charlie banana.

Cuma harganya emang lbh mahal: Rp 260 ribu.

Merek berikutnya yang jadi favorit saya adalah merek lokal: ICONIC KIDS

iconic kids

Soalnya, design nya LUCU-LUCU banget. Ada band lawas, ada gatot kaca, ada klub sepak bola dan lain-lain. Bahannya juga enak. Ini clodi lokal dengan lapisan dalam ternyaman, dan gampaaaaang banget dibersihin kalo kena pup. Serius. Harganya juga murah, sekitar Rp 100-130 ribu. Tapi jangan beli di alun-alun indonesia, jadi mahal. Beli di web nya aja. Hehe..

Kelemahannya: daya serap insertnya kurang bagus, sering tembus-tembus. Yang terparah adalah, lapisan luar yang designnya lucu2 itu, terbuat dari bahan kain. Yang kalo pipis, tentunya NEMBUS. Err..untung saya pernah beli clodi ECONOBUM ini di pameran, waktu masih hamil.

econobum

Jadi si clodi yang Cuma cover dan ada tiga insert bamboo nya ini mampu mengcover kelemahan iconic kids. Bisa jadi cover supaya gak nembus, dan semua insert nya berguna buat gantiin insert iconic kids yang daya serapnya kurang baik itu.

Waktu itu saya beli dengan harga Rp 180 ribu. Seriusan deh, pas banget, saling mengisi.

Sayangnya, 1 cover jadi kurang untuk tiga buah iconic kid untuk bisa dipake rutin setiap hari. Karena itulah saya beli 1 buah cover lagi dari RUMPAROOZ.

rumparooz cover

Yang ini harganya Rp 120 ribu, saat pameran. Motifnya lucu ya? Hehe…

Selain itu, saya juga punya clodi import merek HAPPY HEINYS.

happy heinys

Saya beli di pameran, karena motifnya tengkorak-tengkorak. Hehe..harganya Rp 260 ribu. Merek ini lebarnya sama kaya blueberry, jadi gak bulky. Tapi bahan dalemnya kurang lembut. Tapi daya serap insert dan lapisan dalamnya juga lumayan bagus. 11-12 deh sama yang lain. Tapi karena harganya lebih mahal, makanya saya prefer charlie banana. Hehe..

Laluuuu…saya juga seneng pake BUM WEAR.

bumwear

Ukurannya lebar, ada internal gussets (meskipun tidak setebal punya rumparooz) dan waktu saya beli di pameran, lagi diskon. Cuma Rp 150 ribu, dapet 1 buah insert.

Kelemahannya: mirip happy heinys, bahan lapisan dalamnya kurang lembut. Dan insertnya juga jelek. Serously. Kaku dan susah dicuci.

Untunglah, dulu, saya beli banyak insert. Hehehe…jadi setiap kali beli clodi yang bermasalah dengan insert, saya punya back up. Lagipula, waktu masih umur dibawah enam bulan, saya sering naro insertnya diatas lapisan dalam clodi. Jadi gak dimasukin ke ‘laci’ insert. So, kalo sehari pup nya berkali-kali, tinggal ganti insert deh. Hehe..

Ini beberapa insert yang saya beli

insert

Yang blueberry itu, separo bamboo, separo microfiber. Dulu saya beli di pameran Rp 45 ribu. Sementara insert double disebelahnya, saya gak tau deh itu mereknya apa. Saya beli karena diskon 50 persen, dan harganya jadi Rp 50 ribu.

Terakhir, si Abib juga punya training pants charlie banana.

training pants

Ini biasanya dipake berenang aja. Harganya Rp 120 ribu. Lagi-lagi saya belinya di pameran. Kenapa saya beli semua clodi di pameran? Karena menurut saya, clodi itu barang mahal. Barang yang harus di sayang-sayang, karena akan dipake tiap hari, dan membutuh kan perawatan yang lumayan banyak. Jadi saya gak mau beli online.

Saya maunya pegang-pegang, buka-buka dan mikir sebelum membeli. Ada kok yang saya beli online, kaya charlie banana itu kan saya punya beberapa. Saya berani beli online, karena udah beli di pameran dan udah dicoba. Kalo belom, pasti saya gak mau.

Lagian kalo belanja di pameran, suka banyak diskon menarik. Hahahaha…

Ohiya, saya nyuci clodi setiap hari. Kalo Cuma pipis, biasanya saya rendam air hangat 2-3 jam, trus dibilas, dan diucek-ucek dikit pake sabun mandi abib. Supaya ilang aja baunya. Trus jemur deh.

Kalo ada pupnya, karena sekarang Abib udah toilet training, jadi biasanya Cuma sedikit yang ngotorin clodi. Ya perlakuannya sama persis denga pipis.

Tapi kalo telat gotong ke WC, ya pupnya langsung disiram sampe bersih, kemudian kucek clodi dengan deterjen bayi. Rendam setengah jam, bilas beberapa kali. Kalo masih ada bau-bau anyep sedikit, biasanya saya kucek dengan sedikit sabun mandi Abib sampe ilang baunya.

Saya gak mau kebanyakan pake deterjen, karena nempel dan banyak ninggalin residu. Alhasil nantinya butuh lebih banyak air buat membilas. Bahkan dulu waktu Abib belum Mpasi, saya gak pernah pake wewangian. Nyucinya cukup pake klerak. SAyang disayang, sejak Mpasi, buangannya -sorry- udah bau! hehehe…

Yess jangan lupa stripping sebulan sekali. Saya sih biasanya membagi dua periode stripping. Jadi nyicil, 8 clodi dulu distripping, jemur, kering. Baru sisanya distripping. jadi selama stripping berlangsung, Abib gak perlu pake dispo diaper.

Cencunya, enggak lupa. Manfaatkan air bekas cucian. Nyuci clodi itu kan butuh banyak membilas, dan airnya kan sayang kalo dibuang-buang begitu aja. Jadi biasanya saya manfaatkan buat nyiram garasi, dan aspal depan rumah biar gak berdebu. Buat ngosek kamar mandi, dan buat bersih-bersih barang lainnya.

Sayang laut, sayang bumi, sayang Abib….

2 responses »

  1. Hi yasminnnn….
    Tak disangka tak dinyana ketemunya disini..lg liat2 review clodi, eh kayaknya gw kenal ni…hehe
    Thanks review nya.. Ngebantu banget menghilangkan galau perclodian. Kebetulan gw msh hamil 6 bulan n niat unt makein anak gw clodi nantinya. Biar ga banyak sampah ceu…
    Btw, berhubung eyke msh awam yah.. Mau tau dong, Abib pake clodi dr umur brp? N kebutuhan clodinya n insert brp/hr? Mau nyicil nih :p

    • hahhahaa….hai noo!
      abib pake clodi dari umur 3,5 bulan lah. karena 1-3 bulan kan pencernaannya belum sempurna, jadi pupnya bisa sampe 10 kali sehari. nyuci clodi mulu mah teler. jadi pake popok kain kalo dirumah. kalo keluar sih kadang pake clodi, kadang pake pospak.
      setlah 3,5 bulan, pupnya cuma 2-3 kali sehari. lebih gede lagi, pup paling banyak 2 kali sehari.
      jadi, sediain aja 8-10 clodi. insert biasanya 1 clodi udh dapet 2 insert. jadi aman.
      buat cadangan, kalo2 ujan melulu jadi clodi gak kering2…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s